" Perjuangan tidak akan berakhir hari ini sebagaimana ia tidak bermula hari ini "

Thursday, September 25, 2008

PERUTUSAN AIDIL FITRI
- dari episode sebuah perjuangan -

Saya mengambil kesempatan hari ini untuk mengucapkan Selamat Hari Raya Aidil Fitri كل عام و أنتم في طاعة الله kepada semua sahabat seperjuangan . Saya percaya semua pihak sedang rancak mengada persiapan menyambut kedatangan hari lebaran yang penuh dengan kemuliaan .

Pun begitu jangan diabai detik - detik berharga yang masih berbaki di bulan Ramadhan al Mubarak untuk kita terus mendekat diri kepada Allah swt. Tambahan pula ianya sangat penting sebagai asas keperibadian seorang pejuang .

Hubungan yang jauh dan jurang yang lebar antara kita dengan Allah swt. pasti menyukarkan kita dikala kita memikul beban dakwah yang berat ini. Meredah pula badai fitnah perjuangan yang tidak berkesudahan , kita tentu sahaja memerlukan petunjuk Allah swt. agar tidak tersasar haluan dan terlajak tindakan .

Mohon Berbanyak Maaf.

Maaf atas segala kelemahan dan kesalahan diri ini sepanjang kita bersahabat dan bersama - sama mengenderai perjuangan demi menjulang kalimah Allah swt. Suka duka kita lalui , pahit maung kita rasai , perih jerih kita hadapi dan payah sukar kita alami , segalanya kita bersama melewati tempoh waktu perjuangan suci ini .

Saya yakin dan percaya , terlalu banyak salah dan silap yang dilakukan oleh diri yang sangat memerlukan petuntuk ( hidayah ) dan kekuatan ( taufik ) daripada Allah swt. Saya memohon maaf berbanyak maaf atas segalanya.

Teruskan Perjuangan

Perjuangan Islam yang kita dokong bersama ini memerlukan komitmen dan kesungguhan yang tiada taranya daripada kita semua . Terlalu banyak perkara yang belum selesai , menjadi tanggungjawab kita menyelesaikannya.

Biarpun terkadang lahir perbezaan pendapat dan pandangan , harapnya tidaklah meretakkan hubungan antara kita apatah lagi membibit permusuhan . Saya sendiri tidak pernah menganggap orang yang berbeza pandangan dengan saya sebagai musuh selagi mana ia tidak khianat kepada perjuangan suci ini. Begitu juga saya senantiasa menyambut baik sebarang kritikan yang dilemparkan kepada saya meskipun terkadang pedas dan pahit untuk ditelan .

Sememangnya menjadi prinsip seorang penulis seperti saya , bahawa setiap kali menulis maka setiap kali itulah pula penulisnya mesti bersedia untuk menerima pro dan kontranya terhadap tulisan tersebut .

Sebagaimana orang lain boleh menerima kritikan saya , maka saya juga sewajarnya menerima kritikan semua pihak . Demikian pula sebaliknya.

Apa yang saya tidak mahu ialah menganggap perbedaan pendapat dan kritikan yang dilontar sebagai satu perbalahan . Menganggapnya satu perbalahan itulah membawa kepada keretakan solidariti dan lunturnya nilai ukhuwwah .

Bebaskan Mangsa ISA

Sempena kehadhiran hari lebaran yang selayaknya menjadi detik gembira semua insan muslim , maka saya turut bersimpati dengan keluarga mangsa ISA yang terpaksa menyambut Aidil Fitri tanpa insan tersayang disisi . Sukar dibayang bagaimana anak dan isteri derita menahan rindu dan sengsara menanggung azab perpisahan .

Kerajaan UMNO dan BN wajib membebaskan semua tahanan ISA ( tanpa bicara ) kerana itu adalah satu penahanan yang tidak bertamadun dan bercanggah dengan hak asasi dan peri kemanusiaan. Setidak - tidaknya mereka dibenarnya pulang menyambut hari raya bersama anak dan isteri .

Seluruh rakyat mestilah konsisten dan tegas menentang penggunaan ISA oleh Kerajaan UMNO dan BN yang zalim dan kejam lagi barbarian ini .

0 Comments:

Post a Comment

Subscribe to Post Comments [Atom]

Links to this post:

Create a Link

<< Home