" Perjuangan tidak akan berakhir hari ini sebagaimana ia tidak bermula hari ini "

Wednesday, December 17, 2008

Nasib Seorang Presiden
Kuasa Besar Dunia

Gempar juga apabila George W. Bush yang dulunya angkuh dipersada kuasa sebagai Presiden Amerika Syarikat dan tiada siapa yang berani mendongak muka dihadapannya , kini dihina dihadapan ramai apabila ada seorang wartawan melemparkan kasut ke arahnya.

Dilempar dengan kasut adalah satu keadaan yang sungguh hina berbanding batu . Walaupun kesan dilontarkan kasut ini tidaklah sakit berbanding terkena balingan batu , tetapi ia sangat menyakitkan hati dan menjatuhkan air muka . Sungguh memalukan !

Saya hanya boleh kata : Padan muka kau Bush ! Dasar jahat dan zalimnya selama ini hanya meninggalkan tunas dendam kesumat yang sangat mendalam dalam jiwa setiap orang .

Lihatlah bagaimana seorang wartawan yang biasanya sabar dan cool dengan pelbagai situasi demi tugasnya untuk mendapatkan berita dan liputan tiba - tiba bertindak nekad dan orang yang dilontar itu bukan sembarangan manusia . Ia adalah Firaun zaman ini !

Saya jangka tiada orang berani nak sanggah George Bush di atas muka bumi ini , apatah lagi membalingnya dengan kasut terpakai . Nyata jangkaan saya sangat tidak benar . Kini George Bush dihina sedemikian rupa .

Saya ambil kesempatan untuk memperingatkan agar pemimpin negara kita hari ini jangan lupa diri dengan gah kuasa dan pengaruh yang ada pada hai ini sehingga sesuka hati menzalimi orang lain . Tangkap dan sumbat orang ke dalam penjara tanpa bicara , letupkan orang yang tidak berdaya , rasuah dan menggelapkan wang rakyat dengar kadar yang sangat luar biasa banyaknya , kerana : Suatu hari nanti , tidak mustahil kasut buruk itu akan naik ke kepala kalian pula .

Cuma saya sedang menanti , siapa yang akan melontarkannya ?

54 Comments:

Anonymous Anonymous said...

salam ustaz, untuk PRK KT ni, saya cadangkan banyakkan banner 'Rakyat Dulu'. Maknanya mendalam ustaz. meang kena sangat dikala pemimpin Umno mengutamakan diri dan keluarga........... harap dapat dipertimbangkan.

1:08 PM

 
Anonymous Anonymous said...

Salam,

Sajak buat Bush

Kita semua ketawa kah...kah...kah..
padan muka Bush
Presiden USA
Negara terhebat....super power
Pembela demokrasi
Presidennya dilempar dgn sepatu

Siapa yg tidak kenal Bush the Junior
Di mana-mana
Di setiap penjuru jagat
Bush mengajak, menyeru, memujuk, memaksa, menzalimi atas nama demokrasi,

Ada apa dgn demokrasi ?

Nun di beberapa tempat di atas bumi
Sekelompok org mengajak kpd Islam
dgn demokrasi,
atas nama demokrasi,
katanya menegakkan demokrasi adalah jihad

Bush ketawa..kah...kah.kah

RIRK

1:57 PM

 
Blogger rhmyee said...

Ada 2 golongan manusia..

Satu golongan hendak pergi kesebuah tempat yg dinamakan masjid/surau & rumah ibadah dgn tujuan mencari keredhaan Tuhannya.

Satu golongan lagi ingin pergi ke pub,disco,rumah pelacuran dan pusat perjudian dgn tujuan memuaskan hawa nafsu mereka utk mencapai nikmat dunia yg hebat..

Tetapi utk menuju tempat tersebut sebuah kenderaan diperlukan..
Malangnya..Kenderaan yg ada ketika ini.. Hanyalah satu kenderaan yang wujud dinamakan "DEMOKRASI"..

Pilihla tujuan anda.

4:45 PM

 
Anonymous Anonymous said...

Salam,

Suatu ketika kira-kira 1500 tahun dahulu, para pemuka kafir Quraisy berang Muhammad serta para sahabatnya. Kemarahan mereka tidak tertahan lagi....lalu mereka memberi ditangkap Bilal. Wahai Bilal....kamu hanya ada satu pilihan untuk selamat, KELUAR DARI AGAMA MUHAMMAD ! Namun, Bilal tetap dgn keyakinannya. Kebenaran adalah kebenaran, tiada kompromi dgn nya. Keluarga Ammar, Sumayyah antara korban pilihan tunggal ini.
Merasa kaedah ancaman ini gagal, mereka kmdn menggunakan taktik yg lebih halus, mengajak Nabi berkompromi. Namun Nabi menolak....Nabi lebih rela mati daripada menerima tawaran kafir Quraisy.

Pernah juga ada satu suku yg sanggup menerima Islam, tetapi dgn syarat, persoalan ttg kepimpinan selepas Nabi diserah kpd suku mereka, namun Nabi tetap menolaknya.

Agak-agaknya kalau Kalau rhymee ada masa tu, mungkin rhymee kata...ala...terime je tawaran tu. Nanti bila dah jadi raja, bolehlah kita perkenalkan Islam sikit-sikit. Bila org dah nampak kebaikan Islam yg sikit-sikit tu....akhirnya bolehlah kita laksanakan 100%

Kita ada banyak pilihan. Samada demokrasi, merusuh di jalan-jalan, berperang atau ikut cara Nabi saw.


Lalu, kita nak pilih cara yg mana satu ? Tentu cara Nabi saw !!

Cara Nabi saw adlh perjuangan pemikiran & politik tanpa kekerasan. So...inilah pilihan kita, bukan demokrasi.

RIRK

6:25 PM

 
Anonymous Anonymous said...

Utk menyerang sesebuah negara, hanya ada satu pilihan iaitu lampu hijau dari Majlis Keselamatan PBB.

Namun utk menyerang Iraq, US, negara demokrasi, tidak pernah merasa terikat dgn satu-satunya pilihan tsbt.

US kmdn menyerang Iraq walaupun tanpa persetujuan PBB.

Siapa kata kita hanya ada satu pilihan ?

Siapa pula kata kita mesti terikat dgn sistem kufur ?

6:32 PM

 
Anonymous Anonymous said...

21 DALIL PAS TERMASUK DALAM PERKARA-PERKARA Ajaib Dunia
Berikut adalah himpunan dalil yang menunjukkan PAS adalah antara perkara-perkara ajaib di dunia ini, di samping Taj Mahal dan Piramid;

PADA MULANYA...

1 Kata PAS: UMNO menjadi kafir kerana berkerjasama dengan parti-parti kafir seperti MIC dan MCA. “Sesiapa yang reda dengan kufur maka dia menjadi kufur..” (Kuliah Di Marang 1983)

KEMUDIANNYA..

PAS berkerjasama dan berpelukan dengan DAP dan calon-calon bukan Islam dalam pilihanraya ke-11 & 12.

PADA MULANYA...

2 Kata PAS: “Haram orang Islam memangkah calon yang kafir. Ini kerana Allah mengharamkan melantik orang kafir menjadi pemimpin”.

KEMUDIANNYA..

Dalam pilihanraya ke-12 PAS meminta ahli-ahlinya memangkah calon bukan Islam dari parti PKR dan DAP. Bahkan PAS meredai Guan Eng sebagai pemimpin mereka di P.Pinang.

PADA MULANYA...

3 PAS kata: “Kerajaan BN adalah kerajaan mungkar kerana membiarkan kilang-kilang arak dan kelab-kelab malam beroperasi”

KEMUDIANNYA..

Selepas PAS dan rakan-rakan menang di Selangor, mereka tidak pula membantah kilang-kilang arak yang besar-besar di negeri itu seperti Carsberg di Shah Alam dan Kelab The Ship yang PAS begitu marah pada masa lalu.

PADA MULANYA...

4 PAS kata kepada Pak Lah semasa beliau TPM diarahkan mengawal virus JE: “Badawi di arab jaga unta, badawi di Malaysia jaga ?Babi”

KEMUDIANNYA..

Kerajaan Selangor yang disertai oleh PAS cuba mengendalikan urusan Babi bahkan mencanggihkan ladang ?!Babi, tak pulak PAS kata kerajaan mereka ‘kerajaan Babi’.

PADA MULANYA...

5 PAS kata: Tun Dr. Mahathir firaun, thaghut, dosanya tidak terampun, perosak negara, kejam dan berbagai lagi.

KEMUDIANNYA..

Bila Tun Tun Dr. Mahathir kritik Pak Lah, PAS puji Tun Dr. Mahathir, ada pemimpin pemuda PAS yang cium tangan Tun Dr. Mahathir semasa dia ceramah di Tmn Melewar. PAS kata: “Tun Dr. Mahathir bijaksana, negarawan terbilang, sangat berjasa, kuat memikirkan kepentingan negara, Malaysia memerlukan orang seperti Tun Dr. Mahathir bukan Pak Lah”.

PADA MULANYA...

6 Masa Anwar Ibrahim duduk dalam UMNO, PAS kata: “Anwar munafik, pengkhianat agama, jual agama, berpura-pura…”

KEMUDIANNYA..

Bila Anwar kena pecat, PAS kata: “UMNO buang Anwar sebab dia pejuang Islam, dia memerangi rasuah dan itu tandanya UMNO anti-Islam”.

PADA MULANYA...

7 Masa Anwar dituduh dengan tuduhan seks, PAS kata: “Dalam Islam tidak boleh tuduh orang dengan tuduhan seks, melainkan kena ada empat orang saksi”. Macam tu juga depa kata semasa Mat Sabu dituduh berkhalwat.

KEMUDIANNYA..

Bila PAS ceramah, ramai penceramah PAS tuduh pemimpin UMNO dengan tuduhan seks dan berbagai, PAS kata: “Ini tujuannya untuk menegakkan Islam iaitu Amar Makruf dan Nahi Mungkar..”

PADA MULANYA...

8 PAS kata: “Sesiapa yang menolak hudud kerana masyarakat majmuk maka dia menjadi kafir”

KEMUDIANNYA..

PAS Kedah yang baru memerintah kata: “Kedah tidak boleh buat macam Kelantan dalam semua benda seperti tutup pusat judi, sebab di Kedah ramai orang bukan Islam, bukan macam Kelantan.

PADA MULANYA...

9 PAS kata: “Bersekongkol dengan parti politik yang tidak bepegang dengan dasar Islam jadi sesat atau kufur”.

KEMUDIANNYA..

PAS berkawan dan berjihad bersama PKR. Bahkan PKR yang memimpin PAS sekarang, sedangkan parti Anwar itu tidak pun menyebut dalam perlembagaannya Islam sebagai dasar.

PADA MULANYA...

10 PAS kata: “Kerajaan yang tidak berusaha menjalankan hukum hudud adalah kerajaan yang Quran kata: “Sesiapa yang tidak berhukum dengan hukum Allah, maka mereka adalah orang-orang kafir”.

KEMUDIANNYA..

PAS Kedah kata: “Hudud tidak termasuk dalam keutamaan kerajaan PAS Kedah” (Azizan Razak)

PADA MULANYA...

11 PAS kata: “UMNO mungkar sebab benarkan pembinaan kuil-kuil yang banyak, terutama Batu Caves”.

KEMUDIANNYA..

PAS Kelantan telah izinkan tokong Buddha tidur yang terbesar di Asia.

PADA MULANYA...

12 PAS kata: UMNO mungkar sebab benarkan geng-geng libaral yang menghina Islam menulis dalam surat khabar seperti Astora Jabat, SIS dan lain-lain.

KEMUDIANNYA..

Harakah benarkan Raja Petra yang selalu mempertikaikan Islam menulis dalamnya. Hanya kerana Raja Petra menghentam kerajaan.

PADA MULANYA...

13 Amanat Hadi kata: Menentang UMNO adalah jihad dan jika mati syahid sebab UMNO tak pakai undang Islam memerintah.

KEMUDIANNYA..

PAS perintah Kelantan dah 18 tahun, Trengganu 4 tahun dan sekarang Kedah, Perak dan Selangor, dan sekarang kata undang-undang hudud bukan keutamaan PAS. Apakah jika menentang PAS sekarang adalah jihad dan syahid?

PADA MULANYA...

14 PAS kata: UMNO tak amanah kerana telah hilangkan banyak duit negara

KEMUDIANNYA..

PAS telah lesapkan banyak duit koperasinya sendiri Ko-Hilal. Ahli-ahli koperasi itu semua maklum hal tersebut, wang mereka hilang entah ke mana?

PADA MULANYA...

15 PAS kata: “Tidak boleh berkerjasama dengan UMNO sebab UMNO tolak Islam”

KEMUDIANNYA..

PAS kerjasama dengan DAP yang selalu dok kata: “Kami menentang negara Islam” (Kit Siang). Bahkan PAS Perak kata: “Kerjasama dalam kerajaan bersama DAP, lebih mulia dari berkerjasama dengan UMNO”.

PADA MULANYA...

16 PAS kata: “UMNO tak layak mengaku nak Islam sebab UMNO tidak mempunyai ciri-ciri Islam yang sepatutnya”

KEMUDIANNYA..

PAS sekarang berkempen mengwar-warkan bahawa pimpinan tertinggi mereka yang disanjungi di Penang iaitu Lim Guan Eng ingin meniru khalifah Umar bin Abdul Aziz. Apakah iman Guan Eng begitu suci dan sempurna bagi PAS. Mungkin lepas ini PAS akan beritahu bahawa Guan Eng kuat sembahyang tahajud macam khalifah Umar bin Abdul Aziz.

PADA MULANYA...

17 PAS kata: “UMNO tidak mahu cegah mungkar masa memerintah”

KEMUDIANNYA..

PAS hanya mendiamkan diri dengan berbagai pusat-pusat mungkar yang ada di Perak, Selangor dan Kedah.

PADA MULANYA...

18 PAS kata: “Tidak boleh wujudkan jemaah Islam yang lain selain PAS yang merupakan jemaah pertama di Malaya. Mereka yang wujud itu adalah penentang gerakan Islam” (Ketua Dewan Ulama PAS, Harun Taib).

KEMUDIANNYA..

PAS meredai kewujudan parti-parti lain seperti PKR, Semangat 46, bahkan berkerjasama dengan begitu erat dengan mereka. Kanapa boleh? Kenapa tak suruh masuk PAS saja?

PADA MULANYA...

19 Semasa berkerjasama dengan Parti Semangat 46: PAS memuji-muji Tengku Razali, Rais Yatim dengan pujian yang sakan tentang kebijaksanaan mereka. Bahkan PAS bertakbir dalam majlis mereka.

KEMUDIANNYA..

PAS kutuk depa semua dan kata macam-macam. Sedangkan dulu puji sakan dan berlebih-lebihan. Mereka memang asal dari UMNO, adakah PAS lupa? Apakah selepas ini PAS juga akan mengutuk PKR dan DAP jika kerja sama itu gagal?.

PADA MULANYA...

20 PAS kata: Tidak boleh berpakat, atau cenderung hati dengan orang kafir yang menentang Islam. Itu boleh batal Islam

KEMUDIANNYA..

PAS menerusi PKR berbaik-baik dengan pemimpin HINDRAF yang menentang keistimewaan Islam dalam negara ini. Bahkan PAS kata: “Kita tidak berminat menentang Hndraf, itu hak mereka untuk berdemonstrasi” (Harakah)

PADA MULANYA...

21 PAS kata haram menyertai UMNO atau tolong UMNO sebab dasar mereka tak Islam.

KEMUDIANNYA..

PAS tak marah pula orang sertai PKR dan DAP, bahkan PAS tolong mereka supaya menang dalam PRU ke-12 Laughing Laughing [/i]

4:47 PM

 
Anonymous Anonymous said...

PENGHINAA HIZBUT TAHRIR KEPADA SAHABAT RASULULLAH :-

Imam Abu Zur’ah ar-Razi rahimahullâhu pernah berkata :إِذَا رَأَيْتَ الرَّجُلَ يَنْتَقِصُ أَحَدًا مِنْ اَصْحَابِ الرَّسُوْلِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَاعْلَمْ أَنَّهُ زِنْدْيِقُ!!!’Jika engkau melihat ada orang yang mencela salah seorang sahabat Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam maka ketahuilah bahwa dia adalah zindiq!!!..” [Al-Kifâyah karya al-Imâm al-Khâthib al-Baghdâdî (hal. 97); Lihat pula al-Anwârul Kâsyifah karya Syaikh Alî Hasan al-Halabî, Darul Ashâlah, cet. I, 1411 H/1991 M, halaman 11.]

Banyak sekali tuduhan yang dilontarkan kepada para Sahabat Nabi yang mulia, terdepan di antara mereka yang sering dicela dan dihujat adalah Mu’âwiyah bin Abî Sufyân radhiyallâhu ‘anhu. Syî’ah, Khowârij, Mu’tazilah hingga beberapa pergerakan (harokah) modern turut mengambil bagian di dalam mencemarkan hak sahabat Mu’âwiyah.

Kita ambil misalnya, Sayyid Quthb ghofarollôhu lahu wa lanâ, beliau tidak hanya mencela Mu’âwiyah, namun juga ‘Utsmân bin ‘Affân, bahkan lebih dari itu, beliau juga mencela para Nabi seperti Nabi Musa ‘alaihis Salam. Pembesar Jahmî zaman ini, Hasan ‘Alî as-Saqqof, juga turut mengambil bagian dalam celaan dan cercaan terhadap sahabat yang mulia, Mu’awiyah bin Abi Sufyan Radhiyallahu ‘anhu. Dia berkata :“Mu’awiyah membunuh sekelompok kaum yang shalih dari kalangan sahabat dan selain sahabat hanya untuk mencapai kekayaan duniawi.” [Ta’lîq as-Saqqof terhadap kitab Daf’u Syubahit Tasybîh hal. 237.]

Diantara pencela sahabat Mu’âwiyah dari kalangan kontemporer lainnya adalah, Syaikh Taqîyuddîn an-Nabhânî rahimahullâhu, pendiri harokah (pergerakan) internasional, Hizbut Tahrîr (Partai Pembebasan/Liberation Party). Beliau bahkan meragukan status sahabat Mu’âwiyah, agar sifat ‘adâlah (kredibilitas) Mu’âwiyah dapat dilunturkan dengan mudah sehingga mudah untuk dicela.Syaikh Taqîyuddîn an-Nabhânî ghofarollahu lahu wa lanâ berkata :معاوية بن أبي سفيان رأى الرسول واجتمع به, وكل من رأى الرسول واجتمع به فهو صحابي, فالنتيجة أن معاوية بن أبي سفيان صحابي, وهذه النتيجة خطأ, فليس كل من رأى الرسول واجتمع به صحابي, وإلا لكان أبو لهب صحابياً“
Mu’âwiyah bin Abî Sufyân berjumpa dan berkumpul dengan Nabî, sedangkan setiap orang yang berjumpa dan berkumpul bersama nabî adalah sahabat, sehingga konklusinya Mu’âwiyah bin Abî Sufyân adalah seorang sahabat. Konklusi ini salah, karena tidak setiap orang yang melihat dan berkumpul dengan Nabî otomatis adalah seorang sahabat. Jika demikian keadaannya maka tentulah Abū Lahab bisa dikatakan sebagai Sahabat.” [asy-Syakhshiyah al-Islâmîyah Juz I hal. 43].
Pendapat Syaikh an-Nabhânî ini ditegaskan kembali oleh pengikut Hizbut Tahrir, sebagaimana dikatakan oleh penulis kitab “al-Mulif al-Fikrî” (hal. 148) :الصحابي وكل من تتحقق فيه معنى الصحبة, وفُسِّر بأنه إذا صحب النبي ـ صلى الله عليه وسلم ـ سنة أو سنتين, وغزا معه غزوة أو غزوتين, ومعاوية أسلم وعمره 13 سنة, ولم يرد أنه ذهب إلى المدينة وسكن فيها في حياة الرسول ـ صلى الله عليه وسلم ـ وصاحَبَه, والرسول مكث في مكة مدة قصيرة لا تتحقق فيها معنى الصحبة, وعليه فمعاوية ليس صحابياً“
Sahabat dan setiap orang yang terpenuhi padanya definisi sahabat, telah dijelaskan (bahwa ia disebut sebagai sahabat) apabila ia menyertai Nabî Shallâllâhu ‘alaihi wa Sallam selama setahun atau dua tahun dan turut serta di dalam satu atau dua peperangan. Sedangkan Mu’âwiyah, ia masuk Islâm dan usianya masih 13 tahun. Tidak ada riwayat yang menjelaskan bahwa ia pergi dan tinggal di Madinah pada masa Rasul Shallâllâhu ‘alaihi wa Sallam masih hidup dan menyertai beliau. Rasulullah tinggal di Makkah selama beberapa waktu yang singkat yang tidak memenuhi lamanya Mu’âwiyah masuk dalam definisi sahabat, karena itulah Mu’âwiyah bukanlah seorang sahabat.”

