" Perjuangan tidak akan berakhir hari ini sebagaimana ia tidak bermula hari ini "

Friday, February 02, 2007

MANHAJ PERJUANGAN PAS :
BAGAIMANA IA MENDEPANI PEMERINTAH
.

Islam yang diperjuangkan oleh PAS ternyata mendapat tentangan sengit daripada UMNO & BN yang memerintah Negara ini.

Biarpun berulangkali al – Mursyidul Am PAS Tuan Guru Datuk Nik Abdul Aziz Nik Mat menegaskan : “ andainya UMNO melaksanakan Islam yang tulen ( bukan Islam Palsu ) PAS sanggup membubarkan partinya.” [1]

UMNO & BN terus berkeras dan berdegil . Bukan sahaja mereka tidak mengizinkan Islam berdaulat di atas tanahair ini bahkan mereka menggunakan kekerasan ( setelah tewas hujjah ) untuk mendepani PAS dan kebangkitan ummat Islam yang mahu melihat negara ini mendaulatkan Islam atau syariat Allah swt.

Penentangan ini tidaklah memeranjatkan PAS yang menyambung Risalah an nabawiyyah di zaman ini justeru ia pernah dihadapi oleh nabi saw malah turut dihadapi oleh pejuang – pejuang Islam di sepanjang zaman .

Inilah yang dilafazkan oleh orang – orang Quraisy tatkala nabi saw menyampaikan dakwahnya :

هذا الأمر الذي تدعونا إليه مما تكرهه الملوك

Apa yang engkau sampaikan kepada kami ini adalah suatu yang dibenci oleh pemerintah

Tarikh Madinah Dimasyq . Juzuk 17 . Mukasurat 299
Oleh Abi al Qasim A’li bin al Hasan
Ibnu Hibbatullah bin Abdullah asy Syafi’e ( w. 571 )

Firman Allah swt :

و اذ يمكر بك الذين كفروا ليثبتوك أو يقتلوك أو يخرجوك و يمكرون و يمكر الله والله خير الماكرين

Dan ingat bagaimana perancangan orang – orang kafir untuk memenjara , membunuh dan menghalau engkau ( keluar dari daerahmu ) , mereka merancang sedang Allah jua merancang dan Allah adalah sebaik – baik perancang .

Surah al Anfaal : Ayat 30

Sebenarnya inilah 3 tribulasi yang akan dihadapi oleh pejuang – pejuang Islam yang menyambung lidah perjuangan Nabi saw di sepanjang zaman .

Muwaajahah Silmiyyah . ( مواجهة سلمية / berdepan secara aman )

Biarpun PAS berdepan dengan sebuah pemerintahan yang kasar dan ganas terhadap perjuangan dan anggotanya , PAS masih konsisten menggunakan pendekatan مواجهة سلمية atau موجّهة بالسلم .

PAS yang mengambil pendekatan politik menyertai pilihanraya selama ini adalah untuk mengekalkan prinsip muwaajahah tersebut .

Sungguhpun ada pemimpin PAS yang ditembak mati oleh pemerintah seperti asy Syahid Ustaz Ibrahim Mahmud dan rakan – rakannya di Memali Kedah …….

Biarpun ada pemimpin PAS diseksa dan dikurung tanpa bicara melalui akta primitive ISA seperti Tuan Hj. Muhammad Sabu , Ustaz Abu Bakar Chik , Tuan Hj. Mahfuz Omar , al Marhum Ustaz Buniamin Yaacob dan lain – lain ....

PAS tetap dengan prinsipnya mendepani pemerintah yang tidak mendaulatkan Islam ini secara aman . PAS meletakkan dirinya di atas Manhaj an Nabawi sebagaimana yang diajar oleh baginda saw. melalui hadisnya yang diriwayatkan oleh at Tabarani:

أَلا إِنَّ رَحَى الإِسْلامِ دَائِرَةٌ فَدُورُوا مع الْكِتَابِ حَيْثُ دَارَ أَلا إِنَّ الْكِتَابَ وَالسُّلْطَانَ سَيَفْتَرِقَانِ فَلا تُفَارِقُوا الْكِتَابَ أَلا إنه سَيَكُونُ عَلَيْكُمْ أُمَرَاءُ يَقْضُونَ لأَنْفُسِهِمْ ما لا يَقْضُونَ لَكُمْ إن عَصَيْتُمُوهُمْ قَتَلُوكُمْ وَإِنْ أَطَعْتُمُوهُمْ أَضَلُّوكُمْ قالوا يا رَسُولَ اللَّهِ كَيْفَ نَصْنَعُ قال كما صَنَعَ أَصْحَابُ عِيسَى بن مَرْيَمَ نُشِرُوا بِالْمَنَاشِيرَ وَحُمِلُوا على الْخَشَبِ مَوْتٌ في طَاعَةِ اللَّهِ خَيْرٌ من حَيَاةٍ في مَعْصِيَةِ اللَّهِ

Ketahuilah , sesungguhnya Islam bergerak dalam satu pusingan , maka berpusinglah bersama al kitab sekira – kira ia berpusing . Ketahuilah sesungguhnya al kitab dan pemerintah akan berpisah maka jangan kamu memisahkan al kitab , ketahuilah sesungguhnya akan berlaku ke atas kamu ( zaman kamu ) , pemimpin yang memutuskan ( sesuatu ketetapan ) untuk kepentingan diri mereka bukan untuk kamu . Jika kamu mengingkari mereka , mereka membunuh kamu dan jika kamu mentaati mereka , mereka menyesatkan kamu . Lalu mereka berkata
Ya Rasulallah , apakah ( sewajarnya ) kami lakukan ? Rasul saw menjawab : ( jadilah ) sebagaimana pengikut Nabi Isa ibnu Maryam as. , mereka dikelar dengan pengelar besi dan mereka disalib di atas palang kayu . Mati dalam mentaati Allah adalah lebih baik daripada hidup mendurhakai Allah swt.

