" Perjuangan tidak akan berakhir hari ini sebagaimana ia tidak bermula hari ini "

Sunday, October 05, 2008

AIDIL FITRI



Hari Raya sememangnya menjadi detik yang cukup mengembirakan siapa sahaja yang melaluinya biarpun hanya seketika setelah melintasi satu tempoh penderitaan hidup yang begitu panjang . Semua pihak saling mengucap salam dan berkongsi madah , tanda hati yang gembira dan terharu menyambut hadhirnya pagi syawal .

Ibu dan ayah dikampung gembira dengan kepulangan anak - anak yang sekian lama berada di perantauan mencari rezeki , insan yang terlantar sakit terhibur dengan kunjungan sanak saudara dan sahabat handai , kemiskinan yang menghimpit sedikit lega dengan zakat fitrah yang dihulur oleh muslim yang taat .

Bumi berperang seperti Palestine turut menghayati syahdu Aidil Fitri dalam suasana penuh waspada terhadap sebarang kemunginan . Permusuhan atau dendam kesumat antara dua insan menjadi reda malah mungkin kembali damai dengan salam kemaafan dari kedua belah pihak .

Kanak - kanak apa lagi , memperagakan koleksi duit raya dengan impian masing - masing menunjuk rasa gembira tanpa terguris walau sedikit . Kediaman berhias indah , siap untuk menyambut tetamu biarpun sebelumnya tidak pernah dikenali , Aidil Fitri mempertautkan segalanya.

Sinar fajar syawal meskipun tidak menjanjikan kebahagiaan atau kegembiraan yang kekal namun sekurang - kurangnya kehadhiran rasa bahagia dan gembira biarpun seketika cukup membuatkan detik seperti itu adalah detik dan saat yang ditunggu atau dinanti saban tahun .

Ianya bagai hari gembira sedunia. Semua umat berkongsi rasa , melupakan sejenak sebarang derita dan sengketa silam . Semuanya terhenti di atas kalimah takbir memuji dan memuja kebesaran serta keagongan Allah swt. yang dialun dan dilaung penuh semangat .

Ziarah , salam dan bermaafan , segalanya tanpa curiga . Hadhir bersama kebesaran Allah swt dan kemuliaan Aidil Fitri .

Inilah peluang tamatnya segala sengketa , damainya segala perang , jernihnya segala khilaf , amannya segala kontraversi , lenyapnya segala curiga , rapatnya segala retak , tenangnya segala resah , maafnya segala salah , insafnya segala silap dan kembalinya cerah buat segala kegelapan .

Semoga Ramadhan dan Aidil Fitri datang lagi , semua orang sedang menanti .

1 Comments:

Blogger Us.Hj. Nasrudin Hj. Hassan At Tantawi said...

Assalamualaikum

Apa cerita nih , tiba tiba jer marah ke ana :(

Kalau org lain yang bawa cerita kenapa ana plak yang kena kecam .

Rasanya elok hubungi ana direct untuk tanya / cerita apa kisah sebenar.

1:01 AM

 

Post a Comment

Subscribe to Post Comments [Atom]

Links to this post:

Create a Link

<< Home