" Perjuangan tidak akan berakhir hari ini sebagaimana ia tidak bermula hari ini "

Tuesday, September 25, 2007

HEP TAK LAYAK JADI SPR PILIHANRAYA KAMPUS
BENARKAN SUHAKAM JADI PEMANTAU

Dewan Pemuda PAS Pusat ( DPP Pusat ) melahirkan rasa keperihatinan yang mendalam terhadap situasi politik kampus yang dicabuli habis-habisan oleh agen - agen kerajaan UMNO -Barisan Nasional khususnya menjelang pemilihan Majlis Perwakilan Mahasiswa ( MPM ) di seluruh negara bermula dengan pembubaran MPM sessi 2006/07 pada 24 september 2007.

Siri - siri ugutan dan ancaman kepada mahasiswa kumpulan "pro-mahasiswa" berlaku secara terancang dan konsisten seperti terbaru yang berlaku di UPM dan UM ibarat sebagai permulaan kepada skrip konspirasi untuk melanyak "standard" pilihanraya kampus sehingga tahap yang paling bawah.

Kami melihat kelangsungan tradisi campurtangan yang langsung dan serius daripada pihak Kementerian Pengajian Tinggi ( KPT ) berterusan pada tahun ini dengan menghantar staf - staf khusus dengan misi memenangkan kumpulan ASPIRASI dalam pilihanraya kampus yang akan datang.

Ternyata KPT dibawah Dato' Mustafa Mohamad langsung tidak berminat untuk melihat para mahasiswa menunaikan hak mereka untuk memilih dan dipilih dalam pilihanraya kampus yang akan datang secara bebas dan adil .

Kami melihat Bahagian Hal Ehwal Pelajar ( BHEP ) yang ditugaskan sebagai SPR bagi pilihanraya kampus langsung tidak mempunyai kredebiliti untuk mengendalikan pilihanraya kampus.

Para pegawai tertinggi HEP terbukti telah diprogramkan sebagai salah satu faktor memenangkan kumpulan ASPIRASI melalui siri pertemuan dengan Menteri dan Setiausaha Parlimen KPT dan dihadhiri wakil tetap daripada UMNO.

Bahkan berdasar laporan -laporan pilihanraya kampus yang lepas , para pegawai HEP secara terang - terangan membuli kelompok mahasiswa bukan ASPIRASI dengan pelbagai sekatan yang tidak demokratik.

Kami menganggap perubahan tempoh berkempen dari 3 hari kepada 6 hari seperti yang diumumkan hanyalah sandiwara untuk menutup kepincangan dan ketempangan perjalanan pilihanraya kampus kali ini.

Apalah makna sekiranya tempoh kempen dipanjangkan tetapi ruang untuk semua calon yang berkempen secara bebas kepada semua calon yang bertanding disekat secara terpilih.

Adalah sangat malang jika rangking universiti - universiti tempatan menjunam diperingkat antarabangsa, BHEP terus merendahkan daya fikir dan gerak tindak mahasiswa dengan menghadkan kebebasan politik mahasiswa secara total .

Justeru itu , kami menuntut agar Jawatan Kuasa bebas pemantauan pilihanraya kampus ditubuhkan terdiri daripada wakil Persatuan Kakitangan Akademik Universiti ( PKAU ) untuk memantau perjalanan pilihanraya kampus yang akan datang.

DPPP juga menuntut agar pihak SUHAKAM dibenarkan untuk mengawasi perjalanan pilihanraya kampus pada kali ini bagi memastikan wujudnya sedikit unsur "semak dan imbang" dalam perlaksanaan pilihanraya kampus di seluruh negara .

Hj. Nasrudin bin Hj. Hassan at Tantawi
Timbalan Ketua DPP Pusat .

0 Comments:

Post a Comment

Subscribe to Post Comments [Atom]

Links to this post:

Create a Link

<< Home