Rujuk Majma’ az Zawaai’d. Juzuk 5 /muka surat 238
Oleh : Ali bin Abi Bakar al Haithami ( w. 807 )
Cetakan Darul Rayyan Lit Turath , Qaherah

PAS Tidak Mencari dan Memulakan Permusuhan .

Kehadhiran PAS hanya untuk membawa Islam ke mercunya dan memastikan tiada fitnah ( penentangan secara terbuka terhadap Islam ) dan perlecehan syariat Ilahi . Ianya berasaskan kepada apa yang difirmankan oleh Allah swt :

و قاتلوهم حتى لا تكون فتنة و يكون الدين لله فان انتهوا فلا عدوان إلا على الظالمين .

Dan perangilah olehmu akan mereka itu ( yang menyengutukan Allah ) sehingga tiada lagi fitnah ( penentangan terbuka terhadap Islam ) dan jadilah ( satu – satunya ) cara hidup milik Allah swt maka jika mereka berhenti , tiada lagi permusuhan kecuali terhadap orang – orang yang zalim .[2]

Surah al Baqarah : Ayat 193

Saksikanlah , bahawa yang dibunuh ialah pemimpin PAS sementara tiada seorang pun pemimpin UMNO & BN dibunuh oleh PAS .

Yang dipenjara ialah pemimpin dan aktivis PAS , sementara tiada seorang pun pemimpin UMNO dan BN dipenjara oleh PAS .

Yang diugut , diancam dan dibuang daerah ialah ahli – ahli PAS dan rakyat yang menyokong PAS sedang tiada seorang pun ahli – ahli UMNO ditindas dan dizalimi oleh PAS .

“ Dosa ” PAS hanya kerana memperjuangkan Islam dan mahu ianya didaulatkan . Sementara UMNO & BN sangat tidak bersetuju dengan apa yang dicadangkan oleh PAS , malah UMNO & BN membangkangnya dengan keras dan ganas .

Sekali lagi PAS mengambil pendekatan Manhaj an Nabawi sebagaimana yang ditegaskan oleh Rasul saw.

أَيُّهَا الناس لَا تَتَمَنَّوْا لِقَاءَ الْعَدُوِّ وَسَألُوا اللَّهَ الْعَافِيَةَ فإذا لَقِيتُمُوهُمْ فَاصْبِرُوا وَاعْلَمُوا أَنَّ الْجَنَّةَ تَحْتَ ظِلَالِ السُّيُوفِ ثُمَّ قال اللهم مُنْزِلَ الْكِتَابِ وَمُجْرِيَ السَّحَابِ وَهَازِمَ الْأَحْزَابِ اهْزِمْهُمْ وَانْصُرْنَا عليهم

Wahai Manusia , Jangan kamu bercita – cita mencari musuh dan mohonlah kepada Allah akan kesejahteraan , jika kamu bertemu jua ( akan musuh ) maka bersabarlah dan ketahuilah sesungguhnya syurga itu berada dibawah kilatan mata pedang kemudian baginda berdoa :

Ya Allah , tuhan yang menurunkan al kitab , yang memperjalankan awan dan tuhan yang membinasakan tentera ahzab , hancurkanlah mereka ( musuh ) dan berilah kemenangan ke atas kami .

Sohih Bukhari Hadis No. 2804 Juz.3 / muka surat 1082
Cetakan Darul Ibnu Kathir . Beirut

Sohih Muslim Hadis No.1742 Juz 3 / Muka surat 1362
Cetakan Dar Ihya’ Turath al A’rabi. Beirut

UMNO & BN Pembangkang yang Degil .

Bumi ini milik Allah , malah segalanya dibawah kawalan Allah Jalla wa A’la . Selayaknya bumi ini amnya dan tanahair ini khasnya ditadbir dan diselia berasaskan peraturan dan perundangan ( syariat ) Ilahi .

Siapa kita untuk berkata “ tidak !” kepada Allah swt. Lantas PAS sejak awal penubuhannya ( biarpun melalui pelbagai kelemahan dan kekurangan ) terus mencadang supaya hukum Allah ditegakkan sebagaimana firman Allah swt :

و أن احكم بينهم بما انزل الله و لا تتبع اهواءهم و احذرهم ان يفتنوك عن بعض مآ انزل الله اليك فان تولوا فاعلم انما يريد الله ان يصيبهم ببعض ذنوبهم و ان كثيرا من الناس لفاسقون . أفحكم الجاهلية يبغون و من احسن من الله حكما لقوم يوقنون .

Dan hendaklah kamu berhukum diantara mereka dengan apa yang telah diturunkan oleh Allah dan janganlah engkau mengikut keinginan hawa nafsu mereka dan waspadalah terhadap mereka jangan sampai mereka memperdayakan engkau terhadap sebahagian apa apa yang telah diturunkan Allah kepadamu .

Jika mereka berpaling ( dari hukum yang telah diturunkan oleh Allah ) maka ketahuilah sesungguhnya Allah berkehendak menimpakan musibah kepada kepada mereka disebabkan sebahagian dosa – dosa mereka dan sungguh kebanyakkan manusia adalah orang – orang yang fasiq .

Apakah hukum Jahiliyyah yang mereka kehendaki ? Hukum siapakah yang lebih baik daripada hukum Allah bagi orang – orang yang menyakini ( agamanya ) .

Surah al Maaidah : Ayat 49 - 50

Namun malang 1001 kali malang , ternyata UMNO & BN sangat degil dan merekalah pembangkang yang “ istiqamah ” dengan penentangannya terhadap Islam yang dicadangkan oleh PAS agar didaulatkan atas tanahair ini .