Akhirnya, dengan mencopot status sahabat Mu’âwiyah, maka sah-sah saja mencela (jarh) dan menghujat (tho’n) Mu’âwiyah, serta menuduhnya dengan berbagai tuduhan keji. Hal ini sebagaimana dikemukakan oleh Syaikh Muhammad asy-Syuwaikî, mantan anggota Hizbut Tahrir di dalam buku beliau, “ash-Showâ`iq al-Hâwiyah” (hal. 37), beliau berkata :ثم إن نفيهم ـ أي حزب التحرير ـ لصحبة معاوية جعلهم يتطاولون عليه ويجرحونه, فقد جاء في كتاب “نظام الحكم في الإسلام” وهو من منشورات حزب التحرير الطبعة الثانية 1374هـ ـ 1953م والثالثة 1410هـ ـ 1990م والطبعة الرابعة 1417هـ ـ 1996م والطبعة السادسة وأظنها الخامسة لكنهم أخطأوا ربما في الطباعة وهي مؤرخة 1422هـ ـ 2002م وكل هذه الطبعات ذكرت معاوية وتهجمت عليه منذ خمسين عاماً, وذلك في باب (ولاية العهد من الكتاب المذكور), فقالوا عنه: إنه ابتدع منكراً, وإنه يحتال على النصوص الشرعية, وإنه يتعمد مخالفة الإسلام, وإنه لا يتقيد بالإسلام, وإن طريقة اجتهاده على أساس المنفعة لا على أساس الإسلام.“
Sesungguhnya penafian Hizbut Tahrir terhadap status sahabat Mu’âwiyah, menyebabkan mereka dapat mendiskreditkan dan mencela Mu’âwiyah. Di dalam buku “Nizhâmul Hukmi fîl Islâm” yang termasuk publikasi Hizbut Tahrir pada cetakan ke-2 (th. 1374/1953), ke-3 (th. 1410/1990), ke-4 (th. 1417/1996) dan cetakan ke-6 yang saya kira sebenarnya adalah cetakan ke-5 (th. 1422/2002), mungkin salah cetak. Seluruh cetakan buku ini menyebut Mu’âwiyah dan mendiskreditkan beliau semenjak 50 tahun lalu. Hal ini terdapat di dalam Bab “Wilâyatul Ahdi minal Kitâbil Madzkūr”, dimana mereka mengatakan bahwa Mu’âwiyah telah mengada-adakan suatu kemungkaran dan melakukan penipuan terhadap nash-nash syariat. Beliau bersandar kepada sesuatu yang menyelisihi Islâm dan tidak mengikat diri dengan Islâm, serta metode ijtihadnya berdiri di atas landasan keuntungan semata bukan di atas landasan Islâm.”

Demikian pula di dalam buku “al-Kurôsah” atau “Izâlatul Utrubah”, karya para pemuda (Syabâb) Hizbut Tahrir, mereka menuduh Mu’âwiyah bahwa beliau telah melakukan kelicikan dan pengkhianatan, serta mencuri kekuasaan. Hal ini terdapat di dalam bab “Mughtashob as-Sulthah.”Dengan mengeluarkan status Mu’awiyah bin Abi Sufyan sebagai sahabat, mereka dapat dengan mudah menjarh dan mencela Mu’awiyah Radhiyallahu ‘anhu, bersamaan dengan itu mereka berkilah : “Kami tidak pernah mencela Sahabat karena seluruh sahabat adalah adil (kredibel), sedangkan Mu’awiyah bukanlah seorang sahabat.”Sebagai pembelaan terhadap sahabat nabi dan sebagai bentuk nasihat dan amar ma’rūf nahî munkar, maka saya turunkan tanggapan dan jawaban atas pendapat Hizbut Tahrir di atas. Sesungguhnya apa yang saya paparkan di sini adalah sebagai nasehat bagi saudara-saudaraku Hizbut Tahrir agar mereka mau rujuk kembali kepada al-Haq, dan meninggalkan pendapat yang lemah lagi tertolak. Saya menurunkan artikel ini bukan untuk menghujat ataupun mencela, namun murni sebagai nasehat kepada sesama muslim. Maka apabila nasehatku ini benar, terimalah. Dan apabila nasehatku ini salah, buanglah jauh-jauh.

Untuk itu, dengan bertawassul kepada Allôh dengan Nama-Nama dan Sifat-Sifat-Nya yang mulia, saya katakan :Pertama : Definisi Sahabat Yang TepatSyaikh Taqiyuddîn an-Nabhânî rahimahullâhu memiliki pendapat tentang definisi sahabat yang tidak mu’tamad (dapat dijadikan sandaran) lagi mu’tabar (diakui). Pendapat beliau ini menyelisihi apa yang diperpegangi oleh jumhur ulama ahlus sunnah.Imâm an-Nawawî rahimahullâhu berkata :فأما الصحابي فكل مسلم رأى رسول الله ـ صلى الله عليه وسلم ـ ولو لحظة. هذا هو الصحيح في حده وهو مذهب أحمد بن حنبل وأبي عبد الله البخاري في صحيحه والمحدثين كافة“Sahabat adalah setiap muslim yang melihat Rasulullâh Shallâllâhu ‘alaihi wa Sallam walaupun hanya sekilas. Pendapat inilah yang benar mengenai batasan (seseorang dikatakan sebagai) sahabat dan inilah madzhab yang dipegang oleh Ahmad bin Hanbal dan Abū ‘Abdillâh al-Bukhârî di dalam Shahîh-nya serta seluruh ulama ahli hadits.” (Syarhul Muslim 1/35)
Beliau rahimahullâhu juga berkata :إن الصحيح الذي عليه الجمهور, أن كل مسلم رأى النبي ـ صلى الله عليه وسلم ـ ولو ساعة فهو من أصحابه“Sesungguhnya yang benar adalah pendapat jumhur, yaitu seluruh muslim yang melihat Nabî Shallâllâhu ‘alaihi wa Sallam walaupun hanya sesaat, maka ia termasuk sahabat beliau.” (ibid : 16:85)Al-Hâfizh Ibnu Katsîr rahimahullâhu berkata :الصحابي: من رأى رسول الله ـ صلى الله عليه وسلم ـ في حال إسلام الرائي, وإن لم تطل صحبته له, وإن لم يروِ عنه شيئاً. هذا قول جمهور العلماء, خلفاً وسلفاً“Sahabat adalah orang yang melihat Rasulullah Shallâllâhu ‘alaihi wa Sallam dalam keadaan Islâm ketika melihatnya, walaupun tidak lama dan tidak meriwayatkan satu haditspun dari beliau. Dan ini merupakan pendapat jumhur (mayoritas) ulama, baik kholaf (kontemporer) maupun salaf (terdahulu). (al-Bâ’its al-Hatsîts : II/491).Al-Hâfizh Ibnu Hajar al-Aqsolânî rahimahullâhu berkata :أصح ما وقفت عليه من ذلك أن الصحابي من لقي النبي ـ صلى الله عليه وآله وسلم ـ مؤمناً به ومات على الإسلام, فيدخل فيمن لقيه من طالت مجالسته أو قصرت, ومن روى عنه أو لم يروِ, ومن غزا معه أو لم يغزُ, ومن رآه رؤية ولو لم يجالسه, ومن لم يره لعارض كالعمى,….ثم قال: وهذا التعريف مبني على الأصح المختار عند المحققين, كالبخاري, وشيخه أحمد بن حنبل, ومن تبعهما, ووراء ذلك أقوال أخرى شاذة“Yang paling benar sejauh penelitian saya tentang hal ini adalah, sahabat adalah orang yang menjumpai Nabî Shallâllâhu ‘alaihi wa Sallam dalam keadaan mengimani beliau dan wafat dalam keadaan Islâm. Termasuk sahabat adalah orang yang menjumpai beliau, baik dalam waktu yang lama maupun singkat, baik meriwayatkan (hadits) dari beliau maupun tidak meriwayatkan, baik yang turut berperang beserta beliau maupun yang tidak, orang yang melihat beliau walaupun belum pernah menemani beliau, dan orang yang tidak melihat beliau disebabkan sesuatu hal seperti buta…” Kemudian al-Hâfizh melanjutkan perkataannya : “Definisi ini dibangun di atas pendapat yang paling benar dan terpilih menurut para ulama peneliti (muhaqqiqîn), semisal al-Bukhârî dan guru beliau, Ahmad bin Hanbal, dan yang meneladani mereka berdua. Adapun pendapat selain ini merupakan pendapat yang ganjil (syâdzah).”Ibnu Katsîr rahimahullâhu berkata :وتعرف صحبة الصحابة تارة بالتواتر, وتارة بأخبار مستفيضة, وتارةً بشهادة غيره من الصحابة له, وتارةً بروايته عن النبي ـ صلى الله عليه وسلم ـ سماعاً أو مشاهدةً مع المعاصرة“Status sahabat dapat diketahui acap kali dengan (berita) yang mutawatir, atau berita yang mustafîdhah (banyak namun di bawah derajat mutawatir), atau dengan kesaksian sahabat yang lain, atau bisa juga dengan meriwayatkan hadits Nabi Shallâllâhu ‘alaihi wa Sallam, baik secara simâ’ (mendengar) ataupun menyaksikan, selama satu zaman (dengan Nabi).” (al-Ba’îts al-Hatsîts II/491).

Dari definisi di atas, dapat kita ketahui dengan jelas bahwa Mu’awiyah adalah termasuk sahabat Nabi. Sebab, bukan hanya berjumpa dan melihat Rasulullah, beliau juga meriwayatkan hadits dari Nabi saw dan sebagian sahabat meriwayatkan dari beliau ra.Kedua : Mu’awiyah Radhiyallahu ‘anhu adalah Sahabat

Setelah kita menyimak tentang batasan yang tepat dan terpilih tentang definisi sahabat. Mari kita menelaah bersama, apakah Mu’awiyah Radhiyallahu ‘anhu termasuk sahabat atau bukan.Sebagai hujjah utama dan pertama, saya turunkan kesaksian Nabi Shallalallahu ‘alaihi wa Sallam sendiri dalam dua haditsnya yang mulia.Nabi Shallalallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda :” اللهم اجعله هادياً مهدياً واهده واهد به . يعني معاوية “. أخرجه أحمد والترمذي وصححه الألباني في (السلسلة الصحيحة/1969)“Ya Alloh, jadikanlah Mu’awiyah sebagai pembawa petunjuk yang memberikan petunjuk. Berikanlah petunjuk padanya dan petunjuk (bagi umat) dengan keberadaannya.” (HR Ahmad dan Turmudzi. Dishahihkan oleh al-Albani dalam as-Silsilah ash-Shahihah : 1969)Apakah mungkin Nabi Shallalallahu ‘alaihi wa Sallam mendoakan kebaikan tidak kepada sahabatnya? Nabi Shallalallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda :” اللهم علم معاوية الكتاب والحساب وقه العذاب “. أخرجه أحمد وصححه الألباني في (السلسلة الصحيحة/ 3227)“Ya Alloh, anugerahkanlah kepada Mu’awiyah ilmu al-Kitab (al-Qur`an) dan al-Hisab (ilmu hitung) serta jauhkanlah beliau dari adzab.” (HR Ahmad dan dishahihkan oleh al-Albani dalam as-Silsilah ash-Shahihah : 3227).Kepada siapakah Nabi Shallalallahu ‘alaihi wa Sallam mendoakan kebaikan jika tidak kepada sahabatnya? Dan masih banyak lagi riwayat-riwayat yang senada dan semakna. Dari dua hadits di atas, dapat kita tarik kesimpulan dengan tegas dan terang bahwa Mu’awiyah bin Sufyan Radhiyallahu ‘anhu adalah sahabat Nabi. Sebab, tatkala Nabi saw berkata demikian, hal ini menunjukkan bahwa Mu’awiyah hidup di zaman Rasulullah, bertemu dengan beliau dan mengimani beliau. Lantas, tidakkah ini menunjukkan bahwa Mu’awiyah ra adalah seorang sahabat Nabi yang mulia?!Ketiga : Kesaksian Siapakah Yang Lebih Diterima?Syaikh Taqiyuddin an-Nabhani rhm beserta murid dan simpatisannya beranggapan bahwa Mu’awiyah bin Abi Sufyan bukanlah seorang sahabat. Sedangkan para Imam Ahlis Sunnah, seperti Ibnu ‘Abdil Barr dalam al-Isti’ab fi Ma’rifatil Ashhab, Ibnul Atsir dalam Usudul Ghabah fi Ma’rifatish Shahabah, ad-Dzahabi dalam Siyaru ‘Alamin Nubala’ , Ibnu Sa’d dalam ath-Thobaqotul Kubra, al-Mizzi dalam Tahdzibul Kamal, Ibnu ‘Asakir dalam Tarikh Dimasyqi, al-Khathib al-Baghdadi dalam Tarikhul Baghdad, Abu Nu’aim dalam Ma’rifati ash-Shahabah dan selain mereka, seperti al-Bukhari, ath-Thabari, Ibnu Qutaibah, Ibnul Jauzi, Ibnu Abi Hatim, Ibnu Hibban, Syaikhul Islam, Ibnu Katsir, Ibnul ‘Imad, as-Suyuthi dan selain mereka, semuanya mengakui bahwa Mu’awiyah bin Abi Sufyan ra adalah salah seorang sahabat nabi yang mulia.Al-Hafizh al-‘Alla`i rhm berkata dalam kitabnya Tahqiqu Munif ar-Rutbah (hal. 105) :“وكذلك روى أيضاً عن معاوية جريرُ بن عبد الله البجلي، وأبو سعيد الخدري, وعبد الله بن عمرو بن العاص، وعبد الله بن الزبير، ومعاوية بن خَديج، والسائب بن يزيد، وجماعة غيرهم من الصحابة ـ رضي الله تعالى عنهم ـ.“Demikian pula, para sahabat juga meriwayatkan dari Mu’awiyah seperti : Mu’awiyah Jarir bin ‘Abdillah al-Bajali, Abu Sa’id al-Khudri, ‘Abdullah bin ‘Amr bin ‘Ash dan sejumlah sahabat lainnya –semoga Alloh meridhai mereka semuanya-…”Kesaksian al-‘Alla`i di atas menjelaskan bahwa para sahabat sendiri meriwayatkan dari Mu’awiyah bin Abi Sufyan, lantas bagaimana bisa beliau dikatakan bukan sebagai seorang sahabat Nabi saw. Karena itulah Imam Muhammad bin Sirin rhm berkata :كان معاوية رضي الله عنه لا يتهم في الحديث عن النبي ـ صلى الله عليه وسلم ـ“Mu’awiyah ra tidaklah tertuduh di dalam haditsnya dari Nabi saw.”Sa’id bin Ya’qub ath-Tholiqoni berkata : Saya mendengar ‘Abdullah bin Mubarak berkata :تراب في أنف معاوية أفضل من عمر بن عبد العزيز.“Debu di dalam hidung Mu’awiyah, lebih mulia dibandingkan ‘Umar bin ‘Abdil ‘Aziz.”سئل المعافى بن عمران: أيهما أفضل معاوية أو عمر بن عبد العزيز؟ فغضب, وقال للسائل: أتجعل رجلاً من الصحابة مثل رجل من التابعين؛ معاوية صاحبه وصهره وكاتبه وأمينه على وحي اللهAl-Mu’afi bin ‘Imran ditanya : “Manakah yang lebih mulia, Mu’awiyah ataukah ‘Umar bin ‘Abdil ‘Aziz?” Lantas al-Mu’afi pun marah dan berkata kepada sang penanya, “Apakah engkau hendak menjadikan salah seorang sahabat nabi sama seperti tabi’in. Mu’awiyah adalah sahabat, ipar, penulis wahyu dan kepercayaan Nabi saw.” [Lihat al-Bidayah wan Nihayah VIII/140]Demikianlah kesaksian para imam dan ulama ahlus sunnah, lantas kesaksian siapakah yang lebih utama untuk diterima dan diambil?!!Keempat :

Menjawab Tuduhan dan Syubuhat Hizbut Tahrir –semoga Alloh memberikan hidayah-Nya kepada mereka, kita dan seluruh kaum muslimin-, berdalih dengan atsar Ibnul Musayyib rhm yang berpendapat bahwa status sahabat diperoleh jika ia mengikuti minimal satu atau dua peperangan bersama nabi dan hidup bersama nabi minimal satu atau dua tahun. Sedangkan Mu’âwiyah, ia masuk Islâm dan usianya masih 13 tahun. Tidak ada riwayat yang menjelaskan bahwa ia pergi dan tinggal di Madinah pada masa Rasul Shallâllâhu ‘alaihi wa Sallam masih hidup dan menyertai beliau. Rasulullah tinggal di Makkah selama beberapa waktu yang singkat yang tidak memenuhi lamanya Mu’âwiyah masuk dalam definisi sahabat, karena itulah Mu’âwiyah bukanlah seorang sahabat. Demikian pernyataan penulis al-Mulif al-Fikri hal. 148.

Saya jawab :- Persyaratan definisi sahabat telah terhimpun pada Mu’awiyah bin Abi Sufyan ra. Sebagaimana telah saya turunkan penjelasannya di atas. Bahwa beliau bertemu dengan Nabi saw dan beriman kepadanya, serta wafat dalam keadaan Islam. Dan inilah pendapat terpilih tentang definisi sahabat. Bahkan Rasulullah saw sendiri memuji dan mendoakan kebaikan untuk beliau, dan para sahabat mengambil riwayat beliau serta para ulama ahlus sunnah terdahulu menyaksikan keutamaan dan status sahabat beliau.- Taruhlah riwayat Ibnul Musayyib rhm yang dibawakan oleh HT adalah shahih dan maqbul. Hal ini tidak menafikan status sahabat Mu’awiyah, bahkan menegaskan akan status sahabat beliau ra. Nabi saw melakukan peperangan sekurang-kurangnya tiga kali pasca Fathu Makkah, yaitu : perang Hunain, Tha`if dan Tabuk. Ketika itu Mu’awiyah telah masuk Islam dan tentu saja beliau mengikuti ketiga peperangan ini. Nabi juga hidup setelah Fathu Makkah lebih dari dua tahun, dan telah dimaklumi pula bahwa Mu’awiyah telah masuk Islam saat itu, sehingga beliau telah menemani Nabi lebih dari dua tahun, apalagi beliau merupakan salah seorang kepercayaan Nabi dan penulis wahyu beliau saw.- Realitanya, atsar dari Ibnul Musayyib itu tidak shahih baik secara sanad dan matan. Berikut ini penjelasan para imam ahli hadits tentangnya.Imam Nawawi rhm berkata dalam at-Taqrib :وعن سعيد بن المسيب أنه لا يعد صحابياً إلا من أقام مع رسول الله ـ صلى الله عليه وسلم ـ سنة أو سنتين, أو غزا معه غزوة أو غزوتين, فإن صحَّ عنه فضعيفٌ, فإن مقتضاه أن لا يُعَدَّ جرير البجليُّ وشِبهُه صحابياً, ولا خلاف أنهم صحابة“Riwayat dari Sa’id bin al-Musayyib bahwa beliau tidak menganggap seseorang sebagai sahabat kecuali hidup bersama nabi saw satu atau dua tahun atau turut berperang beserta beliau dalam satu atau dua peperangan, sekiranya riwayat ini shahih darinya, maka riwayat ini dha’if (lemah matannya). Karena konsekuensi pendapat beliau ini akan menyebabkan Jarir al-Bajali dan yang serupa dengannya bukan sebagai seorang sahabat, padahal tidak ada khilaf bahwa beliau adalah sahabat.”

