" Perjuangan tidak akan berakhir hari ini sebagaimana ia tidak bermula hari ini "

Wednesday, June 27, 2007

Surat Pembaca dari Kelab Penyokong
di Perlembahan NiL
ed_diwanie@yahoo.com
Ulasan terhadap artikel Tun Paduka Tuan yang bertajuk :
" Pemuda Pas Perlu Berkerja Bukan Popularkan Diri "

( Artikel tersebut boleh lihat di sini :
http://marhaen.ngepeng.com/mar_a_tunpaduka137.html

Selepas melalui Muktamar Pas baru-baru ini, syabas saya ucapkan kepada seluruh saf kepemimpinan yang masih thabat dengan dasar perjuangan Politik Islam.

Syabas juga untuk dewan pemuda dengan langkah pembaharuan perjuangan yang boleh dibanggakan. Kalimah " proaktif " dan " engagement " mula bermain di bibir pencinta-pencinta islam sekaligus memberikan bukti bahawa cara tarbiah kita sedang dan akan terus diterima.

Pasti saya tidak akan lupa bibit-bibit ucaptama Yb Salahuddin Ayyub ketika muktamar 2006 yang sangat menyegarkan. Beliau berkata "….Kita tidak ada masa lagi untuk "managing the symbols", tetapi sekarang adalah masa untuk "managing the substances……. Saya telah cuba membawa Pemuda UMNO duduk semeja dalam isu remaja Melayu yang terlibat dengan gegala social yang semakin mencemaskan …… Pemikiran ‘pembangkang’ yang mewujudkan kecenderungan untuk sentiasa berkonfrontasi dengan kerajaan sehingga mematikan keupayaan untuk bekerjasama (cooperative) secara konstraktif dengan pihak kerajaan hendaklah diseimbangkan…………. "

Blog Ustaz Nasrudin Tantawi tidak ketinggalan menyumbang momentum kebangkitan pemuda era kini. Analisis dan bicara ilmiahnya sangat ditunggu-tunggu oleh semua peringkat.

Realitinya, momentum 2006 telah memukul gerak kerja pemuda agar terus segar dan kontemporeri . Ia terbukti selepas itu hingga hari ini. Isu Tun vs Pak Lah, masalah remaja, murtad, mufti Perak dan Perlis, isu selatan Thailand, Palestin dan lain-lain lagi memaparkan keterlibatan dan gerakan secara lansung dari Dewan Pemuda.

Tidak hairan hingga ke saat ini momentum 2006 masih dicemburui oleh pihak luar.Baru-baru ini saya terbaca satu tulisan yang bertajuk Pemuda Pas Perlu Berkerja Bukan Popularkan Diri. Didalamnya sarat dengan kritikan terhadap cara kerja Dewan Pemuda.

Penulis mendakwa apa yang berlaku di dalam agenda pemuda masih gimik, tidak berkesan, menunjuk-nunjuk ilmu dan kerja,berbau kritikan peribadi, sekadar perjuangn peribadi, berceramah sekadar memenuhi kantong jubah dan menjual isu murahan.

Walaubagaimanapun, bila membaca kritikan tersebut, ia bukanlah diolah atas bukti yang kukuh apalagi kononnya ingin menterjemah realiti jenayah moral atau pecah amanah Dewan Pemuda Pas. Asas kritikannya masih bias kerana isu yang dimainkan sangat tidak releven.

Akhirnya tersingkap suatu reality lain bahawasanya mereka ' sangat terdesak dan kontang idea dan isu ' untuk mengekang arus perubahan kontemporeri yang dijanjikan oleh peneraju pemuda.

Penulis cuba menjadikan projek MyTeam dan Mat Rempit sebagai projek mithali yang sangat menterjemah budaya turun padang atau cara berkesan mendekati masyarakat atau budaya kerja yang berwibawa. Apa terminologi wibawa yang mereka amalkan ?.

Saya ketawa sendirian melihat gelagat penulis itu. Kerangka dasar perjuangnya hanya bercorak keseronokan, material, enjoy dan hiburan. Ini bukan prinsip wibawa sebenar.

Saya ingin bertanya kepada pembaca adakah wibawa itu hanya apabila isteri kepada si menantu itu tidak bertudung ?, wibawa itu dengan fikrah si isteri yang sarat dengan idea liberelisme dan wibawa itu dengan mencabut dan menghunus keris ?. Ahh ! , malas hendak berleter pajang. Biarkan sahaja rakyat yang mengadilinya.

Teringat pesanan Ummar al Khattab ketika kejayaannya menawan kota Palestin. Ia juga berkaitan tentang wibawa. Terminologi wibawa yang sebenar yang terungkap di bibir pemimpin soleh ini :

"…Kita adalah bangsa yang di izzahkan oleh islam….".

Dalam bahasa hari ini boleh , ia boleh diterjemahkan seperti berikut : " kita adalah bangsa yang maju kerana islam atau bangsa yang bertamadun kerana islam atau bangsa yang berwibawa kerana islam ".

Cuma benarkah peneraju MyTeam dan Mat Rempit punya dasar unggul islam di atas ??..Saya sering berdoa agar ada perubahan buat mereka yang jahil.

Kata penulis itu lagi, Ustaz Nasrudin Tantawi di dalam blognya begitu mengecam peribadi si " wanita gondol " itu ( maaf ini bukan kalam hinaan, memang sudah gondol,itukan keinginannya. ) .

