" Perjuangan tidak akan berakhir hari ini sebagaimana ia tidak bermula hari ini "

Tuesday, April 04, 2006

HIZBU TAHRIR : PULANGLAH KE PALESTIN

Saya pernah 2 atau 3 kali dikunjungi oleh rakan - rakan dari Hizbu Tahrir . Sebahagiannya ada yang datang dari Kuala Lumpur bagi berbincang mengenai PAS dan Hizbu Tahrir bersama idealogi perjuangan masing - masing .

Mereka tanpa segan membawa salah seorang ahli PAS yang berjaya dibawa masuk ke dalam Hizbu Tahrir ke rumah saya .( pada anggapan saya ini sebagai satu tekanan psikologi justeru saya adalah ketua DPP Negeri Pahang . )

Mereka menjelaskan bahawa mereka dalam usaha bertemu dengan pimpinan PAS dan ahli - ahli PAS bagi memperkenalkan Hizbu Tahrir .

Pada waktu itu , saya tidak mempunyai kesempatan selesa untuk memberi penjelasan panjang lebar sehinggalah kini , saya lihat rakan - rakan Hizbu Tahrir masih mensasarkan ahli PAS .

Ramai sahabat ahli PAS bertemu saya dan mula memuji - muji Hizbu tahrir , sedang mereka masih baru dengan perjuangan Islam . Justeru itu saya rasa terpanggil untuk memberi ulasan yang ditujukan khas kepada sahabat - sahabat Ahli PAS terutamanya pemuda PAS .

Saya telah meminta sahabat karib saya Al fadhil Ustaz Ahmad Adnan Fadhil ( Ketua DPPN Perlis ) untuk turut sama membantu meneliti perkara ini dan mengemukakan pandangan untuk membuat ulasan dan penjelasan terhadap isu Hizbu Tahrir .

HIZBU TAHRIR ?

Tahun 1924 adalah tahun yang amat gelap dalam lembaran sejarah umat Islam. Pada tahun tersebut runtuhnya Institusi Khilafah yang merupakan Institusi Pemerintahan Islam yang telah menguasai dunia lebih 1000 tahun. Institusi yang diasaskan oleh Rasulullah s.a.w. itu dan bertukar tangan dari satu dinasti ke satu dinasti hinggalah kepada dinasti yang terakhirnya iaitu Turki Utsmaniyah, telah lenyap dari alam ini hasil perancangan rapi anasir-anasir jahat Yahudi dan Salibiyah Barat.


Dendam kesumat Yahudi dan Salibiyah berkurun-kurun lamanya akhirnya mencapai kejayaan apabila mereka berjaya melenyapkan penguasaan umat Islam ke atas dunia dengan kehancuran Institusi Khilafah itu. Bukan kerana serangan bersenjata mereka berjaya, tetapi hasil dari serangan pemikiran atau ghazwul Fikri. Ghazwul fikri yang mereka lancarkan berjaya mengikis semangat jihad dari jiwa dan hati sanubari umat Islam hingga tidak ada lagi pada mereka kekuatan untuk mempertahankan Institusi pemerintahan Islam itu.

Keruntuhan Institusi Khilafah tersebut membawa kepada penjajahan yang amat hebat kuasa-kuasa Impirealis Barat ke atas dunia Islam. Empayar umat Islam yang luas, yang asalnya bernaung di bawah satu pemerintahan iaitu pemerintahan al-Khalifah, setelah ditakluki dibahagi-bahagikan kepada negeri-negeri kecil. Semangat asabiyah dan perkauman ditanam dalam jiwa-jiwa umat Islam. Idealisme perjuangan yang berteraskan Islam telah ditukar kepada semangat perjuangan sempit berteraskan asabiyah dan perkauman. Umat Islam tidak lagi mementingkan Islam dan ummat, tetapi mementingkan bangsa dan tanah-air sendiri.

Undang-undang syari’ah dihapuskan dan digantikan dengan undang-undang Barat. Tidak tinggal dari ajaran Islam yang diamalkan melainkan saki-baki/cebisan-cebisannya sahaja yang berupa amalan-amalan yang berbentuk spiritual dan bersifat peribadi. Adapun ekonomi, politik, pemerintahan, pentadbiran Negara, pendidikan, mahkamah dan sebagainya semuanya memakai undang-undang Barat…

Umat Islam sejurus selepas keruntuhan Khilafah tersebut berada di dalam suasana yang amat membingungkan. Mereka hilang arah-tuju dan kekuatan untuk berhadapan dengan serangan bertubi-tubi kuasa-kuasa Barat berbentuk serangan pemikiran dan serangan bersenjata. Kalau dahulunya saf mereka dipimpin dan disatukan oleh Institusi Khilafah apabila berhadapan dengan serangan musuh-musuh mereka, tetapi kini Institusi tersebut telah lenyap. Umat Islam ibarat anak yang kematian ibu dan bapanya, tiada tempat untuk mengadu dan bergantung. Ribut dan badai yang melanda mereka tidak pernah menimpa generasi-generasi sebelumnya.

Umat yang dalam kebingungan itu lalu diselamatkan Allah S.W.T. dengan kehadiran tokoh-tokoh Islam seperti Jamaludin Al-Afghani, Syeikh Muhammad Abduh, Syeikh Rasyid Ridha, Syeikh Badi’uzzaman Said Nursi, Syeikh Mustafa Sobri, Imam Asy-Syahid Hasan Al-Banna, Imam Abul ‘Ala Al-Maududi, Syeikh Waliyullah Ad-Dahlawi dan sebagainya. Mereka adalah ulama’-ulama’ Islam yang muncul sebaik sahaja terjadi peristiwa keruntuhan Institusi Khilafah iaitu di saat-saat umat Islam amat menagihkan pemimpin-pemimpin yang dapat membimbing dan menentukan hala-tuju mereka.

Dengan kesedaran Tajdid yang kuat, ulama’-ulama’ ini menubuhkan Jama’ah-Jama’ah Islam dan mengajak umat Islam bersama-sama bersatu di dalam jama’ah untuk berjihad menegakkan kembali kedaulatan Islam dan mengembalikan semula Instiusi Khilafah yang runtuh itu.

Di Timur Tengah gerakan Tajdid yang paling berpengaruh dan antara terawal ialah yang dipelopori oleh Imam Hasan Al-Banna. Beliau mewarisi perjuangan yang diasaskan oleh tokoh-tokoh sebelumnya iaitu Jamaluddin Al-Afghani, Syeikh Muhammad Abduh dan juga Syeikh Rasyid Ridha. Tokoh-tokoh inilah yang membentuk aspirasi perjuangan beliau.

Tindakan bijak Imam Hasan Al-Banna ialah menghimpun pendokong-pendokong Islam dalam satu saf yang kemas dan tersusun. Beliau merasakan umat Islam tidak akan berjaya berhadapan dengan serangan-serangan kuasa Barat yang hebat itu jika mereka bergerak sendirian. Kerana itulah, beliau telah mengasaskan Jama’ah Ikhwan Muslimun pada tahun 1928 (empat tahun selepas kejatuhan Institusi Khilafah).

Imam Hasan al-Banna menyedari bahawa kegagalan umat Islam mempertahan Institusi Khilafah adalah berpunca dari hilangnya kefahaman agama dan semangat jihad dari aqal dan hati sanubari mereka. Kerana itulah, penumpuan pertama beliau ialah membina semula kefahaman Islam yang benar dalam pemikiran umat Islam dan membangunkan kembali semangat jihad dalam jiwa dan hati sanubari mereka.

Sesungguhnya Imam Hasan Al-Banna dan jamaah Ikhwanlah antara paling awal bergerak untuk menghidupkan kembali Institusi Khilafah. Bukan sekadar menghidupkannya dari sudut rangka dan binaannya, tetapi dari sudut rohnya iaitu jiwa umat Islam yang menjadi pendokong kepada Institusi tersebut.

Hizbu Tahrir

Sejarah di atas sengaja kita ungkitkan kembali supaya umat Islam yang hidup hari ini mengetahui hakikat sebenar bagaimana bermulanya gerakan tajdid Islami di saat-saat awal keruntuhan Khilafah. Gerakan Tajdid terus bermula sebaik sahaja Institusi Khilafah mengalami keruntuhan iaitu di awal kurun ke 20, bukan bermula dari tahun 50 an.

Di antara fokus utama gerakan Tajdid pada ketika itu ialah untuk menghidupkan kembali Institusi Khilafah yang runtuh walupun ia belum menampakkan kejayaannya hingga hari ini. Setelah itu, barulah gerakan tajdid ini merebak ke seluruh dunia, bukan sahaja di kawasan-kawasan di sekitar Timur Tengah atau Asia Barat, tetapi juga ke sebelah Asia Tenggara. Penubuhan PAS juga adalah hasil pengaruh gerakan tajdid tersebut.

Sejarah tersebut menyangkal dakwaan pendokong-pendokong Hizbu Tahrir yang cuba berbangga kononnya Hizbu Tahrirlah pelopor gerakan menghidupkan kembali Institusi Khilafah, sedangkan realiti sebenarnya Hizbu Tahrir hanya wujud 20 tahun setelah kejatuhan Institusi Khilafah. Kalau benar Hizbu Tahrir adalah pelopor, kewujudannya tentulah lebih awal dari jama’ah-jama’ah yang lain termasuklah Ikhwan Muslimun. Atau sekurang-kurangnya ia seangkatan dengan jama’ah-jama’ah tersebut.

Namun, termaktub dalam lembaran sejarah bahawa kewujudan Hizbu Tahrir amat jauh terkebelakang dari kewujudan jama’ah-jama’ah yang lain terutamanya Ikhwan. Ikhwan muncul empat tahun selepas kejatuhan Institusi Khilafah iaitu tahun 1928, sedangkan Hizbu Tahrir muncul 25 tahun selepas kewujudan Ikhwan. Dalam perlumbaan, angka 25 adalah angka yang amat jauh kebelakang untuk diistilahkan sebagai pelopor atau perintis.

Dari segi usia, sebenarnya Hizbu Tahrir lebih muda dari PAS. PAS bermula sejak tahun 1948 lagi dengan nama Hizbul Muslimin yang ditubuhkan pada 14 Mac 1948 di Gunung Semanggol. Perjuangannya ketika itu ialah sebagai gerakan dakwah dan pembebasan tanah air dari penjajah Inggeris yang didokongi oleh para ulama’ Islam. Akan tetapi Hizbul Muslimin telah diharamkan oleh British lima bulan kemudiannya iaitu pada bulan ogos 1948.

Walaupun begitu, aktiviti Hizbul Muslimin diteruskan sehingga tertubuhnya PAS pada 24 Nov. 1951. Adapun Hizbu Tahrir, ia lahir pada tahun 1953. Ia diasaskan oleh oleh Syeikh Taqiuddin An-Nabhani di al-Quds, Palestin. Tarikh kewujudan Hizbu Tahrir ini adalah berdasarkan maklumat dari buku-buku yang ditulis oleh pendokong-pendokong Hizbu Tahrir sendiri.

Kita tidak tahu apa faktor sebenar yang menyebabkan pengasas Hizbu Tahrir dan juga para pendokongnya tidak dapat memberi sokongan kepada Jama’ah yang sedia ada di Timur Tengah atau di negara-negara umat Islam yang lain di dunia hari ini? Kenapa mereka tidak memberi wala’ kepada Ikhwan di Mesir, atau kepada Jama’at Islami di India, atau kepada Refah di Turki atau kepada PAS di Malaysia..? Apa perlunya mereka menubuhkan suatu Jama’ah yang baru jika matlamatnya adalah sama iaitu untuk mendaulatkan Islam dan mengembalikan Institusi pemerintahan Islam (al-Khilafah) di atas muka-bumi ini.

Hizbu Tahrir sebenarnya telah memilih untuk mewujudkan perpecahan dalam saf kaum muslimin dari mementingkan kesatuan mereka. Sudahlah umat Islam yang serba kelemahan terpaksa berhadapan dengan musuh-musuh mereka yang lebih kuat dari segenap sudut, tiba-tiba muncul pula Hizbu Tahrir yang bertindak memecahkan kesatuan mereka. Dahulunya Hizbu Tahrir bertindak mengganggu perjalanan gerakan Islam di Timur Tengah, sekarang ini ia cuba mengganggu perjalanan gerakan Islam di sebelah Asia Tenggara pula.

Ia datang ke Malaysia dalam keadaan PAS amat kukuh dari segi pengaruh dan penerimaan masyarakat terhadap perjuangan Islamnya. Kalau kedatangannya membantu perjuangan Islam yang sedia wujud di sesuatu tempat (umpamanya perjuangan PAS di Malaysia ini), maka mungkin kita boleh menerima kedatangan mereka. Namun apa yang berlaku ialah kehadiran Hizbu Tahrir ini adalah untuk menjadi saingan kepada saf perjuangan Islam yang sedia ada.

Di Malaysia, para pendokong Hizbu Tahrir lebih berminat memburuk-burukkan PAS dan mengkritik PAS kepada ahli-ahlinya. Mereka menghasut ahli-ahli PAS supaya meninggalkan PAS dan bergabung dengan Hizbu Tahrir yang kononnya –kata mereka- lebih Islamik perjuangannya dari PAS. Kenapa Hizbu Tahrir tidak tampil berdakwah kepada pendokong-pendokong UMNO yang ternyata sebuah parti secular? Kenapakah Hizbu Tahrir memberi tumpuan kritikannya kepada PAS, tidak kepada UMNO?

Adakah Hizbu Tahrir takut/bimbang menghadapi pengaruh UMNO yang merupakan parti yang memerintah? Atau adakah Hizbu Tahrir adalah talibarut UMNO yang dihantar secara sulit untuk memecahkan sokongan umat Islam kepada PAS? Benar atau tidak telahan ini hanya Hizbu Tahrir dapat menjawabnya. Apa yang pastinya sikap Hizbu Tahrir itu hanya menguntungkan perjuangan secular UMNO, bukan menguntungkan perjuangan Islam yang didokongi PAS.

Kenapa tidak berjuang di Palestin?

Sebagai jama’ah yang lahir di al-Quds, Palestin, sebenarnya Hizbu Tahrir telah mempunyai kewajipan yang besar iaitu berjihad melawan Yahudi yang hari ini masih lagi membelenggu bumi Palestin dan umat Islam di Palestin. Namun kita tidak mendengar sebarang sumbangan Hizbu Tahrir di sana.

Dalam senarai jama’ah-jama’ah dan pergerakan yang berjuang melawan Yahudi di Palestin, nama Hizbu Tahrir amat jarang kita dengar, bahkan banyak ketikanya tidak kedengaran langsung. Yang selalu kita dengar ialah nama HAMAS, IKHWAN, HIZBULLAH dan sebagainya. Hizbu Tahrir lebih suka berjuang di awang-awangan dari berpijak di bumi nyata. Kita tidak menafikan pentingnya memperjuangkan Institusi Khilafah.

Namun adakah kerana menumpukan kepada perjuangan Khilafah itu, lalu kita mengabaikan kewajipan di tempat kita sendiri? Haruskah kerana menumpukan kepada kewajipan puasa –sebagai contohnya-, lalu kita meninggalkan kewajipan solat, sedangkan kedua-duanya adalah wajib?

Adakah Hizb Tahrir menganggap perjuangan membebaskan Baitul-Maqdis dan bumi Palestin itu tidak wajib dan tidak ada nilai di sisi Islam? Adakah pada pandangan Hizbu Tahrir darah umat Islam Palestin halal semata-mata kerana dunia hari ini tidak ada Khalifah untuk mengistihar jihad? Wahai para pendokong Hizbu Tahrir! Sedarilah bahawa medan perjuangan kamu lebih utama di bumi Palestin. Bersama-samalah dengan HAMAS, JIHAD, HIZBULLAH dan IKHWAN berjuang dan berjihad menghadapi Yahudi/Israel bagi membebaskan bumi Palestin dan al-Quds.

Di Malaysia ini, berilah kepercayaan kepada PAS untuk memperjuangkan Islam. Biarlah kami berlawan dengan UMNO di sini. Pulanglah kamu berhadapan dengan Yahudi/Israel di sana. Apabila kamu berjaya di Palestin di mana al-Quds dapat dibebaskan dan Negara Israel dapat diruntuhkan, maka pada ketika itu datanglah membantu kami pula di Malaysia ini. Kami Insya Allah akan menerima kedatangan kamu. Adapun sekarang, kami tidak dapat menerima kedatangan kamu di sini, kerana kamu meninggalkan perjuangan kamu di sana. Untuk apa datang ke sini bagi memikul kewajipan baru, sedangkan di atas bahu-bahu kamu sudah ada kewajipan yang perlu kamu tunaikan di tanah air kamu…Pulanglah wahai Hizbu Tahrir…Umat Islam Palestin sedang menangis menanti kamu…

Demokrasi dan pilihanraya

Di antara faktor Hizbu Tahrir menghujum (menyerang) jama’ah-jama’ah yang lain (Ikhwan, PAS dan sebagainya) ialah keterlibatan keterlibatan dengan pilihanraya. Bagi mereka pilihanraya adalah tidak syar’i kerana ia datang dari sistem Demokrasi yang merupakan sistem jahiliyah pada zaman ini.

Cara mereka menghujum jama’ah-jama’ah yang lain dalam hal ini menggambarkan seolah-olah pada anggapan mereka, Hizbu Tahrir sahaja yang mempunyai ilmu, jama’ah-jamaah lain semuanya jahil belaka, dalam kumpulan mereka sahaja ada ulama’, di dalam jama’ah lain tidak ada ulama’, mereka sahaja yang ada kelayakan untuk berijtihad, mereka sahaja yang ikhlas berjuang……

Sedangkan kita melihat di persada dunia hari ini, ulama’-ulama’ Ikhwan antara yang menonjol sebagai tokoh-tokoh ilmuan dan pemikir Islam di zaman mutakhir ini. Antaranya ialah Dr. Yusof Al-Qardhawi, Syeikh Said Sabiq, Syeikh Muhammad Al-Ghazali dan sebagainya. Ketokohan mereka diakui oleh pendokong-pendokong gerakan Islam juga oleh sebahagian besar ilmuan dan cendekiawan Islam di dunia hari ini, walaupun Hizbu Tahrir keberatan untuk mengiktiraf mereka kerana mereka bukan dari kalangan Hizbu Tahrir.

Demokrasi sememangnya bukan berasal dari Islam. Ia adalah salah satu dari sistem jahiliyah moden. PAS sebagaimana Ikhwan dan juga jama’ah-jama’ah yang lain (Jama’at Islami, Refah dan sebagainya) tidak pernah menyatakan ia beriman dengan Demokrasi. PAS tidak menganut fahaman demokrasi. Begitu juga, PAS tidak memperjuangkan ideologi Demokrasi.

Apa yang berlaku ialah PAS (begitu juga jama’ah-jama’ah yang lain) memanfaat beberapa peraturan dan amalan yang ada dalam sistem demokrasi sebagai salah satu medan baginya untuk mencapai tujuannya iaitu mewujudkan sebuah negara dan pemerintahan Islam di Malaysia. Amalan Demokrasi yang dimanfaatkan itu antaranya ialah amalan Pilihanraya dan kebebasan untuk menyatakan pandangan kepada rakyat.

Di dalam sistem jahiliyah dan undang-undang jahiliyah terdapat beberapa kesempatan dan peluang yang boleh diambil manfaat untuk menegakkan Islam dan mempertahankan Islam. Cara ini telah dilakukan oleh Rasulullah s.a.w. dan para sahabatnya iaitu melalui peraturan al-himayah dan al-jiwar (memberi perlindungan kepada orang-orang yang lemah dan dizalimi).

Rasulullah s.a.w. sendiri memanfaat peraturan tersebut dengan mengambil al-Himayah dari bapa saudaranya (Abu Thalib). Saidina Abu Bakar juga pernah mengambil al-Himayah dari Ibnu Al-Daghnah. Terdapat beberapa sahabat lagi yang memanfaatkan perturan tersebut. Kedua perturan tersebut (yakni al-Himayah dan al-Jiwar) menjadi amalan kebanggaan di dalam masyarakat jahiliyah. Adalah menjadi suatu kemegahan kepada seseorang yang kuat kedudukannya dalam masyarakat jahiliyah kalau ia dapat membela atau memberi perlindungan di bawah pengaruhnya.

Dari apa yang berlaku dan dilakukan oleh Rasulullah s.a.w. itu, menunjukkan kepada kita bahawa dibenarkan kita mengambil kesempatan dari peraturan-peraturan atau amalan-amalan jahiliyah jika sekiranya ia tidak merugikan perjuangan dan tidak menjejaskan dasarnya. Dari sinilah maka gerakan Islam di zaman kini mengambil kesempatan dari sistem demokrasi dan menyertai pilihanraya. Bukan kerana mereka beriman dengan sistem itu tetapi mengambil kesempatan dari peluang yang diizinkan untuk melaksanakan amar makruf dan nahi munkar dan menyampaikan mesej Islam kepada manusia.

Memanfaatkan sesuatu dari seorang kafir tidak bermakna kita turut beriman dengan aqidahnya. Begitu juga, memanfaatkan sesuatu amalan atau peraturan dari sistem jahiliyah, tidak bermakna kita mengiktiraf sistem tersebut apatahlagi dalam keadaan kita terpaksa melakukannya. Apabila kita mengambil seorang pekerja kafir dan memanfaatkannya untuk urusan-urusan kita, tidak bermakna kita mengiktiraf/menyetujui agama atau aqidah anutannya.

Apabila Rasulullah s.a.w. memanfaatkan perlindungan dari bapa saudaranya (Abu Thalib) di Mekah, adakah bermakna baginda mengiktiraf kemusyrikan bapa saudaranya itu? Apabila Rasulullah s.a.w. mengizinkan para sahabatnya untuk berhijrah ke Habsyah bernaung di bawah Raja Habsyah (An-Najasyi) kerana keadilannya, adakah bermakna baginda beriman dengan aqidah kristian Najasyi itu?

Apabila dalam peperangan-peperangan baginda, Rasulullah s.a.w. memakai sistem al-Khumus (iaitu sistem membahagikan angkatan tentera kepada lima battalion) yang asalnya merupakan corak peperangan dari Parsi, adakah bermakna baginda juga turut mengiktiraf Parsi dan agama Majusinya? Apabila Saidina Umar meniru sistem ad-Diwan yang diamalkan dalam kerajaan Parsi, adakah bermakna beliau mengiktiraf kerajaan Parsi dan agama Majusi yang dianuti Parsi?

Banyak perkara baru yang berlaku dalam dunia hari ini yang memerlukan para ulama’ dan pimpinan harakah Islam menetapkan pendirian yang tepat dari sudut siayasah dengan mera’ikan pandangan Syara’.

Amalan pilihanraya adalah kaedah yang diterima-pakai oleh masyarakat dunia hari ini –termasuklah dalam negara-negara umat Islam- untuk menentukan siapakah pemimpin yang akan menerajui negara mereka untuk suatu tempoh tertentu?. Hari ini, sama ada umat Islam menerima atau tidak, pilihanraya apabila tiba masanya tetap akan dilaksanakan dalam negara mereka –oleh pemerintah yang sedia ada- dan wakil-wakil yang dipilih rakyat akan menerajui negara dan kerajaan.

Pilihanraya menjadi fenomena yang berlaku di hadapan mata umat Islam hari ini. Dalam hal ini umat Islam mesti menetapkan pendirian mereka sama ada akan turut terlibat atau memulau sahaja pilihan raya yang berlaku dan menerima siapa sahaja pemimpin yang bakal naik; apakah ia memanfaat Islam atau akan menjahanamkan Islam?

Menetapkan pendirian Syara’ dalam sesuatu urusan –apatahlagi yang berkait dengan hal-hal umat dan kemaslahatan mereka- bukan suatu yang mudah. Hanya orang-orang yang pendek aqal sahaja yang cepat/tergesa-gesa membuat keputusan dalam hal-hal yang rumit dan ternyata memerlukan pemerhatian teliti.

Pendirian Syara’ tidak boleh dibuat hanya melalui pemerhatian yang rambang dan dangkal terhadap sesuatu masalah. Ia hendaklah dibuat melalui pemerhatian yang teliti, dengan mera’ikan nas-nas Syara’, maqasid-maqasid Syari’ah, qaedah-qaedah Syara’ dan sebagainya yang menjadi bidang usul Fiqh. Penelitian juga bukan hanya melihat kepada teori-teori di atas kertas sahaja, tetapi juga dengan mengkaji implikasi-implikasi yang bakal diterima umat jika keputusan di ambil untuk menerima atau menolak sesuatu perkara baru itu.