As-Suyuthi juga berpendapat senada ketika men-syarh ucapan Imam Nawawi di atas, dan menyatakan bahwa yang serupa dengan Jarir al-Bajali adalah Wa`il bin Hujr yang telah disepakati atas status sahabatnya, namun tidak terpenuhi dengan syarat riwayat dari Ibnul Musayyib di atas.Imam al-‘Iraqi mengkritik riwayat ini, dan mengatakan : ولا يصح هذا عن ابن المسيب, ففي الإسناد إليه محمد بن عمر الواقدي ضعيف في الحديث“Tidak shahih riwayat dari Ibnul Musayyib ini, karena di dalam sanadnya ada Muhammad bin ‘Umar al-Waqidi, dia adalah dha’if di dalam hadits.” [Tadribu ar-Rawi hal. 376].Imam Muslim menyatakan bahwa al-Waqidi adalah Matrukul Hadits (haditsnya ditinggalkan). Imam Syafi’i menyatakan : “Buku-buku al-Waqidi penuh dengan dusta.” Bahkan Imam Ahmad bin Hanbal menyatakan, “Al-Waqidi adalah Kadzdzab (pendusta besar.” [lihat lebih lengkap jarh (celaan) para imam dalam as-Siyar karya Imam Dzahabi IX:454-462].Sungguh amatlah aneh jika kita berpegang pada pendapat yang lemah dan syadz dan meninggalkan pendapat yang kuat dan masyhurBeberapa Keutamaan Mu’awiyah ra- Beliau adalah Paman Kaum Muslimin. Hal ini oleh sebab saudari beliau, Ummu Habibah, adalah isteri Rasulullah saw.- Beliau adalah salah seorang sahabat yang diisyaratkan Nabi akan berperang di tengah lautan dan akan masuk surga.Hal ini sebagaimana sabda Nabi saw :عن أم حرام قالت: قال رسول الله ـ صلى الله عليه وسلم ـ : ” أول جيش من أمتي يغزون البحر قد أوجبوا” Dari Umu Haram ra beliau berkata, Rasulullah saw bersabda : “Pasukan pertama dari ummatku yang perang di lautan maka wajib baginya (surga).” [HR Bukhari : 2924]Ibnu Hajar mengatakan : “Al-Muhallab berkata : “hadits ini menjelaskan keutamaan Mu’awiyah karena beliaulah orang pertama yang berperang di lautan.” Adapun lafazh “qod aujabu” (maka wajib atasnya) maksudnya adalah : melakukan perbuatan yang wajib atasnya surga.” [al-Fath VI : 120].- Beliau adalah penulis wahyu dan kepercayaan Rasulullah saw.- Beliau didoakan memperoleh hidayah dan memberikan hidayah.- Beliau didoakan menguasai ilmu fiqh dan ilmu hitung.- Beliau adalah orang yang faqih.(Majalah Adz-Dzakhiirah)

4:53 PM

 
Anonymous Anonymous said...

Salam,

Saya tidak pasti mengapa artikel Penghinaan HT thdp Sahabat Rasululah di masukkan. Mungkin kerana pengirimnya beranggapan tulisan sebelumnya 21 DALIL PAS TERMASUK DALAM PERKARA-PERKARA Ajaib Dunia dihantar oleh HT. Maka sebagai membalas "penghinaan" tersebut...maka dikirimlah artikel utk menghentam balik HT.

Kira-kira mcm askar Amerika kat Iraqlah....bila diserang hendap, mereka pun secara secara membuta tuli menembak sesiapa sahaja yg ada disekeliling.

Saya menyokong perjuangan HT, namun saya tetap menghormati PAS. Pd hemat saya, artikel 21 Dalil PAS..... tidaklah menggambarkan pemikiran HT dan bukan kebiasaan HT. Kalau sesiapa yg teliti....HT membatasi perbincangan / perdebatan hanya kpd fikrah, bukan menyerang individu / kelompok, apalagi kelompok Islam. Wallahulam.

Menyentuh ttg artikel penghinaan HT thdp sahabat....
1. Jelas ianya ditulis oleh seseorg yg berfikrah wahabi. Antara ciri-ciri wahabi yg dapat di kesan dari artikel ini adlh penulis berhujjah dgn hadis-hadis yg di sahihkan oleh ulamak wahabi iaitu al bani.Setakat ini saya rasa hanya org-org wahabi yg sangat suka berhujjah dgn hadis-hadis yg disohihkan oleh ulamak mereka sendiri.

Ciri yg kedua adlh cercaan dan penghinaan thdp as Syahid syyed Qutb. Malah mereka menafikan bahawa syed Qutb adlh syahid.

2. Yg menjadi isu adlh Muawiyah seorg, bukan keseluruhan sahabat

3. Saya mmg tdk arif ttg isu status Muawiyah samada sahabat atau bukan. Namun setahu saya, mmg menjadi perdebatan dikalangan ulamak sejak zaman dahulu kala lagi. Bagi org awam, kedua-dua pihak nampaknya memiliki hujjah yg kuat. Tidak hairan kenapa dalam awal artikel ini, dicatatkan bahawa Syed Qutb juga "mengkritik" Muawiyah. Jadi, katakanlah mmg benar HT "mengkritik" muawiyah....syed Qutb pun sama. Dalam hal ini, PAS yg menyanjung Syed Qutb sepatutnya bersama HT dalam isu ini.

Tak tahulah mengapa sang penulis artikel taksub sangat dgn Muawiyah. Yes...kita memuliakan kebaikan-kebaikan yang dilakukan Muawiyah. Tapi ini tidaklah bermakna kita perlu bersetuju thdp kesalahan-kesalahan yg dilakukan Muawiyah.

Dalam membicarakan ttg Muawiyah, kita tidak boleh lupa bagaimana kelicikan politik Muawiyah menyebabkan kuasa kekhalifahan bertukar dari Saidina Ali kpd beliau.

Dan yg lebih dahsyat lagi bila beliau memulakan cara pengangkatan khalifah berdasarkan keturunan @ ala sistem beraja. Para sahabat Nabi saw faham benar bahawa urusan siapa bakal khalifah perlu dikembalikan kpd ummat. Sebab itu kesemua khalifah arrasyidin diangkat berdasarkan pilihan ummat.

Wallahulam.

2:16 AM

 
Anonymous HT Cuba Baiah Dgn Khomeini said...

Nampaknya Hizbut Tahrir begitu takut dengan 'wahabi', kerana hanya 'wahabi' dapat mematahkan hujah HT.

Cuba baca artikel tu betul-betul sebelum nak serang Muawiyah (penulis wahyu Rasulullah)

Muawiyah dan Taqiyuddin nabhani macam langit dengan bumi, tak setanding.
Yazid dan darwish HT macam susu dan kicap, langsung jauh berbeza..

4:38 PM

 
Anonymous HT Cuba Baiah Pada Khomeini said...

Pertahan Muawiyah bukan bererti taksub pada Muawiyah.

Cuba saudara buktikan kelicikan Muawiyah dan kesalahan Muawiyah?

4:39 PM

 
Blogger aNaK BaPaK said...

sebenarnya umum dah maklum manusia hizbut tahrir lah yang menyebarkan provokasi dalam blog ustz tantawi kerana artikel ustaz yg bertajuk, hizbut tahrir, pulanglag ke palestin'''..

hizbit tahrir jelas tak faham kaedah dan maqasid syari'iyyah...malah berjuang p[un tak guna kaedah2 usul dan kaedah fiqh..

di malaysia mereka sendiri pun hanya dikalngan pemikir profesional dan bukan ulamak yang berautoriti dalam kaedah2 hukumm..

sebab itulah mereka tak faham apa itu tahaluf siyasi..mereka hanya petik satu dua kisah dalam seerah ibnu hisyam tapi malangnya mereka tak faham fiqhu seerah...

saya pernah bercakap dgn dr. zulfali yg mengaku diriny ajk hizbuit tahrir pusat..dia kata PAS menggunakan kaedah yang haram..kerana wasilah demokrasi adalah diwujudkan oleh kapitalis..

saya kata kita ada kaedah fiqhiyyah..malangnya dia menjawab..itu bab feqah..tak ade kena mengena dengan politik..

kalau tak guna kaedah usul dan kaedah fiqh..macam mana nak tahu sesuatu itu wajib ke, haram ke, harus ke, sunnat ke..makruh ke..

kan ke pelik tu bila meletakkan suatu hukum tapi tiada berpandukan pada usulfiqh dan kaedah fiqh..dah tu hizbit tahrir guna kaedah apa...???

saya setuju dengan tulisan anonymos 5.57am..

yang peliknya..orang hizbut tahrir ini cepat terasa..dah nampak sgt hizbut tahrir terasa pedasnya...!!!

maka memang hizbut tahrir lah kini suka meneruskan kerja2 abdullah bin ubai..

dengan mengeluarkan kenyataan2 untuk merosakkan hubungan antara pas dan parti lain dalam pakatan rakyat..hizbut tahrir cemburu dengan sokongan yang rakyat berikan..

dalam mana2 perbahasan dgn hizbut tahrir..yg saya biasa dengar ialah..tak apelah..pas buat kerja pas..nanti kami tolong..hai..maan dia bentuk pertolongan kamu..atau nak cepat tamatkan perbahasan sebab tak mampu nak berbahas lagi..???

4:49 PM

 
Blogger rhmyee said...

Hebatnya Rasullullah s.a.w....

5:02 PM

 
Blogger aNaK BaPaK said...

lihat firman allah ta'ala mafhumnya;

"dan juga (lebih baik dan lebih kekal lagi) orang2 yang menyahut dan menyambut perintah tuhannya serta mendirikan solat dengan sempurna; dan urusan mereka dijalankan secara bermesyuarat sesama mereka; dan mereka pula mendermakan sebahagian dari apa yang kami beri kepadanya"
( surah as-syura ayat-38)

".. dan bermesyuaratlah dengan mereka dalam urusan2 itu, kemudia sesuadh engaku berazam ( sesudah mesyuarat untuk membuat sesuatu) maka bertawakkallah kepada allah, sesungguhnya allah ta'ala maha mengasihi orang2 yg bertawakkal kepada-Nya"
(surah ali-imran ayat-159)

inilah perintah allah yang hizbut tahrir tak faham, soal kewajipan bermesyauarat...

dalam surah as-syura ayat 38 dan ali-imran ayat 159, allah ta'ala menyebut tentang kewajipan bermesyuarat. Tetapi bagaimanakah kaedah nak mesyuarat yang dikehendaki oleh allah ta'ala, sedangkan al-quran tidak menerangkan kaedah atau teknik mesyuarat itu dilaksanakan.

dalam hal ini datang keperluan untuk mendapatkan kaedah atau cara bermesyuarat itu dilaksanakan, justeru itu lihatlah bagaimana rasulullah s.a.w mengadakan masyauarat kerana banyak contoh yang menunjukkan dengan jelas bagaimana rasulullah bermesyuarat. sebab itu allah ta'ala tak nyatakan secara detail tentang cara mesyuarat itu nak dilaksanakan.

bermesyuarat itu biasanya ialah untuk mencapai kata sepakat dalam sesuatu perkara, misalnya dalam hal-ehwal peperangan dan lain-lain hal keduniaan seperti urusan politik, ekonomi, masyarakat dan lain-lain lagi.

maka apakah keperluan yang semestinya ada dalam sesuatu mesyuarat, dalam al-quran tak sebut tentang peranan pengerusi yang akan mempengerusikan mesyuarat,tetapi rasulullah s.a.w telah menunjukkan melalui sunnahnya bahawa rasulullah sendiri mengendalikan mesuarat. malah apabila dua orang bermusafir, rasulullah s.a.w sendiri mengarahkan supaya melantik ketua, maka ketua itu adalah mempunyai tanggungjawab untuk mengendalikan perbincangan antara dua anggota musafir tadi, yang keputusannya mesti dipatuhi bersama.

dalam urusan politik mengikut sistem modern, bagi mendapatkan sesuatu keputusan muktamad di kalanga rakyat, maka sistem pilihanraya telah diperkenalkan supaya setiap individu dapat menyatakan pendirian mereka.

hizbut tahrir menyanggah kaedah pilihanraya dengan mengatakan bahawa ini adalah kaedah yang diketengahkan oleh golongan kuffar, sedangkan pada zaman rasulullah s.a.w tidak ada pilihanraya.inilah suatu kenyataan yang lahir dari sikap gopoh, tak boleh melihat sesuatu yang baru maka terus mereka menolaknya atas alasan tidak pernah wujud pun pilihanraya di zaman rasulullah s.a.w.

pilihanraya adalah juga salah satu akedah bermesyuarat, kalau ahli mesyuarat tak ramai sudah tentulah ia dapat dilaksanakan dalam satu majlis yg terhad, dalam bilik mesyuarat contohnya. segala masalah boleh dibahas bersama, dan kemudiannya pendapat ahli mesyuarat boleh dicapai denagn cara mengangkat tangan atau denagn menggunakan kertas undi. tapi kalau pendapat rakyat dalam sesebuah negara yang penduduknya berjuta2 atau mungkin berpuluh juta, mana mungkin boleh di adakan mesyuarat dalam satu majlis. macam mana pulak orang yang nak mengatur mesyuarat tu nak mendapat persetujuan ahli mesyuaratsama ada mereka setuju atau tak setuju..??

oleh itu pilihanraya itu diwujudkan sebagai suatu kaedah mesyuarat bagi mencapai satu keputusan, di mana semua rakyat dapat menyertainya dengan menyatakan pendirian mereka melalui kertas-kertas undi yang disediakan. itulah sebenarnya hikmah al-quran tidak menetapkan cara mesyuarat itu nak dibuat macam mana, sedangkan perintah mesyuarat itu adalah tertulis di dalam syari'at islam..maka apa kaedah mendapat persetujuan hizbiut tahrir..???

5:25 PM

 
Anonymous Anonymous said...

Dari pemerhatian saya, saya rasa Anak Bapak nie tak begitu arif tentang hakikat demokrasi. Camna nak buat hukum kalau tak arif. Nak jadi hakim pun mesti dipanggil yang arif. Saya cadang encik anak bapak belajar betui-betui hakikat demokrasi tu...

9:03 PM

 
Blogger aNaK BaPaK said...

apakah semua cara mendapat pesetujuan itu adalah demokrasi?

bermesyuarat itu bukankah mendapat persetujuan ramai,apakah semata-mata dia adalah demokrasi..

baik saudra sendiri menolak demokrasi, hakikat atau kosmetik..

hizbut tahrir menolak demokrasi, maka apa perlu hizbut tahrir hidup di malaysia ini yang segala keputusan politknya dalah lahir dari kaedah demokrasi..?

apa perlu hizbit tahrir menghormati undang2 kerana undang2 sedia ada ini adalah lahoir dari keputusan2 politk dari demokrasi?

hizbut tahrir berpendirian bahawa non-muslim di negara ini adalah kafir harbi, kenapa tak bunuh saaja sekala kafir di negara ini, atau takut pada undang2 sedia ada, buat apa nak tunduk pada undang-undang yang lahir dari demopkrasi ini kerana mengikut hujah kamu yang arif ini bahawa demokrasi adalah haram maka tunduk kepada undang-undang yang haram adalah berdosa dan masuk neraka..kenapa tidak?

9:55 PM

 
Anonymous Anonymous said...

Assalamualaikum,

Org sering tidak dapat membezakan antara DEMOKRASI - PILIHANRAYA - MESYUARAT.

Betul di dlm demokrasi ada mesyuarat dan pilihanraya, tetapi demokrasi bukan sekadar itu. Ringkasnya, Demokrasi adlh suatu sistem pemerintahan yg lahir dari aqidah sekulerisme. Antara pemikiran yg mendasari demokrasi adlh falsafah kebebasan individu.

Sekulerisme dan kebebasan inidividu ini dianggap prinsip asasi yg sgt penting dan disucikan menurut demokrasi. Secara umum, demokrasi adlh thariqah (methode) bagi menegakkan ideologi kapitalisme di dalam / ke atas masyarakat.

Kerana itulah, dlm usaha barat meng"kapitalisme"kan penduduk dunia, maka idea demokrasi dianggap sgt penting oleh Barat bahkan boleh menjadi alasan utk menyerang negara lain.

Memahami ideologi kapitalisme, kita akan faham apa itu demokrasi, dan akan jelas dan terang pertentangannya dgn Islam.

Sebagai contoh, prinsip pertama dan terpenting dlm demokrasi adlh segala aturan dan undang-undang masyarakat mestilah datang dari manusia bukan Tuhan.

Sementara pilihanraya pula salah satu kaedah di dlm demokrasi utk memilih pemimpin serta wakil ke parlimen. Di dalam Islam, pilihanraya pun ada. Hukum asalnya mubah. Jadi, pilihanraya bukanlah haram. yg haram adlh demokrasi.

Islam itu lengkap dan sempurna. Mustahil Islam tidak lengkap sebagaimana yg di dakwa. Fahaman mcm ni sama seperti fahaman org UMNO / sekuler. Mengatakan Islam tidak lengkap bertentangan dgn nas al Quran dan hadis.

Menyentuh ttg mesyuarat, walaupun terdapat perintah ttg mesyuarat namun kadang-kadang Nabi bermesyuarat dan kadang-kadang tidak. Adakalanya Nabi ikut pendapat majoriti sahabat, namun kadang-kadang Nabi tetap dgn keputusannya walaupun majoriti tdk setuju. Adakalanya pula Nabi hanya bertanya kpd seorg sahaja.

Secara ringkas, bagaimana suatu keputusan di buat dilihat kepada persoalan yg hendak diputuskan;

1. Jika berkaitan dgn hukum, maka yg menjadi asasnya adlh dalil. Dalil mana yg paling kuat hujjahnya, pendapat itulah yg dipegang walaupun majoriti berpandangan lain.

2. Jika berkaitan persoalan kepakaran, maka keputusannya dirujuk kpd pihak yg pakar di dlm bidangnya. Adlh Nabi saw dlm perang Badar ketika memutuskan di manakah tempat yg sesuai utk berkubu, Nabi hanya merujuk kpd org yg pakar dlm peperangan.

3. Bila berkaitan dgn persoalan teknikel seorg khalifah bolehlah merujuk kpd pendapat majoriti. Contohnya dlm kisah perang Uhud, Nabi bermesyuarat utk memutuskan di manakah tentera Islam patut berkubu, di dalam madinah atau di luar. Para sahabat berbeda pendapat, namun keputusan majoriti memilih di luar Madinah. Lalu Nabi pun berpegang dgn keputusan ini walaupun para sahabat senior mengesyorkan sebaliknya. Dlm hal ini, Nabi tidak bermesyuarat utk memutuskan samada perlukah umat Islam berjihadsebab dalilnya sudah jelas, dlm keadaan tersebut hukum jihad wajib, samada suka atau tidak. Nabi bermesyuarat hanya utk memutuskan di manakah patut berkubu.

Demikian secara umum bagaimana suatu keputusan perlu di buat.

Wahai saudaraku yg dicintai !

Sesungguhnya Islam itu sudah dan sempurna sehingga kita tidak perlu kepada apapun ideologi di luar drpd Islam. Apa yg di bawa oleh Nabi saw sudah cukup bagi kita.

Wahai saudaraku yg dicintai !

