" Perjuangan tidak akan berakhir hari ini sebagaimana ia tidak bermula hari ini "

Wednesday, September 10, 2008

Tazkirah 5 : ( Feqh an Nasr / kemenangan )

BAGAIMANA MAHU
MENCAPAI KEMENANGAN


Sabda Rasulullah saw :

و من أبي عبد الله خباب بن الأرت رضى الله عنه قال شكونا إلى رسول الله صلى الله عليه وسلم وهو متوسد بردة له في ظل الكعبة فقلنا : ألا تستنصرلنا ؟ ألا تدعولنا ؟ فقال : قد كان من قبلكم يؤخذ الرجال فيحفر له في الأرض فيجعل فيها ثم يؤتى بالمنشار فيوضع على رأسه فيجعل نصفين و يمشط بأمشاط الحديد ما دون لحمه و عظمه ما يصده ذلك عن دينه و الله ليتمن الله هذا الأمر حتى يسير الراكب من صنعاء إلى حضر موت لا يخاف إلا الله و الذئب على غنمه و لكنكم تستعجلون

Maksudnya : Dari Abi Abdullah Khabbab bin al Arat Rha. telah berkata : Kami telah mengadu kepada Rasulullah saw sedang Rasulullah saw pada waktu berbaring di bawah naungan Kaabah berbantalkan serban . Maka kami bertanya : Apakah Tuan tidak berdoa memohon kemenangan bagi pihak kita ? Adakah tidak Tuan berdoa bagi pihak kita ?

Maka berkata Rasulullah saw : Sesungguhnya orang - orang sebelum kamu , ditangkap seorang lelaki lantas digali lubang lalu ia ditanam di dalamnya , kemudian dibawa datang gergaji lalu digergaji kepalanya sehingga terbelah dua dan disikat badannya dengan sikat besi sehingga meluruhkan daging dan tulangnya , namun demikian itu tidak memalingkan ia dari agamanya.

Demi Allah . Nescaya Allah menyempurnakan urusan ini ( agama Islam ) sehinggalah musafir dari Sana'a ke Hadhra Maut tidak lagi takut melainkan hanya kepada Allah , akan tetapi kamu adalah golongan yang gopoh .


Riwayat Imam Bukhari

Keghairahan untuk meraih kemenangan perlu ditenangkan seraya kita merujuk kepada manhaj perjuangan Nabi kita Muhammad saw bagaimana baginda saw. membina kemenangan .

Hadis yang saya bawa sebagai renungan kita pagi ini memaparkan bagaimana sikap Nabi saw disaat berhadapan dengan keadaan yang sangat kritikal , apabila para sahabat rhm. sering di siksa dengan dahsyat oleh kuffar musyrikin .

Antara mereka ialah Khabbab al Arat yang disalai oleh musyrikin di atas bara api dan dikelar jasadnya dengan besi panas sehingga masak dan luluh daging jasadnya . Kesan penyiksaan tersebut meninggalkan parut yang sangat hodoh pada diri Khabbab . Satu ketika Khabbab rha inilah yang pergi bertemu Nabi saw. yang sedang beristerehat di tepi Kaabah lantas bertanya : Apakah Tuan tidak berdoa kepada Allah agar kita menang ?

Sahabat sekelian :

Yang bertanya ialah insan yang berjuang malah menghadapi penyiksaan dahsyat oleh musuh dengan begitu tabah sekali . Yang bertanya ialah sahabat yang sanggup mempertaruhkan nyawa untuk pertahankan prinsip dan pegangan agama . Insan yang bertanya ialah sahabat yang telah mewaqafkan dirinya untuk Islam dan perjuangan suci ini , tiba - tiba ..

Nabi saw. menjawab bahawa orang terdahulu lebih teruk menerima penyiksaan dari musuh - musuh Allah swt sehingga ada yang digergaji kepalanya sehingga terbelah dua dan jasadnya disikat dengan sikat besi sehingga bercerai daging dari tulangnya namun mereka tetap mempertahankan agamanya .

Maka kamu yang datang meminta - minta agar di doakan kemenangan , biarpun kamu sangat perit berhadapan dengan kezaliman musuh , kamu adalah golongan yang gopoh dan tidak sabar menanti kemenangan yang dijanjikan Allah swt .

Sifat Kemenangan .

Kemenangan adalah suatu yang dianugerah oleh Allah swt . Ianya ( kemenangan ) tidak boleh dicipta oleh kita dengan maksud tiada kemenangan buatan kita selain ia anugerah Allah swt dan tiada short cut untuk mencapai kemenangan . Demikianlah sunnatullah terhadap kemenangan atau nusrah yang dijanjikan buat mereka .