Sebenarnya tidak timbul siapakah yang akan mendaulatkan Islam , tetapi yang penting ialah Islam mesti didaulatkan . Jika UMNO bersedia mendaulatkan Islam dan melaksanakan syariat sebagaimana yang diajar oleh Nabi saw , PAS sangat bersedia untuk bekerjasama demi kedaulatan Islam .

Malang sekali lagi malang seperti slogan mereka , UMNO dulu , kini dan selamanya membangkang cadangan PAS agar Islam didaulatkan . Persoalannya , kalau PAS cadang nak laksanakan hukum Allah , mereka kata itu hukum PAS , hudud PAS atau Islam PAS lalu dimanakah hukum UMNO , hudud UMNO dan Islam UMNO setelah rakyat memberi mereka mandat yang besar dalam pilihanraya umum 2004 yang lalu dan sebelumnya . Kenapa mereka tidak melaksanakan Islam ?

Firman Allah swt :

الذين ان مكناهم في الأرض أقاموا الصلوة و اتوا الزكوة و امروا بالمعروف و نهوا عن المنكر و لله عاقبة الأمور .

Orang – orang yang jika kami berikan kedudukan ( kuasa ) di muka bumi , mereka mendirikan solat , mengeluarkan zakat dan menegakkan yang ma’ruf ( syariat ) serta mencegah kemungkaran dan kepada Allah kembali segala urusan .

Surah Al Hajj : Ayat 41

Saya tidak percaya mandat yang diberi untuk mereka memerintah adalah untuk mereka menghalalkan apa yang diharamkan oleh Allah seperti arak , judi , kelab malam dan segala macam mungkar serta kezaliman . Apa yang rakyat mahu ialah keadilan dan kesejahteraan jua keamanan sedang segalanya itu ada bersama Islam . Laksanakanlah !

PAS Menegur dan Menasihati Pemerintah .

PAS berusaha keras dengan segala keringat , harta , tenaga malah mengorbankan darah dan nyawa untuk menghantar wakilnya ke Parlimen atau Dewan Undangan Negeri , agar PAS boleh bersuara melalui sistem yang ada pada hari ini guna memberi nasihat , tunjuk ajar , bimbingan dan teguran membina kepada kabinet dan jamaah menteri yang memerintah negara ini di tempat dan ruang dimana undang – undang negara digubal .

PAS juga telah menghantar ratusan memorundum sebagai nasihat bertulis kepada pihak kerajaan dan seluruh agensi mereka supaya melakukan pemulihan dan perubahan dalam perkara – perkara yang perlu .

Memorundum yang mengandungi plan bertindak sebagai cadangan dan bimbingan dari PAS untuk menangani gejala sosial telah dihantar oleh PAS kepada pihak berwajib seperti polis , Jabatan Agama , PLKN dan Pihak Berkuasa Tempatan .

Malah saya sendiri beberapa kali menghantar memorundum kepada Menteri Besar , Jabatan Agama Islam , Majlis Agama Islam , Polis , Mufti dan lainnya dalam pelbagai isu yang mengandungi teguran dan nasihat bertulis agar negeri dan negara tercinta ini tidak tersasar jauh dari rahmat Ilahi .

PAS juga menghantar memorundum kepada SUHAKAM sebagai aduan dan cadangan PAS bagaimana menangani isu Hak Asasi Manusia dan juga Hak Kebebasan Bersuara dan Berhimpun dalam negara ini .

Tidak sahaja PAS menegur dan menasihati kerajaan dan agensinya melalui memorundum tersebut tetapi juga PAS mengadakan dialog dan menegur mereka dengan lunak melalui prinsip engagement yang PAS amalkan .

Apa yang menarik , PAS tidak sahaja mendepani kerajaan dan agensinya tetapi PAS juga tampil menegur dan menasihati kuasa besar dunia melalui kedutaan mereka di sini melalui rundingan dan memorundum yang kita serahkan kepada mereka .

Malah kita turut “tunjukkan perasaan” kita , bagaimana terhiris dan terlukanya hati rakyat atau ummah ini terhadap kekejaman dan kezaliman mereka serta penghinaan yang mereka lakukan ke atas Islam dan penganutnya.

PAS turut bersama dalam menyertai majlis debat , dialog dan rundingan dalam apa jua bidang yang diberi ruang kepada PAS untuk bersuara bagi kita memberi pandangan jua nasihat dan tentunya Islam menjadi dasar pandangan dan nasihat kita .

Pendek kata PAS konsisten untuk mendidik dan membimbing serta menegur dan menasihati pemerintah agar mereka tidak menyeleweng daripada tanggungjawab dan amanah mereka .

PAS tidak pernah mengambil pendekatan ganas ( militan ) apatah lagi tindakan yang membawa kepada fitnah perpecahan solidariti ummah . Justeru itu PAS tidak boleh dicabar keabsahannya untuk bergerak sebagai sebuah badan yang sah , selamat dan berwibawa dalam negara ini .

Menganggap PAS sebagai bughah bukan sahaja tidak benar tetapi menunjukkan sikap tidak teliti dalam memahami nas dan istilah bughah .

Benarkah Pemerintah Tidak Boleh di Tegur Secara Terbuka .

Setelah diambil segala langkah yang didedahkan tadi , kedegilan UMNO & BN melenyapkan segalanya .

Betapa terkilannya hati dan hancurnya perasaan menyaksikan UMNO & BN bagaikan berpesta setiap kali menolak cadangan dan nasihat dari PAS . UMNO & BN tidak sahaja menolak cadangan dan nasihat kerana ia datang dari PAS tetapi didorong oleh sikap anti Islam .

Sebagai contoh , kabinet kerajaan UMNO & BN pernah menolak mentah – mentah cadangan dan draf etika berkait dengan industri hiburan yang dikeluarkan oleh JAKIM supaya ianya menurut lunas – lunas Islam .