Ingatlah firman Allah, maka apa sahaja yg di bawa Nabi kepada mu maka ambillah, dan apa sahaja yg dilarangnya maka tinggalkanlah.

Nabi saw berpesan, barangsiapa yg melakukan suatu amalan yg tidak berdasarkan perintah kami maka tertolak / tidak terima.

Lupakah pertanyaan Allah kepada kita, apakah kamu beriman sebahagian dan kufur terhadap yg lain ?

Lupakah peringatan Allah supaya kita memutuskan perkara menurut peraturan Allah sahaja dan jgn terpengaruh dgn keinginan dan hawa nafsu manusia kebanyakan ?

Lupakah peringatan Allah bahawa barangsiapa yg mencari selain dari Islam sebagai cara hidup maka ianya tidak diterima dan diakhirat akan diazab dgn azab yg amat pedih ?

Wahai saudaraku yg dicintai !

Yg kita cari adalah kebenaran dan keredhaan Allah swt, bukan sekadar nak menang. Apa gunanya menang berhujjah tetapi dimurkai oleh Allah swt.

Wahai saudaraku yg dicintai !

Kaum muslimin hari ini bukan sahaja perlu bebas dari pemerintahan zalim dan buruk, mereka juga perlu membebaskan diri mereka dari ideologi kapitalisme, ideologi kufur yg buruk lagi busuk.

Selagi tuan-tuan sebagai hamlud dakwah tidak berjaya membebaskan pemikiran dan jiwa ummat dari pengaruh ideologi kapitalisme PASTI tuan-tuan tidak akan pernah berjaya mengembalikan Islam dan syariahnya ditengah-tengah ummat.

Pada hari ini Barat sendiri melihat ideologi mereka yg busuk itu mula dipandang jijik oleh kaum muslimin. Maka mereka akan berusaha sekuat tenaga agar ideologi ini agar jgn sampai tercabut dari pemikiran dan jiwa ummat.

Maka marilah saudaraku bersama-sama dgn saudaramu yg berjuang utk mencabut segala kebusukan dan kekufuran ideologi Barat dari pemikan dan jiwa ummat agar Islam yg kita cintai bisa ditegakkan.

RIRK

9:57 PM

 
Blogger aNaK BaPaK said...

saya menulis tentang bagaimana kita melihat kaedah musyawarah yang boleh digunakan untuk dapat persetujuan ramai dan akhirnya mendapat kuasa.

apakah dia hakikat demokrasi?

ketika khlifah nak dilantik di adakan mesyuarat, maka majoriti para sahabat memilih calon yang sesuai menjadi khalifah. apakah semestinya kaedah itu demokrasi..ada kalangan sahabt yang tidak setuju contohnya perlantikan syidina abu bakar untuk menjadi kahlifah, para sahabat bermesyuarat dan mejoriti para sahabat memilihnya untuk menerajui jawatan khalifah. maka apakah semata-mata itu jugak demokrasi.

bagaimana pulak jika kita katakan amalan demokrasi itu di ambil dari sistem syura yang dilaksanakan oleh islam. barat ambil syura dan namakan sebagai demokrasi..amacam??

10:01 PM

 
Blogger aNaK BaPaK said...

maka saudara meminta semua muslim bersatu, mana dia jentera saudara untuk menyatukan semua muslim, apakah sekadar seminar atau tabur pamplet di masjid?

maka bila daulah nak tegak..golongan kapitalis di barat pun guna kaedah tu jugak untuk memberi penerangan..

sejak lebih 50 tahun hizbut tahrir berjunag, kononnya dengan sistem pilihanraya ini lah sebenarnya kita kalah..maka sistem apa yang hizbut tahrir gunakan untk mendapatkan daulah? cukupkah sekadar berkumpul di stadium atau buat seminar atau diskusi penerangan..? mana dia model daulah khilafiyah yang hizbut tahrir gunakan yangberjaya..atau mengikut minda pengasas hizbut tahrir yg pernah jadi ahli arlimen kemuian kecewa dengan sisitem pilihanraya maka terus mengharamkan pilihanraya, masa menang dahulu tak diharamkan, bila tak berjaya keluar pulak hukum haram?

saya petik kata saudara;

1. Jika berkaitan dgn hukum, maka yg menjadi asasnya adlh dalil. Dalil mana yg paling kuat hujjahnya, pendapat itulah yg dipegang walaupun majoriti berpandangan lain.

-maka jika berkaitan dengan hukum, yang jadi asas adalah dalil, maka apakah kaedah yang dapat diambil dari dalil atau hizbut tahrir tak guna apa2 kaedah hanya guna rasional berdasarkan akal sahaja?
ijmak ulamak seluruh dunia termasuk sheikh yusuf qardhawi memfatwakan menyertai pilihanraya dan menubuhkan parti politik islam adalah harus malah samapi tahap menjadi wajib melihat kepada keadaan negara itu, maka apakah ijmak yang hizbut tahrir pegang?

saudara kata lagi;

2. Jika berkaitan persoalan kepakaran, maka keputusannya dirujuk kpd pihak yg pakar di dlm bidangnya. Adlh Nabi saw dlm perang Badar ketika memutuskan di manakah tempat yg sesuai utk berkubu, Nabi hanya merujuk kpd org yg pakar dlm peperangan.

sekarang siapah pakar dikalangan hizbut tahrir yang boleh dijadikan rujukan?

saudara kata lagi;

3. Bila berkaitan dgn persoalan teknikel seorg khalifah bolehlah merujuk kpd pendapat majoriti. Contohnya dlm kisah perang Uhud, Nabi bermesyuarat utk memutuskan di manakah tentera Islam patut berkubu, di dalam madinah atau di luar. Para sahabat berbeda pendapat, namun keputusan majoriti memilih di luar Madinah. Lalu Nabi pun berpegang dgn keputusan ini walaupun para sahabat senior mengesyorkan sebaliknya. Dlm hal ini, Nabi tidak bermesyuarat utk memutuskan samada perlukah umat Islam berjihadsebab dalilnya sudah jelas, dlm keadaan tersebut hukum jihad wajib, samada suka atau tidak. Nabi bermesyuarat hanya utk memutuskan di manakah patut berkubu.

-maka apakah satu peristiwa ini sahaja yang saudar rujuk, pada ketika itu rasulullah masih hidup dan wahyu diturunkan, skarang rasulullah sudahwafat dan yang mewarisi kerja-kerja para nabi adalah 'ulamak. ketika itu memanglah soal jihad allah terus dari wahyu allah, sekarag ini dalam keadaan sekarang, soalnya apakah kaedah yang sesuai nak dapat kuasa dan nak tgakkan daulah? apa jihad dan ijtihad hizbut tahrir? bila rasulullah hanya bermesyuarat dalam soal di mana nak berkubu dan bagaimana nak berperang, bukankah macam mana nak berkubu nak bagaimana nak berperang itu kaedah, bahkan katika perang khandaq, rasulullah terima pandangan salman al-farisi,untuk guna kaedah perang tentera parsi yang kafir menyembah api? bukankah kaedah perang itu guna kaedah kuffar? bukankah keputusan dimana nak berkubu dan bagaimana nak berperang itu lahir dari mesyuarat? bukankah pilihanraya itu adalah antara kaedah sperti mana salman al-farisi usulkan kaedah perang tentera parsi yang beragama majusi?

10:23 PM

 
Blogger aNaK BaPaK said...

cuba faham betul-betul tulisan saya tentang ayat s dari surah as-syura dan surah ali-imran.

apakah saya sebut mesyuarat itu dari al-quran atau mesyarat itu adalah semata-mata demokrasi?

atau saudara sendiri yang tidak ambil peduli soal tafsir kerana terlampau faham hakikat demokrasi?

10:26 PM

 
Anonymous HT Cuba Baiah Pada Khomeini said...

Sejarawan Al-Baladhzuri telah mengemukakan satu riwayat bahawa Amir bin Mas'ud Al-Jumahi berkata,"Ketika saya berada di Makkah, datang seorang membawa berita tentang kematian Mu'awiyah r.a.. Kami pun bangun dan pergi menemui Ibnu Abbas r.a. yang ketika itu juga berada di Makkah, di samping beliau ada beberapa orang sedang duduk. Hamparan hidangan sudahpun dibuka tetapi makanan belum lagi dihidangkan pada ketika itu. Maka kamipun berkata kepadanya, "Hai Ibnu Abbas! Utusan datang membawa berita kematian Mu'awiyah. Mendengar berita itu beliau terdiam beberapa lama. Kemudian beliau pun berkata, "Ya Allah! Perluaskanlah rahmat untuk Mu'awiyah. Demi Allah, bukanlah dia sama seperti orang-orang sebelumnya dan tidaklah pula akan datang sesudahnya orang sepertinya. Sesungguhnya anaknya Yazid adalah salah seorang yang soleh dari ahli keluarganya. Oleh itu hendaklah kamu berada di tempat masing-masing dan serahkan ketaatan dan bai'ah kamu kepadanya". (Ansabul Ashraf jilid 2 hal 2).

Imam Ali Zainal Abidin walaupun pernah beberapa lama bersama dengan Yazid selepas kesyahidan ayahnya Husain r.a. serta keluarganya di Karbala namun tidak ada satupun riwayat daripada beliau yang menyebutkan bahawa Yazid ada melakukan perkara-perkara buruk seperti minum arak, meninggalkan solat bahkan beliau adalah orang yang memberikan taat setia kepada Yazid sehingga enggan untuk turut sama dalam pemberontakan terhadap Yazid selepas itu. (Mawaqiful Mu'aradhah hal.383)

Antara sahabat agung yang pernah bersama Yazid adalah Nu'man bin Basyir dan Abdullah bin Jaafar bin Abi Talib r.a. Mereka berdua juga tidak pernah menyebutkan bahawa Yazid melakukan amalan-amalan maksiat tersebut sebagaimana yang disebarkan oleh orang-orang seperti Abu Mikhnaf.

Kitab-kitab sejarah juga menggambarkan kesetiaan sahabat-sahabat r.a. yang masih hidup kepada kepimpinan Yazid dan keengganan mereka untuk memberontak terhadap Yazid walaupun didorong supaya berbuat demikian bahkan lebih dari itu mereka memberi nasihat pula kepada golongan yang ingin memberontak termasuk kepada Husain r.a. sendiri. Antara mereka adalah Abu Sa'id Al Khudri, Jabir bin Abdullah, Ibnu Umar, Ibnu Abbas, Abu Waqid Al-Laithi r.a. dan lain-lain lagi.(lihat Al-Bidayah Wan Nihayah jilid 8 hal 176, Tarikh Thabari jilid 4 hal 254 dan 288).

Apabila kelihatan dua kenyataan sejarah berkenaan dengan Yazid yang saling bercanggah, bagaimanakah cara untuk mengkompromikannya? Bagi Ahlus Sunnah Wal Jamaah sepatutnya tidak melupakan catatan sejarah di dalam kitab paling sahih di sisi mereka selepas Al-Quran di mana Imam Bukhari mengemukakan satu riwayat daripada Ibnu Abi Nu'min bahawa dia berkata, "Aku mendengar Ibnu Umar r.a. ditanya oleh seseorang (penduduk Iraq) tentang seorang yang memakai ihram lalu dia membunuh lalat (apakah dendanya)? Lantas Ibnu Umar r.a. menjawab, penduduk Iraq bertanyakan tentang (denda) membunuh lalat? Sedangkan mereka telah membunuh anak lelaki kepada anak perempuan (cucu) Rasulullah s.a.w.". (Sahih Al-Bukhari, Kitabul Manaqib jilid 1 hal. 531).

Bukankah jelas di dalam riwayat ini Ibnu Umar r.a. mengisyaratkan bahawa pembunuh cucu Rasulullah s.a.w. itu adalah penduduk Kufah? Jadi mana-mana riwayat yang bertepatan dengan isyarat di dalam riwayat sahih ini maka ia menjadi penguat kepada riwayat tersebut dan sebaliknya mana-mana riwayat yang bertentangan dengan riwayat yang sahih maka ia tidak boleh diterima lagi.

Kerana itu ulama Ahlus Sunnah ada di antaranya dengan jelas mengatakan bahawa pembunuh Sayyidina Husain r.a. yang sebenarnya bukanlah Yazid. Antaranya Imam Al-Ghazali di dalam kitabnya Ihya' Ulumiddin mengatakan, "Sesungguhnya tidak terbukti sama sekali bahawa Yazid yang membunuh Husain r.a. Kerana itu tidak harus untuk dikatakan bahawa beliaulah yang membunuh Husain r.a. ataupun yang memerintahkannya, apatah lagi untuk melaknatnya kerana tidak harus menisbahkan seseorang muslim kepada suatu dosa besar tanpa sebarang kepastian". (Ihya' Ulumiddin jilid 3 hal 134)

Ibnus Solah mengatakan, "Tidak sahih di sisi kita bahawa Yazid telah memerintahkan supaya Husain r.a. dibunuh". (Fatawa Wa Masaail Ibnus Solah jilid 1 hal 216).

Ibnu Hajar sendiri selepas mengemukakan hadis berkenaan tentera yang mula-mula merentasi lautan berkata, "Imam Muhallab berkata, Hadis ini menunjukkan kedudukan yang mulia untuk Mu'awiyah r.a. kerana dialah orang yang mula-mula berperang merentasi lautan dan juga kedudukan mulia anaknya Yazid kerana dialah orang yang mula-mula memerangi Bandar Qaisar". (Fathul Bari jilid 6 hal. 114)

Bahkan Imam Ibnu Kathir selepas mengemukakan riwayat-riwayat sejarah tersebut telah membuat komentar dengan katanya," Syi'ah Rafidhah telah melakukan banyak pembohongan dan membawa khabar-khabar yang tidak benar sama sekali di dalam cerita-cerita kesyahidan Husain r.a.. Kisah-kisah yang telah dikemukakan sudahpun memadai. Kalaulah tidak kerana imam-imam sejarah seperti Ibnu Jarir At-Thabari dan lain-lain menyebutkannya tentu sekali saya juga tidak akan mengemukakannya. Kebanyakannya adalah melalui riwayat Abu Mikhnaf Lut bin Yahya sedangkan dia adalah seorang Syi'ah dan dia adalah seorang yang lemah dalam periwayatan menurut tokoh-tokoh sejarah. (Al-Bidayah Wan Nihayah jilid 8 hal. 220)

Bagi golongan Syi'ah pula sepatutnya tidak lupa untuk mengkaji catatan ulama-ulama muktabar di dalam kitab-kitab utama pegangan mereka. Umpamanya di dalam Al-Ihtijaj 'Ala Ahlil Lajaj, Ahmad bin Ali bin Abi Talib At-Thabarsi menulis bahawa Imam Ali Zainal Abidin anak Sayyidina Husain r.a. yang ikut serta dalam rombongan Husain r.a. ke Kufah telah berkata kepada penduduk Kufah, "Wahai manusia (orang-orang Kufah)! Dengan Nama Allah aku bersumpah untuk bertanya kamu, ceritakanlah! Tidakkah kamu sedar bahawasanya kamu mengutuskan surat kepada ayahku (menjemputnya datang), kemudian kamu menipunya? Bukankah kamu telah memberikan perjanjian taat setia kamu kepadanya? Kemudian kamu membunuhnya, membiarkannya dihina. Celakalah kamu kerana amalan buruk yang telah kamu lakukan untuk dirimu".(Al-Ihtijaj juz 2 hal. 306)

AYUH HIZBUT TAHRIR, MANA HUJAHMU BAHAWA MUAWIYAH DAN YAZID ADALAH PELAKU KESALAHAN DAN KEMUNGKARAN?

11:48 AM

 
Anonymous Anonymous said...

Ijmak ulamak ?. Ye ke ni ? ....

Sila bagi bukti golongan demokrasi 'Islam' yang dah berjayaa.

Demokrasi tu benda kuno. Nabi Isa as dulu kene hukum cara demokrasilah. Tak nampaklah buat masa nie huraian yang betul-betul mendalam pasal demokrasi nie. Semuanya macam pak turut belake...

Bila Yahudi Kristian amal demokrasi kite ikut serta masuk lubang biawak dengan mereka.

Tak meyakinkan....

11:51 AM

 
Blogger PondokDungunTerengganu said...

Tak payahlah pasal khilaf sejarah diungkit-ungkit.

Setiap mereka dari kalangan sahabat rasuluLlah saw telah meninggalkan banyak jasa. Tak sehebat segunung jasa kita semua yang berkumpul semuanya. Telah berlalu ummat yang lalu dan mereka akan diadili. Ijtihadiah mereka patut kita hormati, menerima dengan berlapang dada dan mengunci lidah-lidah kita yang jahil ini dari berpolemik tentang mereka. Apapun, mereka tidak pernah berhenti dari melaksanakan tanggungjawab nubuwwah dalam menyebarkan agama yakni kebenaran Al-Quran dan Kenabian kemerata pelusuk dunia melalui cara kenabian dan bukan secara pertimbangan logik akal termasuk secara demokrasi.

Bukan Hizb ut-Tahrir sahaja yang membenci demokrasi. Yang kerana itu kebencian kepada pencari-pencari haq mahu dimomok-momokkan. Jadi, tak perlulah dijadikan sebab untuk menolak ilmu, hikmah dan haq dari Hizb ut-Tahrir semata-mata kerana berbeda dalam hal sejarah.

Ini bukan agenda paling penting. Agenda paling penting adalah menegakkan Khilafah dengan jalan nubuwwah siapa sahaja dia. Selagi mana dia bernama muslim dan mengaku sebagai muslim.

12:15 PM

 
Anonymous Anonymous said...

Pasal 21 perlembagaan Negara Khilafah Hizbut Tahrir mengatakan boleh berdirinya Parti politik.

Soalannya, adakah dizaman rasulullah dan sahabat Khulafa rasyidin ada parti politik?

12:18 PM

 
Anonymous Anonymous said...

HIZB AL-TAHRIR

TA'RIF
Hizb al-Tahrir adalah sebuah partai politik Islam yang da'wahnya berpijak di atas keharusan mengembalikan Khilafahlslamiyyah dengan bertopang kepada fikrah (ide) sebagai sarana paling pokok dalam perubahan. Partai ini telah mengeluarkan ijtihad-ijtihad syar'i yang kontroversial dan mengundang kecaman ulama-ulama
Islam.

SEJARAH BERDIRI DAN TOKOH-TOKOHNYA
Partai ini didirikan oleh Syaikh Taqiyuddin Nabhani (1909—1979 M) kelahiran Ij zim, sebuah kampung di daerah Haifa Palestina. Mendapat pendidikan di kampung halamannya, kemudian melanjutkan pelajarannya ke al-Azhar dan Dar al-Ulum Kairo. Pernah menjadi dosen dan hakim di beberapa kota di Palestina.

Setelah peristiwa tahun 1948, ia bersama keluarganya meninggalkan kampung halaman menuju Beirut. Kemudian dia diangkat menjadi anggota di Mahkamah Banding Bait al-Maqdis (Yerusalem). Ia juga pernah menjadi dosen pada Islamic College di Amman.

Tahun 1952 Taqiyuddin Nabhani mendirikan partainya. Dengan konsentrasi penuh ia memimpin partai, menerbitkan buku dan brosur-brosur yang secara keseluruhan merupakan sumber pengetahuan pokok partai. Dia hidup berpindah-pindah antara Yordania, Suriah dan Libanon. Ia kemudian wafat dan dimakamkan di Beirut.

Amat sulit mengenal tokoh-tokoh pimpinan partai yang terkemuka dikarenakan aktifitasnya yang sangat rahasia.

Sepeninggal Nabhani Hizib dipimpin oleh Abdul Qadim Zallum, kelahiran kota Khalil Palestina, penulis buku Hakadza Hudimat aL-Khilafah.

Atas permohonan Ali Fakhruddin, Thalal Bisath, Mushthafa Nahhas, Mushthafa Shalih dan Manshur Haidar, tanggal 19/ 10/ 1378 H, cabang Hizb al-Tahrir Libanon didirikan.