Semenangnya mudah bagi Jama’ah atau Harakah Islam membuat keputusan tidak menyertai pilihanraya dengan alasan; pilihanraya adalah dari sistem Demokrasi dan sistem Demokrasi itu adalah sistem Kafir dan Jahiliyah. Tetapi pastikah kita bahawa memulau pilihanraya itu benar-benar suatu sikap yang akan menguntungkan Islam dan umat Islam pada masa ini dan akan datang?

Sebagaimana dinyatakan tadi bahawa, pilihanraya tetap akan berjalan dalam sebuah negara Demokrasi seperti Malaysia ini. Sama ada Jama’ah Islam melibatkan diri atau memulaukannya, pilihanraya tetap akan dijalankan. Wakil-wakil yang dilantik rakyat akan tetap menguasai negara sama ada kita umat Islam bersetuju atau tidak.

Memulau pilihanraya bermakna memberi kemenangan mudah kepada golongan secular untuk terus menguasai negara dalam keadaan kita mampu memberi saingan dan cabaran kepada mereka. Dalam suasana di Malaysia ini, memulau pilihanraya bererti memberi kemenangan kepada UMNO untuk terus memerintah dengan dasar sekularnya dan meneruskan kezaliman yang biasa dilakukan oleh pemimpin-pemimpinnya ke atas rakyat selama ini.

Apatahlagi dalam sebuah negara bermasyarakat majmu’ (yang terdiri dari orang Islam dan bukan Islam) seperti Malaysia, memulau pilihanraya memberi implikasi yang lebih buruk iaitu memberi peluang kepada kaum bukan Islam untuk menguasai politik negara dan menjadi pemimpin ke atas umat Islam sendiri.

Tidakkah akan memudaratkan masa depan Islam dan juga umat Islam jika golongan secular terus memerintah negara atau jika kuasa politik negara diambil alih oleh orang-orang bukan Islam kerana tindakan kita umat Islam memulau pilihanraya?

PAS telah membuktikan bahawa penglibatannya dalam pilihanraya mendatangkan keuntungan yang amat besar kepada Islam dan umat Islam khususnya di bumi Malaysia ini. Kemenangan menawan Kelantan dan Trengganu dalam tahun 1990 dan 1999 telah memberi peluang kepada PAS yang membawa mesej perjuangan Islam untuk memperkenalkan sistem pemerintahan Islam kepada rakyat sehingga rakyat boleh menilainya dan membandingnya dengan sistem pemerintahan secular yang diamalkan UMNO sejak merdeka.

Hari ini, kita melihat bukan sahaja rakyat beragama Islam telah mula celik terhadap kehebatan sistem pemerintahan Islam, bahkan rakyat bukan Islam sedikit-sebanyak sudah dapat menerimanya sebagai suatu sistem yang mendatangkan kebaikan bagi mereka. Bayangkan apa akan terjadi jika PAS menyahut seruan Hizbu Tahrir supaya memulau pilihanraya. Sudah pastinya UMNO yang merupakan sebuah parti secular akan terus selesa memerintah tanpa ada saingan dan tentangan dari saf perjuangan Islam dan tidak mustahil golongan bukan Islam nantinya akan menguasai dan menerajui kepimpinan negara Malaysia.

PAS dengan mandat yang diberikan oleh rakyat untuk memerintah di dua negeri tersebut telah berjaya membuat suatu reformasi ke arah Islam antaranya menguat-kuasakan pengharaman arak, judi dan riba, memperkenalkan hisbah, sistem percukaian al-Kharaj, sistem jenayah Islam (hudud) dan corak kepimpinan Islam yang bersifat adil, telus dan mengikut sepenuhnya peraturan Syara’.

Ketika Hizbu Tahrir masih dalam peringkat membicarakan sistem pemerintahan Islam (al-Khilafah) hanya sebagai suatu teori di dalam buku-buku, majlis-majlis usrah dan majlis-majlis pengajian mereka, PAS telah melaksanakannya secara praktikal di dalam pentadbiran kerajaan dan negeri.

Mafsadah Demokrasi –sebagaimana yang diketahui umum- ialah ia memberi hak yang mutlak kepada pemimpin untuk menggubal undang-undang di Parlimen atau Dewan Undangan Negeri. Wakil-wakil rakyat yang dilantik melalui proses pilihanraya diberi mandat oleh rakyat untuk meminda atau menggubal undang-undang melalui Parlimen atau Dewan Undangan Negeri tanpa tertakluk kepada ketetapan Syara’. Sama ada sesuatu undang-undang yang digubal itu bercanggah atau tidaknya dengan ketetapan Syara’, itu tidak menjadi persoalan asalkan wakil-wakil rakyat yang dipilih menyetujuinya.

Kefasadan tersebut sebenarnya dapat kita atasi jika sekiranya wakil-wakil rakyat yang dipilih adalah dari kalangan orang-orang memahami Islam dan tanggungjawab mereka sebagai pemimpin Islam. Ini bergantung kepada kesedaran rakyat kerana merekalah yang membuat pemilihan semasa pilihanraya. Jadi tugas dan peranan Jama’ah Islam ialah meletakkan seberapa ramai calon-calon yang mempunyai kelayakan mengikut Islam dan menanamkan kesedaran dalam hati rakyat sebagai pengundi supaya membuat pemilihan yang tepat iaitu dengan melihat kepada kepentingan agama dan umat.

Terbukti di Kelantan dan Terengganu apabila rakyat memberi mandat kepada saf kepimpinan ulama’ untuk menjadi wakil-wakil mereka di Dewan Undangan Negeri, tidak ada undang-undang yang digubal di Dewan tersebut yang bercanggah dengan Islam. Ini kerana wakil-wakil yang dipilih rakyat itu merupakan orang-orang yang memahami tanggungjawab mereka sebagai seorang muslim dan sebagai pemimpin Islam iaitu melaksanakan hukum-hakam Syari’at Allah, bukan memindanya atau menggubal undang-undang yang bertentangan dengannya.

Apa yang kita sebut di atas hanya beberapa aspek sahaja yang kita tinjau berhubung baik-buruknya penglibatan umat Islam dalam pilihanraya…Kita yakin bahawa Jama’ah Ikhwan, Refah dan Jama’at Islami yang mempunyai barisan ulama’ yang berwibawa dan juga PAS yang dipimpin oleh saf kepimpinan ulama’, telah membuat tinjaun yang lebih lengkap dan menyeluruh tentang hal tersebut.

Mereka akhirnya memutuskan bahawa perlunya jama’ah-jama’ah Islam di setiap negara –khususnya negara-negara umat Islam- hari ini untuk terlibat dengan pilihanraya dengan meletakkan calon-calon mereka yang memperjuangkan idealisme politik Islam dan menyeru kepada sekelian kaum muslimin supaya keluar mengundi bagi memenangkan calon-calon dari jamaah Islam demi masa depan agama dan umat.

Kita akui bahawa pilihanraya ala Demokrasi hari ini tidaklah bersih secara mutlaknya. Sebagai suatu amalan yang datang dari sistem jahiliyah, ia tentunya mempunyai sedikit-sebanyak mafsadah yang tidak dinafikan akan mengenai kita umat Islam apabila terlibat dengannya. Namun kita juga terpaksa menerima bahawa memulau pilihanraya dalam suasana hari ini akan mendatangkan mafsadah yang lebih buruk lagi kepada masa depan Islam dan nasib umat Islam itu sendiri.

Memulau pilihanraya akan membawa kepada semakin kukuhnya penguasaan golongan secular, berterusannya kemaharajalelaan mereka dan mungkin membawa kepada penguasaan orang-orang bukan Islam ke atas umat Islam (khususnya bagi negara yang masyarakatnya terdiri dari orang-orang Islam dan bukan Islam.

Dalam hal ini Syara’ memutuskan bahawa apabila bertembung dua mafsadah di mana salah satu daripadanya terpaksa kita tunggangi, maka hendaklah kita tunggangi mafsadah yang paling ringan. Dalam hal pilihanraya ini, mafsadah yang paling ringan kita akan terima ialah dengan melibatkan diri dalam pilihanraya, kerana memulaukannya mendatangkan mafsadah yang lebih berat/besar. Kaedah Syara’ menyatakan;

الضرر الأشد يزال بالضرر الأخف

“Harus untuk mengelak suatu kemudaratan yang lebih besar dengan mengambil kemudaratan yang lebih ringan”.

إذا تعارض مفسدتان روعي أعظمها ضررا بارتكاب أعظهما

“Apabila bertembung dua mafsadah (di mana salah satu darinya terpaksa dilakukan), maka hendaklah diberi perhatian kepada mafsadah yang lebih besar mudaratnya (untuk dielakkan), dengan dilakukan mafsadah yang lebih ringan”.

Perjuangan setempat dan perjuangan sejagat

Hizb Tahrir dalam pendekatan gerakannya menganggap tidak penting perjuangan Islam yang bersifat tempatan. Bagi mereka perjuangan Islam hendaklah bersifat sejagat sahaja iaitu untuk mengembalikan sistem Khilafah Islam di atas muka dunia ini. Sikap mereka ini terbukti apabila mereka bertindak mengabaikan tanggungjawab mereka di Palestin dan keluar menumpukan perhatian di peringkat antarabangsa.

Di Malaysia, para pendokong-pendokong Hizb Tahrir memandang ringan jihad menentang UMNO walaupun mereka menyedari kejahatan UMNO sebagai sebuah parti secular. Dan tidak pelik jika mereka juga memandang ringan jihad umat Islam di Afghanistan, Selatan Filipina, Ambon dan sebagainya menentang kuasa-kuasa kuffar di negara masing-masing.

Para pendokong Hizb Tahrir telah membawa fikrah perjuangan yang sempit, yang amat memudaratkan masa hadapan Islam jika diterima-pakai fikrah mereka itu. Pendekatan perjuangan mereka jauh berbeza dengan pendekatan perjuangan Ikhwan Muslimun, Jama’at Islami, Refah, PAS dan sebagainya yang bersifat syumul –sebagaimana syumulnya Islam- dan menyeluruh, yang merangkumi perjuangan Islam setempat dan perjuangan Islam sejagat.

Jama’ah-jama’ah tersebut tidak pernah menafikan kewajipan sejagat untuk mengembalikan sistem pemerintahan Khilafah di atas muka bumi ini, tetapi mereka juga memandang penting kewajipan yang bersifat tempatan iaitu kewajipan menegakkan negara Islam di negara masing-masing, mengembalikan undang-undang Syari’at di dalam negara, kewajipan amar makruf nahi munkar, kewajipan menangani isu-isu semasa dalam masyarakat dengan penyelesaian secara Islam dan sebagainya.

Imam Asy-Syahid Hasan Al-Banna, pengasas Ikhwan Muslimun sejak mula lagi telah menegaskan bahawa tugas dan tanggungjawab yang mesti dilaksanakan oleh para pendokong jama’ah atau harakkah Islam merangkumi tujuh perkara iaitu;

1. Mengislahkan diri hingga menjadi seorang muslim sejati.

2. Mendirikan rumah tangga muslim

3. Memberi pertunjuk kepada masyarakat iaitu dengan menyeru mereka kepada Islam, memerangi kemungkaran yang berlaku di kalangan mereka, mengalihkan pandangan umum masyarakat kepada fikrah Islam dan sebagainya.

4. Membebaskan tanah-air umat Islam dari kuasa-kuasa asing sama ada dalam aspek politik, ekonomi atau sebagainya.

5. Mengislah kerajaan/pemerintahan hingga menjadi kerajaan Islam yang sebenar-benarnya iaitu kerajaan yang menunaikan tanggungjawabnya sebagai khadam kepada umat dan melaksanakan segala hukum-hakam dan ajaran-ajaran Islam dalam negara.

6. Mengembalikan unsur-unsur kesejagatan umat Islam iaitu dengan membebaskan seluruh tanah-air mereka, menghidupakan kembali keagungan mereka, mendekatkan jurang tsaqofah (budaya) antara mereka dan membentuk kesatuan mereka sehingga dapat dikembalikan Institusi al-Khilafah yang telah lenyap.

7. Menjadi guru kepada ‘alam/dunia dengan berusaha mengebar-luaskan dakwah Islam ke seluruh pelusuk dunia ini.

Begitu juga, Syeikh Said Hawa -salah seorang ulama’ Ikhwan terkenal- telah menggariskan matlamat kewujudan harakah/jama’ah Islam kepada lima perkara utama iaitu;

1. Membentuk keperibadian manusia dengan acuan Islam
2. Menegakkan negara Islam di setiap kawasan yang didiami oleh umat Islam
3. Menyatukan umat Islam
4. Menghidupkan kembali Institusi Khilafah
5. Menegakkan negara Islam ‘alamiyah (sejagat).

Menegakkan negara Islam di tempat masing-masing adalah kewajipan pertama kaum muslimin –dari sudut politik- sebelum mereka berjuang untuk mengembalikan sistem pemerintahan Islam yang bersifat sejagat iaitu al-Khilafah. Inilah cara perjuangan yang ditempuh oleh Rasulullah s.a.w.. Rasulullah s.a.w. pada peringkat mulanya menegakkan negara Islam di Madinah (satu kawasan kecil di Tanah Arab).

Kemudiannya sedikit demi sedikit baginda menakluki kawasan-kawasan di sekitar Madinah, hingga akhirnya seluruh Tanah Arab berada di bawah kekuasaan baginda sebagai negara Islam. Setelah kewafatan baginda, para sahabat meneruskan lagi penaklukan hingga hampir 2/3 dunia ini telah menjadi negara Islam yang bernaung di bawah satu kuasa pemerintahan yang bergelar al-Khilafah.

Hakikat Perjuangan Islam
Di antara fikrah songsang Hizbu Tahrir ialah menganggap kewujudan Khilafah adalah asas penyelesaian segala masalah umat hari ini. Bagi mereka, dengan adanya Khilafah segala masalah/kemelut yang melanda umat hari ini akan selesai. Kerana itu, mereka memulakan gerakan mereka dengan perjuangan bersifat sejagat iaitu menegakkan al-Khilafah dan memandang usaha-usaha yang lain (usaha menegakkan Syari’at Islam di negara masing-masing, amar makruf nahi munkar dan sebagainya) sebagai tidak penting atau belum masanya untuk difikirkan.

Mereka memulakan perjuangan mereka dari atas, kemudian melungsur turun ke bawah. Sedangkan perjuangan Rasulullah s.a.w. bermula dari bawah, kemudian melonjak ke atas. Rasulullah s.a.w. memulakan gerakan baginda dengan pembentukan peribadi para sahabat (dengan menanamkan aqidah yang mantap dalam aqal dan hati sanubari mereka). Langkah seterusnya baginda mengasaskan negara Islam di satu kawasan bernama Madinah dan berikutnya baginda berusaha menundukkan seluruh alam ini di bawah kuasa Islam dengan bermula dari Tanah Arab.

Bukan hasrat kita membicarakan bagaimana seharusnya perjuangan Islam bermula?, apakah dari atas ke bawah atau dari bawah ke atas? Apa yang ingin kita nyatakan di sini ialah; Harakah atau jama’ah Islam hendaklah meletakkan cita-cita perjuangannya adalah untuk melaksanakan Islam secara sempurna dan menyeluruh.

Menganggap kewujudan Institusi Khilafah sebagai satu-satunya penyelesaian kepada masalah umat hari ini, bukanlah suatu fikrah yang tepat. Yang benarnya adalah Islam itu sendiri. Sistem al-Khilafah adalah salah satu tuntutan Islam dan ia bukan Islam itu sendiri. Jadi, Islam itulah yang merupakan penyelesaian kepada masalah umat.

Apabila kita meletakkan matlamat kita adalah untuk menegakkan Islam secara sempurna dan menyeluruh, maka terkandung sama di dalamnya cita-cita untuk menegakkan sistem pemerintahan Islam (al-Khilafah) kerana ia adalah salah satu tuntutan dalam Islam.

Islam adalah agama yang telah sempurna. Rasulullah s.a.w. wafat dengan meninggalkan agama yang telah disempurnakan Allah sepenuhnya. Di saat-saat akhir sebelum kewafatan baginda, Allah telah menurunkan ayat yang menjelaskan; “Pada hari ini Aku sempurnakan bagi kamu agama kamu (yakni Islam), aku cukupkan untuk kamu nikmatKu dan Aku redha untuk kamu Islam sebagai agama kamu”.

Setiap aspek Islam merupakan penyelesaian kepada masalah umat. Mana-mana aspek Islam yang masih terabai menandakan umat akan berterusan mengahadapi kemelut dalam aspek tersebut. Penyelesaiannya ialah mengajak umat kembali kepada Islam secara sempurna dan menyeluruh.

Kemelut ekonomi umat hari ini penyelesaiannya ialah dengan kembali kepada ekonomi Islam, kemerosotan akhlak hari ini penyelesaiannya ialah dengan kembali kepada akhlak Islam, kemungkaran yang berleluasa dalam masyarakat hari ini penyelesaiannya ialah dengan menggerakkan semula kewajipan amar makruh nahi munkar, kezaliman yang melanda dalam institusi pemerintahan negara umat Islam hari ini penyelesaiannnya ialah dengan berusaha menegakkan kembali sistem pemerintahan Islam. Begitulah juga, dalam masalah-masalah yang lain; politik, pendidikan dan sebagainya, penyelesaiannya ialah kembali kepada sistem Islam.

Menyedari hakikat ini, PAS tanpa menunggu wujudnya Khilafah telah berusaha memperkenalkan Islam yang syumul kepada rakyat dan masyarakat. Dengan memanfaatkan segala ruang dan kesempatan yang ada, PAS terjun ke tengah-tengah masyarakat untuk memperkenal sistem-sistem Islam sebagai alternative untuk menyelesai segala masalah rakyat dan umat hari ini.

Pada masa yang sama PAS tidak pernah melupai kewajipan menegakkan kembali Institusi Khilafah. Pimpinan-pimpinan PAS sentiasa menyebutkan kepada ahli-ahli PAS bahawa cita-cita perjuangan Islam bukan sekadar untuk menegakkan negara Islam di Malaysia ini sahaja, tetapi juga untuk menundukkan seluruh dunia ini di bawah kekuasaan Islam iaitu dengan menegakkan kembali Khilafah.

Kerana menyedari pentingnya perjuangan menegakkan Khilafah inilah, maka PAS berusaha mengadakan hubungan kerjasama dengan seluruh gerakan Islam yang wujud di dunia hari ini. PAS sentiasa memberi komitmen kepada persidangan-persidangan antarabangsa yang membabitkan gerakan-gerakan atau jama’ah-jama’ah Islam sedunia. Bahkan PAS sendiri pernah beberapa kali menjadi penganjur persidangan yang sedemikian.

Adapun Hizbu Tahrir, mereka masih lagi dengan matlamat perjuangan mereka yang sempit. Mereka hanya memfokuskan perjuangan mereka kepada menegakkan Khilafah dan mengabaikan kewajipan-kewajipan di tengah-tengah masyarakat untuk menegakkan Syari’at Islam, melaksanakan amar makruf nahi munkar dan mengemukakan penyelesaian Islam yang menyeluruh kepada rakyat.

Bagi mereka, kewajipan-kewajipan tersebut hanya akan dilakukan apabila telah kembalinya Institusi al-Khilafah di mana Khalifahlah yang akan menggerakkannya. Mungkin kerana itulah, penulis buku At-Tariq Ila Jama’ah Islam iaitu Husin bin Muhsin bin Ali Jabir menyamakan Hizbu Tahrir dengan Jama’at Tabligh dan Ansar as-Sunnah dari segi cita-cita dan wasilah perjuangannya yang sempit.

Hizbu Tahrir -menurut penulis buku tersebut- telah meletakkan perkara terakhir dalam tahapan perjuangan Rasulullah s.a.w. iaitu berjihad untuk menegakkan pemerintahan Islam sebagai matlamat paling utama dan tunggal dalam perjuangan mereka.

Kewajipan jama’ah menangani isu-isu semasa dalam masyarakat
Islam bukanlah agama yang bersifat teorikal semata-mata tetapi juga praktikal. Jama’ah Islam yang memikul idealisme perjuangan Islam adalah jama’ah yang hendaklah menjadi alternative kepada masyarakat untuk menyelesaikan masalah atau isu-isu yang berlaku di kalangan mereka.

Hanya dengan cara ini kesyumulan dan keindahan Islam dapat dilihat oleh masyarakat. Adapun jika kita hanya melaung-laungkan kebaikan dan kesempurnaan Islam itu di dalam tulisan-tulisan atau majlis-majlis usrah sahaja, tanpa terjun ke tengah-tengah masyarakat untuk mengemukakan penyelesaian secara Islam terhadap masalah-masalah atau isu-isu yang timbul di kalangan mereka, maka sampai bila-bila pun masyarakat tidak akan dapat melihat keindahan dan kesempurnaan Islam.

- Adakah kita hanya melihat sahaja golongan secular mendekati masyarakat dengan idea-idea secular mereka untuk menyelesaikan masalah masyarakat, sedangkan kita ahli-ahli jama’ah Islam tidak ada kesedaran untuk mendekati mereka denagn membawa mesej penyelesaian secara Islam. Di Malaysia ini, ada juga parti-parti yang didokongi orang bukan Islam yang juga tampil kepada masyarakat dengan kaedah penyelesaian cara mereka…

32 Comments:

Blogger IbnuAli said...

Assalamualaikum

Terima kasih atas hujjah2 bernas al fadzil ustaz. Ana sendri sudah terbayang dengan jawapan serta hujjah2 yang diberikan ustaz berkenaan dengan Hizbut Tharir ini. Cumanya ana kurang dari sudut sejarah dan latar belakang Hizbut Tahrir.

Di dalam sebuah komuniti shukur.org, telah puas ana berdiskusi dengan seorang yang berfikrah HT ini. Dan bermacam2 hujjah jugalah yang telah lahir dari mulut kami. setiap sudut Nas telah dikeluarkan, serta qawaid2 fiqh.

Akhirnya ana minta tawaquf untuk terus memberikan hujjah, kerana selalu berpusing dengan hujjah yang sama.

Ana, diantara yang selalu menghantar email kepada ustaz untuk menanyakan hal ini, akhirnya ustaz berjaya mengeluarkan artikel berkenaan dengan ini.

Ana sayangkan perjuangan suci ini, ana takkan berpatah balik, untuk memikirkan masalah dasar dan sebagainya, sebab ana percaya bahawa tiada siapayang boleh lagi dipercayai selain ulama pewaris Nabi yang menjadi Tulang belakang perjuangan Islam ini.

Salam perjuangan dari ana dari perlembahan Nil.

2:43 AM

 
Anonymous Man said...

Terima kasih di atas e-mail yang diberikan.

Kritik 1 : Artikel Hizbu Tahrir – Pulanglah Ke Palestin

Tuduhan Yang Tidak Berasaskan Fakta

Artikel yang ditulis secara beremosi ini menunjukkan ketidak sediaan PAS untuk berbaik-baik dengan sesama gerakan Islam seperti HT. Walau pun setakat ini PAS gagal melihat secara positif kehadiran Hizbut Tahrir dipersada politik tanahair, ana percaya ianya bersifat sementara. Antara factor utamanya ialah penulis tersebut sendiri belum benar-benar faham akan Hizbut Tahrir dan fikrah yang diperjuangkannya. Hal ini jelas apabila banyak persepsi penulis terhadap HT :
- bersifat prasangka
- tuduhan palsu (tidak sesuai kenyataan)

Oleh kerana ana kesuntukan masa, ana senaraikan sahaja beberapa kesalahan penulis atau tuduhan-tuduhan palsu ;

1. HT hanya mensasarkan ahli PAS
2. HT mengaku sebagai pelopor menegakkan khilafah
3. HT memilih untuk memecah-belahkan umat
4. HT lebih berminat memburukkan PAS
5. HT tidak berdakwah kepada UMNO
6. HT talibarut UMNO – Subhanallah !! –mengucap tok syeikh !
7. HT hasut ahli PAS tinggalkan PAS masuk HT
8. HT anggap perjuangan bebaskan Baitulmaqdis tak wajib.
9. HT meninggalkan perjuangan di Palestin
10. HT menhunjam jemaah lain
11. HT tidak pentingkan perjuangan Islam bersifat tempatan
12. HT memandang ringan menentang UMNO
13. HT memandang ringan jihad di Afghanistan, Filipin, Ambon dll
14. HT membawa fikrah sempit
15. HT hanya terima pandangan ulamak dari kalangan HT sahaja.
16. HT bawa fikrah sonsang bila kata khilafah adalah penyelesaian
17. HT mengabaikan kewajipan menegakkan syariat ditengah masyarakat
18. HT menggunakan kaedah JIHAD untuk menegakkan pemerintahan Islam

Walaupun tuduhan di atas begitu SEMBRONO, insyaallah, umat termasuk PAS akhirnya akan tahu / faham bahawa semua tuduhan diatas adalah palsu.