Fatwa mufti mengenai konsert – konsert dan road show artis yang tentunya tidak menepati tatatertib syara’ juga mengalami nasib yang sama . Bukan sahaja tidak diendahkan fatwa tersebut malah konsert tersebut diperhebat dan diperbanyakkan .[3]

UMNO & BN sering menindas dan menyakiti PAS dengan pelbagai tohmahan melalui media massa yang mereka kuasai dan terus membohongi rakyat dan bersandiwara disebalik sikap hipokrit mereka .

UMNO & BN turut menggunakan polis dan FRU untuk membelasah pemimpin , ahli dan penyokong PAS yang tidak bersenjata .

UMNO & BN juga menggunakan ISA untuk mengurung musuh politiknya secara kejam tanpa peluang membela diri dan menyeksa diri dan keluarga tahanan.

UMNO & BN sering mendakwa bahawa negera ini negara demokrasi tetapi memimpin dan mentadbirnya secara autokrasi .

Segala tekanan , penderitaan dan kesengsaraan ini hanya dirasai oleh pejuang – pejuang Islam dan kebanyakkan mereka adalah ahli PAS . Apa yang boleh mereka lakukan untuk “menjawab” segala kekejaman dan kezaliman UMNO & BN ?

Allah berfirman :

اذن للذين يقاتلون بأنهم ظلموا و ان الله على نصرهم لقدير .

Diizinkan ( berperang ) bagi orang – orang yang diperangi kerana sesungguhnya mereka dizalimi dan sesungguhnya Allah Maha kuasa menolong mereka .

Surah al Hajj : Ayat 39

Firman Allah swt. lagi :

لا يحب الله الجهر بالسوء من القول الا من ظلم و كان الله سميعا عليما .

Allah tidak suka perkataan buruk ( yang diucapkan ) secara terbuka kecuali oleh mereka yang dizalimi . Allah adalah Tuhan Yang Maha mendengar lagi Maha Mengetahui.

Hukum Mendedahkan Kesalahan Pemimpin

Mendedahkan sesuatu perkara yang betul-betul ada pada seseorang yang tidak disenangi penghebahannya oleh orang tersebut sama ada perkara tersebut adalah perbuatan atau sifat kejadian samalah hukumnya dengan mengumpat.

Hukum asal kepada mengumpat adalah haram kerana dengan mengumpat, aib seseorang muslim itu akan didedahkan kepada orang ramai sedangkan Islam mewajibkan para muslim untuk menyembunyikan aib seseorang.

Namun di dalam beberapa keadaan mengumpat dibenarkan oleh Islam.

Al-Imam Al-Ghazali dan Al-Imam Al-Nawawi[4] mendedahkan kepada kita 6 keadaan perbuatan mengumpat itu dibolehkan oleh Syarak.

Kesimpulannya adalah seperti berikut

1. Orang yang dizalimi membuat aduan kepada pihak pemerintah seperti Khalifah dan hakim ataupun kepada orang yang mempunyai kemampuan berkaitan dengan individu yang menzaliminya agar kezaliman itu akan dibanteras.

2. Perbuatan mengumpat ( mendedahkan ) itu adalah bertujuan untuk membasmi kemungkaran seperti apabila seseorang berkata kepada orang yang mempunyai kemampuan untuk mengubah kemungkaran "Si Fulan melakukan kemungkaran maka cegahlah ia daripada kemungkaran tersebut". Namun hendaklah niat mengumpat atau pendedahan tadi semata-mata kerana ingin mencegah kemungkaran.

3. Meminta fatwa daripada seorang mufti yang mana orang yang bertanya terpaksa menggunakan umpatan bagi menjelaskan masalahnya kepada sang mufti. Contohnya si penanya bertanya "Ayah saya menzalimi saya kerana sebab begini dan begini. Bagaimanakah cara untuk saya mendapatkan hak saya?"

4. Memberikan peringatan kepada para muslim terhadap kejahatan seseorang agar setiap orang dapat menghindari kejahatannya.

5. Apabila seseorang itu menzahirkan kemungkaran yang dilakukannya. Maka ketika itu tidak mengapa seandainya kita menghebahkan kepada masyarakat kejahatan yang dilakukannya kerana dia sendiri telahpun menzahirkan kejahatannya secara terang-terang. Walaubagaimanapun kejahatan yang dibenarkan untuk didedahkan hanyalah perbuatan munkar yang dilakukannya secara terang-terangan. Adapun kejahatan lain yang dilakukannya secara bersembunyi maka haram hukumnya untuk didedahkan kepada masyarakat umum.

6. Mengumpat dengan tujuan mengenali seseorang. Apabila seseorang individu dikenali dengan sesuatu aib yang ada pada dirinya maka kita boleh menggunakan gelarannya yang merupakan aib tersebut atas tujuan untuk mengenali orang tersebut. Namun kebenaran ini dibolehkan dengan syarat si pemilik aib tersebut tidak merasa marah dengan gelaran aib yang disandarkan kepadanya selepas gelaran tersebut dikenali oleh orang ramai.

Kesimpulan

Hasil daripada 6 keadaan yang dibolehkan mengumpat ini, kita dapati bahawa mendedahkan kezaliman dan kemungkaran yang dilakukan oleh pemerintah UMNO pada hari ini adalah dibenarkan oleh Syarak atas sebab-sebab berikut:

1. Kemungkaran yang dilaksanakan oleh pemimpin UMNO pada hari ini seandainya tidak didedahkan kepada masyarakat, maka masyarakat akan tertipu dengan zahir kebaikan mereka lantas mereka akan memilih UMNO sebagai parti yang memerintah. Namun apabila penyelewengan pemimpin-pemimpin UNMO didedahkan kepada masyarakat, maka ia akan mendorong mereka untuk menggantikan pemimpin-pemimpin lain yang amanah terhadap Islam dan rakyat.

Ini bermakna tindakan mendedahkan kesalahan mereka adalah kerana ingin mengelakkan masyarakat daripada ditimpa oleh kejahatan mereka yang tidak mahu meletakkan Islam sebagai pemutus kepada setiap keputusan negara.