Dalam pada itu pimpinan cabang Hizb Yordania dijabat oleh Syaikh Ahmad Da'ur. Pada tahun 1969 ia ditangkap setelah percobaan kudetanya yang gagal. Ia dijatuhi hukuman mati tetepi kemudian dicabut kembali.

Bulan Agustus 1984, 32 orang aktifis Hizb al-Tahrir Mesir diajukan ke meja hijau dengan tuduhan merencanakan kudeta. Disebutkan orang-orang yang dituduh sebagai pimpinan kudeta ialah, Ir Abdulghani Jabir Sulaiman, Dr. Shalahuddin Muhammad Hasan (keduanya tinggal di Austria), seorang doktor elektro keturunan Palestina yang dijuluki Abu Lihyah (sekarang bermukim di Jerman Barat) dan 'Alauddin Abdulwahhab Hajjaj (mahasiswa Universitas Kairo).

Tokoh Hizb al-Tahrir lainnya ialah Abdurrahman Maliki dari Suriah, salah seorang tokoh Dewan Pimpinan Partai dan penulis buku al-'Uqubat.

PEMIKIRAN DAN DOKTRIN-DOKTRIN
Da'wah mereka tergolong salah satu dari Jama'ah Islamiyyah yang membawa pemikiran Ahlu Sunnah wa al-Jama'ah.

Tujuan mereka terfokus kepada penerapan kehidupan Islami dengan jalan, terlebih dahulu, menegakkan negara Islam di negerinegeri Arab, kemudian di negara-negara Islam lainnya. Baru setelah itu tugas da'wah dilancarkan ke negara-negara bukan Islam melalui ummat Islam yang sudah terbentuk.

Ciri utama Hizb al-Tahrir ialah konsentrasinya yang sangat besar kepada aspek tsaqafah (keilmuan) dan menjadikannya sebagai landasan pembentukan pribadi Muslim dan ummat Islam. Hizb sangat serius mengembangkan aspek tsaqafah ini terhadap anggota-anggotanya.

Selain itu Hizb berupaya keras mengembalikan kepercayaan terhadap Islam melalui aktifitas keilmuan di satu sisi dan melalui jalur politik di sisi lain. Hal itu terumuskan seperti berikut:
1. Melalui aktifitas tsaqafah dengan cara mendidik berjuta-juta manusia secara massal dengan tsaqafah dan ilmu-ilmu Islam. Karena itu Hizb harus tampil di tengah-tengah massa untuk berdiskusi, berdialog, tanya jawab dan semacamnya sehingga mereka bersenyawa dengan Islam (Lihat, Mafahim al-Asasiyyah, halaman 87).

2. Sedangkan melalui aktifitas politik mereka rumuskan dengan cara merekam dan menginventarisasi segala kejadian dan peristiwa. Kemudian dijadikannya pembicaraan yang mengacu kepada kebenaran pemikiran dan hukum-hukum Islam dalam rangka meraih kepercayaan massa (Lihat Nida al-Harr, halaman 96)

Dalam mencapai tujuannya Hizb berfilsafat, manusia yang hidup di tengah-tengah masyarakat tertentu, pada hakikatnya berada di antara dua buah tembok yang kokoh; tembok aqidah dan pemikiran, dan tembok sistem yang mengatur hubungan serta cara hidup manusia. Jika ingin melakukan perubahan total terhadap anggota masyarakat, maka serangan harus dilancarkan kepada tembok luar (menyerang pola fikirnya). Tindakan ini akan menimbulkan konflik pemikiran yang akan melahirkan perubahan pemikiran secara mendasar. Kemudian disusul perubahan politik"

Dalam melakukan perubahan, Hizb membagi langkahnya menjadi tiga tahap:
Tahap pertama ialah tahap konflik (pertarungan) pemikiran. Hal ini berlangsung dengan cara melakukan lontaran-lontaran tsaqafah dari Hizb.

Tahap kedua adalah tahap revolusi berfikir. Ini berlangsung dengan adanya interaksi masyarakat melalui aktifitas tsaqafi siyasi.

Tahap ketiga adalah tahap mengambil alih kekuasaan melalui gerakan massa. Pengambilan kekuasaan ini harus menyeluruh.

Hizb al-Tahrir berpendapat, gerakannya dalam tahap ketiga harus meminta bantuan kepala negara, panglima militer, pimpinan satu jama'ah, ketua suku, duta besar atau semacamnya.

Dalam garis perjuangannya, Hizb menentukan limit waktu 13 tahun sejak didirikannya. Artinya Hizb sudah harus mencapai tampuk pemerintahan selambat-lambatnya 13 tahun. Kemudian limit waktu tersebut diperpanjang sampai tiga dasawarsa karena pertimbangan kondisi dan adanya tekanan yang bertubi-tubi. Tetapi sekarang sudah 30 tahun lebih masih juga belum kelihatan tanda-tanda tercapainya tuj uan menduduki pemerintahan yang telah digariskannya.

Hizb al-Tahrir melalaikan aspek ruhani. Ruhani dipandang hanya sebagai ide. Hizb berpendapat, "Di dalam diri manusia tidak ada gejolak ruhani dan kecenderungan jasadi. Di dalam diri manusia hanya ada kebutuhan dan instink yang harus dipenuhi. Apabila kebutuhan fisik dan instink ini terpenuhi oleh sistem dari Allah SWT, ia akan otomatis berjalan dengan ruh. Apabila kebutuhan tersebut dipenuhi dengan sistem yang bukan dari Allah, berarti pemenuhannya bersifat materialistik. Ini jelas akan membawa penderitaan kepada manusia."

Tentang hambatan-hambatan yang dihadapi dalam menegakkan Islam, Syaikh Taqiyuddin Nabhani berpendapat; "Sekurangkurangnya ada 8 penghambat tegaknya Islam di negara-negara Islam, yaitu :
1. Adanya pemikiran-pemikiran tidak Islami yang menyerbu dunia Islam.

2. Berkembangnya program pendidikan yang berpola kolonial.

3. Berlanjutnya penerapan sistem pendidikan kolonialis.

4. Adanya sikap mendewakan sebagaian ilmu pengetahuan dan
kebudayaan dan menganggapnya sebagai ilmu universal.

5. Berkembangnya kehidupan masyarakat yang tidak Islami di
dunia Islam.

6. Adanya kontradiksi antara kenyataan kehidupan ummat Islam dengan hukum Islam, terutama dalam masalah politik pemerintahan dan ekonomi. Kontradiksi tersebut sangat berpengaruh sehingga menimbulkan kelemahan pandangan kaum Muslimin terhadap kehidupan.

7. Adanya pemerintahan di negara-negara Islam yang menerapkan sistem demokrasi dan kapitalis secara utuh di tengah-tengah masyarakat.

8. Berkembangnya pendapat umum tentang kebangsaan, nasionalisme dan sosialisme.

Hizb al-Tahrir melarang anggotanya percaya kepada siksa kubur dan munculnya Dajjal. Menurut mereka orang yang mempercayainya dipandang se' iagai pendosa.

Tokoh-tokoh Hizb memandang tidak. perlu adanya usaha amar ma'ruf dan nahi munkar. Menurut mereka, usaha tersebut pada saat ini merupakan salah satu kendala tahapan pergerakan. Sebab kewajiban amar ma'ruf dan nahi munkar merupakan salah satu tugas negara Islam, jika telah berdiri.

Dustur Hizb al-Tahrir terdiri atas 187 fasal yang dipersiapkan untuk sebuah negara Islam yang diperjuangkannya. Undangundang Dasar tersebut telah ditafsirkan secara rinci. Tetapi kenyataannya perjuangan tersebut tidak lebih daripada pemborosan ide yang jauh dari kenyataan.

BEBERAPA CATATAN TENTANG HIZB AL-TAHRIR
Masalah Da'wah
1. Perhatiannya bertumpu kepada aspek ideologis dan politis serta meremehkan aspek pendidikan dan keruhanian.

2. Anggota Hizb disibukkan oleh berbagai diskusi dan perdebatan dengan aliran-aliran Islam lain.

3. Menempatkan akal secara berlebihan dalam membina kepribadian dan bahkan dalam aspek 'aqida atau keyakinan.

4. Mengandalkan kekuatan luar dalam mencapai kekuasaan, melalui permintaan bantuan. Akibatnya tidak jarang munculnya keruwetan yang tak terduga sebelumnya.

5. Meninggalkan tugas amar ma'ruf dan nahi munkar untuk saat ini.

6. Tergambar bahwa cita-cita utama Hizb adalah merebut kekuasaan.

7. Keterbatasan tujuan dan malah mempersempit tujuan-tujuan Islam.

8. Konsep pengambilalihan kekuasaan Hizb (penambahan tsaqafah, interaksi dengan tsaqafah Hizb dan pengambilalihan kekuasaan) bertentangan dengan Sunnatullah berupa ujian da'wah dan bertentangan dengan kenyataan bahwa dalam perjalanan da'wah selalu berhadapan dengan beribu tantangan.

9. Bersikap permusuhan terhadap semua sistem kendatipun mereka sendiri bergerak di lingkungan sistem tersebut. Inilah barangkali yang mengakibatkan mereka terus menerus dikejarkejar dan ditangkap. Tidak mustahil sikap kerahasiaannya yang keterlaluan dan ambisinya yang besar untuk merebut kekuasaan menjadikan sistem-sistem yang ada ketakutan kepada Hizb dan mengambil sikap keras terhadapnya.

Masalah Fiqh
Hizb telah mengeluarkan fatwa-fatwa dan menentukan hukumhukum fiqh yang kontroversial bahkan terasa asing bagi tradisi fiqh dan rasa keislaman. Tetapi para pengikut dan anggotanya dianjurkan untuk mengamalkan, menyebarkan dan menjadikannya sebagai dasar perbuatan. Fatwa-fatwa itu antara lain :
1. Orang kafir diperbolehkan menjadi anggota Hizb dan wanita diperbolehkan menjadi anggota Majlis Syura.

2. Boleh memandang gambar-gambar porno.

3. Boleh berciuman dengan wanita asing (bukan isteri), baik dengan disertai nafsu ataupun tidak. Demikian pula bersalaman antara laki-laki dengan wanita bukan isterinya.

4. Wanita diperbolehkan memakai cemara (wig) dan celana panjang. Jika seorang isteri tidak mentaati suaminya untuk berpakaian seperti itu, ia tidak termasuk wanita jalang.

5. Orang kafir diperbolehkan menjadi panglima di sebuah negara
Islam.

6. Negara Islam diperbolehkan membayar jizyah (upeti) kepada negara kafir.

7. Diperbolehkan berperang di bawah bendera seorang agen negara kafir selama peperangan tersebut melawan orang kafir.

8. Seorang astronot Muslim digugurkan dari kewajiban shalat.

9. Penduduk kutub Utara dan Kutub Selatan digugurkan dari kewajiban shalat dan shaum.

10. Seorang laki-laki atau perempuan yang menikah dengan salah seorang muhrimnya harus dipenjara selama 10 tahun.

11. Lalu lintas air, termasuk terusan Suez, adalah lalu lintas umum. Karena itu Hizb tidak membenarkan adanya larangan kendaraan air manapun yang akan melewatinya.

12. Mengendarai sarana angkutan (laut, udara dan darat) milik perusahaan asing diperbolehkan. Sedangkan kalau sarana angkutan tersebut milik perusahaan (sarikah) seorang Muslim, maka haram mengendarainya. Sebab, kata Hizb, tidak memenuhi syarat ta'aqud.

AKAR PEMIKIRAN DAN SIFAT IDEOLOGINYA
Tampak adanya pola pemikiran nasionalisme pada pendiri partai ini. Hal ini terlihat ketika ia menerbitkan sebuah buku berjudul Risalah Arab pada tahun 1950. Dalam buku ini dinyatakan keharusan adanya skala prioritas menegakkan Daulah Islamiyyah di negara-negara Arab terlebih dahulu dan kemudian di negara-negara Islam lainnya.

Syaikh Taqiyuddin Nabhani pernah bersentuhan dengan Ikhwanul Muslimin Yordania. Di dalam pertemuan-pertemuan ia sering memberikan ceramah dan memuji-muji Ikhwan serta pendirinya, Imam Hasan al-Banna. Tetapi tidak berapa lama ia mendirikan Hizb al-Tahrir dan dinyatakannya sebagai partai independent, baik dalam pendirian atau dalam pandanganpandangannya.

Orang-orang moderat banyak yang mendukung da'wah Hizb ini, antara lain Sayyid Quthb ketika berkunjung ke Quds pada tahun 1953. Dalam kunjungan tersebut dilakukan berbagai dialog dan ajakan menyatukan perjuangan. Tetapi Nabhani tetap pada sikapnya. Akhirnya Sayyid Quthb mengatakan, "Biarkan mereka. Mereka akan berhenti pada apa yang pernah dirintis Ikhwan."

PENYEBARAN DAN KAWASAN-KAWASAN PENGARUHNYA
Awal aktifitasnya terpusat di Yordania dan Suriah serta Libanon. Kemudian berkembang ke berbagai negara Islam. Bahkan kini telah mencapai Eropa, terutama Austria dan Jerman Barat.

Al-Hadharah adalah berita pekanan yang menyuarakan Hizb.

Kegiatan Hizb di tingkat regional disebut Wilayah. Setiap Wilayah Organisasi dipimpin oleh Lajnah Khusus yang disebut Lajnah Wilayah. Anggotanya terdiri dari 3 sampai 10 orang. Lajnah Wilayah ini tunduk kepada Dewan Pimpinan Rahasia.

12:22 PM

 
Blogger aNaK BaPaK said...

hizbut tahrir kata;

..((Sila bagi bukti golongan demokrasi 'Islam' yang dah berjayaa))..

kita pun nak tanay hizbut tahrir;

SILA BUKTIKAN GOLONGAN DAN KAEDAH HIZBUT TAHRIR MANA YANG DAH BERJAYA SEJAK PENUBUHANNYA???

9:51 AM

 
Anonymous Anonymous said...

Assalamualaikum,

Pertamanya saya ingin mengingatkan tuan-tuan akan betapa besarnya dosa memfitnah. Takutlah Allah ketika saudara-daudaraku sekelian tatkala mengeluarkan sebarang kata-kata yg keluar dari mulut kita. Ingatlah bahawa tangan, lidah, mata dan sebagainya akan dihisab Allah swt diakhirat kelak.

Saya cadangkan agar tuan-tuan rujuklah kpd ahli HT disamping merujuk kelaman web mykhilafah, khilafah.com dan banyak lagi dalam, baik bahasa Melayu, Indon, Arab, English, Urdu, Turki, Denmark, Peranchis, Russi dan sebagainya. Pilih jelah.

Sesiapa yg ikhlas mengenali HT pasti tidak akan berjumpa dgn berbagai fitnah spt mana yg telah dilontarkan. Mungkin saudara akan ketawa sendiri kerana kadang-kadang apa yg disebut-sebut sebenarnya tiada dlm HT. Contohnya al hadharah adalah berita pekanan ....apa ni ?

OKlah...benda-benda yg tak betul tu...tidak berpijak pd bumi yg nyata, akan hilang dgn sendirinya. Apa yg penting sekarang, utk mesti di"cerdik"kan dgn Islam. Mereka perlu didorong utk berfikir. Sikap malas utk berfikir, menerima apa sahaja yg disekelilingnya perlu diubah. Hanya dgn cara ini ummat akan dapat menilai yg mana intan yg mana kaca dan dapat didorong utk bangkit.

Saya, sebagai insan biasa, menyokong perjuangan HT serta mana-mana individu muslim dan gerakan Islam utk menegakkan Islam di atas muka bumi ini.

Musuh kita adalah Barat serta pemikiran dan ideologi kufur Barat. Jika cerdik pandai dikalangan ummat pun tak dapat membezakan antara Islam dan kufur, bagaimana dgn ummat biasa. Lantaran ideologi kufur sudah sedemikian sebati dgn jiwa dan pemikiran kaum muslimin hari ini, kerana itu sangat sulit utk mengajak ummat meninggalkan ideologi kufur Barat. Hanya keimanan serta hubungan yg dekat dgn Allah (kekuatan rohani) yg mampu membuat hamlud dakwah yg ikhlas mampu bertahan.

Insyaallah, saya sangat optimis kaum muslimin, temasuk dikalangan pecinta demokrasi, akhirnya akan meninggalkan segal;am pemikiran yg busuk tsbt dan berpegang teguh dgn aqidah dan syariah, yg datang dari yg Maha Mulia, Penguasa sekelian Alam.

RIRK

12:35 PM

 
Blogger PondokDungunTerengganu said...

Anak bapak. Apa komen kamu tentang ini; http://pondokdungunterengganu.blogspot.com/2008/12/dakwah-cara-tok-guru-demokrasi-sesat.html

6:52 PM

 
Blogger aNaK BaPaK said...

apa respon kamu tentang ini..!!

maka dalam isu diplomatik ini kamu cuba kaitkan kepada apa yang berlaku kepada saudara mara kita di fattani..apakah kamu tidak mendengar kenyataan rasmi dari pejabat menteri besar yang menghantar memorandum bantahan kepada kerajaan thai ekoran isu pembunuhan beramai-ramai di tak bai? kamu hanyut dengan dunia kamu tanpa mempedulikan dunia orang lain kerana pada kamu siapa sahaja yang tidak sealiran dengan kamu adalah sesat..!!!

apakah kamu tidak terfikir bahawa siapa sahaja yang hidup di dalam negeri kelantan termasuk haiwan dan tumbuhan serta batu bangunan adalah tanggungjwab kepada kerajaan negeri itu untuk mentadbirnya, apakah mesti diruntuhkan wat siam itu kerana mereka kafir dan kamu menganggap mereka kafir harbi sama sahaja dengan kafir yang lain kamu cuba menyatakan bahawa tok guru juga bersekongkol dengan kafir?

kamu berpegang bahawa sistem demokrasi yang kamu amalkan kini adalah ciptaan kuffar dan siapa yang menggunakannya adalah haram dan siapa yang buat kerja haram hukumnya berdosa sesat dan akhirnya masuk neraka..

baiklah..

bila kamu berpendirian demikian maka wajib kamu bunuh semua orang kafir bukan saja di kelantan malah di mana sahaja di atas muka bumi malaysia ini, kenapa? kerana pada pendirian kamu wahai manusia hizbut tahrir, amaln demokrasi haram diikuti, maka wajib bagi kamu atau kamu takut untuk mengumpulkan pendokong dan penyokong kamu untuk menegakkan kalimah allah manhaj nubuwwah, memerangi mereka dengan pedang ataupun pelepah tamar atau anak panah untuk memerangi mereka ini atas nama menegakkan daulah khilafah agar setelah mereka keluar dari tanah ini maka kmudahlah kamu hendak menegakkan dulah khilafiyyah idaman kamu itu maka kenapa tidak kamu lakukan? atau takut ditangkap dan dituduh membunuh? pedulikan undang-undang sekular kerana jika kamu khuatir akan implikasi undang2 itu, maknanya kamu takut pada undang2 itu, takut pada undang-undang itu ertinya taat dan taat kepada undang2 kuffar ertinya melakukan kerja yg diharamkan oleh allah maka kamu melanggar apa yang kamu pegang selama ini...

mana dia sahabat kamu hizbut tahrir di thailand, eh bukankah kamu tidak mengiktiraf sempadan negara?? taiad masalah patutnya bagi golongan kamu untuk berjuang mempertahankan saudara kita dengan cara kamu, manhaj nubuwwah iaiut dengan menghantar anggota kamu untuk melawan kejahatan kufar kenapa tidak?? atau takut kepada undang2 antarabangsa maka kamu takut dituduh membunuh dan sterusnya dihukum masuk penajara?? pedulikan semua itu kerana pada pandangan kamu batas semapatan tidak wujud dan undang2 antarabangsa adalah ciptaan kuffar hasil dari keputusan2 undang2 demokrasi kuffar maka sepatutnya kamulah orang pertama yang hadir ke situ membalas tembakan manusia kuffar..bukankah itu jihad manhaj nubuwwah yang kamu inginkan dalam kontek kuffar menyerang islam?? kenapa tidak, jika tidak maknanya kamu sendiri takutkan implikasi undang2 ciptaan kuffar takut maknanya taat, taat maknanya kamu telah ingkar pada pandangan kamu sendiri??