Secara ringkas, HT tidak pernah secara khusus mensasarkan dakwah hanya kepada ahli PAS. Tetapi yang terjadi adalah :

Ahli PAS lebih peka dan lebih sensitive terhadap idea-idea Islam yang dilontarkan Hizbut Tahrir di Malaysia.

Semua ini membayangkan kesungguhan dan keikhlasan ahli PAS untuk melihat Islam tertegak di muka bumi. Wallahualam. …bersambung.

Kritik 2 : Artikel Hizbu Tahrir – Pulanglah Ke Palestin

Meluruskan Yang Bengkok , Menjernihkan Yang Keruh

Kesediaan syabab HT untuk menziarahi tokoh umat (penulis artikel di atas) menunjukkan HT mengiktiraf keberadaan PAS dan mengiktiraf keberadaan beliau sebagai tokoh umat. Juga menunjukkan kesungguhan dan keikhlasan HT dalam perjuangan menegakkan Islam. Diharapkan, dari pertemuan seperti ini, beliau, tidak seperti sesetengah pihak ( golongan sekuler ), yang sentiasa berfikiran negative terhadap sesuatu yang berbau Islam.

HT bukanlah parti politik yang bersifat nasionalistik sebagaimana kebanyakan parti-parti politik yang ada. Lupakah kita bagaimana idea nasionalisme memecah-belah kaum muslimin sehingga melemahkan Khilafah Utsmaniyyah. HT menolak idea kufur ini dan berazam untuk menguburkan idea nasionalisme sebagai mana yang dilakukan oleh Rasulullah Saw. Sebab itulah HT sejak awal penubuhannya tidak mengguna pakai idea nasionalisme.. Walaupun HT dilahirkan di al Quds, Palestin, tidak bermakna bahawa HT hanya perlu menumpukan dakwah di Palestin sahaja. HT memandang umat ini adalah umat yang satu, dunia Islam adalah satu Adalah satu pemikiran yang sempit jika HT hanya menumpukan dakwah di Palestin sahaja. HT berdakwah, mengajak manusia kepada Islam, di mana sahaja HT berada. Rasulullah Saw sendiri tidak menghadkan dakwah hanya kepada penduduk Mekah sahaja. Bahkan Daulah Islam yang pertama pun berdiri di Madinah, walaupun dibenci oleh sebahagian penduduk tempatan Madinah.

Alhamdulillah, walaupun usia HT beberapa tahun lebih muda dari Pas, dengan izin Allah, HT telah berkembang ke seluruh pelusuk dunia dengan satu matlamat : Mengembalikan kehidupan Islam di mana hukum-hakam Allah Swt kembali dilaksanakan ditengah-tengah umat. Dengan pelaksanaan Islam secara menyeluruh inilah masalah umat dapat diselesaikan dan umat akan kembali bangkit memimpin dunia. Dan HT menegaskan, pelaksanaan Islam secara menyeluruh ini mestilah dengan pemerintahan Islam, bukan dengan pemerintahan demokrasi mahupun system beraja. Dan pemerintahan Islam tersebut tidak lain adalah Daulah Khilafah. Inilah Negara dan pemerintahan yang perlu ditegakkan walaupun sekecil mana Negara tersebut.

HT tidak pernah mendakwa HT pelopor gerakan mendirikan khilafah. Dalam kitab rasmi HT, Takattul al Hizbi , antara isi kandungannya menjelaskan bagaimana gerakan Pan-Islamisme telah pun bermula sejak sebelum dan selepas runtuhnya khilafah, walaupun disayangkan usaha-usaha tersebut kemudian menemui kegagalan. Jadi, HT hanyalah salah gerakan politik Islam yang berazam untuk mengembalikan Khilafah. Dan HT tidak hanya sekadar ber”RETORIK” untuk menegakkan khilafah. HT secara serius menggali hukum-hukum berkaitan Khilafah serta system hidup Islam yang lain, ketika sebahagian dari umat masih tercari-cari “konsep politik Islam” yang telah “hilang” tersebut. Idea-idea Islam inilah yang HT sebarkan ke seluruh dunia. HT berusaha menggiring “pemikiran” umat Islam sedunia ke arah satu matlamat : Mengembalikan semula kehidupan Islam.

Lantaran kuatnya pengaruh pemikiran Barat, ideology Kapitalisme, dakwah HT seringkali menghadapi pertentangan pemikiran yang hebat. Benarlah sabda Rasulullah Saw;

“Islam muncul pertama kali dalam keadaan asing dan kembali asing sebagaimana kemunculannya pertama kali. Kerana itu, orang-orang yang asing (yang tetap berpegang teguh dengan Islam dalam keadaan tersebut.” (HR Muslim dan Ahmad)

Kekuatan HT sebenarnya terletak kepada fikrah Islam yang menjadi jiwa dan raga HT. Oleh kerana idea-idea HT adalah idea-idea Islam, yang digali dari al Quran dan sunnah serta merujuk kepada pandangan ulamak yang muktabar, idea-idea HT sangat selari dan tepat dengan aqidah ahli-ahli PAS. Sebab itu idea-idea Islam yang dilontarkan HT mampu menusuk jauh ke dalam pemikiran dan perasaan ahli PAS yang paling dalam. Oleh itu tidaklah menghairankan apabila ada dikalangan ahli Pas yang apabila mendengar apa yang disampaikan oleh HT , mereka kemudian berkata, “ Kamu benar wahai Hizbut Tahrir dan kami bersama kamu.”

Kepekaan dan sensitivity ahli Pas yang cintakan Islam itulah sebenarnya yang mendorong mereka bersama HT, bukan HT yang secara khusus memfokuskan strategi menarik ahli Pas ke dalam HT.

Adalah tuduhan yang melulu mengatakan HT mengabaikan Palestin. HT diharamkan di German atas alasan anti-semitik. Bacalah tulisan dan seruan HT kepada umat berkaitan isu Palestin. HT menjelaskan kepada umat bahawa haram terlibat dalam perundingan dengan Israel kerana sikap orang mukmin terhadap Israel adalah satu : JIHAD. Cuma, bezanya dengan kelompok jihad yang ada di Palestin adalah syabab HT menentang Israel tidak atas nama HT. Sebab, HT sebagai parti politik, tidak melakukan aktiviti berbentuk fizikal.

Bagaimana menyelesaikan masalah Palestin ?

HT mengingatkan umat bagaimana isu penjajahan Yahudi ke atas Palestin diubah kepada menyerahkan kawasan “sekangkang kera” yang ditakluk Israel dalam perang tahun 1967. HT menegaskan bahawa musuh sebenar disebalik Yahudi adalah imperialisme Barat. Masalah ini sengaja diwujudkan dan dipastikan agar tidak pernah selesai dengan tujuan untuk mengalihkan perhatian umat dari masalah utamanya : melaksanakan hukum Islam 100%, setelah mereka, imperialisme Barat, berjaya menghapuskan Khilafah pada tahun 1924. Lagi pula, tidakkah golongan Zionis hanya berjaya menubuhkan Negara Yahudi setelah Khilafah berjaya dihilangkan dari peta dunia ?

Walhasil, penyelesaian hakiki penjajahan Palestin hanya dapat dicapai sekiranya umat berjaya menemukan kekuatannya yang sebenar ; hidup berdasarkan Islam dalam wadah Daulah Khilafah. Inilah masalah utama sementara masalah-masalah yang lain adalah AKIBAT atau KESAN dari masalah utama.

Jadi, disamping HT menyeru jihad terhadap Israel, para syabab Hizbut Tahrir di Paslestin bersama-sama umat menentang secara fizikal penjajahan Yahudi di bumi Palestin, Hizbut Tahrir, baik di Palestin mahupun di luar Palestin menumpukan juga perhatian secara serius kepada masalah utama umat : Mengembalikan kehidupan Islam dengan berdirinya Khilafah. Inilah seruan HT kepada umat, dari timur hingga ke barat.

Adalah tidak logic apabila parti-parti politik di Sabah atau di Sarawak menyuruh Pas balik ke Semenanjung atau ke Kelantan sahaja. Tidak logic sebab, Sabah dan Sarawak adalah Malaysia, bukan Negara asing. Dengan demikianlah, seruan supaya HT pulang ke Palestin adalah suatu yang keliru.

Sabda nabi;

“Akan senantiasa ada sebahagian orang dikalangan umatku yang senantiasa menegakkan urusan agama Allah. Tidak memudaratkan mereka orang-orang yang menelantarkan mereka atau yang menentang mereka hingga tiba keputusan Allah (Kiamat), sementara mereka tetap dalam keadaan seperti itu. Umair mengatakan bahawa Malik ibn Yukhamir pernah mengatakan bahawa Mu’adz berkata, Malik mengaku bahawa dia mendengar Mu’adz pernah berkata, “Mereka itu di Syam atau di sekitar Syam.” ( HR Bukhari, Muslim dan Ahmad)
]
Dalam riwayat lain…”Para Sahabat bertanya, Ya Rasululah di manakah mereka ? , Jawab Rasulullah Saw; “Mereka di Baitul Maqdis atau disekitar Baitul Maqdis.” (HR Ahmad & Thabrani)

Wallahualam. Bersambung..

1:18 PM

 
Anonymous Anonymous said...

PAS dengan mandat yang diberikan oleh rakyat untuk memerintah di dua negeri tersebut telah berjaya membuat suatu reformasi ke arah Islam antaranya menguat-kuasakan pengharaman arak, judi dan riba, memperkenalkan hisbah, sistem percukaian al-Kharaj, sistem jenayah Islam (hudud) dan corak kepimpinan Islam yang bersifat adil, telus dan mengikut sepenuhnya peraturan Syara’????? ASSALAMUALAIKUM USTAZ... SEMOGA ALLAH SWT MENUNJUKKAN KEBENARAN ITU SATU KEBENARAN UNTUK KITA IKUTI DAN MENUNJUKKAN KEBATILAN ITU SATU KEBATILAN UTK KITA JAUHI... SECARA IKHLAS SAYA NAK TANYA USTAZ BETUL KE PEMERINTAHAN YG PAS JALANKAN DI KELANTAN SAAT INI SEPENUHNYA PERATURAN SYARA': sedangkan BANK RIBA MASIH BERJALAN,SISTEM BERAJA YG BUKAN BERLANDASKAN SYARA' MASIH TETAP UTUH disanjung SEDANGKAN SYSTEM PEMERINTAHAN ISLAM ADALAH KHILAFAH..... SEBENARNYA BYK LAGI ISU YG KITA BOLEH BANGKITKAN... TETAPI BUKAN ITU KERJA KITA SESAMA ISLAM, UTK SALING TUDUH MENUDUH TETAPI SEKADAR UTK MEMUHASABAH TULISAN USTAZ YG SAYA RASA TERPANGGIL UTK MEMBERIKAN SEDIKIT PANDANGAN. TIADA KEMULIAAN TANPA ISLAM, TIADA ISLAM TANPA PENERAPAN SYARIAT DAN TIADA PENERAPAN SYARIAT TANPA KHILAFAH.bersambung...insyaalah

1:13 PM

 
Anonymous Anonymous said...

Assalamualaikum ustaz..

Maaf kalau pertanyaan ini out of place since artikel ini membincangkan tentang Hizbut Tahrir.

Ana cuma curious tentang apakah stand PAS tentang jemaah2 lain seperti JIM, ABIM, Tabligh dan lain2.

Wallhu'alam.

-Muslimah Musafirah

11:55 PM

 
Blogger IbnuAli said...

boleh baca buku Fiqh Ikhtilaf: Gerakan Islam karangan Dr Yusof Qardhawi.

masalah-masalh taddud jamaah dan sebagainya.

6:31 AM

 
Anonymous man said...

Ana sangat berharap syabab HT dan ahli Pas dapat bersahabat, boleh duduk semeja dan berbincang dalam suasana ukuwwah. Kedua-dua pihak tidak perlu berasa ego.

Kepada ahli Pas, bersahabat dengan syabab HT insyallah tidak mengurangkan martabat anda di sisi Allah.

Apa yang HT lakukan adalah, HT membina umat, terutama berkaitan dengan konsep politik Islam. Membina umat di sini juga bermaksud HT berusaha mencabut pemikiran-pemikiran Barat dalam benak umat sehingga ke akar umbinya. Setelah itu, HT mendorong umat melaksanakan apa yang difahaminya tersebut.

Jadi, beginilah cara HT melakukan perubahan.

Untuk itu, maka HT telah mempersiapkan konsep-konsep Islam, dalam suatu susunan yang kemas dan rapi, mendalam, menyeluruh serta terperinci, khususnya pemikiran-pemikiran Islam yang berkaitan dengan aqidah serta konsep-konsep politik Islam.

Diharapkan sahabat-sahabat di dalam Pas tidak keberatan untuk membacanya serta turut memperjuangkannya. Ini kerana konsep-konsep tersebut bukanlah fikrah HT melainkan fikrah Islam.

Ana juga mencadangkan agar Pas, sebagai gerakan Islam yang dominan di Malaysia setakat ini, dapat mengambil iniasiatif secara aktif untuk merapatkan saf dikalangan gerakan-gerakan Islam di Malaysia. Sebagai contoh, kita boleh laksanakan pertemuan tahunan gerakan-gerakan Islam Malaysia. Atau, sering mengadakan seminar bersama : Pas-HT-Abim-Jim-Tabligh-Arqam-PUM-IKIN-dsbgnya.

Ana percaya, usaha ini mampu memberikan impak yang besar kepada umat dan boleh menggerunkan golongan SEKULER.

Bagaimana pendapat Ustaz @ sdr ibnuali ?

8:41 AM

 
Blogger Us.Hj. Nasrudin Hj. Hassan At Tantawi said...

Assalamualaikumussalam

Segala usaha yang baik untuk Islam sangat dialu - alukan dan alhamdulillah , kita telah melakukan apa yang mampu untuk menyatukan ummah . Ijtimak Liwahdatil ummah telah beberapa kali dianjurkan oleh PAS.

Demikian juga forum- forum yang meletakkan wakil jamaah Islam yang berlainan latar belakang sering kita adakan dari masa ke semasa berasaskan keperluan .

Insyaallah , segala kelemahan akan di atasi dan kekurangan akan disempurnakan .

Kita mengambil sikap Husnul Zon dengan semua pihak namun kita jua berwaspada agar kita tidak mengkhianati dan dikhianati . Menipu dan ditipu .

Tiada keegoan dalam perjuangan tapi apa yang perlu izzah dan himmah berjuang .

Agar kita tidak diseret dalam kemelut yang tidak memberi apa apa kebaikan buat Islam dan ummahnya .

....dan apa yang lebih penting agar kita TIDAK menikam dan ditikam dari belakang .

Selamat berjuang buat semua !!

4:15 PM

 
Anonymous Anonymous said...

ASSALAMUALAIKUM... UTK USTAZ... INILAH SEBAHAGIAN PANDANGAN HT TERHADAP GERAKAN-GERAKAN ISLAM YG LAIN.... YG INGIN KITA MENANGKAN ADALAH ISLAM... KUTLAH/GERAKAN ISLAM INI HANYALAH THORIKAH UTK MENCAPAIKAN TUJUAN YG MURNI ITU...
HIZBUT TAHRIR INDONESIA
DI TENGAH-TENGAH GERAKAN ISLAM LAIN

Wawancara dengan JuruBicara HTI: Ustadz Muhammad Ismail Yusanto

Gerakan Islam di Indonesia dan dunia begitu banyak. Bagaimana Hizbut Tahrir (HT) memandang?

Banyaknya gerakan Islam, menurut saya, kita tanggapi saja secara positif sebagai keragaman bentuk partisipasi umat dalam upaya untuk memajukan Islam. Maksudnya, itu menunjukkan semangat umat dengan caranya masing-masing memberikan segala yang dimilikinya untuk membuat Islam menjadi lebih baik dari kondisi yang ada sekarang.

Tapi, yang diperjuangkan oleh gerakan2 Islam itu bermacam-macam?

Bahwa gerakan-gerakan itu begitu beragam baik dari segi pemikiran maupun orientasi geraknya merupakan konsekuensi dari kondisi Islam dan umatnya saat ini dimana setelah tidak ada kehidupan Islam, ibarat buku, Islam adalah buku terbuka yang siapa saja bisa membaca, memahami dan menginterpretasikannya. Dalam kondisi seperti ini, tidak ada satupun pihak yang merasa otoritatif bisa memegang kendali interpretasi terhadap Islam dan bagaimana memperjuangkannya. Oleh karena itu, banyaknya gerakan Islam merupakan konsekuensi dari keterbukaan itu dan secara positif bisa dilihat sebagai cermin dari semangat umat untuk dengan berbagai cara berperan serta dalam upaya memajukan Islam.

Tapi tentu tidak hanya berhenti di sini. Semestinya, masing-masing kelompok atau gerakan itu harus terus melakukan pengkajian, apakah pemikiran yang diemban dan dikembangkannya itu benar-benar haq, sesuai dengan al-qur'an dan sunnah, serta geraknya telah sesuai dengan tuntutan syariah dan teladan nabi serta secara rasional memang bisa diharap mampu menyelesaikan secara tuntas segenap problematika umat dan menegakkan kembali kehidupan Islam di mana di dalamnya diterapkan syariah dan umat bersatu karenanya.

Dengan kata lain, jangan sampai maksud kita ingin memajukan Islam tapi yang terjadi justru sebaliknya. Alih-alih menegakkan Islam yang terjadi justru melanggengkan sistem yang tidak Islami dan menempatkan Islam selalu berada di bawahnya. Maka, penilaian ulang terhadap seluruh perangkat gerakan dan orientasi geraknya mutlak dilakukan agar apa yang kita dilakukan memang benar-benar dapat memajukan Islam secara nyata.

Secara historis dan syar'i, apa yang sebenarnya harus diperjuangkan oleh gerakan Islam?

Menentukan apa yang harus diperjuangkan oleh gerakan Islam sangat terkait dengan dua hal penting: Bagaimana kita memahami kondisi faktual umat Islam saat ini dan kondisi ideal seperti apa yang kita cita-citakan.

Secara faktual, meski disebut dalam al-Qur'an dikatakan sebagai sebaik-baik umat (khayru al-ummah) di antara sekian banyak kelompok masyarakat yang ada di dunia. akan tetapi dengan pengamatan sesaat, nyatalah bahwa umat Islam saat ini bukanlah umat yang terbaik. Umat Islam mengalami kemunduran luar biasa di segala lapangan kehidupan baik di bidang pendidikan, sosial, budaya, ekonomi, politik maupun sains dan teknologi. Yang tampak kini hanyalah sisa-sisa kejayaan Islam di masa lalu.

Secara fisik, setelah runtuhnya kekhilafahan Utsmani pada tahun 1924, wilayah Islam yang dulu terbentang sangat luas, mencakup seluruh jazirah Arab, Afrika bagian Utara, sebagian Eropa, Asia Tengah, Asia Timur dan Asia Selatan, kini terpecah-pecah menjadi negara kecil-kecil. Secara intelektual, umat Islam menjadi sangat lemah, dan karenanya bukan saja tidak mampu mengkanter sesat pikir Barat, tapi juga tidak mampu melakukan dialog intelektual secara seimbang. Impotensi intelektual ini jelas bermuara pada kemunduran total di bidang politik yang terjadi semenjak runtuhnya daulah khilafah Utsmani tadi.

Setelah runtuhnya payung dunia Islam itu, bertubi-bertubi umat Islam didera berbagai persoalan. Di pentas dunia, kita menyaksikan saudara-saudara kita di Palestina masih harus terus hidup dalam penderitaan. Bukan hanya di Palestina, penderitaan juga dialami oleh umat Islam di berbagai belahan dunia lain seperti di Chechnya, Dagestan, Jammu Khasmir, Pattani MuangThai dan Moro Philipina, dan yang paling baru, penderitaan juga dialami oleh umat Islam di Afghanistan dan Irak. Dengan dalih memerangi terorisme dan menghancurkan senjata pemusnah massal, AS dan sekutu nya menggempur habis kedua negara itu dan kemudian mendudukinya hingga sekarang.

Sementara di dalam negeri, kondisi umat Islam Indonesia juga tidak kalah memprihatinkan. Akibat krisis ekonomi yang berkepanjangan, lebih dari 100 juta penduduk hidup di bawah garis kemiskinan, kriminalitas meningkat di mana-mana, pornografi dan korupsi makin merajalela. Ditambah dengan kebijakan pemerintahan yang ada, membuat hidup terasa sangat menyesakkan. Dan bagian terbesar dari mereka yang saat ini tengah menderita tentu saja adalah juga umat Islam.

Berbagai krisis tadi merupakan fasad (kerusakan) yang ditimbulkan oleh karena kemaksiyatan dan dosa-dosa yang dilakukan manusia (bi sababi ma'ashi al-naas wa dzunu bihim). Maksiyat adalah setiap bentuk pelanggaran terhadap hukum Allah atau syariat Islam, yakni melakukan yang dilarang dan meninggalkan yang diwajibkan. Setiap bentuk kemaksiyatan pasti menimbulkan dosa. Dan setiap dosa pasti menimbulkan kerusakan (fasad).

Apa saja kemaksiyatan yang selama ini telah kita lakukan? Banyak. Kita semua tahu, hingga detik ini negara kita masih menggunakan sistem sekuler dalam menata kehidupan bermasyarakat dan bernegara. Dalam sistem ini, syariah Islam tidak pernah secara sengaja digunakan. Islam hanya ditempatkan dalam urusan individu dengan tuhannya saja. Sebagai gantinya, di tengah-tengah sistem sekuleristik tadi lahirlah berbagai bentuk tatanan yang jauh dari nilai-nilai agama. Yakni tatanan ekonomi yang kapitalistik, perilaku politik yang oportunistik, budaya hedonistik, kehidupan sosial yang egoistik dan individualistik, sikap beragama yang sinkretistik serta sistem pendidikan yang materialistik.

Karena semua problema yang ada sesungguhnya berpangkal pada sistem yang terlahir dari pandangan hidup yang salah, yaitu sekularisme, maka solusi fundamentalnya tentu tidak lain adalah dengan cara menghentikan sistem sekuler itu dan menegakkan kembali seluruh tatanan berlandaskan pada syariat Islam.

Inilah yang secara syar'iy harus diperjuangkan oleh setiap gerakan Islam, yang secara historis juga dilakukan pula oleh Rasul, para shahabat dan pejuang Islam sesudahnya. Semua itu terkait dengan kepentingan terbesar Islam sebagai sebuah ideologi atau mabda', yakni bagaimana merubah masyarakat dari kondisi yang ada sekarang menuju tatanan masyarakat Islami. Oleh karena itu, menjadi sangat jelas bahwa realitas sosial di setiap kurun dalam kaca mata Islam bukan hanya untuk dipahami, tapi juga diubah dan dikendalikan. Dan ini berakar pada misi ideologisnya, yakni cita-cita untuk menegakkan amar ma'ruf nahi munkar pada masyarakat dalam kerangka mewujudkan nilai-nilai tauhidullah (mengesakan Allah).

Kalau begitu, apa yang semestinya harus menjadi 'titik kesamaan' diantara gerakan2 Islam?

Penting disadari, bahwa setiap gerakan Islam apa pun yang akan menegakkan kehidupan yang Islami pasti akan berhadapan dengan tiga pertanyaan pokok. Pertama, bagaimana gerakan itu melakukan penilaian terhadap masyarakat yang ada sekarang; Kedua, gambaran tentang tatanan masyarakat ideal seperti apa yang dicita-citakan; dan Ketiga, bagaimana perubahan masyarakat yang ada sekarang kepada masyarakat yang dicita-dicitakannya itu akan dilakukan.

Dengan demikian, semestinya paling sedikit ada tiga hal yang bisa menjadi titik kesamaan diantara gerakan-gerakan Islam, yakni Pertama, bahwa kondisi umat Islam sekarang memang dalam keadaan terpecah belah dan sungguh-sungguh tengah terpuruk di segala bidang. Pendek kata jauh dari apa yang dikatakan sebagai khayru ummah. Kedua, bahwa dengan demikian harus dilakukan upaya sungguh-sungguh untuk membangun umat yang bersatu dan unggul sehingga predikat khayru ummah benar-benar dapat diujudkan kembali secara nyata. Ketiga, bahwa predikat khayru ummah tidaklah mungkin diujudkan kecuali umat hidup di dalam masyarakat yang Islami dimana di dalamnya diterapkan syariah dan dipimimpin oleh seorang imam.

Bahwa diantara gerakan-gerakan Islam terjadi perbedaan pendapat dalam memahami detail mengenai syariah dan konsep imamah, menurut saya tidaklah menjadi soal. Yang penting semua gerakan sama-sama merujuk pada syariah dan juga sama-sama memahami pentingnya kepemimpinan bagi seluruh umat. Ibarat duduk, kita sudah berada di lantai yang sama. Insha Allah segala perselisihan akan tidak sulit untuk diselesaikan.