Al-Imam Al Nawawi menyatakan di dalam syarah Sohih Muslim contoh-contoh ghibah dan umpatan yang dibenarkan:

ومنها أن يكون له ولاية لا يقوم بها على وجهها لعدم أهليته أو لفسقه فيذكره لمن له عليه ولاية ليستدل به على حاله فلا يغتر به ويلزم الاستقامة

Maka kalaulah pada zaman Khilafah Islamiah, seseorang rakyat boleh mendedahkan kepada Khalifah keburukan para menteri yang berada dibawahnya yang tidak amanah dengan harapan khalifah dapat menegurnya ataupun menggantikannya dengan menteri yang baru,

maka kita pada hari ini boleh untuk mendedahkan kepada rakyat kezaliman pemerintah dan tidak amanahnya mereka terhadap Allah dan rakyat kerana rakyat berkuasa untuk menjatuhkan pemimpin seperti ini di dalam pilihanraya di bawah sistem demokrasi pada hari ini.

2. Kemungkaran yang dibuat oleh pimpinan UMNO pada hari ini kebanyakannya dibuat secara terang-terangan. Maka ketika itu Islam tidak melarang mana-mana individu untuk mendedahkan kejahatan yang dilakukan secara zahir tersebut kepada rakyat dan orang awam.

Al Iman Al-Ghazali berkata:

وكانوا يقولون ثلاثة لا غيبة لهم الإمام الجائر والمبتدع والمجاهر بفسقه

Maka ini dengan jelas membuktikan bahawa pemerintah yang zalim, mendedahkan kezaliman mereka adalah dibenarkan agar masyarakat dapat selamat daripada kezaliman mereka. Pemerintah yang zalim juga telahpun membuat kezaliman tersebut secara terang-terangan.

Dari konsep kenegaraan pada hari ini, menyelamatkan masyarakat daripada kezaliman pemerintah adalah dengan cara tidak memberikan undian kepada mereka pada musim pilihanraya.

3. Pendedahan kejahatan para pemerintah pada hari kepada masyarakat adalah atas sebab kita ingin meminta bantuan masyarakat untuk mengubah kezaliman pemerintah dengan cara menjatuhkan mereka di dalam sistem demokrasi yang digariskan oleh perlembagaan Malaysia.

Penutup

Walaupun kita dibenarkan mendedahkan kepada rakyat kejahatan dan kezaliman para pemimpin yang zalim, namun keharusan ini hendaklah atas dasar ingin mencegah kemungkaran.

Namun, seandainya kemungkaran yang dilakukan oleh para pemimpin adalah kemungkaran tertutup yang hanya berkait antara dia dan Allah yang tidak melibatkan sebarang kezaliman kepada rakyat , maka haram hukumnya kita mendedahkan kejahatan yang disembunyikan oleh pemimpin tersebut kerana dengan menyebarkan kepada masyarakat umum, ini akan mendedahkan aib seseorang itu. Selagi mana kemungkaran itu tidak dilakukan secara terang-terangan maka kita tidak boleh mendedahkannya kepada masyarakat.

[1] Ini adalah kerana pertembungan PAS & UMNO bukan kerana nafsu merebut kerusi dalam pilihanraya , tetapi melibatkan soal prinsip dan dasar iaitu Islam demi mendaulatkannya di Tanahair ini sementara UMNO membangkang usaha tersebut .

[2] Antara orang – orang yang zalim ialah mereka yang enggan melaksanakan hokum Allah swt sekalipun mereka telah memiliki mandat untuk berkuasa . Ianya berasaskan firman Allah swt : و من لم يحكم بما أنزل الله فأولئك هم الظالمون . . Rujuk Surah al Maaidah : Ayat 45

[3] Saya dengar khabar , Sohibus samahah Mufti Negeri Perlis Dr. Asri Zainal Abidin juga ingin mengeluarkan fatwa berkait industri hiburan ini , jika benar apa yang saya dengar, harapan saya bila keluarnya fatwa itu nanti kerajaan dan kabinet tidak lagi menolak mentah – mentah fatwa tersebut.

[4] Nas Al-Imam Al-Nawawi dalam Syarah Muslim Bab Tahrim al Ghibah , adalah seperti berikut:

قال الإمام النووي في شرح مسلم باب تحريم الغيبة:
"والغيبة ذكر الانسان في غيبته بما يكره واصل البهت أن يقال له الباطل في وجهه وهما حرامان لكن تباح الغيبة لغرض شرعي وذلك لستة أسباب
أحدها التظلم فيجوز للمظلوم أن يتظلم الي السلطان والقاضي وغيرهما ممن له ولاية أو قدرة علي انصافه من ظالمه فيقول ظلمني فلان أو فعل بي كذا
الثاني الاستغاثة على تغيير المنكر ورد العاصي إلى الصواب فيقول لمن يرجو قدرته فلان يعمل كذا فازجره عنه ونحو ذلك
الثالث الاستفتاء بأن يقول للمفتي ظلمني فلان أو أبي أو أخي أو زوجي بكذا فهل له ذلك وما طريقي في الخلاص منه ودفع ظلمه عني
ونحو ذلك فهذا جائز للحاجة والاجود أن يقول في رجل أو زوج أو والد وولد كان من أمره كذا ومع ذلك فالتعيين جائز لحديث هند وقولها أن أبا سفيان رجل شحيح
الرابع تحذير المسلمين من الشر وذلك من وجوه
· منها جرح المجروحين من الرواة والشهود والمصنفين وذلك جائز بالاجماع بل واجب صونا للشريعة · ومنها الاخبار بعيبه عند المشاورة في مواصلته · ومنها اذا رأيت من يشتري شيئا معيبا أو عبدا سارقا أو زانيا أو شاربا أو نحو ذلك تذكره للمشتري اذا لم يعلمه نصيحة لا بقصد الايذاء والافساد · ومنها اذا رأيت متفقها يتردد إلى فاسق أو مبتدع يأخذ عنه علما وخفت عليه ضرره فعليك نصيحته ببيان حاله قاصدا النصيحة · ومنها أن يكون له ولاية لا يقوم بها على وجهها لعدم أهليته أو لفسقه فيذكره لمن له عليه ولاية ليستدل به على حاله فلا يغتر به ويلزم الاستقامة
الخامس أن يكون مجاهرا بفسقه أو بدعته كالخمر ومصادرة الناس وجباية المكوس وتولي الامور الباطلة فيجوز ذكره بما يجاهر به ولا يجوز بغيره الا بسبب آخر
السادس التعريف فاذا كان معروفا بلقب كالاعمش والاعرج والازرق والقصير والاعمى والاقطع ونحوها جاز تعريفه به ويحرم ذكره به تنقصا ولو أمكن التعريف بغيره كان أولى والله اعلم"