mana dia ahli-ahli hizbut tahrir di palestin..,mana dia kamu wahai saudara ku..hanya melihat rakyat dan palestin dihentam israel dan kamu hanya mencaci maki fatah dan hamas kerana pandangan kamu mereka sesat lagi menyesatkan..

kamu tidak perlu pasport atau mykad untuk ke sana kerana pada kamu sempadann negara adalah ciptaan kufar dan daulah serta khilafah adalah satu bukan dua tiga atau saratus lapan pulah sembilan..buangkan mykad dan pasport kamu kerna jika kamu masih menggunakannya ketahuilah bahawa pasport dan mykad itu juga lahir dari keputusan2 demokrasi kufar di sisi kamu dan sekiranya kamu masih menggunkannya lagi maka tak tahukah kamu bahawa menggunkan sesuatu yang lahir dari yang haram hukumnya juga haram dan berdosa sebagaimana yang kamu pegang dalam prinsip kamu,,? maka bukankah ia menyusahkan kamu untuk ke pa;estin dan membantu saudara kita melawan israel laknatullah sambil mencaci maki sauadar yang sedang jihad dengan nyawa dan darah...oh tak mengapa..jihad mereka adalah sia-sia kerana jihad mereka tidak sah kerana mereka masih guna amalan demokrasi sebab menyertai pilihanraya majlis bandaran dan parlimen maka mereka membawa dosa dalam hidup..mati masuk neraka..maka manakh dia kumpulan kamu yang menggunkan kaedah dan approach manhaj nubuwwah dengan berperang di jalan allah menentang musuh2 islam di sana dan insya-allah bermula dari situ orang akan yakin dengan hizbut tahrir kerana berjaya menggerakkan bala tentera sebagaimana rasullah tanpa menggunkan kaedah pilihanraya untuk melawan dan melanyak israel dan kahirnya menubuhkan apa yg dinakam sebagi daulah khilafiyyah..kenapa tidak..jika tidak..apakah kamu takut hendak mengangkat senjata sebagaimana rasulullah yang mengangkat senjata atau kamu tal;abun nuswah saja dengan isreal umpama aus dan khazraj dan akhirnya daulah khilafiyah akan tertegak? kenapa tidak kamu pergi beitu sahaja tanpa pasport kerana pasport itu haram kenapa haram kerana ia mengiktiraf semapadan negara yg diperkenalkan oleh kuffar maka sekiranya kamu masih menggunakannya maka bersetuju dengan dan patuh pada undang2 kufar maka kamu berdoasa mengikut pandangan kamu? buangkan sahaja p[asport kamu yang haram huykumnya itu maka ayuhlah kamu ke fattani dan palestin sama2 kamu tegakkan daulah khilafiah kamu bermula dengan jihad peperangan..kenapa tidak? bukankah jika tidak..maka boleh jadi kamu tak mahu dituduh sebagi penjenayah perang atau pembunuh olehh undang2 antarabangsa yg juga kuffar yg perkenalkan maka kalau kamu takut implikasinya bukankah itu maknanya kamu patuh pada undang2 demokrasi yang kamu fatwakan haram maka kemudian walaupun kamu tak guna tapi kamu patuh bukankah patuh itu tanda taat bukankah taat itu tada setuju bukankah tanda setuju itu maknanya kamu redha denganya bukankah redhio dengan apa yg kamu fatwakan haram maka hukumnya redha kepada perkara haram maka jika redha kepada perkara haram maka hukumnya berdoa maka bila mati tak sempat kerna ada dosa maka akan di azabkan allah dengan neraka jika tiada mendapat rahmatnya?

atau kamu tiada mahu guna cara angkat senjata..maka boleh jadi kamu buat seminar dan dialog dengan tentera-tentera israel maka dengan kuasa dan taqdir allah bila yahudi laknatullah mendengar majlis dialog ata seminar kamu maka mereka terus mati..

bukankah sekiranya kamu pilih jika TIDAK maka maknanya kamu telah mengkhianati pegangan kamu sendiri yang kamu kira yang paling betul tiada yang betul melainkan yang betul belaka maka sekiranya kamu masih memilih tidak maka maknanya kamu memilih jalan yang tidak betul oleh itu jalan yang tidak betul itu dipanggil orang sebagai jalan sesat dan akhirnya ruopanya kamu tersesat dalam fatwa yang kamu bina sendiri???

11:46 PM

 
Blogger PondokDungunTerengganu said...

Anak Bapak,

Tok Guru kamu buat kerja-kerja Diplomatik dalam Kuil Sami Budha ketika Upacara Sami Budha berjalan ?. Laa hawla wala quwwata illa biLlaah. Ulama us-suu...

Pandangan emosional dan dangkal. Kamu yang tuduh kafir tu harbi. Itu hal kamu. Ini cakap orang yang tak reti pejalanan nubuwwah. Inilah masalah terbesar pengikut demokrasi. Kalau tak mengundi jawabnya berperang. Bunuh orang. Memang sempit otak kamu.

Sekolah tinggi belajar agama, sirah tapi kaedah nubuwwah pun tak reti.

Not worth talking to you. Ilmu separuh masak.

Mengapa hizbut tahrir masuk dalam serangan kamu ?. Kamu tahu aku ahli Hizbut Tahrir ke ? Cuma yang pasti, walaupun aku bukan ahli HT, cara HT jauh lebih mulia dari cara kamu sipenjilat demokrasi dan undi. Kamu akan bertemu dengan hakikat kemenangan yang sebenar-benarnya insyaAllah dalam waktu terdekat.

Inilah peceramah pentas parti politik yang terburuk yang pernah aku baca tulisannya.

Merapu-rapu…

12:21 AM

 
Anonymous Anonymous said...

Assalamualaikum,

Kita sesama muslim perlu saling tegur menegur, nasihat menasihati.
Bukan saling mencaci dan membenci.

Kita saling terbuka, mengkritik, mengeluarkan pandangan dan hujjah dgn lapang dada. Kita ambil yg benar, kita tinggalkan yg salah.

Tiada gunanya sesama Islam, kelompok Islam saling mencaci dan membenci. Tetapi, tidaklah bermakna kita saling berdiam diri hanya angguk...angguk...angguk. Yg betul kita saling benarkan, yg salah kita saling tegur, tanpa ada rasa benci.

Teguran akan kekufuran demokrasi adalah teguran yg syar'ie dan rasional....sepatutnya direspon juga secara syar'ie dan rasional.

Kita boleh gunakan seribu satu alasan utk menggambarkan betapa islamiknya suatu idea kufur...benda yg sejak dulu UMNO amalkan...namun kekufuran tetap kufur tidak pernah menjadi Islam.

Semakin dekat kiamat, semakin tunggang terbalik dunia. Yg haram, jadi halal bahkan jadi wajib. Manakala yg wajib dianggap tak penting bahkan haram. Musuh dianggap kawan, dan kawan jadi lawan. Mak pula melahirkan tuan. Begitulah dunia akhir zaman.

Wallahualam.
RIRK

2:10 PM

 
Anonymous anak mak said...

kepada pondok dungun...saya rasa apa yang anak bapa tulis tu cuma timbulkan persoalan dan tak kiralah HT atau penyokong HT..perlu jawab persoalannya itu..

saya baca tengok..jelas andalah yang menggelabah dengan persoalan yg ditimbulkan oleh anak bapa tadi..pasal..dia bagi persoalan maknanya dia mahukan penjelasana..malangnya anda terperangkap dengan persoalannya..anda jelas termakan cabai yang dihulurkan oleh dia.saya anggap anak bapa tidak merapu tapi lebih kepada persoalan mantiq sahaja..janganlah menggelabah sehingga anda tidak mahu mnegaku anda hizbut tahrir wwalaupun anda mengaku HT lebih baik..

saya rasa anak bapa tidak ajak anda berperang..cuma mengajak anda terperangkap dengan persoalan yang dibinanya..kerana dia menggunakan logik dan hujah yang anda sendiri pegang namun hujah itu yang dugunakannya untuk menikam kamu...

persoalan mantiq memang dianggap merapu bagi mereka yang tewas tapi bagi mereka yang faham..ada jawapannya..mula-mula saya pun pening baca tulisan dia..tapi bila baca dengan cermat..jelaslah dia menggunakan mantiq yang cukup sempurna, hizbut tahrir tertikam dengan senjatanya sendiri..itulah kesumpulan yang saya dapat ambil..

wallahu a'lam.

5:46 PM

 
Anonymous Anonymous said...

apa kata kita ubah apa yang pondok dungun cakap..

statement dia yg macam ni;

Tok Guru kamu buat kerja-kerja Diplomatik dalam Kuil Sami Budha ketika Upacara Sami Budha berjalan ?. Laa hawla wala quwwata illa biLlaah. Ulama us-suu...


kalau macam ni..

sollehuddin al-ayubi melawat gereja kristian dan bertemu rahib2 kristian selepas peranag salib ?. Laa hawla wala quwwata illa biLlaah. Ulama us-suu...

5:59 PM

 
Anonymous Anonymous said...

Salam,

SAYA BIASA DENGAR USTAZ berceramah...ciri-ciri ulamak su' ialah ulamak yg MENGHALALKAN yg HARAM....dan MENGHARAMKAN YG HALAL.

Ulamak su katanya lagi, berpegang pd prinsip....tujuan menghalalkan cara.

RIRK

7:58 PM

 
Blogger PondokDungunTerengganu said...

Lama sungguh masa yang diambil oleh Anoy 5:46 PM & 5:59 PM untuk memberi respon. Persoalan menggelabah atau termakan cabai hasil kemahiran mantiq siAnak Bapak yang memerangkap melalui logik dan hujahnya yang mahir maka apa yang dikehendaki matlamatnya. Untuk menang berhujah ?. Ok. Dengan itu diistiharkan di sini bahawa Anak Bapak adalah pemenang supaya pencari kemenangan merasa puas. Dan jika mahu pula sipondok dungun ini mengaku sebagai Hizb ut-Tahrir semata-mata kerana kebenaran dan kekukuhan pandangan mereka maka pondok dungun juga mengistiharkan bahawa dia adalah pengikut Hizb ut-Tahrir untuk hari ini dan terkemudian. Imam As-Syafii juga dituduh syiah kerana mencintai ahlil bait dan dia berkata bahawa jika kerana mencintai ahlil bait dia dituduh syiah maka dibersaksi bahawa dia adalah syiah. Ok kemenangan diberi percuma kepada ahli mantiq. Nanti bermantiqlah dengan tuan punya yang memiliki mantiq walaupun persoalan asas belum lagi berjawab.

Jika Hizb ut-Tahrir yang ditikam, kalah, mati dan terkubur dengan mantiq Anak Bapak maka ada ribuan lagi jamaah yang menolak demokrasi yang akan mempertahankan kesesatan demokrasi dan yakin dengan janji-janji Tuhan sebagaimana yang dijanjikanNya kepada para Nubuwwahnya dan penolong-penolong mereka. Mungkin Anak Bapak dan Anoy tidak menyedarinya kerana sudah terbelenggu dengan akal mantiq demokrasi warisan parlimen al-masih ad-dajjal.

Persoalan membandingkan Tok Guru Sesat as-suu kamu dan Salahuddin Al-Ayubi ra oleh Anoy kedua harap bacalah fakta sejarah dengan betul. Kalau begitu mengapa Sayyidina Umar ra tak dihujjahkan juga selepas Baitul-Maqdis dibuka ?. Periksa betul-betul fakta sejarah sebelum mengaitkan nama-nama yang mulia itu dengan Tok Guru kamu yang tak tahu memilih masa untuk berhubugan diplomatik dan tak setanding walaupun dengan cebisan kuku mereka yang mulia itu.

Walhasil, jika kemenangan bermantiq juga yang kedua-dua kamu mahu maka aku istiharkan kemenangan kedua-dua kamu ke atas PondokDungun.

Tetapi untuk kebenaran !, PondokDungun mahu bermubahalah dengan kedua-dua kamu dalam kesemua subjek yang dihujjahkan jika kamu berani menyambut… pada bila-bila masa ya Ahl Kitab al-Mantiq... termasuk samaada aku adalah ular yang berkulit HT….

“Katakanlah [kepada mereka]: "Apakah kamu akan memberitahukan kepada Allah tentang agamamu [keyakinanmu], padahal Allah mengetahui apa yang ada di langit dan apa yang ada di bumi dan Allah Maha Mengetahui segala sesuatu." (16)” Al-Hujurat

10:54 PM

 
Anonymous Anonymous said...

sumpah mu itu akan didenngar di depan allah...!!! Allahuakbar..!!!!

11:32 PM

 
Anonymous Anonymous said...

eh biasalah suka bersumpah ni biasanya team munafiq...bila dah kalah tak bley nak hujah..terus nak sumpah..patot jawab je lah apa yg dipersoalkan dengan mantiq kamu pulak..yang aku tahu hizbut tahrir pun lamgkah pertama meng'hizbut tahrir'kan orang dengan membawa kecelaruan akal..so buktikanlah apa yg kamu bawa itu boleh diterima akal..!!! bila dah buktikan barulah bersumpah..tak buktikan apa-apa terus nak bersumpah..tu tandanya orang kedah kata BACHOL!!!

11:36 PM

 
Anonymous Che' Leman said...

AI..HIZBUT TAHRIR tak boleh jawab dengan hujah akal..pelik ni...hehe..saja celah..!!!

11:39 PM

 
Anonymous Anonymous said...

kalau umpa ular dan hizbut tahrir..pukul dua-dua..huhu!

11:42 PM

 
Blogger PondokDungunTerengganu said...

Jangan disebut bermubahalah itu budaya munafiq. Kamu telah meletakkan sunnah nubuwwah bersesuaian dengan aqal mantiq dan kepercayaan politik kepartian kamu wahai Ahl Kitab warisan parlimen. Kamu tidak berani menegakkan pegangan kamu di hadapan Allah swt. Kerana kamu masih syak terhadap Agama kamu wahai si 'Aarab.

Berhujjah jika semata-mata untuk menang bermantiq dan bertegang urat sebagaimana kepercayaan kamu bukan sunnah kenabian. Bermubahalah adalah sunnah kenabian bagi menghadapi manusia yang suka bermantiq. Nabi Muhammad, Hud, Nuh dsbnya. Baca Qur'an betul-betul. Jangan baca untuk menghalalkan demokrasi dan mantiq kamu. Itulah jadi sebegini... gelap hati. Bermubahalah bukan mainan para munafiqin. Itu pandangan ahli politik kepartian yang busuk yang terpalit dengan fikiran liberal anwariyyah.

Jika kamu benar kamu pasti berani kerana ini bukan soal menuduh orang berliwat tetapi menuduh kepercayaan orang tanpa bukti.

Sila sahut cabaran jika kamu berani wahai makhluk-makhluk pemenang mantiq Ahl Kitab yang berselindung di sebalik selindang Anoy....

Aku menunggu di sini dan aku adalah PondokDungunTerengganu.... bukan ahli Hizb ut-Tahrir... Sanggup kamu mengambil risiko ? sebagaimana aku sanggup... Dan sebelum ini dengan sekutu-sekutu kamu....

6:55 AM

 
Anonymous Anonymous said...

Assalamualaikum,

Saya percaya pondokdungunterengganu bukanlah ahli HT. Yg saya tahu, Seorg syabab HT atau ahli HT tidak mungkin mengaku yg dia bukan ahli HT. Setahu saya, HT dan syababnya, diseluruh dunia diajar supaya tidak bersikap munafik atau berpura-pura. HT yg saya kenal menolak konsep taqiyah syiah,juga menolakber pura-pura menyokong kekufuran.

Semua org kenal bahawa HT adlh gerakan Islam yg berterus terang dalam menyatakan Islam.

HT yg saya kenal,meniru Rasulullah dan sahabat,tidak kisah dibenci atau tidak populer dalam menyatakan kebenaran Islam.

Ringkasnya,HT yg saya kenal bukanlah parti yg suka bermuka-muka.


Walhasil, saya percaya pondok dungun terengganu bukan ahli HT.

RIRK

5:35 PM

 
Blogger aNaK BaPaK said...

pondok dungun;

maaflah saya tidak online 2 3 hari..

tahukah anda sejarah mubahalah yang kamu ajak saya bermubahalah..cuba baca apa yang telah diriwayatkan tentang sebab turunnya ayat 61 surah ali-imran;

Mubahalah ( مباهلة ) adalah kalimah arab yang bermaksud mula’anah ( ملاعنة ) atau saling melaknat antara satu dengan yang lain. Iaitu dua kumpulan yang saling berselisih pendapat berkumpul dengan tujuan untuk saling melaknat antara satu sama lain dengan berkata: “ Laknat Allah keatas orang yang zalim diantara kami”. Maksud mubahalah disini ialah berdoa bersungguh-sungguh dan ikhlas kepada Allah. Tujuan mubahalah ini ialah supaya Allah Taala menurunkan laknat-Nya keatas mereka yang zalim atau ingkar terhadap hujah dipihak lawan. Oleh sebab itu setiap doa yang dipohon dengan bersungguh-sungguh dinamakan ibtihal walaupun bukan dengan tujuan melaknat.

Seruan kepada mubahalah ini merupakan perintah Allah Taala kepada Rasulullah sallahu ‘alaihi wasallam dalam berhadapan dengan orang-orang musyrikin yang menolak kebenaran setelah adanya bukti yang nyata lagi jelas tentang kebenaran Islam dan kesesatan mereka. Perkara ini dapat dilihat melalui Allah yang bermaksudnya:

“Siapa yang membantahmu tentang kisah ‘Isa sesudah datang ilmu , maka katakanlah : “Marilah kita memanggil anak-anak kami dan anak-anak kamu, isteri-isteri kami dan isteri-isteri kamu, diri kami dan diri kamu; kemudian marilah kita bermubahalah kepada Allah dan kita minta supaya la’nat Allah ditimpakan kepada orang-orang yang dusta.” (Q.S.Ali Imran : 61)

SEBAB TURUN AYAT
Menurut para ulama tafsir, Nabi Muhammad sallahu ‘alaihi wasallam telah berdebat tentang hakikat Nabi Isa dengan penduduk Najran yang beragama Kristian sehingga telah terbukti dengan jelas dalil dan hujah kepada mereka. Walaubagaimanapun mereka masih enggan untuk patuh dan tunduk kepada Islam dan masih mendakwa Nabi Isa itu seorang nabi dan tuhan. Lantas Allah Taala menurunkan ayat ini, lalu baginda memanggil Fatimah, Hasan dan Husain kemudian diajak penduduk Najran tersebut untuk bermubahalah.
Ibnu Hajar menyebut dalam Fath al-Bari sebagaimana yang dinyatakan oleh ulama sirah Ibnu Ishaq bahawa 80 ayat daripada permulaan surah Ali Imran telah diturunkan berkaitan perkara tersebut yang merujuk kepada mubahalah. Ayat-ayat tersebut menceritakan tentang hakikat sebenar Nabi Isa ‘alaihissalam yang merupakan seorang manusia biasa yang dilahirkan tanpa bapa dan diberikan darjat kenabian dan kerasulan. Perumpamaan Nabi Isa samalah seperti Nabi Adam yang dilahirkan tanpa punya ibu mahupun bapa. Jika Allah Taala boleh menjadikan Adam tanpa ada ibu mahupun bapa, tentulah lebih mudah untuk menjadikan Nabi Isa beribu tanpa bapa. Perbandingan ini dibuat oleh Allah Taala kerana orang-orang Kristian beriman bahawa Nabi Adam itu adalah bapa segala manusia sekaligus manusia pertama yang diciptakan.
Oleh kerana bukti yang nyata ini tidak diterima oleh golongan Kristian Najran tersebut, yang masih mendakwa Nabi Isa itu sebagai anak Allah, serta tabiat mereka memakan daging babi dan menyembah berhala. Maka Allah telah meminta Rasul-Nya mengajak mereka mubahalah demi untuk menegakkan kebenaran.
Walaubagaimanapun mubalah tersebut tidak berlaku apabila Kristian Najran memilih untuk berdamai dan membayar jizyah (cukai khusus yang dikenakan kepada orang bukan Islam yang taat kepada pemerintahan Islam) kepada Rasulullah sallahu ‘alaihi wasallam setelah dinasihatkan oleh salah seorang pembesar dikalangan mereka sendiri tentang musibah yang akan menimpa mereka jika cuba meneruskan bermubahalah.