Bagaimana HT memposisikan gerakan2 Islam lainnya?

Membangun gerakan Islam merupakan pengamalan dari perintah Allah dalam al-Qur'an surah Ali Imran ayat 104 yang meminta diantara umat Islam hendaknya ada satu kelompok yang bekerja untuk menyeru kepada Islam dan melakukan amar ma'ruf nahi mungkar. Tapi ayat ini tidak berarti melarang ada lebih dari satu kelompok. Atau dengan kata lain, boleh saja di tengah-tengah umat terdapat banyak kelompok atau gerakan dakwah Islam. Yang jadi soal tentu saja adalah bagaimana gerakan-gerakan itu menyikapi keragaman yang ada.

Hizbut Tahrir memandang bahwa gerakan-gerakan Islam lain adalah bagian dari umat, yang juga wajib diajak serta dalam perjuangan penegakan syariah dan khilafah. Seperti kata Imam Syafi'i, Hizbut Tahrir juga berpendapat bahwa "ra'yuna shawab yahtamilu khata' wa ra'yu ghayrina khata' yahtamilu shawab (pendapat kami benar tapi ada kemungkinan salah, dan pendapat selain kami salah tapi ada kemungkinan benar). Karena pendapat Hizbut Tahrir ada kemungkinan salah dan pendapat gerakan lain ada kemungkinan benar itulah maka Hizbut Tahrir selalu membuka pintu dialog. Hizbut Tahrir tidak pernah menutup diri. Buku-buku yang diterbitkan oleh Hizbut Tahrir juga beredar bebas, bisa dibaca oleh siapa pun, sehingga memungkinkan siapa saja untuk memberi masukan atau mengoreksinya.

Jadi tidaklah tepat bila ada pihak yang mengatakan bahwa Hizbut Tahrir mengafirkan kelompok selainnya. Kafir tidaknya seseorang atau sebuah kelompok atau gerakan tidak didasarkan pada apakah ia menjadi bagian dari Hizbut Tahrir atau bukan, tapi semata didasarkan pada ukuran-ukuran aqidah. Kelompok apa pun sepanjang masih berdasar pada aqidah yang benar (shahih), maka ia harus tetap dianggap bagian dari Islam. Tidak boleh dikafirkan. Begitu sebaliknya.

Bila ada gerakan Islam yang tidak setuju dengan perjuangan HT, bahkan cenderung 'mengkafirkan'?

Hizbut Tahrir bisa mengerti bila ada sebagian umat atau gerakan Islam yang tidak setuju dengan perjuangan HT. Ketidak setujuan itu mungkin karena belum paham, tidak paham atau salah paham. Oleh karena itu, Hizbut Tahrir akan terus berusaha sekuat tenaga untuk memahamkan pemikiran (fikrah) dan metoda perjuangannya (thariqah) kepada umat, khususnya para tokohnya, dan berbagai kelompok dakwah yang ada sambil terus membuka diri terhadap adanya masukan dan koreksi terhadap pemikiran dan metode dakwah Hizbut Tahrir. Dengan cara seperti itu, diharapkan yang tidak atau belum paham menjadi paham, dan yang salah paham tentu menjadi benar pemahamannya. Akhirnya, diharapkan mereka bisa mendukung atau setidaknya tidak menghalangi dakwah Hizbut Tahrir.

Kepada gerakan yang mengkafirkan Hizbut Tahrir, kami akan menjelaskan bahwa Hizbut Tahrir tidaklah seperti yang mereka tuduhkan dengan penjelasan yang sebaik-baikknya (mujadalah billati hiya ahsan). Tapi bila mereka masih juga bersikukuh dengan pendiriannya, Hizbut Tahrir akan bersabar. Hizbut Tahrir tidak akan balik mengkafirkan gerakan itu tanpa haq atau hanya karena emosi. Hizbut Tahrir juga menghindari perselisihan diantara gerakan dakwah karena itu akan memalingkannya dari tugas utama kita semua, yakni membina umat, membangkitkan nya dan mewujudkan kembali kehidupan Islam.

Bagaimana sikap HT tentang kerjasama antar gerakan Islam?

Antar gerakan Islam tentu harus bisa saling bekerja sama. Kalau tidak, ini sangatlah aneh, karena toh kita sama-sama bekerja untuk kemajuan Islam. Tinggallah kita bicarakan bentuk-bentuk kerjasama seperti apa yang bisa dilakukan. Yang paling minim adalah dalam bentuk husnu jiwar (bertetangga baik). Maksudnya, kerjasama itu dilakukan dengan menjaga agar hubungan antar gerakan tetap berlangsung baik. Untuk itu diperlukan komunikasi, khususnya diantara para pemimpinnya. Dengan komunikasi, saling pengertian dan kesepemahaman akan mudah diciptakan. Dan ini merupakan bekal penting untuk meningkatkan kerjasama yang lebih luas lagi.

Secara praktis, bentuk kerjasama seperti apa yang bisa dikembangkan antar gerakan Islam?

Bentuk kerjasama praktis antar gerakan Islam yang bisa dikembangkan misalnya dalam merespon persoalan-persoalan umat yang nyata. Dan ini pernah diprakteknya, yakni ketika terjadi penyerbuan pasukan penjajah Amerika Serikat ke Fallujah beberapa waktu lalu, kemudian diselenggarakan tabligh akbar di masjid al-Azhar yang diikuti oleh hampir semua komponen umat. Disamping Hizbut Tahrir, ada DDII, BKSPPI, Muhammadiyah, GPMI, PKS, MMI, FPI, KODI, dan sebagainya. Sekarang, kelompok-kelompok yang kurang lebih sama itu, untuk kasus bencana Aceh, tengah menyiapkan pembentukan Komite Umat Islam untuk Aceh.

Bagaimana dengan gagasan penyatuan gerakan-gerakan Islam?

Ini tentu gagasan bagus. Tapi saya kira sangat sulit, bahkan mungkin mustahil dilakukan. Mengapa? Memang Islam memiliki sumber yang kokoh, yakni al-Qur'an dan Sunnah. Dan berdasar sumber itu, maka umat Islam seluruh dunia secara kokoh pula memiliki keyakinan aqidah dan tuntutan syariah yang mengatur seluruh aspek kehidupannya secara sama. Tapi, Islam adalah juga agama yang memungkinkan terjadinya perbedaan. Lihat saja bagaimana tata cara kita shalat. Kalau kita shalat di Masjidil Haram, kita akan saksikan di sana 1001 macam cara orang shalat. Ini bisa ditolelir, karena kalau diperhatikan yang berbeda sesungguhnya hanyalah cabang-cabangnya saja. Yang penting semuanya shalat menghadap kiblat dan dengan kayfiah (tata cara) yang utama dilakukan secara sama.

Oleh karena itu, upaya menyatukan gerakan-gerakan Islam menurut saya hanya akan berakhir sia-sia. Yang diperlukan adalah dikembangkannya kesamaan visi dan misi dari beragam gerakan Islam. Ini yang utama karena inilah yang akan menguatkan barisan perjuangan gerakan Islam.

Wallahu'alam bi al-shawab

7:47 AM

 
Anonymous Anonymous said...

UTK MAKLUMAT LANJUT TENTANG KEWUJUDAN BERBAGAI GERAKAN. KERAGAMAN KELOMPOK ISLAM:
Studi Komparatif Hizbut Tahrir Indonesia Dengan Kelompok Islam Lain *
Oleh: Muhammad Ismail Yusanto**


Peran Strategis Kelompok Islam

Sejak proyek modernisasi dan pembangunan dijalankan di negara-negara bekas jajahan di Asia Tenggara pasca Perang Dunia II (1945), sesungguhnya berbagai kelompok Islam selalu memainkan peran strategis. Hal itu yang, pada dasawarsa tahun 70-an dan 80-an, membuat para analis sosial mengalami kebingungan menjelaskan mengapa faktor agama tetap ada meski dalam arus modernisasi yang masif. Mereka yang mempunyai "ekspektasi liberal" sebelumnya beranggapan, modernisasi akan mengaburkan identitas agama, prestasi akan menggantikan kriteria warisan dan kelahiran, dan komunikasi yang berjangkauan luas serta pendidikan akan membuat masyarakat menjadi homogen, yakni menjadi masyarakat modern yang sekular. Sementara itu, analis yang mempunyai "ekspektasi radikal" sebelumnya beranggapan, modernisasi akan melenyapkan perbedaan agama (juga perbedaan bahasa dan kebudayaan), bahkan agama, bahasa, dan kebudayaan akan dapat melintasi batas-batas negara, serta akan muncul kesadaran kelas. 1


Tapi kenyataannya, faktor agama tetaplah ada dan berpengaruh pada hampir setiap segi kehidupan masyarakat di Asia Tenggara.2 Apa rahasianya di balik fenomena itu? Di sinilah sesungguhnya letak peran strategis berbagai kelompok Islam di Asia Tenggara, dimana yang terpenting adalah perannya dalam turut menjaga nilai-nilai Islam sehingga pengaruh agama (Islam) tetap eksis dalam masyarakat meski tetap patut disadari, bahwa peran dan pengaruh Islam sesungguhnya telah mengalami reduksi dan distorsi secara paksa akibat modernisasi yang sekularistik tadi.


Pada era 90-an dan awal abad ke-21 ini, peran strategis berbagai kelompok Islam dapat dipastikan akan semakin signifikan. Utamanya dalam menyadarkan umat serta menawarkan Islam sebagai solusi atas berbagai problem domestik dan global. Peran ini semakin penting mengingat bukan hanya sosialisme di Uni Soviet di awal tahun 1990-an, tapi juga modernisasi dan pembangunan yang bercorak kapitalistik serta globalisasi telah terbukti gagal mewujudkan janji-janjinya mewujudkan dunia yang adil, damai dan sejahtera. Indikasinya sangat jelas. Setelah sekitar 60 tahun IMF dan Bank Dunia berdiri di Bretton Woods, Amerika Serikat, kemiskinan masih saja menjadi problem utama dunia. Betapa tidak, meski selama 10 tahun terakhir (1994-2004) penghasilan dunia meningkat 2,5 % per tahun, tapi jumlah kaum miskin dunia pun bertambah lebih dari 100 juta jiwa. Padahal, pada pintu masuk kantor pusat Bank Dunia di Washington tertulis slogan (kosong),"Mimpi kami adalah sebuah dunia tanpa kemiskinan." 3 Ini tentu, sebuah kegagalan yang tragis mengingat sumber utama kegagalan itu bukanlah negara-negara berkembang, melainkan justru lembaga terpenting pemberi arah modernisasi dan globalisasi di dunia, yakni Bank Dunia, IMF, dan WTO. 4


Tulisan ini hendak memfokuskan pembahasan pada salah satu kelompok Islam di Asia Tenggara tersebut, yaitu Hizbut Tahrir Indonesia (HTI), yang mulai eksis di Indonesia sejak awal era 1980-an. Selanjutnya, HTI akan dibandingkan dengan kelompok Islam lainnya, yaitu Muhammadiyah, Nahdlatul Ulama (NU), Masyumi, Partai Keadilan Sejahtera (PKS), dan Partai Islam se-Malaysia (PAS). Aspek-aspek yang akan dibandingkan difokuskan pada aspek historis, teoritis (konsep gerakan), dan praktis (aktivitas gerakan), serta peran yang dimainkan di masyarakat, khususnya dalam menghadapi hegemoni kapitalisme global saat ini.

Kerangka Teoretik : Gerakan, Parpol, dan Ormas


Agar dapat dilakukan analisis mendalam terhadap kelompok-kelompok Islam tersebut, diperlukan suatu kerangka teoretik tentang pengertian gerakan, partai politik (parpol), dan organisasi sosial kemasyarakatan (ormas) sebagai suatu dasar pijakan analisis karena berbagai kelompok Islam tersebut di atas ada yang merupakan parpol (political party) yang berorientasi politik, seperti PKS, Masyumi, dan PAS. Ada juga yang merupakan ormas seperti NU dan Muhammadiyah. HTI sendiri merupakan gerakan Islam (Islamic movement) yang juga berorientasi politik, bahkan sesungguhnya ia adalah juga partai politik, tapi dia bekerja di luar sistem politik formal di Indonesia.5


Partai politik didefinisikan sebagai suatu kelompok terorganisir yang anggota-anggotanya mempunyai orientasi, nilai-nilai, dan cita-cita yang sama.6 Tujuan partai politik adalah memperoleh kekuasaan politik dan merebut kedudukan politik untuk melaksanakan kebijakan-kebijakan partai. 7


Adapun fungsi partai politik, menurut Sigmund Neumann (1981), ada 4 (empat) yaitu : 8 Pertama, fungsi agregasi. Partai menggabungkan dan mengarahkan kehendak umum masyarakat yang kacau. Sering kali masyarakat merasakan dampak negatif suatu kebijakan pemerintah, misalnya kenaikan BBM di Indonesia 1 Oktober 2005 lalu yang demikian tinggi. Namun ketidakpuasan mereka kadang diungkapkan dengan berbagai ekspresi yang tidak jelas dan bersifat sporadis. Maka partai mengagregasikan berbagai reaksi dan pendapat masyarakat itu menjadi suatu kehendak umum yang terfokus dan terumuskan dengan baik.


Kedua, fungsi edukasi. Partai mendidik masyarakat agar memahami politik dan mempunyai kesadaran politik berdasarkan ideologi partai. Tujuannya adalah mengikutsertakan masyarakat dalam politik sedemikian sehingga partai mendapat dukungan masyarakat. Cara yang ditempuh misalnya dengan memberi penerangan atau agitasi menyangkut kebijakan negara serta menjelaskan arah mana yang diinginkan partai agar masyarakat turut terlibat perjuangan politik partai.


Ketiga, fungsi artikulasi. Partai merumuskan dan menyuarakan (mengartikulasikan) berbagai kepentingan masyarakat menjadi suatu usulan kebijakan yang disampaikan kepada pemerintah agar dijadikan suatu kebijakan umum (public policy). Fungsi ini sangat dipengaruhi oleh jumlah kader suatu partai, karena fungsi ini mengharuskan partai terjun ke masyarakat dalam segala tingkatan dan lapisan. Bila fungsi ini dilakukan ditambah dengan fungsi edukasi, ia akan menjadi komunikasi dan sosialisasi politik yang sangat efektif dari partai yang selanjutnya akan menjadi lem perekat antara partai dan massa.


Keempat, fungsi rekrutmen. Ini berarti partai melakukan upaya rekrutmen, baik rekrutmen politik dalam arti mendudukan kader partai ke dalam parlemen yang menjalankan peran legislasi dan koreksi maupun ke dalam lembaga-lembaga pemerintahan, maupun rekrutmen partai dalam arti menarik individu masyarakat untuk menjadi kader baru ke dalam partai. Rekrutmen politik dilakukan dengan jalan mengikuti pemilihan umum dalam segala tahapannya hingga proses pembentukan kekuasaan. Karenanya, fungsi ini sering disebut juga fungsi representasi.


Beragam partai dapat dikelompokkan dalam berbagai cara. Bila dilihat dari segi komposisi dan sifat keanggotaannya, maka ada partai massa dan partai kader. Partai massa mengutamakan kekuatan berdasarkan keunggulan jumlah anggota yang bersifat massal, karenanya ia biasanya terdiri dari massa pendukung dari berbagai organisasi massa atau kelompok aliran politik dalam masyarakat. Sementara Partai kader mengutamakan pengkaderan, keketatan anggota dan disiplin kerja dari anggota. Pimpinan partai biasanya menjaga secara ketat kemurnian doktrin politik dengan berbagai cara termasuk mengadakan seleksi calon anggota dan pemecatan anggota bila menyimpang dari garis partai. 9


Bila dilihat segi sifat dan orientasi, partai diklasifikasikan menjadi partai lindungan (patronage party) dan partai ideologi (welstanchauungs partei, programmatic party). Partai lindungan umumnya memiliki organisasi nasional yang tidak ketat, sekalipun di tingkat lokal sering cukup ketat. Maksud utamanya adalah memenangkan pemilu untuk anggota yang dicalonkan, dan karenanya ia hanya bergiat menjelang pemilu. Partai ideologi biasanya mempunyai pandangan idelologis yang telah digariskan dan mengikat seluruh pimpinan dan anggota partai serta berpedoman pada disiplin partai yang kuat dan mengikat. Calon anggota disaring, sedang untuk menjadi calon pimpinan harus melalui berbagai tahap percobaan. Pembagian ini kadang kurang memuaskan sebab batas antar kedua jenis partai tersebut kadang tidaklah tegas. Terdapat juga cara klasifikasi lain, misalnya menurut Maurice Duverger, yang membagi partai menjadi sistem partai-tunggal, sistem dwi-partai, dan sistem multi-partai. 10


Secara teoretik, partai dibedakan dengan gerakan (movement). Suatu gerakan merupakan kelompok atau golongan yang ingin mengadakan perubahan-perubahan pada lembaga-lembaga politik atau kadang-kadang malahan ingin menciptakan suatu tatanan masyarakat yang baru sama sekali, dengan memakai cara-cara politik. Dibandingkan partai politik, gerakan mempunyai tujuan yang lebih terbatas dan lebih fundamental sifatnya, dan kadang-kadang malahan bersifat ideologi. Berbeda dengan partai politik, gerakan sering tidak ikut serta dalam pemilihan umum. 11


Dalam wacana keislaman kontemporer, muncul istilah gerakan Islam (al-harakah al-islamiyah), yaitu suatu gerakan yang mempunyai tujuan untuk melayani dan mengembangkan Islam. Suatu gerakan dapat dikategorikan gerakan Islam jika memenuhi 3 (tiga) aspek: Pertama, mempunyai tujuan tertentu yang diupayakan oleh sebuah gerakan. Tujuan ini haruslah berkaitan langsung dengan upaya melayani Islam (seperti tujuan untuk menegakkan syariah Islam), bukan sekedar tujuan yang dibenarkan Islam (seperti tujuan untuk mengembangkan olah raga); Kedua, mempunyai pemikiran tertentu yang diadopsi gerakan itu yang dijadikan dasar perjuangannya. Pemikiran ini haruslah pemikiran Islami yang lahir dari aqidah Islamiyah, bukan pemikiran tidak Islami, misalnya pemikiran yang lahir dari paham sekularisme (seperti pada kelompok Jaringan Islam Liberal di Indonesia); Ketiga, mempunyai sifat keanggotaannya yang khas, yakni haruslah dari kalangan muslim saja. Jika suatu gerakan beranggotakan non muslim, misalnya orientalis yang mengkaji khazanah Islam, maka gerakan itu tidak termasuk gerakan Islam. 12


Selain gerakan Islam (harakah Islamiyah), dikenal juga apa yang dinamakan al-jam'iyat al-khairiyah (organisasi sosial kemasyakatan) atau disingkat ormas. NU dan Muhammadiyah merupakan ormas menonjol di Indonesia. Ormas merupakan organisasi sosial yang non politis. Inilah yang membedakannya dengan partai politik dan gerakan (termasuk gerakan Islam). Ormas ditujukan terutama untuk melakukan aktivitas-aktivitas sosial atau kebajikan (khairiyah) 13, yaitu melayani masyarakat pada berbagai bidang seperti bidang pendidikan dengan mendirikan sekolah-sekolah; bidang kesehatan dengan mendirikan rumah sakit atau layanan kesehatan); bidang sosial dengan mendirikan panti asuhan yatim piatu atau melakukan pertolongan saat terjadi bencana; bidang ekonomi (seperti pendirian lembaga keuangan syariah mikro); dan sebagainya.

HTI: Partai Politik Sekaligus Gerakan Islam


Hizbut Tahrir Indonesia (HTI) merupakan bagian dari jaringan Hizbut Tahrir (HT) atau Liberation Party, sebuah partai politik yang bergerak secara internasional di lebih dari 40-an negara dengan puluhan juta pengikut. HT lahir pada tahun 1953 di Al-Quds (Yerussalem) Palestina. Gerakan yang bertujuan membangkitkan umat Islam di seluruh dunia untuk melanjutkan kehidupan Islam melalui tegaknya syariah dan khilafah Islamiyah ini didirikan oleh Syaikh Taqiyuddin An-Nabhani (1908-1977), radhiyallahu 'anhu, seorang 'alim dan terhormat, seorang pemikir besar, politikus ulung, dan hakim Mahkamah Banding Syariah di Al-Quds. 14


HT mendefinisikan dirinya sebagai partai politik yang berideologi Islam. Politik merupakan kegiatannya, dan Islam adalah ideologinya. Politik menurut HT adalah mengatur segala urusan kehidupan bermasyarakat dan bernegara berdasarkan hukum-hukum syariat Islam.15 HT juga menegaskan jati dirinya dengan kalimat negasi untuk membedakan dirinya dari kelompok lainnya. Dikatakan, bahwa HT merupakan organisasi politik - bukan organisasi spiritual (seperti tarekat), bukan lembaga ilmiah (seperti lembaga studi agama atau badan penelitian), bukan lembaga pendidikan (akademis), dan bukan pula lembaga sosial (yang bergerak di bidang sosial kemasyarakatan). 16


Dari deskripsi di atas jelaslah bahwa HT (dan tentu juga HTI) adalah sebuah partai politik, bukan ormas seperti NU dan Muhammadiyah yang bersifat non politis. Sebagai partai politik, HT tergolong partai kader dan partai ideologi. Tapi HTI sering mendapat pertanyaan,"Kalau HTI partai politik, mengapa tidak ikut pemilihan umum?" Pertanyaan ini wajar, karena dalam politik praktis Indonesia, sebuah partai politik pasti akan berorientasi pada pemilihan umum, sedangkan HTI tidak (atau belum) ikut pemilu di Indonesia. Maka tak jarang orang lalu mengkategorikan HTI sebagai ormas (yang tidak ikut pemilu) atau LSM (NGO), bukan sebagai partai politik.


Sebenarnya, jika dilihat dari segi empat fungsi parpol menurut Sigmund Neumann (1981) di atas, HTI jelas dapat disebut parpol, karena HTI telah menjalankan 4 fungsi parpol. Tiga fungsi sudah dijalankan secara utuh, yaitu fungsi agregasi, edukasi, artikulasi. Satu fungsi lagi, yakni fungsi rekrutmen, dijalankan tidak utuh karena yang dijalankan HTI baru sebatas rekrutmen partai (dalam partai), belum rekrutmen politik (dalam parlemen dan pemerintahan).


Jadi, hanya fungsi rekrutmen politik saja yang belum dilakukan, karena HTI belum mengikuti pemilu. Apakah HTI mempunyai rencana melakukan rekrutmen politik? Jawabnya, jelas iya. Bahkan itu sudah digariskan sendiri oleh HT sejak berdirinya pada tahun 1953. Syaikh Taqiyuddin An-Nabhani dalam kitab Pembentukan Partai Politik Islam (al-Takattu al-Hizby) menjelaskan tentang kemungkinan duduknya anggota Hizbut Tahrir dalam pemerintahan (Khilafah) setelah Hizbut Tahrir berhasil menegakkan kembali Khilafah :


"Sekalipun partai (Hizbut Tahrir) telah berhasil merebut kekuasaan, dia tetap ada sebagai sebuah partai. Struktur organisasinya tetap ada, baik para anggotanya menduduki kursi pemerintahan atau tidak. Partai menganggap bahwa pemerintahan adalah awal langkah praktis untuk melaksanakan ideologi partai dalam negara…" 17

Jelaslah bahwa masalahnya cuma soal waktu. Rekrutmen politik bukannya tidak dilaksanakan, melainkan belum dilaksanakan oleh HTI. Saatnya akan segera tiba.


Pada saat yang sama, HTI sekaligus cocok dengan karakter sebagai gerakan sebagaimana uraian Miriam Budiardjo (1992), karena sebagai gerakan HTI menginginkan tatanan masyarakat yang sama sekali baru. HTI bukan sekedar ingin memperbaiki masyarakat sekuler sekarang, namun lebih dari itu, HTI bertekad menggantinya sama sekali dengan masyarakat yang baru, yaitu tatanan masyarakat Islami.


Dengan demikian, HTI mempunyai posisi yang unik dalam dunia politik Indonesia karena ia memenuhi definisi parpol dan gerakan Islam sekaligus meski saat ini karakter sebagai gerakan tampak lebih menonjol daripada sebagai parpol. Jika suatu saat nanti HTI mengikuti pemilu, maka karakter HTI sebagai parpol akan juga menonjol sebagaimana menonjolnya karakter HTI sebagai sebuah gerakan Islam.