15 Comments:

Anonymous MAN (Syabab Hizbut Tahrir) said...

Assalamualaikum+ kpd Ustaz dan kpd semua Pecinta islam;

Jelas dan tidak diragukan lagi PAs adalah sebuah parti politik Islam dan berjuang utk Islam.

Barangkali yg masih belum jelas adalah : Idea konkrit sebuah daulah Islam @ khilafah islamiyah serta bagaimana ianya berfungsi.Bagaimana strukturnya. Begitu juga bentuk sistem ekonomi, sosial dan sebagainya.

Semoga PAS kalau tak sekarang, mudah-mudahan pada masa akan datang menyokong perjuangan Hizbut Tahrir untuk menegakkan hukum Islam, mendirikan khilafah dan menghancurkan sistem kufur termasuk demokrasi dan HAM.

8:15 AM

 
Anonymous Anonymous said...

Salam

Saya bukan nak menyokong atau menyalahkan mana2 pihak PAS atau HT, hanya sekadar utk bermuhasabah terhadap diri ini...

Kenapa tak HT saje yg sama2 menyokong perjuangan PAS? Islam yang diperjuangkan oleh PAS bukan Islam yang HT perjuangkan?

Mereka,PAS memanglah tidak sempurna tetapi mereka ada "hands on" dalam pemerintahan, mereka memerintah kelantan dalam ruang lingkup yang mereka buleh, mereka menggunakan kaedah sekiranya tidak dapat semua maka jangan tinggalkan kesemua, banyak jugak yg mereka telah lakukan sama ada diperingkat pemerintahan di kelantan mahupun lain2 aktiviti diperingkat organisasi jamaah.

Mana pula contoh HT secara "hands on" dalam soal melaksanakan pemerintahan Islam?

Adakah mereka, PAS berdosa dengan kerja-kerja yang telah mereka lakukan di kelantan?

Wallahu'alam

4:12 PM

 
Anonymous Anonymous said...

Kalau Hizbut Tahrir meneliti Al Qur'an dan Sunnah nescaya akan menemui bagaimana segala-galanya termasuklah sistem politik, ekonomi, dan sosial seharusnya berfungsi

7:04 PM

 
Anonymous man said...

Betul tu kalau HT meneliti al quran dan sunnah, di situ Ht boleh menemukan pelbagai hukum. Tetapi menarik hukum dari sumber hukum islam tsbt tentunya bukan semua org boleh kecuali mereka yg memiliki ilmu.

Alhamdulillah, ketika HT memulai langkah utk terjun ke tengah2 umat, HT telah menyiapkan itu semua. barangkali kerana HT hanya menghadkan sumber pengambilan hukum hanya al quran dan sunnah (termasuk ijmak sahabat & qiyas), tidak kpd ideologi Barat, seruan Ht tampak asing di zaman "MODEN" hari ini yg dikuasai oleh ideologi barat.

Saya hanya menasihati PAS supaya melakukan perkara yg sama ATAU boleh sesekali merujuk kpd yg HT telah siapkan.

7:55 PM

 
Anonymous Anonymous said...

Anonymous said...
mereka menggunakan kaedah sekiranya tidak dapat semua maka jangan tinggalkan kesemua, banyak jugak yg mereka telah lakukan sama ada diperingkat pemerintahan di kelantan mahupun lain2 aktiviti diperingkat organisasi jamaah.


SHEIKH.... KAEDAH YG ANTA SEBUTKAN TU HANYA BOLEH DI"APPLY" UNTUK PERKARA MUBAH SAHAJA ... BUKAN PADA PERKARA YG WAJIB. CONTOHNYA KEWAJIBAN SHOLAT, PUASA, MENUTUP AURAT,DAKWAH KALAU GUNAKAN KAEDAH YG ANTA SEBUTKAN ITU HANCUR ISLAM SHEIK. PERCAYALAH DEMOKRASI TIDAK AKAN MEMBERIKAN RUANG UNTUK ISLAM DITERAPKAN SECARA KAFFAH. DIKELANTAN HUKUM YANG BERJALAN KEBANYAKANNYA MASIH SISTEM YANG DITINGGALKAN OLEH PENJAJAH..IKHLASLAH KITA MENERIMA HAKIKAT INI. JELAS SAMPAI SAAT INI PAS GAGAL UNTUK MENYIAPKAN BAHAN UNTUK MENJALANKAN SISTEM ISLAM...CONTOHNYA...MANA BENTUK SISTEM EKONOMI YG INGIN DITERAPKAN, SISTEM PEMERINTAHAN MASIH LAGI MENGGEKALKAN SISTEM BERAJA... SISTEM PEMERINTAHAN ISLAM ADALAH SISTEM KHILAFAH... SISTEM SOSIALNYA JUGA MASIH KABUR... HANYA SEMANGAT SAHAJA YG ADA TETAPI ITU SEBENARNYA MASIH TIDAK CUKUP... SHEIKH. NASIHAT DARI ANA SEBAGAI RAKAN SEPERJUANGAN ISLAM.....SEMOGA PAS DAPAT MEMPERJELASKAN FIKRAH ISLAM YG INGIN DIBAWANYA.. TIADA KEMULIAAN TANPA ISLAM...TIADA ISLAM TANPA PENERAPAN SYARIAT DAN TIADA SYARIAT TANPA DAULAH KHILAFAH. SEMOGA MUHASABH INI AKAN MEMBERIKAN KEBAIKAN KPD ISLAM & UMATNYA. SHTM.