Pengertian lain yang senada dengan maksud perbahasan ini ialah betapa tidak sekali - kali tidak kita memetik buah yang belum masak .

Sebagai analogi yang boleh saya bentangkan sebagai renungan kita bersama ialah bagaimana situasi seekor anak ayam yang masih berada di dalam cengkeram telor sebelum ia dilahirkan ke bumi yang ganas ini .

Anak ayam di dalam cengkerang telor tersebut , mahu tidak mahu ia terpaksa menunggu satu tempoh matang ia menetas dan akhirnya hidup untuk membesar seperti ayam yang lain . Andai kata anak ayam ini tidak sabar untuk menetas demi melihat alam yang indah ini lalu ia cuba untuk memecahkan cengkerang telor dari dalam dengan paruhnya yang masih muda , nescaya usahanya itu gagal dan sia - sia .

Sikap tidak sabar ibunya juga boleh membawa padah kiranya tidak sabar ingin melihat anak kesayangannya lahir atau menetas lalu ia memecahkan cengkerang telor itu dengan paruhnya yang kuat , maka keluarlah anaknya tetapi tidak mampu bertahan lama kerana belum masanya yang matang bagi ia hidup . Anak ayam itu akan mati binasa angkara sikap gopoh ibunya.

Syarat Kemenangan

Saya kira demikianlah perihal perjuangan yang kita dokong ini . Walaupun kita ini bukanlah anak ayam yang masih lemah tetapi kita mesti sabar menanti detik kemenangan yang bakal di anugerahkan oleh Allah swt setelah kita berjaya mendatangkan syarat - syarat kemenangan dengan baik dan berkesan .

Kita mesti mengambil sunnatullah dalam perjuangan suci ini dengan kita gigih berjuang , ikhtiar melepasi segala cabaran , ikhlas dan istiqamah dalam mengenderai perjuangan , tabah mendepani ujian serta halangan dan berkorban apa jua sebagai taruhan buat perjuangan mulia ini .

Jangan sekali - kali kita menerobos keluar dari landasan sunnatullah ini kerana tidak sabar hendak menang dengan hanya kita melihat riak - riak kemenangan yang tidak pasti tetapi sarat dengan janji - janji manis kemenangan kononnya.

Saya sudah menjangkakan , jika kita berfikir demikian pasti ada orang kata inilah golongan yang masih berminda pembangkang bukan minda pemerintah .

Kita bukan tidak mahu kemenangan , tetapi kita mestilah melihat kepada beberapa persoalan bersama jawapannya terlebih dahulu .

Pertama : Untuk apa kemenangan itu mahu dicapai ? apakah ia bermaksud memberi kemenangan kepada Islam ?

Kedua : Bersediakah kita dengan kemenangan ? apakah kemenangan itu kelak tidak menjadi fitnah kepada kita dan perjuangan yang didokong ini ?

Ketiga : Bagaimana kemenangan itu dicapai ? apakah ia tidak melanggar batas syara' dan prinsip amal islami ? kerana sudah tentu kaedah Islam ialah Matlamat tidak menghalakan cara .

Semua persoalan diatas mesti dijawab dengan hati yang jujur , jiwa yang tulus dan aqal yang ikhlas mengenai bagaimana situasi kita terhadap kemenangan yang ingin dicapai .

Ulama' seperti Tukang Tolak Kereta Buruk

Kita pasti sahaja tidak mahu mengulangi sejarah pejuang - pejuang Islam dan para Ulama' al mujahidin sewaktu mereka menentang penjajah dan menuntut kemerdekaan negara . Setelah mereka berjuang mempertaruhkan tenaga , darah dan nyawa mereka akhirnya apabila negara tersebut mencapai kemerdekaan , golongan sekular yang mengambil alih pemerintahan negera .

Inilah yang berlaku ke atas ulama' pejuang kita di Indonesia . Tengku Daud Baerueh pernah berulang kali ( 3 kali ) bertanya kepada Sukarno , Untuk apa kita menentang Belanda ? soalan ini ditimbulkan setelah Sukarno berhempas pulas memujuk Tengku Daud Baerueh membantunya menentang penjajahan Belanda setelah menyedari Tengku mampu menggerakkan ummat Islam amnya dan pemimpin - pemimpin mereka khasnya .

Sukarno juga berulang kali menjawa bahawa kita mahu merdekakan negara kemudian didirikan syariat Islam di atas tanah tinggalan penjajah . Berpuas hati dengan jawapan tersebut , Tengku telah mengerahkan seluruh anak - anak muridnya serta guru - guru pasentren untuk bangkit menentang Belanda .

Akhirnya apabila Indonesia mencapai kemerdekaan, bukan sahaja Tengku diketepikan dan dipenjara malah Sukarno tidak melaksanakan Islam di Indonesia sebagaimana yang dijanjikan . Tengku dipenjara sehingga ia hanya dibebaskan di akhir pemerintahan Suharto .