Perbandingan dengan Kelompok Islam Lain


1. Persamaan


Secara umum ada kesamaan HTI dengan kelompok Islam lainnya, seperti Muhammadiyah, Nahdlatul Ulama (NU), Masyumi, Partai Keadilan Sejahtera (PKS), dan Partai Islam se-Malaysia (PAS), yakni pada asas Islam yang dijadikan dasar organisasi dan landasan bergerak, meski sempat pada era Orde Baru Soeharto memaksakan asas Pancasila kepada semua parpol dan ormas, termasuk NU dan Muhammadiyah.18 Kesamaan asas Islam inilah yang membedakan keenam kelompok Islam tersebut dengan kelompok yang berasas atau berideologi non Islam (sekuler) seperti Partai Demokrat, Golongan Karya dan PDIP (Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan). Keenam kelompok Islam itu juga berbeda dengan kelompok atau parpol yang berasas agama selain Islam, seperti Partai Damai Sejahtera yang berasas Kristen atau Partai Katholik.


Kesamaan HTI dengan kelompok Islam lainnya juga terletak pada kesamaan latar belakang historis mengapa kelompok-kelompok Islam itu muncul. Semuanya lahir sebagai tantangan terhadap imperialisme yang terjadi di Dunia Islam, baik di lapangan politik, ekonomi, militer, intelektual maupun cultural; baik ketika penjajahan langsung masih ada maupun era sesudahnya.19 Muhammadiyah didirikan 18 Nopember 1912 oleh KH Ahmad Dahlan yang mengabdikan hidupnya untuk berdakwah, berkelana ke berbagai tempat sekaligus mengajak umat Islam untuk melakukan pembaruan guna membersihkan Islam dari mistisisme sinkretik, Hindu, Budha, feodalisme, dan kolonialisme. 20


NU yang didirikan tahun 1926 juga tidak bisa dilepaskan dari konteks imperialisme. Ia yang disamping lahir akibat tantangan pembaharuan Muhammad Abduh di Mesir, juga merupakan bagian dari gelombang kebangkitan nasional (akibat penjajahan) yang dipimpin oleh Sarekat Islam (SI) tahun 1912. 21 Demikian juga dengan Masyumi yang didirikan tahun 1943, juga tidak bisa dilepaskan dari problem imperialisme di Dunia Islam. Masyumi awalnya merupakan perkumpulan Majelis Syuro 'Ala Muslimin Indonesia, yang dibentuk oleh pemerintahan militer Jepang yang memerintah di bekas wilayah jajahan Hindia Belanda Timur selama Perang Dunia II. 22


HT yang berdiri tahun 1953 juga tidak lepas dari konteks penjajahan. HT didirikan sebagai respons dari hancurnya Khilafah Islamiyah di Turki 1924 oleh makar Inggris (gembong imperialis) dan berdirinya Israel tahun 1948 di Palestina.23 Sementara, PAS berdiri pada Nopember tahun 1951, sebagai pecahan UMNO. PAS menjadi parpol resmi pada tahun 1955. Sebelumnya PAS adalah sayap agama dari UMNO yang dibentuk tahun 1950 untuk memuaskan tuntutan pengikut Melayu yang relijius. Kelahiran PAS juga tak lepas dari pengaruh imperialisme, karena saat itu masih bercokol pemerintahan jajahan Inggris di Malaysia (Malaysia merdeka dari Inggris tahun 1963). Tiga unsur pembentuk PAS adalah MNP (Partai Nasionalis Melayu), pembelot UMNO, dan Hizbul Muslimin. Yang terakhir ini merupakan organisasi reformis muslim yang membubarkan diri tahun 1948 sebelum dibubarkan oleh pemerintahan jajahan Inggris. 24


PKS yang sebelumnya bernama PK (Partai Keadilan), berdiri di awal era Reformasi, 8 Agustus 1998, sesungguhnya bukanlah pemain baru dalam politik Indonesia, sebab embrio PK adalah kelompok dakwah yang dinamakan Jama'ah Tarbiyah yang sudah bergerak di berbagai kampus pada tahun 80-an. Kelompok Islam yang kini telah menjadi parpol cukup diminati ini sedikit banyak mengadopsi pemikiran gerakan Islam Al-Ikhwan Al-Muslimun. Nama terakhir yang didirikan di Mesir tahun 1927 tidak bisa dilepaskan dari kondisi penjajahan Inggris di sana. 25


Jadi, dapat disimpulan bahwa keenam kelompok Islam di atas secara umum mempunyai kesamaan dalam asas dan latar belakang historis kelahirannya, yaitu sebagai bentuk perlawanan terhadap imperialisme Barat.

2. Perbedaan


Meski HTI sebagai parpol sama dengan PKS, PAS, dan Masyumi, yakni pada asas Islam dan karakter keempat parpol itu sebagai partai ideologi, tapi ada juga perbedaannya. Perbedaan HTI dengan tiga parpol itu terletak pada tiga aspek yang menjadi karakter utama HTI, yakni Pertama, pemikiran dan watak revolusioner. HTI sebagai bagian HT menyifati dirinya revolusioner (inqilabiyah), yaitu partai yang hendak menerapkan Islam secara kaffah dan inqilabiyah (menyeluruh dan sekaligus), bukan perbaikan parsial (islahiyah). Karenanya, HTI tidak mau menerima kekuasaan secara sebagian-sebagian, misalnya posisi departemen tertentu. Kekuasaan tidak akan diterima kecuali seluruh kekuasaan dalam satu negara. Dengan kata lain, HTI tidak menerima kekuasaan, kecuali negara agar dengannya dapat menerapkan Islam secara sekaligus, bukan secara bertahap. Untuk mewujudkan penerapan syariah secara menyeluruh dalam bingkai negara khilafah, HT telah menyiapkan berbagai konsep yang diperlukan (ekonomi, politik, social, dan sebagainya) yang tertuang dalam 23 buku yang biasa disebut tsaqafah hizbiyah. 26


Dalam hal ini, jelas HTI berbeda dengan PKS, PAS, dan Masyumi. Ketiganya secara umum tidaklah bersifat revolusioner (seperti yang didefinisikan HT) melainkan akomodasionis-kompromistis, dalam arti bersedia berkompromi dengan kekuasaan sekular dan menerima kekuasaan yang parsial (bukan seluruh kekuasaan negara) untuk menerapkan Islam pada aspek atau wilayah tertentu.

Kedua, ekstra parlementer. HTI hingga saat ini merupakan partai ekstra parlementer. HTI tidak masuk ke dalam parlemen karena tidak (atau belum) menjadi peserta pemilu. Ini berbeda dengan PKS, PAS, dan Masyumi yang merupakan partai peserta pemilu sehingga bersifat parlementer. Karakter HTI yang ekstra parlementer itu diluar dugaan ternyata memberikan citra positif. Orang melihat HTI sebagai kelompok yang 'netral' dan "tulus" karena tidak tampak mempunyai kepentingan politik praktis secara langsung sehingga ajakan atau seruan HTI lebih mudah diterima. Pada sisi lain, karakter ekstra parlementer lebih memungkinkan untuk menjaga kemurnian idealitas dan doktrin politik partai. Ini berbeda dengan partai parlementer, yang sering kali karena keikutsertaannya dalam kekuasaannya mengorbankan sebagian idealismenya, demi meraih tujuan-tujuan pragmatis jangka pendek. Ketika pemerintah SBY menaikkan BBM bulan Maret 2005 lalu dan menaikan lagi bulan Oktober 2005 ini misalnya, PKS sebagai partai pendukung pasangan SBY-JK "terpaksa" mendukung keputusan itu meski jelas itu bertentangan dengan jargon "peduli" yang sering didengungkannya. Sikap PKS ini tentu mengundang tanda tanya besar bagi banyak orang, meski belakangan Presiden PKS Tifatul Sembiring mengancam akan menarik dukungan PKS kepada pemerintahan SBY setelah menaikkan BBM secara zalim dan gila-gilaan.


Ketiga, bersifat internasional. HTI merupakan bagian dari Hizbut Tahrir dengan jaringannya yang bersifat internasional. Ini berbeda dengan parpol lain seperti PKS, Masyumi dan PAS yang bersifat lokal (nasional). Sebagai bagian gerakan internasional, tentu saja persoalan yang menjadi concern HTI tidak hanya terfokus pada masalah lokal sebagaimana parpol lainnya, namun juga masalah-masalah internasional. Ketika HT Uzbekistan ditindas oleh rejim kejam Karimov, HTI protes dan berunjuk rasa di depan Kedubes Uzbekistan di Jakarta. Ketika terjadi pelecehen Al-Qur`an di Guantanamo oleh tentara AS, HT (bersama kelompok Islam lainnya di Indonesia) menampakkan rasa marahnya dan mengecam AS.


HTI dan PKS secara spesifik mempunyai kedekatan lebih besar dibanding dengan kelompok Islam lainnya. HTI dan PKS sama-sama dapat dikategorikan sebagai partai kader dan partai ideologis, meskipun ada nuansa perbedaan di antara keduanya seperti telah dijelaskan di atas. Namun demikian, belakangan ini program HTI dan PKS juga sangat menekankan pertambahan jumlah anggota dan simpatisannya.


Bila HTI dibandingkan NU dan Muhammadiyah yang merupakan ormas yang non politis, juga berbeda. Sebagai ormas, manfaat faktual NU dan Muhammadiyah kepada masyarakat secara langsung lebih dapat dirasakan dibanding keberadaan HTI. Muhammadiyah misalnya mempunyai banyak rumah sakit, sekolah, perguruan tinggi, dan sebagainya. Sementara NU memiliki sekian banyak pesantren. Ini berbeda dengan HTI yang selama ini lebih fokus pada kegiatan dakwah. Karena itu kadang ada yang mengkritik HTI sebagai kelompok yang "hanya ngomong doang." Kritik ini tidak salah, tapi juga tidak tepat karena HTI bergerak sesuai fase yang ditempuhnya dimana sampai saat ini memang belum sampai kepada fase praktis, yaitu mengelola dan mengatur negara berdasarkan Islam. Jika suatu saat ini HTI sampai pada tahapan kekuasaan, HTI akan akan mengatur semua urusan masyarakat dan negara, termasuk mengatur NU dan Muhammadiyah.

Penutup


Kendatipun berbagai kelompok Islam menunjukkan tingkat keragaman yang tinggi dan kompleks, namun HTI memandang dari kaca mata ukhuwah Islamiyah, bahwa selama tetap berpegang teguh pada aqidah dan syariah Islam, semuanya dianggap sebagai saudara sesama muslim meskipun berbeda-beda pemahaman dan gerak kelompok.


Keragaman adalah sunnatullah yang tidak dapat dihindari sehingga tidak perlu disesali. Yang diperlukan adalah upaya mencari titik temu agar tercipta sinergi antar berbagai kelompok Islam dalam menghadapi tantangan bersama, yakni bagaimana menghadapi hegemoni kapitalisme global dengan berbagai agendanya serta perjuangan menegakkan kembali kehidupan Islam dengan penerapan syariah Islam secara kaffah di bawah naungan khilafah Islamiyah. Allahu'alam bi al-shawab [ ]

* Makalah disampaikan dalam seminar internasional dengan tema "Keanekaragaman Gerakan Islam Di Asia Tenggara", diselenggarakan oleh Komunitas Muslim Jepang, pada Nopember 2005, di Kyoto, Jepang.


** Juru Bicara Hizbut Tahrir Indonesia.

CATATAN AKHIR :


Ahmad Ibrahim dkk, Islam di Asia Tenggara Perkembangan Kontemporer, (Jakarta : LP3ES, 1990), hal. xi
ibid.
Ivan A. Hadar, "60 Tahun Bank Dunia dan IMF : Reformasi atau Bubarkan?", Utang, Kemiskinan, dan Globalisasi Pencarian Solusi Alternatif, (Yogyakarta: Lapera Pustaka Utama, 2004), hal. 177.
ibid.
Miriam Budiardjo, Dasar-Dasar Ilmu Politik, (Jakarta : PT Gramedia Pustaka Utama, 1992), hal. 163-164
ibid.,hal. 160-161.
ibid. Untuk mendalami persoalan partai politik lebih rinci, lihat misalnya Maurice Duverger, Partai-Partai Politrik dan Kelompok-Kelompok Penekan (Political Parties and Pressure Groups A Comparatrive Introduction), penerjemah Laila Hasyim, (Jakarta : PT Bina Aksara, 1981).
Sigmund Neumann, "Ke Arah Suatu Studi Perbandingan Partai-Partai", dalam Miriam Budiardjo, Partisipasi dan Partai Politik, (Jakarta : Gramedia, 1981). Bandingkan dengan Miriam Budiardjo, Dasar-Dasar Ilmu Politik, hal. 163-164. Dikutip dari M. Rusli Karim, Perjalanan Partai Politik di Indonesia, (Jakarta : CV Rajawali, 1983), hal. 133-135.
Miriam Budiardjo, Dasar-Dasar Ilmu Politik, hal. 166
ibid. Klasifikasi menurut Duverger, lihat lebih jauh Maurice Duverger, Partai-Partai Politik dan Kelompok-Kelompok Penekan (Political Parties and Pressure Groups A Comparatrive Introduction), penerjemah Laila Hasyim, (Jakarta : PT Bina Aksara, 1981).
Miriam Budiardjo, Dasar-Dasar Ilmu Politik, hal. 162.
Abdurrahman Muhammad Khalid, Soal Jawab Seputar Gerakan Islam, (Bogor : Pustaka Thariqul Izzah, 1994), hal. 1-3.
Taqiyuddin An-Nabhani, Pembentukan Partai Politik Islam (At-Takattul Al-Hizbi), penerjemah Zakaria dkk, (Bogor : Pustaka Thariqul Izzah, 2002), hal. 20-21
Hizbut Tahrir, Mengenal Hizbut Tahrir (Hizbut Tahrir), terjemahan oleh Abu Afif dan Nurkhalish, (Bogor : Pustaka Thariqul Izzah, 2002), hal. 34 .
ibid.,hal. 1.
ibid.
Taqiyuddin An-Nabhani, Pembentukan Partai Politik Islam, hal. 74.
Pemaksaan asas Pancasila pada fase Orde Baru yang amat represif ini lihat misalnya Shaleh Harun dan Abdul Munir Mulkhan, Latar Belakang Ummat Islam Menerima Pancasila Sebagai Asas Tunggal, (Yogyakarta : Aquarius, 1986).
Hafizh Muhammad Al-Ja'bary, Gerakan Kebangkitan Islam (Harakah Al-Ba'ts Al-Islami), Penerjemah Abu Ayyub Al Anshari, (Solo : Duta Rohmah, 1996), hal. 63.
John L. Esposito (Ed.), Ensiklopedi Oxford Dunia Islam Modern, (Bandung : Penerbit Mizan, 2001), Jilid IV, hal. 103.
Ibid, Jilid IV, hal. 142
ibid., Jilid IV, hal. 6.
Hizbut Tahrir, Manhaj Hizb Al-Tahrir fi At-Taghyir, (Hizbut Tahrir : Tanpa Tempat Penerbit, 1989). hal. 14-15.
John L. Esposito (Ed.), Ensiklopedi Oxford Dunia Islam Modern, Jilid III, hal. 330 dan Jilid IV, hal. 249.
Hafizh Muhammad Al-Ja'bary, Gerakan Kebangkitan Islam (Harakah Al-Ba'ts Al-Islami), Penerjemah Abu Ayyub Al Anshari, (Solo : Duta Rohmah, 1996), hal. 198.
Taqiyuddin An-Nabhani, Pembentukan Partai Politik Islam, hal. 74.

7:51 AM

 
Anonymous Anonymous said...

Ana orang biasa, agak sukar untuk komen. Kita beri kepada ulama'-ulama' seperti Ustaz Hj. Nasrudin Hj. Hassan At Tantawi untuk membantu melapangkan kekusutan ini. HT, tak perlu memperbanyakkan lagi jemaah-jemaah Islam. Pertingkatkan sokongan kepada jemaah Islam yang telah membuktikan perjuangan mereka melalui lisan dan perbuatan.
Retorik kosong hanya akan merugikan Islam dan menyukarkan proses menegakkan semula Daulah Islamiyyah. Berhujjahlah dengan memandang sesuatu itu berdasarkan kepada frame-frame ilmu Islam secara keseluruhan.Hormatilah para ulama'-ulama' Rabbani yang telah memandu umat Islam di seluruh dunia, di saat kita telah ketiadaan seorang khalifah yang bertindak menyatukan seluruh umat Islam. Sikap seperti sekumpulan orang buta menilai seekor gajah hanya akan merugikan umat. HT hanya akan membazir masa para pemimpin gerakan Islam yang sepatutnya digunakan untuk melawan puak-puak sekular yang tidak pernah duduk diam.

11:40 AM

 
Anonymous SYABAB HT said...

Tidak mungkin bagi HT memaksa semua orang jadi syabab HT. Juga tidak mungkin Pas memaksa semua orang jadi ahli Pas. Para sahabat sendiri sering berbeza pandangan politik dan fiqh. Begitu juga sikap para ulamak sepanjang zaman. Ini kerana Islam sendiri mengakui perbezaan pandangan dalam perkara-perkara yang boleh berbeza pandangan. Sebab itu Islam tidak menghadkan parti politik Islam mesti hanya satu.

Walau pun berbeza, tidak bermakna kita perlu berpecah.

Persoalan perlunya satu parti politik ini timbul bila kita membincangkannya dalam konteks menang pilihanraya. Tetapi jika kita berbicara dalam konteks pembinaan umat, banyaknya gerakan Islam justeru semakin bagus. Semakin banyak gerakan Islam, usaha pembinaan umat akan lebih baik. Contohnya, seorang guru mengajar sebuah sekolah Pasti dengan murid 30 orang dengan 5 orang guru yang mengajar dengan jumlah murid yang sama, tidakkah lebih banyak guru lebih baik.

Ringkasnya, kita mesti buang mentaliti hanya perlu ada satu kelompok dakwah sahaja di Malaysia dan kelompok tersebut tidak lain dan tidak bukan adalah kelompok saya. (Ana tidak tujukan pada Pas, tetapi secara umum termasuk kepada HT.)Oleh kerana itu, disamping kita SIBUK berdakwah membina umat, kita WAJIB juga berusaha MENJALIN PERSEFAHAMAN sesama gerakan Islam. Tunjukkan kepada umat, berbagai gerakan Islam, sekalipun masing-masing berbeza idea, tetapi tetap SATU yang bersatu atas asas AQIDAH, bukan kepentingan TERTENTU.

Akhir sekali, tiada salahnya saling tegur menegur didalam kebenaran. Tiada salahnya Pas menegur HT dan tiada salahnya HT menegur Pas. Sebagai contoh, Syabab HT mungkin tidak nampak kekurangan atau kesalahan HT kerana duduk dalam HT. Tapi bila orang lain lihat dari luar, baru nampak. Begitulah sebaliknya. Dalam surah al Asr, Allah Swt menyebut, "Demi manusia, semua manusia di dalam kerugian, kecuali mereka yang senantiasa berpesan dalam kebenaran dan senantiasa berpesan dalam kesabaran."

SAMPAIKANLAH YANG HAQ WALAUPUN IANYA PAHIT.

3:07 PM

 
Anonymous ibnutholib said...

Assalamualaikum
Ana hairan 1 perkara. Jika HT mahukan ISLAM, mengapa dalam pilihanraya umum (PRU) tidak mengundi menyokong perjuangan ISLAM? Seterusnya memancing undi kepada umat islam yang lain yang tidak mampu berhujah agar tidak mengundi.. Moga dapat penjelasan.

6:55 PM

 
Anonymous SYABAB HT said...

Syabab HT

MUQADDIMAH

Oleh kerana ditanya ana cuba menanggapi soalan ini. Sebelum itu ana minta maaf sekiranya boleh menyinggung mana-mana pihak di mana ana tidak bermaksud demikian. Ana cuma ingin menyatakan kebenaran khususnya untuk menjawab pertanyaan tersebut.

HT sebenarnya tidak menolak pilihanraya, yang HT tolak adalah demokrasi. Ini kerana hukum asal pilihanraya adalah harus (mubah). Namun, apabila pilihanraya ini adalah dalam konteks keberlansungan sistem demokrasi, maka hal ini perlu diteliti lebih lanjut.

A. TERIKAT DENGAN HUKUM SYARAK

Menjadi prinsip HT, berpegang dan beramal dengan hukum syarak sahaja. Di samping itu, HT juga menolak seluruh bentuk kekufuran.

Kenapa ? Kerana terikat dengan hukum syarak adalah WAJIB, sementara beramal dengan hukum kufur adalah HARAM.

Hal ini juga boleh diterangkan seperti ini ; oleh kerana Islam adalah ajaran yang syumul dan komprehensif, maka tiada ruang untuk beramal dengan hukum kufur. Tambahan pula, beramal dengan hukum kufur adalah dilarang TEGAS oleh Allah Swt.

Sebagai contoh, Allah mengatakan barangsiapa yang melaksanakan perkara yang tidak berdasarkan apa yang Dia turunkan, iaitu Hukum Syara, maka ia kafir, fasiq atau zalim. Dalam surah Ali Imran, Allah menegaskan, barangsiapa mencari (beramal) selain dari Islam sebagai "cara (amalan) hidup", maka amalan itu ditolak serta ianya akan diseksa dengan azab yang dahsyat. Nabi Saw juga menegaskan, dalam hadis yang diriwayatkan oleh Bukhari mahupun Muslim, bahawa, apa jua perkara yang dilakukan oleh orang Islam sekiranya bukan CARA tersebut bukan lahir dari al Quran dan Sunnah, maka ianya ditolak : HARAM.

Demikianlah banyak lagi dalil-dalil al Quran yang menegaskan wajib terikat dengan hukum syarak dalam setiap perkara dan HARAM melakukan walau seurat benang peraturan kufur @ Thaghut.

Disamping itu, para ulamak juga menyebut bahawa ;
"Sesuatu yang membawa kepada haram adalah haram."

Apabila kita meneliti realiti demokrasi, jelas bahawa demokrasi adalah sistem kufur yang lahir dari aqidah sekuler. Sistem ini menetapkan bahawa HAK pembuat hukum adalah ditangan manusia (rakyat) bukan TUHAN, sesuai aqidah yang melahirkannya. Ringkasnya, demokrasi adalah hukum pemerintahan bagi melaksanakan konsep / sistem hidup sekuler.

Oleh kerana ianya sistem kufur, maka ianya adalah HARAM diamalkan.
Dan, oleh kerana PILIHANRAYA yang diamalkan diberbagai negeri Islam hari ini adalah pilihanraya dalam konteks "pelaksanaan sistem demokrasi" maka pilihanraya ini juga HARAM. Inilah yang menjadi kefahaman HT.

B. ALASAN MASLAHAT

Menurut HT, baik atau buruk suatu perkara adalah baik-buruk menurut Allah, bukan apa yang kita fikir atau rasa. Oleh itu baik atau buruk, bermanfaat atau tidak mestilah diukur menurut syarak. Dengan kata lain, apabila syarak menghukumi sesuatu adalah haram, maka pastinya perkara tersebut buruk untuk kita.

Adapun kaedah : Pilih keburukan yang paling sedikit antara 2 keburukan atau memilih yang mana mendatangkan lebih banyak kebaikan antara beberapa perkara, kaedah ini SESUAI diTERAPkan pada perkara yang HARUS / MUBAH sahaja.

Jika kita menghalalkan perkara HARAM demi mencapai tujuan yang BAIK, maka kita sebenarnya telah melakukan prinsip Machielvelli : TUJUAN MENGHALALKAN CARA. Sedangkan dalam Islam, tujuan tidak menghalalkan cara. Yang haram tetap haram, sehinggalah kiamat.

C. CARA HIZBUT TAHRIR MELAKUKAN PERUBAHAN

HT membina umat. HT membina umat dengan pemikiran-pemikiran Islam, baik berkaitan aqidah mahupun syariat, terutama yang berkaitan konsep politik Islam seperti ekonomi, pemerintahan, sosial dan sebagainya. Juga termasuk dalam makna pembinaan di sini ialah HT berusaha mencabut seluruh pemikiran kufur sehingga ke akar umbi dari benak kaum muslimin.
Umat di sini samada individu, pemimpin, pemerintah termasuklah kelompok-kelompok organisasi di dalam umat.

Setelah itu, HT MENDORONG umat melaksanakan apa yang mereka FAHAM tersebut.

Jadi, beginilah secara ringkasnya HT melakukan perubahan. Kaedah ini persis seperti yang dilakukan oleh Rasulullah Saw di Mekah serta apa yang dilakukan oleh Mus'ab bin Umair di Madinah pada tahun ke 12 kenabian baginda Saw.

PENUTUP

Ana percaya, jika kita semua ikhlas, banyak perkara kita boleh saling bekerjasama. Lebih faham umat terhadap Islam, lebih dekat ke arah kemenangan Islam.