Saya membaca artikel blog beliau, saya dapati ilmu baru dalam hukum menggondol kepala bagi wanita menurut syara'. Dengan dalil yang diberi, jelas islam menyatakan ia adalah haram.

Saya menunggu-nunggu kenyataan rasmi atau nasihat pemuda Umno berkenaan budaya " si wanita gondol " . Macam biasa, gerakan mereka gagal dan tidak bersungguh dalam isu yang berkaitan tentang halal dan haram yang mengelilingi rentak kehidupan remaja masa kini. Nak kata tiada ustaz dalam barisan pemimpin mereka, itu mustahil.

Seringkali disebut, kemunculan gerakan politik islam bukanlah dengan matlamat mencari pangkat atau jawatan. Tetapi mereka menawarkan pakej kepemimpinan yang syar'i dan adil Mereka akan terus menongkah arus kepemimpinan fasiq hingga pakej fasiq itu benar-benar soleh atau pemimpin soleh lain akan mendesak agar si fasiq itu turun kerusi.

Saya suka kata, Dewan pemuda pas akan bubar kalau Pemuda Umno bersunguh dalam persoalan hukum halal dan haram dalam alam remaja .

Surah Hud :

وَلاَ تَرْكَنُواْ إِلَى الَّذِينَ ظَلَمُواْ فَتَمَسَّكُمُ النَّارُ وَمَا لَكُم مِّن دُونِ اللّهِ مِنْ أَوْلِيَاء ثُمَّ لاَ تُنصَرُونَ

113 . Dan janganlah kamu cenderung kepada orang-orang yang berlaku zalim, maka (kalau kamu berlaku demikian), api neraka akan membakar kamu, sedang kamu tidak ada sebarang penolong pun yang lain dari Allah. Kemudian (dengan sebab kecenderongan kamu itu) kamu tidak akan mendapat pertolongan.

Bila di katakan Dewan pemuda menunjuk-nunjuk kerja, apa yang boleh saya kata fahami semula konsep itu di dalam kitab-kitab yang ada, fahami konsep thawaabit dan mutaghayiraat, fahami konsep seni di dalam berdakwah khususnya di zaman yang penuh dengan putar-belit dan fahami konsep Fiqh Muwazaanah yang menjadi tunjang akhlak politik islam.

Saya lontarkan satu sifir fiqh yang digunapakai untuk memperhalusi taknikal strategi dakwah :

ان الشريعة تعطى الوسيلة حكم الغاية

Maknanya : sesungguhnya syari'at itu memberi hukum ( halal haram ) kepada wasilah ( cara teknikal penyelesaian ) berpandukan hukum matlamat ( kesudahan atau natijah wasilah yang diguna pakai ).

Maknanya kalau kesudahannya cara itu memberi manfaat kepada ummat dan islam. Maka cara itu halal. Jika cara itu mengundang kerosakan besar kepada ummat dan islam maka cara itu haram.

Pun begitu ia masih punya perbahasan panjang dan syarat yang sangat ketat agar manusia tidak bermudah-mudah meletakkan semata-mata " manfaat " untuk menghalalkan caranya. Islam menyungguhkan manfaat umum bukan manfaat peribadi atau tembolok kemaruk manusia.

Asasnya jelas, kita mesti membina kekuatan sendiri, menarik keyakinan rakyat dan mempertingkatkan seni dakwah melalui media massa. Hari ini manusia kerap terpengaruh dengan paparan yang terlihat di hadapan mata. Pihak musuh sering memperkukuh dan memanipulasi cara ini untuk memusnahkan islam. Sebagai sebuah gerakan yang ingin melestarikan cara kerjanya, paparan-paparan positif mesti memenuhi ruang minda ummat.

Ini bukanlah suatu yang menyanggahi syara'. Paparan perilaku murni Baginda saw di hadapan ummatnya sangat mempengaruhi kecemerlangan method dakwahnya. Ini asas gerakan media harakah islam dalam dakwah. Punya syarat dan etikanya tersendiri.

و قل اعملوا فسيرى الله عملكم

dan katakanlah : beramallah oleh mu justeru Allah mahu melihat akan amalan kamu

Surah at Taubah 105

وأما بنعمة ربك فحدث

maka adapun segala nikmat tuhanmu hendak diberitahu .( khabarkan )

Surah Adh -Dhuha : ayat 11

Saya teringat ungkapan Yb Salahuddin dalam ucaptama pemuda 2006. Beliau berkata lebih kurang maksudnya : "….bukan sahaja hebat tapi mesti kelihatan hebat……" .

Buat mereka yang berhasrat melestarikan gerakan politik syar'i di zaman ini, selamilah ungkapan tersebut.

Walau bagaimanapun ucapan terima kasih kepada pengkritik tersebut kerana ia menjana idea saya dalam tulisan ini. Apa yang baik dalam kritikannya akan sama-sama kita perbaiki. Perkara lain yang saya tidak ulas bukan bermakna saya merestuinya bahkan kritikan nakal itu sebenarnya memaparkan kredibiliti penulis tersebut. Apa yang berbaki, biarlah pembaca yang mengadilinya.

Moga-moga Allah memberikan kesabaran dan pertolongan buat sekelian pemuda –pemuda Allah yang sentiasa mengungguli pergolakan massa dan tuntuan islam. Moga islam bertapak kukuh di tanah air tercinta.

Selamat berjuang…………………….

0 Comments:

Post a Comment

Subscribe to Post Comments [Atom]

Links to this post:

Create a Link

<< Home