HUKUM MUBAHALAH
Berdasarkan perkara diatas para ulama telah sepakat mengatakan bahawa hukum mubahalah itu adalah untuk Nabi Muhammad sallahu ‘alaihi wasallam dan umatnya sekaligus. Bahkan Ibnu Qayim menyatakan ianya adalah sunnah terhadap mereka yang keras kepala dan mempertahankan kepalsuan.

SYARAT-SYARAT MUBAHALAH
1. Niat yang ikhlas kerana Allah. Oleh kerana mubahalah itu adalah doa, sudah pastilah doa tersebut perlu kepada keikhlasan untuk ianya diterima dan dikabulkan oleh Allah Taala. Di samping itu, perlu juga dijauhkan diri daripada kecenderungan untuk menang dan mencapai kepuasan peribadi, atau mahu menjadi popular. Seseorang itu sepatutnya perlu bermubahalah untuk mempertahankan hak dan orang-orang yang berhak terhadapnya dan menyeru ke jalan Allah.

2. Mempunyai ilmu pengetahuan. Sebarang mubahalah mestilah didahului oleh perbincangan dan perdebatan. Oleh itu, perbincangan dan perdebatan ini tidak ada manfaatnya tanpa mempunyai ilmu pengetahuan. Ini kerana, perdebatan dan perbincangan yang dilakukan tanpa ilmua hanya akan mengundang kerosakan daripada kebaikan.

3. Orang yang menuntut mubahalah mestilah dikalangan orang-orang yang soleh dan bertakwa. Ini kerana mubalah itu adalah doa, jestru sebaik-baik cara untuk diperkenan doa ialah dengan melakukan ketaatan dan menjauhi perkara-perkara haram.

4. Mubahalah dilakukan setelah dikemukakan hujah terhadap pihak yang enggan menerimanya. Hujah tersebut hendaklah benar-benar jelas dan disokong dengan dalil dan bukti yang tidak dapat disanggah lagi. Oleh itu, mubahalah bukanlah kaedah alternatif untuk mempertahankan kebenaran ketika tiada hujah dan bukti yang kukuh seperti yang disangka oleh sesetengah pihak.

5. Mubahalah dilakukan dalam perkara penting dalam agama. Perkara tersebut mestilah membawa kemaslahatan kepada Islam dan orang-orang Islam, atau juga menolak kerosakan daripada mereka.

KESAN MUBAHALAH
Berkata ibnu hajar: “Pengalaman menunjukkan bahawa, orang yang mengajak bermubahalah sedangkan dia dipihak yang salah tidak akan sampai setahun sahaja dia akan menemui ajalnya. Sememangnya telah benar-benar terjadi kepada beberapa orang mulhid (atheis) yang mati dalam masa tidak sampai dua bulan sahaja”.

Imam Ahmad ada meriwayatkan sebuah hadis Rasulullah sallahu ‘alaihi wasallam daripada Ibnu Abbas yang berkata: “Jikalau mereka yang diajak bermubahalah menyahut seruan Rasulullah sallahu ‘alaihi wasallam, nescaya mereka kembali dan mendapati lenyapnya harta dan keluarga mereka”.

Kedua-dua cerita diatas menunjukkan kepada kita betapa mubahalah ini jika dilakukan setelah memenuhi syarat-syarat yang telah dinyatakan pasti akan mengundang petaka yang bukan sahaja kepada diri orang yang bermubahalah bahkan juga kepada harta dan keluarganya sekaligus seandainya dia dipihak yang salah.

KESIMPULAN
Daripada apa yang telah dijelaskan diatas, beberapa kesimpulan dapat dibuat:

1. Mubahalah adalah sunnah diantara sunnah Rasulullah sallahu ‘alaihi wasallam.

2. Mubahalah dilaksanakan ketika telah nyata dan jelas hujah disatu pihak dan disatu pihak lagi enggan menerima hujah-hujah yang diberikan itu.

3. Mubahalah dilaksanakan dalam perkara-perkara yang mempunyai kepentingan umum yang berhubung dengan usul aqidah. Perkara-perkara peribadi dan furu’ (ranting) fiqh tidak disyariatkan bermubahalah kerananya. Ini termasuk juga perkara-perkara yang bersangkutan dengan aspek-aspek perundangan. Kerana perundangan itu sudah mempunyai kaedah-kaedah pembuktian dan tertakluk kepada hakim untuk menilai hujah dipihak pendakwa dan defenden berdasarkan kebijaksanaannya. Jika pertuduhan longggar maka kes boleh digugurkan dan tambahan pula beban pembuktian itu adalah dipihak yang menuduh (pendakwa).

4. Mubahalah hendaklah disertakan dengan ahli keluarga sebagai satu tanda kesungguhan dan kebenaran yang didokong oleh satu-satu pihak. Ini kerana doa melaknat itu sangat besar risikonya. Jestru, seseorang akan berfikir secara mendalam sebelum bertindak untuk melakukan mubahalah melihat kepada risiko yang bakal menimpa keluarga dan dirinya jika dia dipihak yang enggan tunduk kepada kebenaran. Ini kerana seseorang itu lebih menyayangi ahli keluarganya berbanding dirinya sendiri. Logiknya dia akan cuba mengelakkan sebarang kecelakaan menimpa mereka terlebih dahulu sebelum memikirkan tentang dirinya.

5. Mubahalah dilaksanakan dengan persetujuan kedua-dua pihak. Jika satu pihak bersetuju dan satu pihak enggan maka mubahalah tidak diterima dan tidak dapat dilaksanakan.

maka..

kenapa anda tidak jawab persoalan-persoalan saya yang anada anggap ianya merapu?

manakah dia hujah kamu untuk menolak hujah saya yang merapu..sedarkah anda bahawa mubahalah bukan perkara main2 sedangkan kamu tidak menjawab hujahku?

kamu katakan bahawa;

"Bermubahalah adalah sunnah kenabian bagi menghadapi manusia yang suka bermantiq."

sedangkan riwayat soheh tentang sebab turun ayat 61 surah ali-imran rasulullah juga menggunakan kaedah mantiq juga namun nasrani najran tidak menjawab persoalan mantiq dari rasulullah..

sdarkah anda mubahalah itu tidak terjadi kerna belum sempat apa2 lagi nasrani najran telah melarikan diri dan tidak sanggup bersumpah? bagaman pula orang yang tidak menyertakan hujah atau balas hujah tetapi mencabar orang bersumpah? apakah anda tidak baca sejarah tentang sebab turunnya ayat ini..atau kamu menggunakan untuk menghalalkan pendirian kamu yang tidak berdiri di atas dasar hujah?

apakah kamu tidak dapat bezakan antara mubahalah dan sumpah2 yang lain dalam islam..al-yamin dan li'an?

kamu menuduh aku mendakwamu tiada bukti maka mana bukti dan hujah-hujah membalas persoalanku itu?

kamu mengatakan bahawa;
"Berhujjah jika semata-mata untuk menang bermantiq dan bertegang urat sebagaimana kepercayaan kamu bukan sunnah kenabian. "

apakah rasulullah berhujah dan bermantiq dengan nasrani najran dikira bukan sunnah?

sedarkah kamu menggelarkan aku ahli kitab adalah kinayah bahawa aku adalah kafir? maka aku berpegang dengan kata-kata mu itu di depan allah dan aku mahu melihat benarkah aku ahli kitab seperti yang engkau katakan..aku juga berpegang kepada mubahalah mu itu di depan allah..

aku tiada perlukan mubahalah atau apa-apa sumpah kerana aku ada hujah dan engkau tidak menjawab hujah ku..kerana bagiku bersumpah adalah jalan terakhir bagi mereka yang tiada mampu mengemukakan bukti maka persoalanku yang tidak terjawab sudah menjadi jawapan bahawa persoalanku ini tidak terjawab juga di dalam hatimu melainkan kamu membenci aku dan terus menggolongkan aku ahli kitab di kuatkan dengan mubahalahmu itu.

aku tidak perlu sahut mubahalahmu kerana engkau tidak menyahut persoalanku...bagiku engkau terdesak dengan mubahalahmu itu kerana engkau tiada mampu menyahut hujahku!!!

6:34 PM

 
Blogger aNaK BaPaK said...

pondok dungun;

maaflah saya tidak online 2 3 hari..

tahukah anda sejarah mubahalah yang kamu ajak saya bermubahalah..cuba baca apa yang telah diriwayatkan tentang sebab turunnya ayat 61 surah ali-imran;

Mubahalah ( مباهلة ) adalah kalimah arab yang bermaksud mula’anah ( ملاعنة ) atau saling melaknat antara satu dengan yang lain. Iaitu dua kumpulan yang saling berselisih pendapat berkumpul dengan tujuan untuk saling melaknat antara satu sama lain dengan berkata: “ Laknat Allah keatas orang yang zalim diantara kami”. Maksud mubahalah disini ialah berdoa bersungguh-sungguh dan ikhlas kepada Allah. Tujuan mubahalah ini ialah supaya Allah Taala menurunkan laknat-Nya keatas mereka yang zalim atau ingkar terhadap hujah dipihak lawan. Oleh sebab itu setiap doa yang dipohon dengan bersungguh-sungguh dinamakan ibtihal walaupun bukan dengan tujuan melaknat.

Seruan kepada mubahalah ini merupakan perintah Allah Taala kepada Rasulullah sallahu ‘alaihi wasallam dalam berhadapan dengan orang-orang musyrikin yang menolak kebenaran setelah adanya bukti yang nyata lagi jelas tentang kebenaran Islam dan kesesatan mereka. Perkara ini dapat dilihat melalui Allah yang bermaksudnya:

“Siapa yang membantahmu tentang kisah ‘Isa sesudah datang ilmu , maka katakanlah : “Marilah kita memanggil anak-anak kami dan anak-anak kamu, isteri-isteri kami dan isteri-isteri kamu, diri kami dan diri kamu; kemudian marilah kita bermubahalah kepada Allah dan kita minta supaya la’nat Allah ditimpakan kepada orang-orang yang dusta.” (Q.S.Ali Imran : 61)

SEBAB TURUN AYAT
Menurut para ulama tafsir, Nabi Muhammad sallahu ‘alaihi wasallam telah berdebat tentang hakikat Nabi Isa dengan penduduk Najran yang beragama Kristian sehingga telah terbukti dengan jelas dalil dan hujah kepada mereka. Walaubagaimanapun mereka masih enggan untuk patuh dan tunduk kepada Islam dan masih mendakwa Nabi Isa itu seorang nabi dan tuhan. Lantas Allah Taala menurunkan ayat ini, lalu baginda memanggil Fatimah, Hasan dan Husain kemudian diajak penduduk Najran tersebut untuk bermubahalah.
Ibnu Hajar menyebut dalam Fath al-Bari sebagaimana yang dinyatakan oleh ulama sirah Ibnu Ishaq bahawa 80 ayat daripada permulaan surah Ali Imran telah diturunkan berkaitan perkara tersebut yang merujuk kepada mubahalah. Ayat-ayat tersebut menceritakan tentang hakikat sebenar Nabi Isa ‘alaihissalam yang merupakan seorang manusia biasa yang dilahirkan tanpa bapa dan diberikan darjat kenabian dan kerasulan. Perumpamaan Nabi Isa samalah seperti Nabi Adam yang dilahirkan tanpa punya ibu mahupun bapa. Jika Allah Taala boleh menjadikan Adam tanpa ada ibu mahupun bapa, tentulah lebih mudah untuk menjadikan Nabi Isa beribu tanpa bapa. Perbandingan ini dibuat oleh Allah Taala kerana orang-orang Kristian beriman bahawa Nabi Adam itu adalah bapa segala manusia sekaligus manusia pertama yang diciptakan.
Oleh kerana bukti yang nyata ini tidak diterima oleh golongan Kristian Najran tersebut, yang masih mendakwa Nabi Isa itu sebagai anak Allah, serta tabiat mereka memakan daging babi dan menyembah berhala. Maka Allah telah meminta Rasul-Nya mengajak mereka mubahalah demi untuk menegakkan kebenaran.
Walaubagaimanapun mubalah tersebut tidak berlaku apabila Kristian Najran memilih untuk berdamai dan membayar jizyah (cukai khusus yang dikenakan kepada orang bukan Islam yang taat kepada pemerintahan Islam) kepada Rasulullah sallahu ‘alaihi wasallam setelah dinasihatkan oleh salah seorang pembesar dikalangan mereka sendiri tentang musibah yang akan menimpa mereka jika cuba meneruskan bermubahalah.

HUKUM MUBAHALAH
Berdasarkan perkara diatas para ulama telah sepakat mengatakan bahawa hukum mubahalah itu adalah untuk Nabi Muhammad sallahu ‘alaihi wasallam dan umatnya sekaligus. Bahkan Ibnu Qayim menyatakan ianya adalah sunnah terhadap mereka yang keras kepala dan mempertahankan kepalsuan.

SYARAT-SYARAT MUBAHALAH
1. Niat yang ikhlas kerana Allah. Oleh kerana mubahalah itu adalah doa, sudah pastilah doa tersebut perlu kepada keikhlasan untuk ianya diterima dan dikabulkan oleh Allah Taala. Di samping itu, perlu juga dijauhkan diri daripada kecenderungan untuk menang dan mencapai kepuasan peribadi, atau mahu menjadi popular. Seseorang itu sepatutnya perlu bermubahalah untuk mempertahankan hak dan orang-orang yang berhak terhadapnya dan menyeru ke jalan Allah.

2. Mempunyai ilmu pengetahuan. Sebarang mubahalah mestilah didahului oleh perbincangan dan perdebatan. Oleh itu, perbincangan dan perdebatan ini tidak ada manfaatnya tanpa mempunyai ilmu pengetahuan. Ini kerana, perdebatan dan perbincangan yang dilakukan tanpa ilmua hanya akan mengundang kerosakan daripada kebaikan.

3. Orang yang menuntut mubahalah mestilah dikalangan orang-orang yang soleh dan bertakwa. Ini kerana mubalah itu adalah doa, jestru sebaik-baik cara untuk diperkenan doa ialah dengan melakukan ketaatan dan menjauhi perkara-perkara haram.

4. Mubahalah dilakukan setelah dikemukakan hujah terhadap pihak yang enggan menerimanya. Hujah tersebut hendaklah benar-benar jelas dan disokong dengan dalil dan bukti yang tidak dapat disanggah lagi. Oleh itu, mubahalah bukanlah kaedah alternatif untuk mempertahankan kebenaran ketika tiada hujah dan bukti yang kukuh seperti yang disangka oleh sesetengah pihak.

5. Mubahalah dilakukan dalam perkara penting dalam agama. Perkara tersebut mestilah membawa kemaslahatan kepada Islam dan orang-orang Islam, atau juga menolak kerosakan daripada mereka.

KESAN MUBAHALAH
Berkata ibnu hajar: “Pengalaman menunjukkan bahawa, orang yang mengajak bermubahalah sedangkan dia dipihak yang salah tidak akan sampai setahun sahaja dia akan menemui ajalnya. Sememangnya telah benar-benar terjadi kepada beberapa orang mulhid (atheis) yang mati dalam masa tidak sampai dua bulan sahaja”.

Imam Ahmad ada meriwayatkan sebuah hadis Rasulullah sallahu ‘alaihi wasallam daripada Ibnu Abbas yang berkata: “Jikalau mereka yang diajak bermubahalah menyahut seruan Rasulullah sallahu ‘alaihi wasallam, nescaya mereka kembali dan mendapati lenyapnya harta dan keluarga mereka”.

Kedua-dua cerita diatas menunjukkan kepada kita betapa mubahalah ini jika dilakukan setelah memenuhi syarat-syarat yang telah dinyatakan pasti akan mengundang petaka yang bukan sahaja kepada diri orang yang bermubahalah bahkan juga kepada harta dan keluarganya sekaligus seandainya dia dipihak yang salah.

KESIMPULAN
Daripada apa yang telah dijelaskan diatas, beberapa kesimpulan dapat dibuat:

1. Mubahalah adalah sunnah diantara sunnah Rasulullah sallahu ‘alaihi wasallam.

2. Mubahalah dilaksanakan ketika telah nyata dan jelas hujah disatu pihak dan disatu pihak lagi enggan menerima hujah-hujah yang diberikan itu.

3. Mubahalah dilaksanakan dalam perkara-perkara yang mempunyai kepentingan umum yang berhubung dengan usul aqidah. Perkara-perkara peribadi dan furu’ (ranting) fiqh tidak disyariatkan bermubahalah kerananya. Ini termasuk juga perkara-perkara yang bersangkutan dengan aspek-aspek perundangan. Kerana perundangan itu sudah mempunyai kaedah-kaedah pembuktian dan tertakluk kepada hakim untuk menilai hujah dipihak pendakwa dan defenden berdasarkan kebijaksanaannya. Jika pertuduhan longggar maka kes boleh digugurkan dan tambahan pula beban pembuktian itu adalah dipihak yang menuduh (pendakwa).

4. Mubahalah hendaklah disertakan dengan ahli keluarga sebagai satu tanda kesungguhan dan kebenaran yang didokong oleh satu-satu pihak. Ini kerana doa melaknat itu sangat besar risikonya. Jestru, seseorang akan berfikir secara mendalam sebelum bertindak untuk melakukan mubahalah melihat kepada risiko yang bakal menimpa keluarga dan dirinya jika dia dipihak yang enggan tunduk kepada kebenaran. Ini kerana seseorang itu lebih menyayangi ahli keluarganya berbanding dirinya sendiri. Logiknya dia akan cuba mengelakkan sebarang kecelakaan menimpa mereka terlebih dahulu sebelum memikirkan tentang dirinya.

5. Mubahalah dilaksanakan dengan persetujuan kedua-dua pihak. Jika satu pihak bersetuju dan satu pihak enggan maka mubahalah tidak diterima dan tidak dapat dilaksanakan.

maka..

kenapa anda tidak jawab persoalan-persoalan saya yang anada anggap ianya merapu?

manakah dia hujah kamu untuk menolak hujah saya yang merapu..sedarkah anda bahawa mubahalah bukan perkara main2 sedangkan kamu tidak menjawab hujahku?

kamu katakan bahawa;

"Bermubahalah adalah sunnah kenabian bagi menghadapi manusia yang suka bermantiq."

sedangkan riwayat soheh tentang sebab turun ayat 61 surah ali-imran rasulullah juga menggunakan kaedah mantiq juga namun nasrani najran tidak menjawab persoalan mantiq dari rasulullah..

sdarkah anda mubahalah itu tidak terjadi kerna belum sempat apa2 lagi nasrani najran telah melarikan diri dan tidak sanggup bersumpah? bagaman pula orang yang tidak menyertakan hujah atau balas hujah tetapi mencabar orang bersumpah? apakah anda tidak baca sejarah tentang sebab turunnya ayat ini..atau kamu menggunakan untuk menghalalkan pendirian kamu yang tidak berdiri di atas dasar hujah?

apakah kamu tidak dapat bezakan antara mubahalah dan sumpah2 yang lain dalam islam..al-yamin dan li'an?

kamu menuduh aku mendakwamu tiada bukti maka mana bukti dan hujah-hujah membalas persoalanku itu?

kamu mengatakan bahawa;
"Berhujjah jika semata-mata untuk menang bermantiq dan bertegang urat sebagaimana kepercayaan kamu bukan sunnah kenabian. "

apakah rasulullah berhujah dan bermantiq dengan nasrani najran dikira bukan sunnah?

sedarkah kamu menggelarkan aku ahli kitab adalah kinayah bahawa aku adalah kafir? maka aku berpegang dengan kata-kata mu itu di depan allah dan aku mahu melihat benarkah aku ahli kitab seperti yang engkau katakan..aku juga berpegang kepada mubahalah mu itu di depan allah..

aku tiada perlukan mubahalah atau apa-apa sumpah kerana aku ada hujah dan engkau tidak menjawab hujah ku..kerana bagiku bersumpah adalah jalan terakhir bagi mereka yang tiada mampu mengemukakan bukti maka persoalanku yang tidak terjawab sudah menjadi jawapan bahawa persoalanku ini tidak terjawab juga di dalam hatimu melainkan kamu membenci aku dan terus menggolongkan aku ahli kitab di kuatkan dengan mubahalahmu itu.

aku tidak perlu sahut mubahalahmu kerana engkau tidak menyahut persoalanku...bagiku engkau terdesak dengan mubahalahmu itu kerana engkau tiada mampu menyahut hujahku!!!