2:39 PM

 
Anonymous man said...

DARI MASJID AL-AQSHA
MENUJU KHILAFAH:
SEJARAH AWAL
PERJUANGAN HIZBUT TAHRIR
Bisyarah Rasulullah saw.:
Dari Nu'man bin Basyir berkata, Rasulullah saw. bersabda:
«تَكُوْنُ النُّبُوَّةُ فِيْكُمْ مَاشَاءَ الله أَنْ تَكُوْنَ، ثُمَّ يَرْفَعَهَا اللهُ إِذَا شَاءَ أَنْ يَرْفَعَهَا، ثُمَّ تَكُوْنُ خِلاَفَةٌ عَلَى مِنْهَاجِ النُّبُوَّةِ فَتَكُوْنُ مَاشَاءَ اللهُ أَنْ تَكُوْنَ، ثُمَّ يَرْفَعَهَا اللهُ إِذَا شَاءَ أَنْ يَرْفَعَهَا، ثُمَّ تَكُوْنَ مُلْكًا عَاضًّا فَتَكُوْنُ مَاشَاءَ اللهُ أَنْ تَكُوْنَ، ثُمَّ يَرْفَعَهَا اللهُ إِذَا شَاءَ أَنْ يَرْفَعَهَا، ثُمَّ تَكُوْنُ مُلْكًا جَبَرِيَّةً فَتَكُوْنُ مَاشَاءَ اللهُ أَنْ تَكُوْنَ، ثُمَّ يَرْفَعَهَا اللهُ إِذَا شَاءَ أَنْ يَرْفَعَهَا، ثُمَّ تَكُوْنُ خِلاَفَةً عَلَى مِنْهَاجِ النُّبُوَّةِ» ثُمَّ سَكَتَ» [رواه أحمد]
"Di tengah kalian terdapat kenabian, dengan izin Allah ia akan tetap ada. Kemudian Dia mencabutnya, ketika Dia berkehendak untuk mencabutnya. Kemudian ada Khilafah yang mengikuti tuntunan kenabian, dengan izin Allah ia akan tetap ada. Kemudian Dia mencabutnya, ketika Dia berkehendak untuk mencabutnya. Kemudian setelah ada penguasa zalim, dengan izin Allah ia akan tetap ada. Kemudian Dia mencabutnya, ketika Dia berkehendak untuk mencabutnya. Kemudian ada penguasa diktator, dengan izin Allah ia akan tetap ada. Kemudian Dia mencabutnya, ketika Dia berkehendak untuk mencabutnya. Kemudian ada Khilafah yang mengikuti tuntunan kenabian. Kemudian beliau diam. (H.r. Ahmad)
Pendahuluan
Pada hari-hari ini, tengah berlangsung peringatan Isra' Mikraj, dimana Rasulullah saw. telah diperjalankan dari masjid al-Haram ke masjid al-Aqsa, kiblat pertama dari dua kiblat, masjid kedua di antara dua masjid, dan tanah suci ketiga. Kini, al-Aqsa masih tetap menjadi tawanan, yang menanti untuk dibebaskan. Sungguh, al-Aqsa tidak akan pernah menjadi tawanan, seandainya kaum Muslim mempunyai satu negara yang menerapkan syariat Allah, menjaga kemuliaan dan kehormatan mereka.
Sultan 'Abdul Hamid II, khalifha 'Utsmaniyah kala itu, menolak mentah-mentah permintaan Dr. Theodore Hertzl, bapak Zionis, seraya menyatakan:
"Nasehatilah temanmu Hertzl agar tidak mengambil langkah-langkah baru dalam masalah ini. Sebab, saya tidak akan bisa mundur dari tanah suci (Palestina) ini, walau hanya sejengkal. Karena tanah ini bukanlah milikku. Tanah ini adalah milik bangsa dan rakyatku. Para pendahuluku telah berjuang demi mendapatkan tanah ini. Mereka telah menyiraminya dengan tetesan darah. Biarlah orang-orang Yahudi itu menggenggam jutaan uang mereka. Jika negeriku tercabik-cabik, maka sangat mungkin mendapatkan Palestina tanpa imbalan dan balasan apapun. Namun patut diingat, bahwa hendaknya pencabik-cabikan itu dimulai dari tubuh dan raga kami. Namun, tentu aku tidak menerima ragaku dicabik-cabik selama hayat masih di kandung badan."
Tepat sekali, apa yang dinyatakan oleh Sultan Abdul Hamid. Maka, untuk mengambil Palestina, kaum Zionis itu menyusun rencana untuk menghancurkan Khilafah, dan setelah itu semuanya bisa dengan mudah mereka dapatkan, tanpa imbalan apapun. Itulah nasib Palestina, setelah Khilafah yang menaunginya tidak ada lagi.
Allah Berjanji Akan Mengembalikan Khilafah
Dalam al-Qur'an, surat an-Nur [24]: 55, Allah berjanji untuk mengembalikan khilafah (istikhlaf), melalui firman-Nya:
]وَعَدَ اللهُ الَّذِينَ ءَامَنُوا مِنْكُمْ وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ لَيَسْتَخْلِفَنَّهُمْ فِي اْلأَرْضِ كَمَا اسْتَخْلَفَ الَّذِينَ مِنْ قَبْلِهِمْ وَلَيُمَكِّنَنَّ لَهُمْ دِينَهُمُ الَّذِي ارْتَضَى لَهُمْ وَلَيُبَدِّلَنَّهُمْ مِنْ بَعْدِ خَوْفِهِمْ أَمْنًا يَعْبُدُونَنِي لاَ يُشْرِكُونَ بِي شَيْئًا وَمَنْ كَفَرَ بَعْدَ ذَلِكَ فَأُولَئِكَ هُمُ الْفَاسِقُونَ[
"Allah Telah berjanji kepada orang-orang yang beriman di antara kamu dan mengerjakan amal-amal yang saleh bahwa dia sungguh- sungguh akan menjadikan mereka berkuasa dimuka bumi, sebagaimana dia Telah menjadikan orang-orang sebelum mereka berkuasa, dan sungguh dia akan meneguhkan bagi mereka agama yang Telah diridhai-Nya untuk mereka, dan dia benar-benar akan menukar (keadaan) mereka, sesudah mereka dalam ketakutan menjadi aman sentausa. mereka tetap menyembahku-Ku dengan tiada mempersekutukan sesuatu apapun dengan Aku. dan barangsiapa yang (tetap) kafir sesudah (janji) itu, Maka mereka Itulah orang-orang yang fasik." (Q.s. an-Nur [24]: 55)
Benar. Itu adalah janji diberikannya kekuasaan (istikhlaf). Itulah janji ilahiyah yang agung, yang telah mendarah daging dalam kehidupan umat Islam yang agung, yang pernah diberi kekuasaan oleh Allah di muka bumi. Maka, umat ini pun telah memeluk akidah Islam, mengimani Allah sebagai tuhannya, Muhammad sebagai Nabi dan Rasul-Nya, serta Islam sebagai agamanya. Umat ini telah memerintah dengan apa yang diturunkan oleh Allah, dan mendirikan negara Khilafah Islam, yang telah berdiri sepanjang zaman, yang pertama adalah Abu Bakar as-Shiddiq dan terakhir Abdul Majid II, rahimahullah. Semuanya itu telah berlangsung sekian lama, kurang lebih 13 abad.
Kaum Muslim telah hidup sepanjang kurun yang lama di bawah naungan negara Khilafah, yang memberlakukan hukum-hukum syara' kepada mereka dalam seluruh aspek kehidupan, serta mengemban dakwah kepada seluruh umat manusia melalui jihad fi sabilillah, sehingga terjadilah berbagai pembebasan dan kemenangan. Orang-orang pun dengan berbondong-bondong masuk ke dalam agama ini. Akhirnya umat ini pun benar-benar telah memperoleh kemuliaan dan kekuasaan (istikhlaf). Semua kesempatan itu diperoleh karena mereka mempertahankan negara yang menjaga kehormatan hukum, menjalankan syariah Allah, mempertahankan wilayah kaum Muslim, mengemban Islam ke seluruh dunia dengan dakwah dan jihad fi sabilillah. Dengan begitu, ia berhak mendapatkan janji Allah, sekaligus membenarkan kabar gembira Rasulullah yang berdabda:
«وَسَتَكُوْنُ خُلَفَاءُ فَيَكْثُرُوْنَ» [رواه مسلم]
"Akan ada para Khalifah, dan jumlah mereka banyak." (H.r. Muslim)
Memang benar, itu adalah janji Allah SWT. yang telah berhasil didirikan oleh Rasulullah saw. Setelah itu, diterima oleh para Khulafa' Rasyidin. Kaum Muslim setelahnya pun tetap konsisten mengikutinya, hingga negara itu runtuh. Namun, dengan izin Allah, ia pun akan kembali lagi, sebagaimana janji Allah, dan kabar gembira Rasulullah saw.
Hakikat Khilafah:
Al-Ustadz 'Utsman Abu Khalil, Juru bicara Hizbut Tahrir Sudan, menyatakan, bahwa dengan sistem Khilafah itulah semua urusan umat Islam ini berhasil disatukan, dan itulah yang akan mempersatukan umat, menaungi dan melindunginya. Masih menurutnya, saat ini kita menyaksikan, bagaimana umat Islam telah dihinakan dan dikerubuti oleh umat manusia dari berbagai sisi, karena tidak ada negara (Khilafah) yang melindunginya.
Sungguh tepat sekali ungkapan al-Imam al-'Allamah as-Syaikh Taqiyuddin an-Nabhani ketika menggambarkan Khilafah ini dengan gambaran yang sangat akurat, seraya mengatakan, "Khilafah adalah arus utama Islam, dan apa yang selalu dikelilingi... Dengannya, agama akan terjaga, dan Islam pun akan terlindungi. Hudud akan bisa ditegakkan. Berbagai kejahatan akan bisa dicegah. Dengannya perbatasan akan bisa dijaga. Wilayah yang dilindungi akan tetap terjaga, dan tidak akan dilanggar..
Namun, "arus utama" ini nyaris ditinggalkan oleh kaum Muslim, seiring dengan terpisahnya mereka dengan negara Khilafah, yang telah runtuh pada tanggal 28 Rajab 1342 H, bertepatan dengan tanggal 3 Maret 1924 M di tangan seorang Yahudi, Freemasonry, Mustafa Kamal Attaturk, antek Inggeris. Dengan menyingkirkan pemerintahan Islam, mengusir khalifah dan keluarga 'Utsmani untuk meninggalkan ibukota Istambul dengan arahan dan dukungan penjajah Inggeris-Kafir. Semuanya itu untuk melaksanakan apa yang ditetapkan oleh Menlu Inggeris kala itu, Lord Curzon, sebagai persyaratan busuk yang ditetapkan kepada bangsa Turki dalam Konferensi Lausanne, yang dipenuhi kebusukan. Setelah penandatanganan Perjanjian Lausanne pada tanggal 24 Juli 1923, tentara Inggeris meninggalkan Istambul dan Madzahiq.
Dengan bangga, Curzon menyatakan di depan Parlemen Iggeris ketika itu, "Turki telah dihancurkan, dan tidak akan pernah bisa bangkit kembali, karena kita telah menghancurkan kekuatan moralnya, yaitu Khilafah dan Islam."
Al-Ustadz Fauzi Sinnuqarth, penulis buku at-Taqarrub Ila-Llah, Thariqu at-Taufiq, menyatakan:
Saya ingat, pada tahun 1924 di kota al-Khalil (Palestina), ada salah seorang Yahudi berkata kepada tetangganya yang Muslim, "Umatmu kemarin benar-benar telah mati." Orang (Muslim) tersebut tidak paham apa makna kalimat ini, kecuali setelah beberapa hari kemudian, setelah dia tahu bahwa negara Khilafah telah dihancurkan. Sementara Yahudi yang busuk itu sudah memahami makna kehancuran Khilafah, bahwa ia bagaikan ibu (induk) yang mengumpulkan anak-anaknya. Khilafahlah yang menyatukan kaum Muslim dalam satu negara, satu kepemimpinan, satu tentara, dan satu tujuan.
Begitulah, Khilafah benar-benar telah runtuh dengan mudahnya, dan benar-benar telah dihancurkan. Islam telah dihancurkan sebagai UUD negara, perundang-undangan umat dan sistem kehidupan, melalui tangan Inggeris dengan menggunakan antek dan orang upahannya, sang pengkhianat, Mustafa Kamal Attaturk. Tak ada lagi pemerintahan Islam, setelah runtuhnya Khilafah 'Utsmaniyah, kecuali hukum-hukum syara' telah diubah. Makna persatuan dan ikatan jamaah di antara sesama Muslim pun telah dihancurkan. Negeri-negeri Islam telah dikerat-kerat menjadi beberapa entitas, keratan dan negara-negara kecil yang tidak mampu menghadapi musuh tanpa bantuan dari negara Kafir. Akhirnya negeri-negeri itu telah berubah menjadi wilayah kekuasaan negara-negara besar, atau setidaknya menjadi pasien negara-negara besar, atas nama sejumlah negara.
Padahal, Rasulullah saw. telah bersabda:
«إِذَا بُوْيِعَ لخَِلِيْفَتَيْنِ فَاقْتُلُوْا الآخِرَ مِنْهُمَا»
"Jika telah dibai'at dua khalifah, maka bunuhlah yang terakhir di antara keduanya."
Beliau juga bersabda:
"Jika kalian didatangi oleh orang yang ingin mematahkan tongkat kalian, dan memecah belah jamaah kalain, maka penggallah lehernya, siapapun dia."
Allah Menyiapkan Lahirnya Hizbut Tahrir
Allah telah menyiapkan dari rahim umat ini sebuah partai yang telah didirikan oleh putra-puterinya, yang berjuang dan terus-menerus berjuang guna melanjutkan kehidupan Islam dengan mendirikan negara Khilafah. Negara Khilafah yang akan menerapkan Islam dan menyatukan kaum Muslim. Berdirinya Hizbut Tahrir adalah memenuhi panggilan Allah SWT:
]وَلْتَكُنْ مِنْكُمْ أُمَّةٌ يَدْعُونَ إِلَى الْخَيْرِ وَيَأْمُرُونَ بِالْمَعْرُوفِ وَيَنْهَوْنَ عَنِ الْمُنْكَرِ وَأُولَئِكَ هُمُ الْمُفْلِحُونَ[
"Hendaknya ada di antara kalian satu umat yang menyeru pada kebaikan (Islam), mengajak pada kemakrufan dan mencegah dari kemunkaran, dan mereka itulah orang-orang yang beruntung." (Q.s. Ali 'Imran [03]: 110)
Bertujuan untuk membangkitkan umat Islam dari kemerosotan luar biasa yang telah menimpanya, membebaskan mereka dari pemikiran Kufur, sistem dan hukumnya, juga dari hegemoni dan cengkraman negara-negara Kafir.
Juga bertujuan untuk mengembalikan Khilafah kembali, sehingga pemerintahan berdasarkan apa yang diturunkan oleh Allah itu benar-benar kembali. Dari tangan al-'Allamah as-Syaikh Taqiyuddin an-Nabhani, kelompok ini lahir. Kelompok yang kemudian diberi nama Hizbut Tahrir, yang berarti partai pembebasan.
Sosok Pendiri dan Amir Pertama Hizbut Tahrir
As-Syaikh Fathi Muhammad Salim, penulis buku al-Istidlal bi ad-Dzan fi al-'Aqidah, menuturkan sejarah singkat al-'Allamah as-Syaikh Taqiyuddin an-Nabhani, rahimahu-Llah. Dalam penuturannya beliau menyatakan, bahwa an-Nabhani lahir dari gudang ilmu (bait al-'ilm). Kakeknya, as-Syaikh Husein an-Nabhani, adalah ulama' besar di era Khilafah 'Utsmaniyyah. Beliau, al-'Allamah as-Syaikh Taqiyuddin an-Nabhani --rahimahu-Llah-- mendapatkan pendidikan agama Islam dalam sebuah keluarga yang Islami. Kemudian berpindah ke al-Azhar, dan belajar di sana. Beliau telah memperoleh 4 ijazah:
(1) Ijazah Tsanawiyah al-Azhar,
(2) Ijazah al-Ghuraba',
(3) Ijazah di Bidang Peradilan,
(4) Ijazah al-'Alamiyyah.
Ijazah al-'Alamiyyah ini saat ini setara dengan ijazah doktor. Beliau kemudian kembali ke Palestina, dan aktif dalam tugas di bidang pendidikan. Setelah itu, beralih ke tugas di bidang peradilan, dan aktif di Mahkamah Tinggi di sana.
Ini dari sisi suasana keislaman, baik dalam kontek belajar maupun mengajar. Beliau adalah orang yang mempunyai kepekaan dan kejeniusan yang luar biasa. Beliau bisa merasakan dan menggambarkan kebangkitan, akibat dari berbagai kemerosotan yang telah menimpa umat ini, dan berbagai musibah yang menderanya.
Setelah melalui kajian yang panjang, beliau terinspirasi dengan gagasannya yang pertama, yaitu tentang kebangkitan. Karena itu, Islam harus dikembalikan dalam kehidupan, dan Khilafah Islam yang dinyatakan oleh Rasul saw. sebagai kabar gembira yang akan kembali berdasarkan tuntunan kenabian juga harus ditegakkan. Beliau kemudian kembali ke Palestina, dan merasakan kemerosotan yang telah terjadi. Kemudian hijrah ke Beirut, dan setelah itu kembali lagi. Artinya, berbagai musibah tersebut telah menimpanya persis seperti yang beliau rasakan. Karena itu, beliau sangat terpengaruh dengan kemerosotan dan apa yang telah terjadi dalam Krisis Palestina. Dari situlah, memicu munculnya pertanyaan; apa tugas kaum Muslim yang ada di seluruh dunia? Beliau melihat, bahwa realitas tersebut hanya bisa diselesaikan dengan Islam.
Setelah itu, hasil kajian beliau yang dilakukan secara terus-menerus dan konstan, baik terhadap fakta ataupun berbagai gerakan yang tengah berjuang di tengah-tengah masyarakat, dengan menyarikan dan mendiskusikannya, semuanya itu telah menghasilkan buah. Intinya, bahwa harus ada perjuangan, tapi bukan hanya sekedar berjuang, melainkan perjuangan yang terukur.
Tentu, dan perjuangan itu untuk membangun pemikiran, dengan tujuan yang jelas, sebagaimana gagasan yang menginspirasi pikiran beliau sebelumnya, yaitu kebangkitan.
Hizbut Tahrir Lahir di Masjid al-Aqsa:
Al-Ustadz Fauzi Sinnuqarth, menuturkan sejarah awal terbentuknya Hizbut Tahrir:
Saya ingat, bahwa pertama kali beliau menjelaskan masalah Khilafah, ketika berada di Masjid al-Aqsa yang penuh berkah, di salah satu sudut sebelah barat daya. Di sana terdapat ruangan yang memanjang. Beliau berbicara kepada banyak orang setelah shalat Jum'at, suatu pembicaan yang sangat menyentuh dan jelas. Di sekeliling beliau ketika itu berkumpul ratusan orang. Beliau menceritakan kepada mereka Sirah Nabawiyyah. Sesekali beliau menceritakan wafatnya Rasulullah saw, dan bagaimana kaum Muslim setelah beliau wafat, mereka menyibukkan diri di Saqifah Bani Sa'adah untuk mengangkat seorang khalifah bagi mereka, sementara mereka membiarkan pemakaman beliau sampai bia'at kepada Abu Bakar as-Shiddiq berhasil dilakukan.
Jadi, itu merupakan pembahasan, dan pembicaraan pertama tentang penegakan khalifah serta seruan untuk menegakkannya. Peristiwa itu terjadi tepat pada tahun 1950 M. Syaikh Taqiyuddin kemudian melanjutkan kontak beliau dengan orang yang menginginkan kebaikan, yaitu para pemuda dari al-Quds. Lalu beliau pun mengontak para pemuda yang lain lagi, yang menginginkan kebaikan, atau beliau tahu kalau mereka itu baik dari daerah al-Khalil dan Tulkarim. Ketika beliau mendengar ada seseorang yang menginginkan kebaikan, atau beliau merasa bahwa dia baik, pasti akan beliau kontak. Dengan cara seperti itu, beliau berhasil merekrut banyak orang.
Beliau mengajak mereka berdiskusi dengan mendalam. Misalnya, diskusi beliau dengan salah seorang dari keluarga 'Azzah, dan keluarga Hammad, sebuah diskusi yang mendalam. Melalui diskusi tersebut, beliau menulis pembahasan al-Qiyadah al-Fikriyyah fi al-Islam (kepemimpinan intelektual dalam Islam) yang telah dimasukkan dalam kitab Nidzam al-Islam. Diskusi beliau dengan seseorang, namanya Said Ramadhan tentang akhlak. Setelah itu, beliau menulis al-Akhlaq fi al-Islam (Akhlak di dalam Islam) dalam kitab Nidzam al-Islam.
Hizbut Tahrir di Yordania
Tokoh Hizbut Tahrir asal Yordania, as-Syaikh Fathi Muhammad Salim, menuturkan bahwa di Yordania, ada orang yang bertugas mengontrol gerakan politik, gerakan atau kelompok. Dia mengirim utusan kepada as-Syaikh Taqiyuddin, dengan membawa sejumlah uang, yaitu beberapa Dinar. Utusan tersebut kemudian mengatakan kepada Syaikh, "Ini merupakan kompensasi untuk Anda dari kelompok." Tak lama kemudian beliau menyatakan kepada utusan tersebut, dan ternyata di bawah sebuah traktor ada dua bekas roda, di sana ada buah tomat, seraya berkata, "Ini cukup bagiku, dan aku tidak butuh uang dari Inggeris."
Ini yang pertama. Beliau terus melangkah dengan dakwahnya, sehingga nyaris menghadapi kesulitan. Dengan kata lain, aktivitas beliau mulai meluas, dan tertanam di tengah masyarakat, dan mulai banyak pengikut. Sehingga personil tentara ketika itu ratusan orang telah bersama Hizb, dan setiap orang yang siap halqah jumlahnya ribuan. Setiap orang telah diatur menjadi sebuah sistem, dan meyakini Hizb. Pada saat itu, kelompok tersebut berpikir tentang sesuatu yang lain, yaitu usaha untuk mengenyahkan Syaikh Taqiyuddin.
'Abbas al-Haj Naji, salah seorang mantan personil tentara Yordania, menuturkan pengalamannya tentang as-Syaikh Taqiyuddin, ketika memberikan ceramah di Jami'ah al-Kulliyah al-'Ilmiyyah al-Islamiyyah. Beliau menyatakan, "Tahun 1952, beliau memberian ceramah di Jami'ah al-Kulliyah al-'Ilmiyyah al-Islamiyyah, dan saya waktu itu sedang shalat di belakang beliau. Ketika sosok ini berceramah di atas mimbar, satu-satunya masjid di 'Amman (Yordania), dimana para duta dan menteri semuanya shalat di masjid itu.
Mukaddimah khutbah Syaikh Taqiyuddin, yang selalu saya ulang-ulang, ketika saya masih di kesatuan tentara, dan sampai sekarang masih ada di atas mimbar tersebut. Beliau membuka khutbah dengan mukaddimah,
"Segala puji hanya milik Allah, yang telah memberikan hidayah kepada kita dalam perkara ini. Dan kita tidak akan mendapatkan hidayah, kalau bukan karena kita telah diberi hidayah oleh Allah. Tak ada yang aku yakini, aku jadikan tempat berlari dan berserah diri, kecuali kepada Allah. Wahai hamba Allah, aku wasiatkan kepada Anda dan diriku untuk senantiasa bertakwa dan taat kepada Allah yang Maha Agung. Aku peringatkan Anda dan diriku, dari maksiat dan menyimpang dari perintah dan larangan-Nya, berdasarkan firman-Nya:
"Siapa saja yang melakukan kebaikan, itu adalah untuk dirinya, dan siapa saja yang melakukan keburukan, sesungguhnya itu adalah untuk dirinya. Dan tuhanmu tidak akan pernah berbuat zalim kepada para hamba-Nya."
Saya bersaksi, bahwa tidak ada yang berhak disembah melainkan Allah semata, tiada sekutu bagi-Nya. Dialah yang mempunyai kerajaan, dan segala puji hanya untuk-Nya. Dialah yang menghidupkan dan mematikan. Dia Dzat yang Maha Hidup, dan tak kan pernah mati. Kepada-Nya tempat kembali. Aku bersaksi, bahwa Muhammad adalah hamba-Nya, rasul-Nya, orang yang paling loyal kepada-Nya, teman setia-Nya, makluk terbaik-Nya, Nabi-Nya, peyampai risalah-Nya, yang menunaikan amanah-Nya, yang menasehati umat, dan yang berjihad di jalan Allah dengan sebenar-benarnya hingga bukti (Islam) itu datang kepadanya.
Inilah mukaddimah Syaikh Taqiyuddin di Jami'ah al-Kulliyah al-Islamiyyah, dengan impresi yang luar biasa. Ketika itu berhasil menarik imam masjid tersebut, dan dia pun menyampaikannya di atas mimbar. Ketika itu, saya mendengarkannya, dan Allah memberikan taufik kepada saya. Alhamdulillah.
Periode Pembentukan Organisasi
Al-Ustadz Fauzi Sinnuqarth, menyatakan bahwa pada periode tersebut, as-Sayikh Taqiyuddin menceritakan kepada syabab bagaimana caranya membangun kutlah (organisasi), yaitu organisasi yang berbentuk partai, dan bagaimana aktivitas organisasi tersebut. Jadi, itu sekaligus merupakan kitab yang pertama kali ditulis, yaitu kitab at-Takattul al-Hizbi, tepatnya tahun 1950 atau 1952.
Setelah itu, ditulislah kitab Nidzam al-Islam, dan dicetak sebanyak 100 eksemplar pada salah satu percetakan di salah satu kota al-Quds dengan biaya 45 Dinar. Sebagian disebarkan, dan mulailah aktivitas diskusi dan menarik perhatian publik untuk berlajar di masjid al-Aqsa dengan Hizb.
Maka, mulailah terjadi pertarungan intelektual pada periode tersebut. Pada awal tahun 1954, dibuatlah kitab an-Nidzam al-Iqtishadi, dan pada tahun 1955 dituliskan kitab Nidzam al-Hukmi fi al-Islam. Pada rentang waktu tersebut telah terjadi pertarungan intelektual secara mendalam dan juga interaksi (dengan umat), baik dengan pengikut Sosialis, Ba'ats, Nasionalis, maupun Gamal Abdul Naser. Pertarungan tersebut berlangsung dengan sengit di semua arena. Di masjid, sekolah, momen dan jalan-jalan. Anda akan melihat perdebatan di jalan-jalan, di semua tempat, tentang Nasionalisme, Naserisme, Sosialisme, dan Teori Dialektika.
Beliau menyatakan, "Kami memahamkan kepada para pengikut Sosialis tentang apa itu Teori Dialektika? Kami sampaikan, bagaimana hakikatnya dan bagaimana kritiknya. Sampai Partai Sosialis, pada tahun 1955, membuat peringatan resmi kepada seluruh anggota partainya, agar tidak berdebat dengan Hizbut Tahrir tentang akidah. Resmi, pada tahun 1955. Pada tahun 1956, Abdul Naser mulai marah. Dia kami sebut sebagai Hubalnya zaman itu." Pada waktu itu, ada ungkapan yang menyatakan, "Dua orang, kalau sudah bicara, maka semuanya akan diam: Abdul Naser dan Ummi Kaltsum. Selesai, diam!" Ketika itu, satu-satunya yang menentang Abdul Naser dan membongkarnya, bahwa dia adalah antek Amerika dan menjalankan rancangan Amerika, hanya Hizbut Tahrir saja, di seluruh penjuru dunia Arab. Bukan Ikhwan al-Muslimin, juga pasti bukan para pengikut Ba'ats. Bukan pula pengikut Sosialis, dan juga bukan yang lain.
Dengan demikian, akibat dari semuanya itu, maka Hizb menerima banyak sekali ujian, khususnya pada tahun 1956 dan 1957. Setelah nasionalisasi Terusan Suez, tutur al-Ustadz Fauzi, "Saya ingat, bahwa Hizb atau mayoritas syabab Hizb, tak seorang pun di antara mereka yang selamat dari penganiayaan, cemoohan, cacian, dan pukulan. Saya masih ingat, waktu itu saya dipukuli berkali-kali di 'Ariah. Ketika itu, calon yang akan dipilih (dalam pemilihan parlemen) adalah Syaikh Idris. Kami singgah ke sana karena kampanye pemilu. Para pengikut Naser dan Sosialis menyerang kami. Mereka melempari kami dengan batu, sehingga kami terpaksa kembali. Itulah peristiwa di 'Ariah."
Sosok Para Aktivis Hizbut Tahrir:
As-Syaikh Ibrahim Ahmad Hind Abu Mundzir, menyatakan bahwa urusan (dakwah) ini gampang-gampang susah, seperti kalau Anda mengukir di padang pasir. Seperti yang pernah disampaikan Syaikh Taqiyuddin, rahimahu-Llah,
"Anda mengukir di padang pasir, meskipun peralatan-peralatan kita, yaitu perlengkapan pemikiran, jauh lebih kuat."
Abu Ahmad Hind sendiri mempunyai pengalaman langsung membagikan selebaran (nasyrah) dari tangan ke tangan, pada tahun 1952 dan 1953.
As-Syaikh 'Abbas bin al-Haj, menuturkan pengalaman sosok as-Syaikh Ahmad Da'ur, rahimahu-Llah. as-Syaikh Ahmad Da'ur adalah sosok dari jamaah ini yang banyak mendapat siksaan fi sabilillah dan dalam berdakwah. Sosok ini untuk beberapa waktu ditugaskan ke Suriah, dengan menaiki kendaraan. Ketika sudah berada di al-Mafradh, wilayah ar-Rumtsa, ada sejumlah polisi membikin brikade dengan tugas sebagai pasukan anti-narkoba. Akhirnya mereka menangkap as-Syaikh Ahmad Da'ur. Mereka mengatakan, "Ini Syaikh Ahmad." Mereka pun kembali ke penjara.
Beliau bertahun-tahun lamanya mendekam di penjara. Alhamdulillah, orang-orang Sosialis yang berada di dalam penjara, di al-Mahatthah, akhirnya menjadi para pengemban dakwah. Beliau mengatakan, ”Melalui penjara tersebut, seruan Allah dipenuhi... Mereka menyediakan urusanmu, menyediakan sejadah. Saya lebih suka di penjara, ketimbang bebas dari penjara. Karena orang-orang yang ada di penjara jauh lebih menghormati saya, ketimbang orang-orang di luar sana."
Demi Allah, Syaikh Abdul Qadim sendiri, dan juga Syaikh Taqiyuddin, masing-masing telah mengajarkan kepada kami, tutur as-Syaikh 'Abbas al-Hajj tentang al-fida' dari Syaikh Ahmad Da'ur, yaitu pelajaran yang bisa kita ambil dari beliau tentang kesabaran.
Sikap Berani Menentang Kebatilan
Al-Ustadz Fauzi Sinnuqarth, menyatakan bahwa sikap seperti ini, misalanya, yaitu sikap berani Hizb dan tegar dalam memegang kebenaran, adalah seperti sikap yang ditunjukkan terhadap perjanjian Yordania. Pada tahun 1956, Raja mengambil resiko dengan Perjanjian Yordania. Hizb ketika itu melakukan serangan yang sangat kuat.
Perjanjian Yordania itu adalah, perjanjian antara Inggeris dan Yordania, yang kemudian disebut Perjanjian Inggeris-Yordania. Perjanjian yang dibikin oleh Inggeris dengan negara-negara yang pernah dijajahnya. Ketika itu, orang-orang paham, bahwa cengkraman Inggeris telah berakhir dari Yordania. Ketika itu, Hizb mengatakan, bahwa perjanjian ini belum berakhir. Tetapi, sengaja diakhiri, dan diganti dengan perjanjian baru. Raja telah mengakhiri perjanjian ini, tetapi tidak membuangnya. Tetapi, diakhiri untuk diganti, diubah dan dimodifikasi dengan perjanjian baru.
Wakil Hizb di parlemen, yiatu as-Syaikh Ahmad Da'ur, di antara 40 anggota parlemen, beliaulah satu-satunya yang membongkar semuanya tadi. Semua anggota parlemen ketika itu mencaci dan mengecamnya. Demikian juga masyarakat di Yordania juga menyerangnya. Mereka mengatakan, "Tidakkah semua paham, kecuali Hizbut Tahrir. Kalian itu memang aneh."
Ini terjadi pada 1956. Pada tahun 1958, setelah Kudeta Amerika di Irak, yang bertujuan menggulingkan keluarga Raja, dan berhasil mendudukkan Abdul Karim Qasim, maka pasukan Inggeris turun di bandara 'Amman dan 'Aqabah. Orang-orang pun baru teringat apa yang pernah disampaikan oleh Hizbut Tahrir. Mereka mengatakan, "Tidak ada paham, kecuali Hizbut Tahrir."
Sikap yang lain, juga ditunjukkan oleh as-Syaikh Taqiyuddin kepada Raja Abdullah. Raja Abdullah telah mendengar tentang Syaikh Taqiyuddin an-Nabhani, dia pun mengutus orang untuk membawa beliau ke istana. Dia mengatakan, "Apa yang kami dengar tentang Anda, ya Syaikh." Beliau pun diam. Dia bertanya lagi, "Apa yang kami dengar tentang Anda, ya Syaikh." Beliau pun diam. Dia pun berkata kepada beliau, "Ya Syaikh (Maksudnya, Syaikh Taqiyuddin), apakah Anda mau berkawan, sebagaimana orang yang menjadi kawan kami? Apakah Anda mau menjadi musuh, sebagaimana orang yang menjadi musuh kami?" Beliau pun menjawab, "Saya telah berjanji kepada Allah dan Rasul-Nya untuk mengambil Islam dan kaum Muslim, dan memerangi orang-orang Kafir dan Munafik." Dia pun berkata, "Keluar.. Keluar.." Beliau pun diusir dari istana.
Orang pun tahu akan hakikat Hizbut Tahrir yang sesungguhnya, bahwa Hizb tidak mencari dunia. Ia hanya menyampaikan kebenaran. Ia teguh memegang sikap, pandangan dan apa yang disampaikannya. Inilah yang pada akhirnya meningkatkan kepercayaan umat kepada Hizb dan pemikirannya.
Hizb pernah mengelurkan selebaran tahun 1964, ketika organisasi PLO dibentuk. Organisasi PLO tersebut dibentuk pada tahun 1964 di atas Jabal Zaitun. Hizb mengeluarkan selebaran, bahwa organisasi ini dibentuk untuk membersihkan Krisis Palestina. Orang-orang pun mengikuti Hizb dan pandangan ini. Kemudian mulai tampak aksi fisik, aksi Fidayen, dan keberadaan Fidayen menjadi besar di kalangan anak-anak, di bagian Timur Yordania dan Libanon. Aksi Fedayen ini juga harus dihadapi dan dibongkar dengan penuh kejujuran dan keberanian oleh Hizbut Tahrir.
Menurut as-Syaikh Fathi Salim, isu yang pertama kali diadopsi oleh Hizb memang isu Palestina. Hizb mengadopsi Isu Palestina ini dengan segala aspeknya.
Resiko Perjuangan
Jurubicara Hizbut Tahrir Sudan, al-Ustadz 'Utsman Abu Khalil, menyatakan bahwa hal yang alami, kalau aktivitas ini akan menghadapi perlawanan dari para antek penjajah dan orang-orang Kafir, karena mereka tahu bahwa dakwah ini yang pertama-tama adalah untuk mengembalikan umat dalam posisi kedua menjadi umat nomer satu, dan mengembalikan negara Islam menjadi negara nomer satu. Sementara para antek penjajah itu hanyalah mempertahankan kursi mereka.
Mereka juga tahu, bahwa dakwah yang diserukan oleh Hizbut Tahrir adalah dakwah ---sekalipun menjadi kewajiban umat--- yang nota bene merupakan perjuangan umat, yang selalu dinanti dan diharapkan. Karena itu, mereka pun ketakutan dan gemetar, sehingga mereka berusaha mempertahankan mati-matian kursinya. Maka, mereka pun melakukan konspirasi jahat terhadap Hizb, seperti penindasan dan pembuangan.
Sejak pertama kali, mereka pun telah melakukan tindakan kepada syabab, kemudian mereka berusaha memutus penghasilan mereka, dan diisolasi hingga dibentuklah pengadilan bohong-bohongan, menipu dan memancung syabab. Ada juga sebagian negeri Islam yang melakukan pemenjaraan tanpa proses pengadilan. Ini yang terjadi dengan Hizb, tetapi Hizb tetap bertahan hingga dimunculkannya ide-ide bohong, sebagai upaya untuk menghakimi secara terbuka terhadap semua musibah yang pernah dialami oleh Hizb, dan semua aktivitas Hizb.
Sosok Amir Hizb Kedua
Pada tahun 1978, Syaikh al-Azhar yang baru, yaitu as-Syaikh Abdul Qadim Zallum, memimpin Hizb untuk jangka waktu kurang lebih seperempat abad. Hizb telah mengalami tranmisi secara kuantitatif dan kualitatif, dimana Hizb berjuang di lima benua. Sel-selnya pun mulai berkembang. Para pendukungnya pun bertambah hingga mencapai jutaan orang. Pemikiran pokoh Hizb pun tersebar luas, yaitu pemikiran untuk menegakkan Khilafah Islam, menjadi buah bibir. Pemikiran itu pun berkembang di dunia Islam dengan sangat cepat, yang mengalami tranmisi dari satu tempat ke tempat lain, laksana angin dan cahaya. Pemikiran Hizb pun mengakar di setiap negeri Muslim. Seiring dengannya, mengakar pula aktivitas politik Islam, setelah sebelumnya dilarang.
Al-Ustadz Fauzi Sinnuqarth, menuturkan sejarah singkat as-Syaikh Abdul Qadim. Beliau berasal dari kota al-Khalil. Ayahnya, Syaikh Yusuf Zallum. Ayahnya, as-Syaikh Yusuf penghafal al-Qur'an al-Karim, dan pernah mendoakan anaknya, yaitu as-Syaikh Abdul Qadim sendiri agar menjadi orang shalih dan hafal al-Qur'an. Dan Allah telah mengabulkan doanya.
Keluarga as-Syaikh Abdul Qadim, adalah keluarga yang banyak berkorban dan berjuang untuk dakwah. Semuanya pernah menerima ujian dan dianiaya di jalan Allah, dengan penganiayaan yang luar biasa. Al-Ustadz Fauzi Sinnuqarth menyebut mereka, bahwa mereka itu ibarat keluarga Yasirnya zaman ini. Inilah keluarga beliau.
Saksi sejarah yang lain, as-Syaikh Fathi Salim menuturkan, ketika almarhum as-Syaikh Abdul Qadim Zallum, amir Hizb yang kedua menjadi amir, urusan Hizb dalam kondisi stabil. Karena itu, Hizb mengalami tranmisi. Dengan kata lain, mulai terjadi penyebaran yang sangat cepat, dan keluar (dari dunia Arab) hingga sampai ke berbagai penjuru dunia. Artinya, dakwah Hizbut Tahrir bisa ditemukan di berbagai tempat, di mana. Di setiap penjuru dunia ada syabab. Ada berbagai kajian atau halqah, berbagai selebaran (nasyarat) dan seterusnya. Maka, jasa Syaikh Abdul Qadim Zallum, amir yang kedua adalah penyebaran Hizb dan perluasan aktivitas Hizb dan organisasinya.
Al-Ustadz 'Utsman Abu Khalil, menyatakan bahwa as-Syaikh yang baru ini telah berjuang untuk Islam dan wafat demi Islam. Namun, seorang tokoh boleh saja meninggal dunia, sementara pemikirannya tetap ada (tidak hilang). Berbagai aktivitasnya yang agung juga tetap, tak pernah sirna, demi agama Islam yang agung ini, dan demi mereka. Berbagai kebaikan yang mereka buka pun abadi, sebagaimana cahaya yang melintasi sejarah. Umat ini pun tak pernah punah, juga para tokoh yang memimpinnya untuk menunaikan amanat ini, yang membimbing mereka meraih kebaikan, dan berusaha menerangi jalan mereka, meraih jalan yang lurus. Dan as-Syaikh kita ini adalah di antara mereka.
Suksesi Kepemimpinan Berikutnya
Telah wafat as-Syaikh Zallum, yang mengabdikan hidupnya untuk Islam dan meninggal dunia demi Islam pada tahun 2003. Namun, seorang tokoh boleh saja meninggal dunia, sementara pemikirannya akan tetap abadi, dan amalnya pun tak pernah sirna. Kemudian setelah itu, kepemimpinan Hizb diterima oleh al-'Alim 'Atha' Abu Rusythah.
Beliau telah mengikuti langkah perjuangan, dan tetap memegang kendali Hizb yang tinggi ini, yang bertekad untuk mendirikan negara Khilafah, dan bertekad mengenyahkan semua rintangan yang menghalangi tercapainya tujuan yang berharga dan mulia ini.
Melalui kepemimpinan al-'Alim 'Atha' Abu Rusythah, Hizb telah melakukan berbagai aktivitas politik dan intelektual yang luar biasa. Menunjukkan adanya kegairahan dan kecepatan. Yang terpenting, dua tahun sebelumnya, syabab Hizb telah menyebarkan seruan kepada umat Islam serentak di 25 negara. Al-'Alim 'Atha' Abu Rusythah telah menyerukan seruan tersebut dengan suaranya:
Wahai kaum Muslim!
Inilah seruan kami kepada saudara, sebagai pelajaran, peringatan, dan kabar gembira.
Pelajaran kepada saudara akan kemuliaan yang pernah saudara nikmati ketika Khilafah masih ada, dan kehinaan yang saudara pernah alami, setelah lenyapnya Khilafah.
Peringatan kepada saudara, bahwa saudara sebenarnya mampu mengalahkan kaum kafir penjajah dan anak asuhnya, negara Yahudi. Bahkan, dengan izin Allah, saudara akan menjadi umat yang terkuat dan paling mulia di seantero dunia ini. Itu hanya bisa terjadi jika saudara berhasil mendirikan Khilafah saudara, dan saudara pun mendapatkan ridha Tuhan saudara, dan berarti saudara telah menyiapkan kemuliaan saudara.
Saudara kabar gembira itu adalah, karena Hizbut Tahrir terus berjanji kepada Allah, Rasul-Nya dan orang-orang Mukmin untuk melanjutkan perjuangannya demi tegaknya Khilafah. Sementara Rasulullah saw sendiri telah memberikan kabar gembira kepada saudara akan kembalinya Khilafah, yaitu Khilafah Rasyidah. Hizb sangat yakin akan berdirinya Khilafah, dan masanya itu —dengan izin Allah— benar-benar telah tiba.
Maka, bergabunglah dengan Hizb untuk mendirikannya, maka saudara pasti akan mendapatkan kebaikan dan pahala bersamanya. Ikut mendirikan Khilafah tidak sama dengan setuju kepada Khilafah setelah Khilafah berdiri. Jangan sampai saudara kehilangan kesempatan penting ini. Karena berjuang bersama Hizb sebelum Khilafah berdiri, jelas berbeda dengan berjuang dengan Hizb, setelahnya.
Inilah penjelasan kepada umat manusia, petunjuk dan peringatan bagi orang-orang yang bertakwa.
Wassalamu’alaikum Wr. Wb.