Negara kita juga menyaksikan sejarah yang sama . Setelah nyawa ditaruhkan oleh Tuan Guru Hj. Hassan bin Munas , Ustaz Abu Bakar al Baqir dan Tuan Guru Hj. Abdul Rahman bin Limbung untuk menentang Inggeris , akhirnya negara merdeka menyaksikan golongan sekular yang mengambil alih pemerintahan negara .

Ulama' hanya menjadi golongan yang diajak untuk menolak kereta buruk . Apabila kereta telah hidup , ia terus meluncur laju ke hadapan tanpa sempat mengucapkan terima kasih pun sebaliknya yang ditinggalkan ialah asap hitam berkepul dari ekzos kereta buruk tersebut .

Tiada Short Cut dalam Mencapai Kemenangan .

Short cut bagi mengusahakan kemenangan buat perjuangan kita yang murni ini , ia mungkin boleh tercapai tetapi ia hanyalah sebuah kemenangan yang rapuh dan fragile .

Short cut hanya laluan yang sering digunakan oleh golongan musta'jilun ( gopoh ) yang mungkin berjuangnya tidaklah setara mana tetapi angin nak menang kelihatan berganda - ganda volumenya .

Pengalaman ditangkap , dipenjara , dimaki hamun , di ISA dan pelbagai penyiksaan tentu sahaja belum menyamai siksaan yang dialami oleh Khabbab al Arat yang telah dikelar jasadnya dengan besi panas . Bayangkanlah , betapa insan pejuang seperti Khabbab al Arat itu masih disifatkan oleh Nabi saw sebagai gopoh , maka apalah halnya kita hari ini yang masih tidak setahap mana pengorbanan untuk Islam .

Bukan bermakna kita tidak mahu menang dan selesa pula menjadi orang yang kalah , tetapi kita doakan agar kemenangan yang kita capai tidak menjadi fitnah kepada diri dan perjuangan Islam ini . Apa yang lebih jelas ialah kita berjuang dan berkorban sehabis daya dan upaya guna memastikan Islam berdaulat di atas tanahair kita dengan mengambil sunnatullah dalam perjuangan ini .

Antara sunnatullah dalam perjuangan ini :

Firman Allah swt :

لو كان عرضا قريبا و سفرا قاصدا لتبعوك و لكن بعدت عليهم الشقة

Jika sekiranya ( perjuangan ) ini suatu capaian hasil yang dekat dan perjalanan yang singkat nescaya mereka ( musyrikin ) akan mengikut engkau , akan tetapi ( perjuangan ) ini jauh perjalanannya dan dirasakan sukar ke atas mereka .

demikian juga Firman Allah swt :

و اذ يمكر بك الذين كفروا ليثبتوك أو يقتلوك أو يخرجوك و يمكرون و يمكر الله و الله خير الماكرين

dan ingatlah ketika orang - orang kafir merancang untuk memenjarakan kamu , membunuh kamu dan menghalau kamu keluar daerah , mereka merancang dan Allah swt juga merancang dan Allah swt sebaik - baik perancang .

Surah al Anfaal . Ayat : 30

Jauh perjalanan , sukar halangannya , dipenjara , dibunuh dan dihalau adalah 5 item sunnatullah yang mesti ditempuh melengkap manhaj perjuangan ini.

8 Comments:

Anonymous Abu UK said...

salam, 2 persoalan
(i) adakah usaha DS Anwar Ibrahim boleh diambil kira sebagai gopoh?
(ii) adakah bantuan dr PAS utk menjayakan pengalihan kuasa oleh DS Anwar semasa seperti bantuan dr ulama' Islam kepada Sukarno?

apa pandangan ustaz?

4:30 PM

 
Anonymous Anonymous said...

Salam,
sebab itulah ulama kena pintar berpolitik.

Ulama kalau nak tolak kereta jangan tolak dari belakang. Tolak dari tepi, masa tolak buka pintu siap-siap. sebaik sahaja enjin hidup lompat masuk dalam kereta, baru tak kena tinggal.

Kalau masa tolak rasa payah kerana pintu kereta dalam keadaan terbuka, cabut saja pintu tu. Tak pe .. kereta buruk berapa laa sangat harga nak tukar pintu tu.

Lepas dah bergerak ajak drebar pegi kedai second hand cari pintu baru...

okey la, jumpa lagi.... Apa yang penting.... KERJASAMA... Bye

6:12 PM

 
Blogger Topengperak_Xinwugi said...

Usaha Tangga Kejayaan.

Gunakan Akal & Fikiran.

Kawal Nafsu.

Kenal Nafsu.