12:31 AM

 
Anonymous Anonymous said...

Assalamualaikum

Secara lahiriyah yang biasa sememangnya, akan berlaku perkara seperti ini. Antara yang bersetuju dan tidak. Jika yang bersetuju terpulang. Maka ada yang tidak bersetuju, menyampaikan hasrat ketidaksetujuan mereka dengan cara ini.

Hizbut Tahrir bila dinilai, ia mahu bergerak sepertimana permulaan Islam dahulu. Dengan menganggap di persekitaran mereka berada dalam kedudukan yang muslim tetapi jahil dan yang karif sudah tentunya kafir.

Bagaimanapun HT dengan "manhaj nabawi" mereka, berdakwah serata dunia mengatakan kita perlu hidup dengan sistem khilafah. Kita mesti memperjuangkan sistem khilafah yang sebenarnya.

Saya berpendapat, HT mesti melihat secara tepat dengan manhaj yang mereka bawa. Islam sudah berkembang sejak beribu tahun, sehinggalah kejatuhan kerajaan Islam uthmaniah pada tahun 1942m. Perkembangan ilmu terlalu pesat, mahu tidak mahu dunia Islam berhadapan dengan kesan ketinggian ilmu dan mereka sendiri persembahkan. Kesan negatifnya lahir dari tangan-tangan kafir, munafik yang mencedok segala ilmu dan sistem Islam. Cuba diadaptasikan dengan pentas yang logik yang kononnya mesra manusia. Bagaimanapun kegagalannya semakin lama semakin dirungkai. Tetapi fikrah sekular sudah lama ditanam dalam pemikiran manusia sejak kejatuhan khilafah islamiyah turki.

Atas kesedaran Ulama terdahulu juga kini. proses permurnian sisem Islam dan mahu mengembalikan pemerintahan atau daulah islamiyah kembali diperkatakan. Maka dalam senario dan pelbagai percambahan ilmu juga percambahan beberapa pendekatan para ulama dilihat telah melahirkan beberapa gagasan dalam mengembalikan sistem Islam di dunia ini.

Jika mahu dibandingkan dengan kerja permulaan dakwah Nabi dan penerimaan dakwah oleh para sahabat, sememangnya di zaman merekalah adalah zaman yang hebat dan diakui hingga akhirat kelak. Zaman sekarang kita menghadapi situasi yang tidak kurang besarnya cabaran yang ditempuhi. Kita menghadapi bermacam2 halangan.

Di sini, Ht perlu melihat kumpulan-kumpulan Islam yang bangkit sejak zaman kejatuhan Khilafah islamiyah mejoritinya adalah dari serpihan Ikhwan Al Muslimin (IM). Maka jika jika dilihat kepada dasar perjuangan mereka adalah sama. Bagaimanapun HT dilihat berbeza pendekatannya dengan IM. Bagaimanapun matlamat dan halatujunya sama.

Saya melihat senario ini, sasaran HT sepatutnya terhala kepada kumpulan Islam yang pro-barat. Bila berlakunya pertembungan besar dikalangan gerakan Islam seperti HT dan IM maka ia amat merugikan. Dalam ertikata, proses pengislahan kepada kumpulan Islam yang pro-barat akan sedikit terbantut dan mereka beroleh keuntungan. Dalam keadaan itu kita akan lihat mereka akan mencantas beberapa kebijaksanaan kita dalam berpolitik.

Bahawa HT sepatutnya menerima perbezaan pendapat Ulama dalam mengharuskan gerakan-gerakan Islam untuk "terjun" dalam situasi sekarang. Iaitu demokrasi-pilihanraya. Dalam masa yang sama, kita bukan bertindak menghalalkan sistem tersebut, tetapi ia merupakan ruang dan helah politik yang gerakan Islam mesti lakukan.

Bagaimanapun gerakan HT terus berjalan dengan manhaj mereka. Bagaimanapun seperti saya katakan tadi, sasaran awal mereka perlu jelas dalam situasi dan kesan selepas kejatuhan Khilafah Islamiyah. Pihak gerakan Islam lain tentu memberi ruang kepada HT. Sepertimana yag dilakukan oleh Syekh Hassan Al Banna-yang tidak mengapi-apikan kepelbagaian jamaah dan manhaj bahkan sepatutnya kita tanawwuk antara satu sama lain.Bahkan Hassan membiarkan dalam ertikata memberi laluan perjalanan gerakan HT.

Jika dilihat manusia zaman sekarang banyak tahap penerimaannya dengan sistem Islam. Maka tahapan-tahapan ini yang sebenarnya membawa masalah. Kita dalam proses memberi faham kepada masyarakat, dalam masa yang sama kita menghadapi pelbagai rintangan:

Pertama: Mengimbangi kuasa pemerintahan sistem sekular
Kedua: Bersedia menghadapi kuasa kafir dari luar
Ketiga: Rakyat yang diterap dengan sistem sekular
Keempat: Firqah dari golongan agama

Jika saya mahu kembangkan 4 skop yang diberi agak panjang. Mungkin kita boleh gambarkan itulah beberapa masalah pokok yang perlu dihadapi oleh gerakan Islam. Maka gagasan Islam yang dibawa hendaklah melalui pelbagai uslub dengan menggunakan kebijaksanaan yang Allah beri. Dalam masa yang sama dasar Islam tidak dipalingkan. Sistem Islam terus akan dipahat, dan mahu ditegakkan bila masa dan keadaan yang diizinkan Allah.