Urgensi Khilafah dan Kewajiban Umat
Al-Ustadz 'Utsman Abu Khalil menyatakan, bahwa sesungguhnya Khilafah merupakan keniscayaan. Orang-orang yang mengatakan, bahwa Khilafah itu utopis sebenarnya mereka adalah orang-orang lemah dan pemalas. Tapi, bagi kita yang Mukhlis mengimani Allah dan kabar gembira dari Nabi saw. yakin betul bahwa Khilafah akan kembali, dan eranya telah tiba dan inilah saatnya. Sesungguhnya kebaikan akan membuktikannya di seluruh dunia, berdasarkan keyakinan kepada Allah dan berdasarkan dekatnya waktu penyerahannya, insya Allah. Cukuplah bagi kita sebagai pendorong, sebuah hadits Rasulullah, yang menyatakan bahwa Khilafah akan kembali di akhir zaman. Khilafah Rasyidah, berdasarkan tuntunan Nabi, yaitu kekhilafahan seperti Khilafah Rasul.
Al-'Allamah as-Syaikh Abu al-Hasan al-Anshari menyatakan, bahwa jika demikian, yang dituntut dari umat adalah membantu Hizb, berpihak kepadanya, melindungi Hizb, karena Hizb tidak berjuang kecuali di tengah-tengah umat. Jadi, Hizb berasal dari umat, di tengah-tengah umat dan untuk umat. Karena itu, yang dituntut dari umat adalah mengetahui, bahwa Hizbut Tahrir didirikan setelah melalui kajian yang mendalam dan cemerlang terhadap Sirah Nabawiyah (perjalanan hidup Nabi), serta mengikuti langkah-langkah Rasulullah saw. Setelah terbukti konsisten, sejak dibentuk pertama kali hingga sekarang, maka umat harus mengetahui bahwa Hizbut Tahrirlah pengemban cita-cita umat yang sejati. Hizbut Tahrir tidak pernah mengubah, mengalami perubahan dan pergeseran, tidak juga bisa ditawar dan menawar, serta tak seorang pun bisa mengenyahkannya. Ini membuktikan keikhlasannya, dan perjalanannya untuk meraih tujuan sebagai perjalanan yang bersih.
Keberhasilan Hizb
Hizbut Tahrir telah mengalami perkembangan yang luar biasa dalam kiprah politik dan perjuangannya untuk mencapai terealisasinya tujuan, yang menjadi tujuan didirikannya Hizb. Hizb telah berhasil mengembalikan kepercayaan umat kepada Islam politik serta kewajiban untuk mengembalikan negara Khilafah. Dengan taufik dari Rabb semesta alam, Hizb juga mempunyai andil dalam meruntuhkan Sosialisme, Sekularisme dan Nasionalisme, dan menyingkirkannya dari jalan. Hizb telah menyiapkan UUD dan hukum-hukum untuk umat dalam rangka melakukan perubahan mendasar ketika negara Khilafah berdiri, dari kehidupan yang dicengkram dengan pemikiran dan sistem Kufur menuju kehidupan Islam yang sempurna, yang diperintah berdasarkan pemikiran dan hukum yang bersumber dari Kitab Allah dan sunnah Nabi-Nya saw.
Hizbut Tahrir adalah satu-satunya partai, yang lebih dari setengah abad, tidak pernah mengubah konsep dan metodenya. Namun tetap teguh berpegang pada sikapnya, dan tidak pernah mengalami pergeseran sedikit pun. Dengan begitu, justru kekuatannya semakin meningkat, dan tinggal Hizbut Tahrirlah satu-satunya yang tidak pernah mengubah dan mengganti prinsip-prinsip perjuangannya secara mutlak. Bagi Hizb, pemikirannya telah menjadi rahasia hidup dan kelangsungannya. Di depannya tak ada lagi yang lain, kecuali tercapainya tujuan Hizb. Dengan izin Allah, itu hanyalah tenggat waktu yang singkat, hingga Hizb berhasil memerintah berdasarkan apa saja yang telah diturunkan oleh Allah, serta menegakkan negara Khilafah yang kedua, berdasarkan tuntunan Nubuwwah, sebagai bukti akan kebenaran sabda Nabi saw.
"Kemudian akan ada Khilafah berdasarkan tuntunan kenabian."
Islam pun akan tersebar di seluruh penjuru dunia, sehingga tak tersisa satu rumah pun, baik di kota maupun di desa, kecuali pasti akan dimasuki oleh Islam, dengan kemuliaan yang memuliakannya, atau kehinaan yang menghinakannya.
Arti Khilafah Bagi Hizbut Tahrir
Akhirnya, al-Ustzdz 'Utsman Abu Khalil menyatakan, bahwa negara Khilafah, pertama-tama bagi Hizb bukanlah utopis. Namun, ia berarti sebuah keyakinan. Yang bagi umat, berarti partainya yang melindungi mereka dari konspirasi jahat musuh, dan Hizb menjadi pengurus mereka dan rahasia mereka. Bagi dunia, Hizblah yang akan menyelamatkannya dari berbagai nestapa dan derita, dimana semua umat manusia, di seluruh dunia, akan hidup dalam kebaikan.
Ketika as-Sayikh Ibrahim Ahmad Hind ditanya, tentang bagaimana gambaran hidup dalam naungan Negara Khilafah? Beliau menyatakan, "Saya seperti dilahirkan kembali, ketika masanya telah tiba. Artinya, kita akan menjadi terlahir kembali. Allah akan memuliakan kita dengan kemenangan yang agung, jauh lebih besar dari apa yang telah kita dapat, dan jauh lebih banyak ketimbang apa yang telah kita perbuat."
Seruan dan Doa:
Anda tidak akan dibiarkan begitu saja. Ingat, setelah hari ini, masih ada hari esok. Ingatlah, Anda akan menjadi penghuni Huwwah (liang lahat). Ingat, itu tak lain adalah kuburan. Maka, siapkanlah segala kekuatan yang Anda mampu siapkan untuk menghadapinya. Ingatlah, bahwa takwa itu adalah perhiasan Nabi Anda, maka kerjakanlah. Sementara kedurjanaan merupakan perhiasan syaitan, maka janganlah Anda ambil. Ingatlah, telah ditegakkan garis tujuan yang jelas kepada Anda, dengan hujjah yang kuat; dengan berita dari langit, dan pelajaran dari bumi.