Nafsu Hasad Dengki atau Nafsu Ingin Berjaya.

Nafsu Mana Yang Perlu Dikawal?

8:57 PM

 
Blogger matcomot said...

adakah org biskut mcm ustaz dikira ulamak dan pejuang?

kenapa di pertikai kesusahan org lain utk menjadi pemerintah?

anda pernah ke kena tangkap,isa dan sebagainya?

ada berani ke kena mcm tu?

tunjuk lah kehebatan anda ketika kristian mula menyebarkan dakyah dan dakwahnya kepada org melayu.

cabaran saya buat anda.........!!!!!!!!!

10:47 PM

 
Blogger Wuzara said...

Assalamualaikum...

Penulisan yang baik, dan lebh baik lagi jika dapat diterapkan dalam usaha dakwah ini.

Perjuangan dengan minhaj nubuwwah seperti yang dinyatakan oleh artikel ini menuntut dakwah ini melalui marhalah(tahapan) seperti mana dakwah rasulullah, iaitu:
(i) marhalah tastqif (pembinaan kelompok dengan aqidah dan pemikiran islam)
(ii) marhalah interaksi dan perjuangan politik. Ia bermula dari turun ayat 94 surah alhijr sehingga proses tholabun nusrah berjaya mendapat kekuasaan dari kabilah dari yathrib.
(iii) marhalah isti'lam hukmi. Hukum islam diterapkan secara kaffah dan inqilabi dalam negara Islam.

Penyimpangan sesebuah gerakan islam dari minhaj nubuwwah ini menyebabkan ia terpaksa berkompromi.

Pertamanya, dalam thariqah(metodologi) dakwah. Sekiranya method dakwah Rasulullah tidak benar2 diapalikasikan, maka cenderunglah ia mengkompromikannya dengan ideologi2 yang ada pada masa kini.

Keduanya, akibat dari mengkompromi dengan Ideologi selain Islam, hasil untuk melaksanakan Islam secara kaffah adalah sangat sukar. Maka, lahirlah idea untuk menerapkan Islam secara bertahap-tahap(tadarruj). Maknanya, melaksanakan Islam dan hukum kufur dalam masa yang sama. Sedangkan, ini jelas bertentanngan dengan af'al rasulullah dan para sahabah.

Sekiranya perkira ini tidak diperhatikan dengan teliti, kemungkinan usaha dakwah kepada Islam akan kabur. Yang akan nampak jelas adalah usaha mendapatkan kekuasaan,menjatuhkan parti pemerintah dan perkongsian kuasa dengan parti kufur.

Natijahnya, ia bukan menghampirkan ummat kepada Islam, malah ummat semakin jauh dari bentuk Negara Islam yang sebenar.

Semoga kita ditetapkan ALlah pada minhaj perjuangan yang lurus, amin.

wuzara
http://jemaah-islam.blogspot.com

12:16 AM

 
Anonymous Anonymous said...

UStaz...ustaz...bab komen pasal perjuangan bermacam-macam tulis kat blog...saya akui ada yg betul....
krn ianya berdasarkan al-quran, hadis dan sunnah.

Cuma yg menjadi kehairanan...mengapa ustaz..yg dikira sebagai pejuang....hanya mampu terkebil-kebil mcm cicak tertelan kapur apbila ceramah cuba dihentikan oleh polis??? Nasib baik la ada jurucakap lain yg cuba settle...kalau harapkan ustaz...ntah la....

2-3 lepas tu...ceramah kat masjid lain pulaK....cerita psal perjuangan yg penuh rintangan dan cubaan....Aisyeh...terus saya jatuh terduduk kurang yakin dan confuse dgn sikap ustaz ni!!!

Dalam bahasa mudah...cakap tak serupa bikin!!!

Rasanya payah la nak ganti Sallehuddin Ayub.... jd tuk empat boleh la kalu PR perintah Pahang nanti.

3:42 AM

 
Anonymous Anonymous said...

Salam Ustaz,

Nampak mcm cybertrooper PKR dah masuk mengomen.

Wallahhu'alam

4:28 PM

 
Anonymous Anonymous said...

Salam...
Manusia apabila dibayangi dengan bayangan kemenangan x mampu lagi melihat aturan di sebalik kemenangan...bagaikan ikan yang berebut2 menginginkan umpan,ada yang terkedepan...x nampak lagi impak kemenangan yang sementara...akhirnya terjerat dan mula mengerti kemenangan itu x bermakna walau perut berjaya diisi tp tidak lagi mampu untuk bebas akibat tercankuk dek mata kail..kemenangan sementara yang x bermakna...

12:10 AM

 

Post a Comment

Subscribe to Post Comments [Atom]

Links to this post:

Create a Link

<< Home