6:37 PM

 
Blogger PondokDungunTerengganu said...

Anak Bapak,

Kamu nampaknya kehilangan arah. Dua subjek yang dibincang dalam hal ini adalah pertama tentang demokrasi dan keduanya amalan Tok Guru kamu ke kuil budha. Sila rujuk balik.

Persoalan demokrasi disentuh oleh banyak pihak bukan aku sahaja dan jawapannya mungkin ada di celah-celah komentar yang diberi. Apa yang ada aku katakan ialah, “Apapun, mereka (sahabat-sahabat Nabi saw) tidak pernah berhenti dari melaksanakan tanggungjawab nubuwwah dalam menyebarkan agama yakni kebenaran Al-Quran dan Kenabian kemerata pelusuk dunia melalui cara kenabian dan bukan secara pertimbangan logik akal termasuk secara demokrasi. Bukan Hizb ut-Tahrir sahaja yang membenci demokrasi. Yang kerana itu kebencian kepada pencari-pencari haq mahu dimomok-momokkan. Jadi, tak perlulah dijadikan sebab untuk menolak ilmu, hikmah dan haq dari Hizb ut-Tahrir semata-mata kerana berbeda dalam hal sejarah. Ini bukan agenda paling penting. Agenda paling penting adalah menegakkan Khilafah dengan jalan nubuwwah siapa sahaja dia. Selagi mana dia bernama muslim dan mengaku sebagai muslim.”

Itu yang aku katakan. Dan sebagai sebagai menjustifikasikan kesesatan cara demokrasi pembawaan wadah kamu itu aku minta kamu memberi komen kepada amalan Tok Guru kamu memancing undi di Wat Siam waktu perayaan Budha "Loy Krathong" yang kamu kata misi diplomatik sebagaimana di Blog aku yang aku kira menggunakan kaedah matlamat menghalalkan cara. Dan ini hanya satu contoh sahaja dari contoh-contoh yang telah diberi oleh sahabat lain contohnya Anoy 4:47 yang tiada respons pun dari kamu dan sekutu kamu. Apa yang dibuat adalah tidak henti-henti menyerang HT.

Apa ini ?.
Inikah mantiq yyang kamu agung-agungkan ?.

Persoalannya. Apabila kamu melakukan komen-komen kamu kamu sebenarnya tidak menjawab posting yang telah dibuat di Blog aku itu. Kamu bermain-main mantiq untuk menyerang Hizb ut-Tahrir dan menuduh aku pula sebagai tali-barut HT. Sila baca balik apa yang kamu telah tulis. Manusia mudah lupa. Ada sekurang-kurangnya 3 rujukan dari Al-Qur’an yang telah diambil dalam blog itu dan kamu tidak melakukan sebarang usaha untuk memberi pandangan ilmiah. Tetapi kamu terus syok sendiri menghentam HT yang aku bukanlah orang yang berotoriti untuk menjawab bagi pihak mereka. Tengok Saudara RIRK pun mengakui yang aku bukan HT.

Faham tak … ! Itulah yang aku maksudkan dengan perangai orang politik demokrasi…. Perangai terbawa-bawa dengan isu sensasi.

Jika kamu mahu aku menjawab sehubungan dengan demokrasi; maka jawapan aku ialah YA !, hujjah HT adalah benar dan bersandarkan hujjah yang syarii’ dan meyakinkan bukan dari akal. HT telah menjalankan usaha mereka mengikut kaedah nubuwwah dan ianya hampir-hampir sudah tiada bezanya dengan pegangan aku yakni menyebarkan agama yakni kebenaran Al-Quran dan Kenabian kemerata pelusuk dunia melalui cara kenabian. Hujjah kebenaran Al-Qur'an dan RasuluLLah yang sentiasa diburuk-burukkan oleh Dajjal dan Yakjuj Makjuj Eropah. Bukannya mengikut kaedah Dajjal dan Yakjuj Makjuj. Demokrasi ini adalah benda yang hanya baru dikenali oleh puak-puak yang menghancurkan Khilafah Islamiyyah Othmaniyyah dan kini telah bersebati dengan keyakinan orang-orang seperti kamu yang dibawa oleh Dajjal dan Yakjuj Makjuj. Jika kamu benar-benar mahu menjawab hujjah dari aku sehubungan perkara ini aku minta kamu menjawab tulisan-tulisan yang ada seperti dibawah ini. Dan yang pasti itulah pegangan aku… bukan HT..

http://korban-demokrasi.blogspot.com/2008/06/mengugat-thagut-demokrasi.html

http://korban-demokrasi.blogspot.com/2008/08/ringkasan-perutusan-terbuka-khusus.html

http://korban-demokrasi.blogspot.com/2008/06/syeikh-muhammad-said-ramadan-al-buti.html

Aku menunggu jawapan secara ilmiah dari kamu untuk artikel-artikel di atas. Sebagai ingatan Islam memerintah dan berkembang di saat ummat menggunakan kaedah nubuwwah dan bukannya kaedah demokrasi. Dan ini adalah sunnatuLlah dan tidak akan berlaku perubahan kepada sunnahNya. Sama-samlah kita menyaksikannya... insyaAllah dalam waktu terdekat. Maka mahukah lagi kamu bertenggek dan bertempel dengan sistem dajjal dan Yakjuj Makjuj ?. Terserahlah...

Persoalan mubahalah adalah kerana tegarnya kamu dengan tuduhan kamu yang merapu-rapu bahawa aku adalah dari Hizb ut-Tahrir dan serangan kamu yang membabi buta jadi mahukah lagi kamu menuduh aku HT ?. Kemerapuan kamu itulah yang mengakibatkan kamu tidak lagi menjawab posting aku tentang Tok Guru kamu di bloq PondokDungun. Dan bagi aku itu adalah perkara yang menyangkut aqidah maka aku mahu pada bila-bila masa bermubahalah demi mempertahankan pegangan aku melainkan kamu boleh membuktikan kelemahan yang ada pada posting itu secara ilmiah.
Siapakah yang sebenarnya yang tidak menjawab hujjah tetapi merasakan dia telah berhujjah ?

Aku tidak pernah menafikan mantiq memainkan peranan dalam berhujjah tetapi jika perkara asas yang dibincang tidak disentuh dan kemudiannya kamu berputar-putar kepada pertuduhan berbentuk sensasi maka apakah itu mantiq yang haq. Sila fikirkan…. Maka di situlah bermubahalah menjadi relevan kerana tiada erti bertegang urat dalam kedunguan.

Sekarang sudahkah kamu mempunyai bukti bahawa aku adalah HT ?

Kamu sebenarnya belum berhujjah dengan aku. Kamu hanya telah berhujjah dengan HT dan kamu tunggulah jika HT mahu menjawabnya. Dan berdasarkan bacaan aku, aku rasa HT tidak akan menjawbnya kerana 1 alasan yang diberioleh kamu itu telah ditenggelami oleh berpuluh sebab untuk menegaskan kesesatan demokrasi. Bahkan kamu begitu cetek dalam memahami erti demokrasi dan cara demokrasi berperanan.

Jika kamu mahu menjawab maka kamu jawablah apa yang telah aku bentangkan dan nyatakan sebelum ini.

Jika aku menuduh kamu kafir maka aku akan memanggil kamu hai sikafir… jika kamu ingin mengetahui maksud ahl kitab sila baca dan beri sanggahan artikel seperti di bawah

http://korban-demokrasi.blogspot.com/2008/07/selingan-berat-rumah-laba-laba-baitul.html

Mungkin ia berbeza dengan cara yang biasa kamu fahami, tetapi, itulah pegangan aku. Sesiapa sahaja yang terbabas dari kaum Muslimin yang satu yang bermula dari rasminya Agama Ibrahim yakni Agama Islam maka mereka adalah ahl Kitab. Bergantunglah kepada tahap terbabas mereka itu samaada mereka jatuh kepada nifaq atau kufur. Ingat Agama Islam adalah agama yang satu yang secara resminya dipanggil Millah Ibrahim. Jadi, aku bersedia untuk berhadapan dengan kamu di hadapan hakim rabbul jalil berdasarkan fahaman itu. Jika kamu telah tersasar dari Millah Ibrahim maka tersasarlah kamu.

Jika kamu benar-benar mahu aku menghormati hujjah kamu maka jawablah dengan memberi jawapan yang sebetulnya dan bukannya tuduhan mantiq yang bercelaru….

10:11 PM

 
Blogger PondokDungunTerengganu said...

Anak Bapak,

Sebagai tambahan, sila renungi ayat-ayat di bawah;

"Dia telah mensyari’atkan bagi kamu tentang agama apa yang telah diwasiatkan-Nya kepada Nuh dan apa yang telah Kami wahyukan kepadamu dan apa yang telah Kami wasiatkan kepada Ibrahim, Musa dan ’Isa yaitu: Tegakkanlah agama dan janganlah kamu berpecah belah tentangnya. Amat berat bagi orang-orang musyrik agama yang kamu seru mereka kepadanya. Allah menarik kepada agama [Islam]itu orang yang dikehendaki-Nya dan memberi petunjuk kepada [agama]-Nya orang yang kembali [kepada-Nya]. (13) Dan mereka [ahli kitab] tidak berpecah belah melainkan sesudah datangnya pengetahuan kepada mereka karena kedengkian antara mereka. Kalau tidaklah karena sesuatu ketetapan yang telah ada dari Tuhanmu dahulunya [untuk menangguhkan azab] sampai kepada waktu yang ditentukan, pastilah mereka telah dibinasakan. Dan sesungguhnya orang-orang yang diwariskan kepada mereka Al-Kitab sesudah mereka, benar-benar berada dalam keraguan yang menggoncangkan tentang kitab itu. (14) Maka karena itu serulah [mereka kepada agama itu, Islam] dan tetaplah sebagaimana diperintahkan kepadamu dan janganlah mengikuti hawa nafsu mereka dan katakanlah: "Aku beriman kepada semua Kitab yang diturunkan Allah dan aku diperintahkan supaya berlaku adil di antara kamu. Allah-lah Tuhan kami dan Tuhan kamu. Bagi kami amal-amal kami dan bagi kamu amal-amal kamu. Tidak ada pertengkaran antara kami dan kamu, Allah mengumpulkan antara kita dan kepada-Nyalah kembali [kita]" (15) Dan orang-orang yang membantah [agama] Allah sesudah agama itu diterima maka bantahan mereka itu sia-sia saja di sisi Tuhan mereka. Mereka mendapat kemurkaan [Allah] dan bagi mereka azab yang sangat keras. (16)

Ash-Shura

10:25 PM

 
Blogger aNaK BaPaK said...

kamu sendiri yang lari dari persoalan ku..aku menunggu penjelasan dan hujah mu untuk menjawab persoalan ku..sekiranya tidak..kamu sendiri adalahh tidak layak bercakap tentang demokrasi dan tok guruku...

11:33 PM

 
Blogger aNaK BaPaK said...

HT dan kamu sama sahaja pandangannya..bermula dari fatwamu tentang demokrasi yang seiring fatwa HT maka tak perlulah kamu berdolak dalik tentang HT atau tidak..kamu bacalah tafsir tentang ayat yang kamu nyatakan..sebab2 turunnya ayat itu..'ibrah dari qisasul anbiya'..nyata kamu hanya cuba mentafsirkan ayat allah dengan akalmu tanpa melihat pandangn mufassirin..maka persoalan kedua tentang mubahalah jua kamu tidak menjawabnya..!!!

11:40 PM

 
Blogger PondokDungunTerengganu said...

Anak Bapak,
RALAT:
Mungkin ia berbeza dengan cara yang biasa kamu fahami, tetapi, itulah pegangan aku. Sesiapa sahaja adalah dari kaum Muslimin yang satu yang bermula dari rasminya Agama Ibrahim yakni Agama Islam maka mereka semuanya adalah ahl Kitab. Bergantunglah kepada tahap terbabas mereka itu samaada mereka jatuh kepada nifaq atau kufur. Ingat Agama Islam adalah agama yang satu yang secara resminya dipanggil Millah Ibrahim. Jadi, aku bersedia untuk berhadapan dengan kamu di hadapan hakim rabbul jalil berdasarkan fahaman itu. Jika kamu telah tersasar dari Millah Ibrahim maka tersasarlah kamu.

11:45 PM

 
Blogger aNaK BaPaK said...

tamu;

"Jika kamu benar-benar mahu aku menghormati hujjah kamu maka jawablah dengan memberi jawapan yang sebetulnya dan bukannya tuduhan mantiq yang bercelaru….."

maka apakah aku menuduhmu dengan mantiq atau hanya menimbulkan persoalan mantiq yang mestu kamu jawab? atau kamu buat-buat tidak faha, terhadap persoaalan-persoalanku?

takkanlah aku yang bertanya maka aku juga yang menjawab..aku hanya menimbulkan persoalan dan kamu yang berpegang kepada pegangan kamu itu mseti jawab apa yang kamu tanggung..



kamu katakan bahawa..

"jawablah dengan memberi jawapan yang sebetulnya dan bukannya tuduhan mantiq yang bercelaru….."

mengapa kamu mesti rasa seolah dituduh sedangkan yang ditimbulkan adalah persoalan..apakah patut bila persoalan tidak dijawab maka kamu terasa dituduh?

hujahku dalam bentuk persoalan yang harus kamu jawab, kenapakah aku yang kena jawab..bukankah kamu yang mesti jawab persoalan itu..?

kamu mengatakan mantiq ku bercelaru, sepatutnya siapa yang celari dia tiada faham apa-apa, namun kamu yang bercelaru dengan ayat-ayatku mengakui bahawa kata-kataku adalah suatu persoalan-persoalanku..kalau tidak mengapa kamu minta jawapan yang 'sebetulnya"?

11:51 PM

 
Blogger aNaK BaPaK said...

katamu;

"Jika kamu benar-benar mahu aku menghormati hujjah kamu maka jawablah dengan memberi jawapan yang sebetulnya dan bukannya tuduhan mantiq yang bercelaru….."

persoalan atau tuduhan..atau kamu yang terasa seolah-olah dituduh kerna hanya kamu yang terasa pedasnya cili yang ku hulurkan kepadamu...

11:53 PM

 
Blogger PondokDungunTerengganu said...

Anak Bapak,

Bagi ku amalan ku
Bagi kamu amalan kamu
Salamun 'alaikum

PONDOKDUNGUNTERENGGANU

11:59 PM

 
Anonymous Anonymous said...

Salam,

Saya sering berjumpa dgn org yg tidak dapat membuktikan keislaman demokrasi dan menafikan kekufuran demokrasi....mengubah perbincangan dgn membuat serangan peribadi @ memburuk-burukkan pihak lawan. Dan kelakarnya aNakBaPak ni, bedebat dgn entah siapa ttg demokrasi....tiba-tiba hentam HT.

Dlm keadaan spt itu mengaku memiliki kerohanian yg "tinggi" dan HT tidak mementingkan kerohanian ! Sikap spt ini hanya memalukan PAS.

RIRK

3:12 AM

 
Anonymous Anonymous said...

Salam,

aNaKBaPaK patut mengambil maklumat dari sumber yg asal dan maklumat bebas dari sikap prejudis.

Kalau asyik merujuk kpd pandangan pihak lain....apalagi dari pihak yg mmg prejudis.....cam ni lah jadinya. Tidak kenal siapa lawan dan siapa kawan. Sendiri rugi maaa......

aNaKBapak....pada hemat saya....HT bukanlah spt yg sdra sangkakan !

Betul atau salah....sdra akan buktikannya !!

Jemput ke www.mykhilafah.com !!

RIRK

10:24 AM

 
Blogger aNaK BaPaK said...

tak perlu berselindung siapa HT atau siapa yang senada dengan HT...umpama orang yang meruntuhkan telaga dengan orang yang melihat orang yang meruntuhkan telaga..berlaianan pihak suara sama...HT pasti terkesan juga dengan perbahasan itu juga bukan..bak kata orang2 tua..

pukul anak sindir menantu....!!!

10:54 AM

 
Anonymous Anonymous said...

Assalamualaikum,

Saya tak jelas apa yg aNaKBaPak maksudkan....."HT pasti terkesan dgn...."

Cuma yg saya boleh andaikan ialah...anakbapak merasakan HT berasa sangat ofensif dgn fitnah, kutukan dan hinaan yg telah sdra lakukan tsbt. anakbapak juga berasa telah berjaya membongkar apa yg dianggap kesilapan yg memalukan HT, sekaligus umat Islam pun tidak lagi suka mendengar seruan2 HT, membaca tulisan dan kitab-kitab HT dan sebagainya.

Utk pengetahuan anakbapak, saya bukanlah bercakap bagi pihak HT, saya tidak berhak dan tidak layak pun bercakap bagi pihak HT. Cuma yg pasti, saya menyokong perjuangan HT utk menegakkan khilafah, perjuangan intelektual dan politik tanpa kekerasan.

Utk pengetahuan anakbapak....saya dulu pun mcm anakbapak juga. Dan saya percaya, di dunia ni sgt banyak org macam anakbapak. Tapi bila saya menyelongkar HT....ianya bukanlah spt yg disangkakan.

Bagi saya, kalau HT tergugat dgn apa yg sdra lakukan....takkan mungkin HT mampu bertahan lebih 50thn dan tersebar keseluruh dunia. Sdra akan dapati HT juga mampu bertahan walaupun di bawah regim diktaktor yg sangat zalim sekalipun spt Karimov, Saddam, Musharraf dan Hosni Mubarak.

Demokrasi, HAM, ekonopmi pasaran bebas dsbgnya adalah thaghut, pemikiran dan cara hidup kufur. Oleh itu bila ada dikalangan umat Islam yg menyerang idea kufur tersebut supaya ummat meninggalkannya...tak perlulah sdra terasa atau tersinggu. Sdra org beriman...tak patut tersinggung bila org menghentam kekufuran. Lainlah org macam Karpal dan yg sekapal dgn nya.

Cuma yg peliknya...org kafir spt Karpal, Lim Kit Siang, Lim Guan Eng secara tegas, terbuka dan yakin menolak dan menghina hukum Allah.....org mcm anakbapak tiba-tiba jadi penakut.

Apa ni...dgn sesama muslim garang sangat tetapi dgn DAP.....takut.

Kalau anakbapak takut secara terbuka dan tegas mengajak manusia berpegang dgn syariah dan menolak kekufuran...jgn marah org lain yg mencintai Allah dan Rasul berjuang dijalan Allah. Ke anakbapak dah jadi org suruhan DAP ?

Jangan mare ! Bergurau je....

RIRK

10:44 AM

 

Post a Comment

Subscribe to Post Comments [Atom]

Links to this post:

Create a Link

<< Home