Wahai Tuhanku, yang tak tersentuh oleh mata, dan tak terlihat oleh seorang pengawas pun. Merugilah usaha seorang hamba yang tidak menjadikan kecintaan kepada-Mu sebagai bagian dari usahanya. Wahai Tuhanku, inilah keadaan kami, yang tak satupun tersembunyi dari-Mu. Inilah ketidakberdayaan kami, yang tampak jelas di hadapan-Mu.
Ya Allah, tolongkan kami dengan pertolongan-Mu, untuk mewujudkan (kemuliaan agama)-Mu. Ya Allah, tolongkan kami dengan pertolongan-Mu, untuk mewujudkan (kemuliaan agama)-Mu. Kumpulkanlah kami dengan-Mu. Lindungilah kami dari yang lain, selain diri-Mu, wahai Dzat yang Maha Pengasih. Ya Allah, siapa saja yang menginginkan kebaikan untuk kami dan agama ini, maka berikanlah taufik kepadanya dengan kebaikan. Ya Allah, siapa saja yang menginginkan keburukan untuk kami dan agama ini, maka ambilah dia dengan keperkasaan dan kekuasaan-Mu, karena tidak ada satupun yang bisa melemahkan keperkasaan-Mu, wahai Rabb semesta alam. Ya Allah, sesungguhnya orang yang menanamkan kebatilan itu telah tidur, dan waktu memanennya telah tiba, maka mudahkanlah kekuasaan untuknya agar bisa memanen kebenaran.
Apakah Anda tidak tergerak, wahai umat Islam, sampai kapan? Sampai kapan? Kelak akan berdiri Khilafah berdasarkan tuntunan kenabian. Benarlah, Rasulullah saw.

12:36 PM

 
Anonymous Anonymous said...

BAHAYA HIZBUT TAHRIR

Oleh : Abu-syafiq

Assalamualaikum warohmatullahi wabarakatuh.

HIZBUT TAHRIR (HT) Merupakan satu angkatan @ ajaran baru yang bertopengkan politik islam tetapi pada hakikatnya TIDAK menerima pakai hukum islam antaranya isu bersalaman, bercium laki perempuan ajnabiyah bukan muhrim dan bukan suami isteri & yang berjalan menuju zina merupakan tidak haram bahkan harus lagi HALAL bagi Hizbut Tahrir.

HT sering menyebarkan ajaran mereka kepada persatuan2 islam dimalaysia termasuk JAKIM demi merialisasikan impian mereka iaitu kesemua manusia didunia ini WAJIB ikut dan sertai HT.Dengan bertopengkan penegakan sistem Khilafah Islamiyah HT turut bertindak kurang ajar dengan menghukum seluruh umat islam yang bersemangat wataniyah sebagai KAFIR halal darahnya dan juga menghukum KUFUR terhadap semua umat islam di Malaysia dan Indonesia yang beramal dengan demokrasi.
Selainya HT tidak mengutamakan ilmu agama HT turut menerapkan nilai2 penghinaan terhadap para nabi antaranya HT menyandarkan perbuatan syirik terhadap Nabi Ibrahim serta HT turut menghukum nabi Yusuf BERKEHENDAK DAN BERNIAT MELAKUKAN ZINA dengan ZULAIKAH.Dan..dan..dan banyak lagi beribu-ribu kesongsangan ajaran baru Hizbut Tahrir yang tidak sempat diutarakan kesemuanya disini...

Umat islam tidak habis lagi dengan ajaran Mujassimah Moden( yang mengatakan Allah Duduk & Membid'ah-bid'ahkan umat islam )kini umat islam terpaksa menghadapi dengan pelbagai ajaran baru yang bertopengkan islam atau politik islam pula.

Dibawah ini saya menyatakan beberapa kesongsangan dan Hubbut Takfir ( HT ) iaitu gemar&suka menkafirkan umat islam yang wujud dalam ajaran Hizbut Tahrir ( HT ) merujuk kepada kitab asal atau risalah asal puak ajaran baru Hizbut Tahrir yang dipetik dari laman web HT sendiri dan ini bukanlah satu fitnah dan tuan2 boleh rujuk sendiri dari website HT sendiri.

( http://www.hizb-ut-tahrir.org/PDF/AR/ar_books_pdf/Hizb-ut-Tahrir.pdf )

1- HIZBUT TAHRIR MENGKAFIRKAN UMAT ISLAM.
Hizbut Tahrir Semakin Kurang Ajar Terhadap Islam dan UmatnyaHizbut Tahrir ( HT ) merupakan satu angkatan perpaduan baru yang bertopengkan dengan nama politik islam.
Umat islam memang sedari bahawa Khalifah adalah perlu dan kerja kearah mewujudkan khalifah islam sebenar sememangnya diusahakankan oleh umat islam dan ulamanya dengan cara yang cukup rapi tanpa menghukum kafir terhadap umat islam lain tanpa hak.
HT Mengharamkan Patriotisme Bahkan Mengkafirkan Sesiapa sahaja yang menubuhkannya dan menganggotainya.Dalam kitab mereka ini
http://www.hizb-ut-tahrir.org/PDF/AR/ar_books_pdf/Hizb-ut-Tahrir.pdf
Pada mukasurat 3 jelas HT mengharamkan bahkan MENGKAFIRKAN sesiapa sahaja yang menubuhkan, menganggotai dan menyokong serta bersemangat Patriotisme.
Ini bererti HT telah menghukum KUFUR terhadap semua umat islam di Malaysia dan diluar Malaysia yang mencintai negara sendiri (berbatasan syariat), maka tiada yang muslim di dunia ini bagi HT kecuali puak mereka sahaja.Hari kemerdekaan merupakan hari kekufuran bagi semua umat islam ( inilah tanggapan HT berdasarkan dalam kitab mereka tersebut ).
Nampak gayanya berasa lega sungguh puak HT ini bila dah kafirkan umat islam.

2- HIZBUT TAHRIR MEWAJIBKAN KEATAS UMAT ISLAM MENGIKUT DAN MENGANGGOTAI MEREKA ( walaupun kekadang mereka menafikannya tetapi kitab mereka membuktikannnya).
Wahai umat islam...lihatlah cara pendekatan HT ini dan saya berharap anda jangan tertipu dengan HT yang memang kurang ajar..dahlah tidak berhukum dengan hukum islam bila HT menghalalkan ciuman diantara lelaki dan perempuan dan persalaman antara mereka dalam risalah edaran HT di Tripoly.
Lihat pada perenggan pertama pada mukasurat 6
http://www.hizb-ut-tahrir.org/PDF/AR/ar_books_pdf/Hizb-ut-Tahrir.pdf
Jelas! bahawa HT mewajibkan anda semua menganggotainya dan siapa yang tidak melakukan perkara yang wajib maka dia telah melanggar perintah 'islam' dan akan diazab dalam api neraka Allah.

3- HIZBUT TAHRIR MENGKAFIRKAN SESIAPA YANG BERAMAL,BERSETUJU DAN BERKAITAN DENGAN DEMOKRASI.
Lihat http://www.hizb-ut-tahrir.org/PDF/AR/ar_books_pdf/Hizb-ut-Tahrir.pdf mukasurat 17 jelas bahawa HT gemar menghukum umat islam sekarang ini adalah kafir yang islam hanya HT sebab itu HT mewajibkan ikut mereka..rujuk semula m/s 6
http://www.hizb-ut-tahrir.org/PDF/AR/ar_books_pdf/Hizb-ut-Tahrir.pdf.

4- HIZBUT TAHRIR MENGANGGAP bahawa NABI&RASUL TIDAK MAKSUM ( TIDAK TERPILIHARA DARI KEKUFURAN ).
Mungkin yang maksum disisi HT hanya Taqiyuddin Nabhani.
Ketahuilah bahawa disisi agama islam yang dipelopori oleh Ahli Sunnah Wal Jamaah berpegang bahawa para Nabi dan Rasul mereka adalah maksum( terpelihari) dari kekufuran,
dosa besar & dosar kecil yang buruk pada SEBELUM kenabian dan kerasulam mereka serta SESUDAH kenabian dan kerasulan mereka. Inilah aqidah islam.
Malangnya HT beranggapan bahawa kemaksuman Nabi & Rasul dari kekufuran dan dosa besar HANYALAH SELEPAS dilantik oleh Allah sebagai nabi atau rasul.
Ini bermakna HT mengharuskan kekufuran berlaku pada Nabi dan Rasul sebelum kenabian sedangkan Allah tidak akan mengutuskan manusia sekeji itu ( iaitu yang melakukan kekufuran).
Laman Hizbut Tahrir membuktikan perkara tersebut
:http://www.hizb-ut-tahrir.org/PDF/AR/ar_books_pdf/Shakhsiyah1.pdf
Lihat pada m/s 137 diakhir perenggan jelas HT mengatakan bahawa para Nabi dan Rasul tidak maksum dan harus melakukan seperti mana manusia lain melakukan ( dari perkara kufur,dosa besar dan selainnya).nak tanya pada HT..taqiyuddin nabhani yang menentang ikhwan muslimin tu maksum ke tak?.

5- HIZBUT TAHRIR MENYANDARKAN SIKAP SYIRIK TERHADAP NABI IBRAHIM.
Saudara seislam sekalian…tidak cukup HT menafikan kemaksuman Anbya' dari kekufuran sebelum kenabian, kini HT sanggup menyandarkan sikap seakan syirik terhadap nabi Ibrahim.Ketahuilah bahawa Nabi Ibrahim tidak pernah bersikap seakan bulan itu tuhan!
Dan Nabi Ibrahim tidap pernah mengadap matahari seolah-olah bersetuju dengan cara pemikiran org musyrik! Tidak dan tidak pernah!Akan tetapi HT telah menyandarkan perkara yang jelek itu terhadap Nabi Ibrahim…subhanallah..Ini juga bukan satu fitnah terhadap HT tapi anda boleh rujuk pada website HT ( http://www.mykhilafah.com/sautun_nahdhah/pdf/sn200615_istimewa_maulidur_rasul_1427_hijrah_mengapa_kita_perlukan_rasul_allah.pdf )Pada risalah mereka SAUTUN NAHDHAH SN652406 mukasurat 2 & 3.

Tidak pernahkan HT memahami firman Allah dalam surah Al-Imran ayat 67 Allah ta'ala menafikan nabi Ibrahim dari kalangan musyrikin!.

6- DALIL GANJIL HIZBUT TAHRIR MENGHALALKAN MAKAN KHINZIR DEMI UNTUK MENGELAK KEMUDARATAN.
Saya nasihatkan kepada HT agar terus mempelajari ilmu agama dari ahli ilmu agama dan bukannya dari Taqiyuddin Nabhani! Agar anda dapat meletakkan dalil syarak ditempatnya dan bukan pakai tibai saja!Pada website http://www.mykhilafah.com/sautun_nahdhah/pdf/sn200615_istimewa_maulidur_rasul_1427_hijrah_mengapa_kita_perlukan_rasul_allah.pdf& risalah Hizbut Tahrir SAUTUN NAHDHAH SN652406 di mukasurt 3,
Apabila HT menghalalkan makan khinzir untuk mengelak kemudaratan, HT telah mengunakan ayat yang dipesongkan terjemahannya dan tafsirannya.
Cuba lihat bahawa ayat 106 dalam surah An-Nahl cukup panjang, malangnya HT yang tiada amanah dengan ayat Alquran telah meringkaskanya mengikut hawa nafsu mereka.

Kerja meringkaskan ayat Al-quran (sehingga terkeluar dari maksudnya) tidak dilakukan melainkan hanyalah kerja org jahil!Ayat tersebut menyatakan mengenai hukum kekufuran dan org islam yang dipaksa untuk kufur tiada kaitan dengan halal makan khinzir!
Demikian terjemahan sebenar ayat tersebut :
"Sesiapa yang kufur kepada Allah sesudah dia beriman (maka baginya kemurkaan dan azab dari Allah), kecuali orang yang dipaksa (melakukan atau melafazkan kufur) sedang hatinya tenang tenteram dengan iman; akan tetapi sesiapa yang terbuka hatinya menerima kufur maka atas mereka tertimpa kemurkaan dari Allah dan mereka pula beroleh azab yang besar".
Qias yang digunakan oleh HT sering menyimpang kerana kejahilan mereka!
Adakah HT mahukan sistem khilafah ala meringkaskan ayat-ayat alquran dan dipotong-potong serta memutarbelit ayat-ayat Allah?!!

7- HIZBUT TAHRIR MENYATAKAN NABI YUSUF BERMAKSUD MELAKUKAN ZINA.
Tabarakallah!...apa ini?!Subhanallah…Kejahilan mentafsir Alquran membuatkan HT menyandarkan terhadap nabi Yusuf sifat keinginan melakukan zina terhadap zulaikha.
Saya menyeru agar HT memerangi kejahilan dan pergi belajar balik cara tafsir Alquran sebenar kerana HT telah melakukan jutaan kesilapan dalam Alquran. Adakah kejahilan Alquran asas Hizbut Tahrir bagi menyokong sistem khilafah?!.
Dalam website HT http://www.mykhilafah.com/sautun_nahdhah/pdf/sn200615_istimewa_maulidur_rasul_1427_hijrah_mengapa_kita_perlukan_rasul_allah.pdf pada risalah mereka SAUTUN NAHDHAH SN652406 di mukasurt 4, HT telah menerangkan ayat Alquran dengan salah sehingga menyebabkan HT menyandarkan terhadap nabi Yusuf sifat hendak melakukan seks dengan wanita itu.
Tabarakallah allazi 'assoma ambiyaahu.

8- HIZBUT TAHRIR MENGATAKAN BAHAWA AGAMA PARA NABI TERDAHULU BUKAN AGAMA ISLAM.
Dalam kitab HT berjudul Syakhsiyah Islamiah Juzuk Tiga Usul Fiqh di Mukasurat 406 & 407, http://www.hizb-ut-tahrir.org/PDF/AR/ar_books_pdf/Shakhsiyyah3.pdf
HT telah menafikan Islam sebagai agama para nabi-nabi terdahulu.Ketahuilah bahawa seluruh para Nabi beragama Islam berdalilkan banyak ayat dan bukti lain..antaranya firman Allah dalam surah Al-Imran ayat 67.Firman Allah bermaksud :
"Bukanlah Nabi Ibrahim itu seorang pemeluk agama Yahudi dan bukanlah dia seorang pemeluk agama Kristian, tetapi dia seorang yang tetap di atas dasar Tauhid sebagai seorang MUSLIM (yang taat dan berserah bulat-bulat kepada Allah) dan dia pula bukanlah dari orang-orang musyrik".
Cuma syariat iaitu hukum-hakam para rasul sahaja yang berbeza, manakala agama adalah sama iaitu agama Islam yang beriman dengan Allah sebagai Tuhan yang disembah.

Demikianlah beberapa cebis penerangan mengenai bahayanya ajaran Hizbut Tahrir.
Semoga Allah memelihara umat islam dari terpengaruh dengan ajaran Hizbut Tahrir. amin.

Oleh: Abu syafiq

3:06 PM

 
Blogger Suhaimi said...

Assalamualaikum..

Selepas pilihanraya ke 12 baru-baru ni, HT sekali lagi menyerang PAS. Baru 3 hari PAS perintah Kedah, mereka sudah bertanya apa beza BN dgn PAS? Ana pun tak faham kenapa ada ahli HT yg begitu dengki dgn PAS lebih daripada org UMNO lagi. Katanya setakat iklan Maya Karin pakai tudung itu bukan suruhan Allah pun. Mereka bertanya mana Hudud di Kelantan, apasal tak tangkap saja org yg membuka aurat dia Pasar Khadijah. Dari situ ana dah nampak, HT bukan wujud untuk membantu gerakan Islam dan bersama-sama menegakkan syiar Islam. Mereka hanya tau kondem orang-orang yang tak sealiran dgn mereka.

Wallahua'lam

3:05 PM

 
Blogger Ki Waras Jagat Pakuan said...

Assalamu 'alaikum wr.wb. Ane setuju Hizbut Tahrir disuruh kembali ke Palestina sekalian dengan Hizbut Tahrir Indonesia (HTI). Belum saja berkuasa (baru mimpi punya khalifah) sudah sesatkan sana kafirkan situ. Mereka mesti tahu bahwa jika cap kafir dan sesat diserahkan kepada manusia maka sampai saat sekarang TIDAK ADA MUSLIM YANG TIDAK SESAT,KELOMPOK APA YANG TIDAK DICAP SESAT? Menurut ane seorang Muslim jangan berani mencap sesat atau kafir kepada para pengucap dua kalimah syahadat. RASULULLAH SAW. BISA SAJA MENYEBUT KAFIR ATAU SESAT PADA SESEORANG KARENA BELIAU MENDAPAT BIMBINGAN LANGSUNG DARI JIBRIL. KALAU HIZBUT TAHRIR ATAU SIAPAPUN SELAIN NABI; SIAPA YANG BISA MENJAMIN FATWANYA TIDAK SALAH."Hidup Islam yang damai dan cinta kasih" "Tolak radikalisme dan terorisme atas nama agama".Wasa. Ki Waras Jagat Pakuan(kiwaras.blogspot.com).

11:47 PM

 
Blogger ABU IBRAHIM said...

Saya sangat bersedih, kerana masih ada seorang berfikir Islam, tapi menggunakan cara berfikir yang kurang Islami, bahkan cara berfikir ini persis apa yang digunakan oleh iblis ketika diperintahakn sujud oleh Allah swt kepada Adam alaihissalam.

Jawab Iblis, saya lebih baik dari Adam, kerana Adam dicipta dari tanah dan aku dicipta dari api...

Inilah yang saya mau sampaikan kepada ulama PAS, yang mengatakan PAS lebih baik hanya kerana lebih lama berjuang, sedang Hizbut TAhrir baru...

Padahal kita sama-sama Islam, why not kita bersama-sama memperjuangkan Islam dan hancurkan sistim demokrasi yang dari Barat itu.

Saya berharap, marilah kita jaga ukhuwah Islam dan jangan biarkan pemikiran iblis masuk dikepala kita. Maka kita akan celaka dan tidak akan pernah berjaya.

wassalam and salam ukuwah Islamiyah.

Abu Ibrahim.

1:25 PM

 
Anonymous Anonymous said...

Di Indonesia pun HT macam itu. Menghadang partai Islam macam PKS dengan menyuruh orang-orang untuk tidak vote dalam pemilihan raya. Dan banyak lagi hal.

6:48 AM

 
Anonymous Abu Salman said...

Di Palesina HT menjadi komentator Hamas, di Turki menjadi komentator AKP, di Indonesia menjadi komentator PKS, di Malaysia menjadi komentator PAS. Langkah-langkah dakwah jamaah lain menjadi sasaran.

4:38 PM

 
Anonymous Anonymous said...

assalamualaikum,

saya berminat dengan tulisan dan forward tulisan abu syfiq, bahawa HT sibuk mengkafirkan orang berjuang dengan ashobiyyah dan sebagainya. Ternyata semua berita tersebut adalah palsu dan memetik buku dengan cara yang salah dan ustaf Syafiq sendiri bila diajak berhujaah dengan HT dia sendiri mengelak-ngelak, saya selalu mengikuti kelas di Masji ss7 di Bangi oleh Ustaz Hakim. Perspektif HT jelas, mereka tidak mengkafirkan orangnya bahkan mereka amat baik dengan jemaah terdiri dari ustaz-ustaz PAS.

Mari mengkaji HT secara bersemuka bukan membuat pertuduhan yang tidaka benar, mereka sendiri setuju untuk keluar mengundi jika calon benar-benar berjanji di mana tidak mengundi hukum Allah di Parlimen.

Bukankah itu satu perkara yang baik juga. Di surau SS7 ustaz hakim HT boleh dihubungi di number 0193516161

Simpatisan HT

2:03 PM

 
Anonymous Pemburu_Emas said...

Kita bukan nak menangkan Parti..
Kita nak menangkan ISLAM!!

so... mana-mana gerakan yang nak
memperjuangkan ISLAM...
sokong saja laaaa!!!

TG Nik Aziz dah cakap..
"kalau UMNO terapkan Islam..
pada hari ini PAS dibubarkan
dan bersama-sama dengan UMNO..."

ini PAS nak Islam..
Hizbut Tahrir nak Islam...

kenapa Ustaz Tantawi ni
halau Hizbut Tahrir
ke Palestin??

10:15 AM

 
Blogger Firdaus said...

Assalamualaikum,
Bagi saya, benda ni mudah je...Kalau kita ambik contoh, orang yang nak main bola sepak misalnya, haruslah buktikan kepandaian nya main bola sepak, baru boleh masuk pasukan bola.... Kalau nak kerja berniaga, kena tyunjukkan bukti kebolehan melakukan keja tersebut...(apa-apa kerja jelah, kena ada BUKTI, barulah orang percaya). Macam HT ni, dia kena tunjukkan bukti jelas, bagi orang percaya yang dia ingin memperjuangkan Islam,barulah ia diyakini...tulisan ust nasaruddin ni pun, berkisar pasal apa yang telah dilakukan HT....kalau HT betul-betul memperjuangkan Islam, kena BUKTIkan, dengan JELAS, kerana kita tidak mahu tertipu, tersilap langkah dalam strategi perjuangan ISLAM yang amat PENTING ini ....

9:46 AM

 
Blogger faizal said...

Bagaimana kita inginkan HT bersama dengan PAS sedangkan PAS bersama dengan Anwar Ibrahim, seorang tokoh yang terang dan nyata mengangap khalifah uhtmaniyah zalim, sila rujuk ucapan anwar di CSID baru2 ini.

PAS hanya tau mencari salah orang tetapi tidak pernah muhasabah kesilapan diri,

adalah ini diyakini HT lebih jujur dari mana2 jemaag islam lain..

wallahuallam, semoga pas dapat belajar dari kesilapan

1:24 PM

 
Anonymous Anonymous said...

Hi, i read your blog occasionally and i own a similar one
and i was just wondering if you get a lot of spam remarks?
If so how do you protect against it, any plugin or anything you can recommend?
I get so much lately it's driving me mad so any support is very much appreciated.
Take a look at my blog :: free iphone 5

6:38 PM

 
Anonymous Anonymous said...

I do not even know the way I stopped up here, however I thought this post used to be good.
I do not understand who you're but certainly you're going to a famous
blogger in the event you aren't already. Cheers!
My web page :: http://boligityrkia.net

2:37 AM

 
Anonymous Anonymous said...

Hello there, I discovered your website by means of Google
at the same time as searching for a related subject, your web site came up, it looks good.
I have bookmarked it in my google bookmarks.
Hi there, simply was alert to your weblog thru Google, and found that it's really informative. I am gonna be careful for brussels. I will appreciate in case you proceed this in future. Numerous folks can be benefited out of your writing. Cheers!
Stop by my web blog : how to get rid of man boobs

11:48 PM

 
Anonymous Anonymous said...

Wow, that's what I was looking for, what a stuff! present here at this web site, thanks admin of this web site.
my page > marketingmake money online

1:06 PM

 
Anonymous Anonymous said...

Greetings from Ohio! I'm bored at work so I decided to check out your website on my iphone during lunch break. I love the knowledge you present here and can't wait to
take a look when I get home. I'm shocked at how fast your blog loaded on my phone .. I'm not even using WIFI, just 3G .
. Anyhow, fantastic blog!
Feel free to surf my weblog ... Properties in Bodrum

12:54 PM

 
Anonymous Anonymous said...

Awesome article.
my web page > boligityrkia.net

7:24 PM

 
Anonymous Anonymous said...

Excellent post. Keep writing such kind of info on your page.
Im really impressed by your site.
Hey there, You've done a great job. I will definitely digg it and individually recommend to my friends. I'm
sure they will be benefited from this site.
Here is my blog post - http://www.ketemu-teman.com/

6:36 AM

 
Anonymous Anonymous said...

view nzVSWaUj [URL=http://www.ugg--outlet-online.blogspot.com/]discount ugg boots[/URL] to your friends cQKenlne [URL=http://www.ugg--outlet-online.blogspot.com/ ] http://www.ugg--outlet-online.blogspot.com/ [/URL]

9:05 AM

 

Post a Comment

Subscribe to Post Comments [Atom]

Links to this post:

Create a Link

<< Home