Para ulama menghadapi cabaran yang agak besar dalam proses memberi pemahaman Islam. Kerana mereka (rakyat) hidup dalam pemerintahan sekular. Ada proses membina dalam masa yang sama ada proses meruntuh. Maka disebabkan inilah JAMAAH itu diperlukan. Atas kesedaran ulama juga dan tahap ketinggian ilmu mereka maka lahirlah pelbagai pendapat dan kadang-kadang menemui perbezaan. Tetapi ia berbeza dari segi bagaimana ianya mahu diperolehi. Maka dalam hal ini kita tidak boleh menggunakan kiasan "matlamat tidak menghalalkan cara". Kerana mesti kita melihat kepelbagaian pendapat ulama sebagai jalan penyelesaian. Bukan jalan perkelahian.

Inilah yang sebenarnya yang dihadapi oleh beberapa gerakan Islam yang pernah menang dalam demokrasi-pilihanraya, tetapi menghadapi pebagai cabran luar dan dalam. Kerana tidak mahu keciciran dalam mengendong keempat-empat masalah tadi. Gerakan Islam perlu berani menghadapi kesan jika menang dalam proses pilihanraya.

Kelantan misalnya telah menang dan PAS memerintah selama 15 tahun. Bagaimanapun belum semua sistem Islam boleh dilaksanakan kerana menghadapi rintangan yang saya sebutkan tadi. Walhal, sasarannya juga belum sempurna. Kemenangan di PAS di Kelantan adalah medan utama kepada para Ulama dalam memerintah.

Saya petik sedikit kalam dari seorang yang pro HT:

[quote]DIKELANTAN HUKUM YANG BERJALAN KEBANYAKANNYA MASIH SISTEM YANG DITINGGALKAN OLEH PENJAJAH..IKHLASLAH KITA MENERIMA HAKIKAT INI. JELAS SAMPAI SAAT INI PAS GAGAL UNTUK MENYIAPKAN BAHAN UNTUK MENJALANKAN SISTEM ISLAM...CONTOHNYA...MANA BENTUK SISTEM EKONOMI YG INGIN DITERAPKAN, SISTEM PEMERINTAHAN MASIH LAGI MENGGEKALKAN SISTEM BERAJA... SISTEM PEMERINTAHAN ISLAM ADALAH SISTEM KHILAFAH... SISTEM SOSIALNYA JUGA MASIH KABUR... HANYA SEMANGAT SAHAJA YG ADA TETAPI ITU SEBENARNYA MASIH TIDAK CUKUP...[/quote]

Sebenarnya banyak proses pengislaman yang telah dilakukan dalm pemerintahan di Kelantan. Tetapi ianya memakan masa, kerana kekuatan untuk melakukan kesemuanya sekali adalah sukar kerana rintangan-rintangan yang saya sebutkan tadi. Jika soalan ini ditujukan kepada TG Nik Aziz mungkin dia akan menjawab "kita buat kerja kita".

Sebenarnya kemenangan PAS di Kelantan adalah satu peluang kepada HT. Kepimpinan HT boleh berjumpa dengan TG Menteri Besar untuk menyatakan draf sistem khilafah yang merangkumi segala bidang kehidupan. Segi Muamalatnya, jinayatnya, Iqtisadnya. Tetapi belum kedengaran lagi pihak kepimpinan HT Malaysia melakukan hal demikian. Paling kurang beritanya disiarkan di Harakah mahupun di web-web HT.

Sebenarnya proses islah dalam pemerintahan di Kelantan telah berlaku dan masih berlaku. Ianya menemui pelbagai rintangan. Termasuklah dari kalangan pendokong sendiri yang menimbulkan masalah. Bagaimanapun tindakan bijak MB Kelantan membuka 25jam kepada BPR untuk menyiasat sehinggalah kepada diri beliau telah mematikan suara-suara sumbang yang tidak gemar dengan cara MB. Proses melentur buluh dari sekolah-sekolah bersepadu dalam sistemnya. Pelbagai akta yang mendapat tentangan seperti kaunter laki perempuan. Akta berpakaian dan sebagainya. Diperkenalkan sistem pajak gadai Islam. Akaun kerajaan negeri beralih kepada Bank Muamalat. Dinar emas mula diperkenalkan. Ini tidak bermakna kita berpuashati dengan apa yang telah dibuat. Kerana masih banyak lagi syariat-syariat belum terlaksana. Persoalan jinayat saya tak mahu bangkitkan kerana sekian lama telah dibahaskan oleh PAS sendiri dan kenapa ianya gagal dilaksanakan.

Tidak semua, sistem yang ada sekarang perlu diubah secara total, cuma kaedahnya sahaja yang perlu diperbetulkan sahaja supaya selaras dengan syariat. Maka inilah yang cuba dilakukan. Ulama-ulama yang berada dalam pelbagai sektor di negara ini banyak memainkan peranan. Dalam sektor pendidikan, ekonomi, sosial, politik dan sebagainya mempunyai suara-suara ulama yang diperdengarkan. Maka dalam ruang-ruang inilah kita mengambil peluang untuk mencapai matlamat.

"Kebangkitan Islam Tidak Menantikan Keredhan Orang Kafir dan Munafik! Tetapi Islam Bangkit Di Celah-celah Kekafiran dan Kemunafikan"

9:20 AM

 
Anonymous Anonymous said...

Berlaku sesuatu yg ribut,...dan tak lama adalah kedengaran suara dari HT. Mudah sungguh dakwah HT Msia,dari atas meja sokmo.Gamaknya begitu yg rasul perbuat atau mungkin ada kitab HT yg suruh buat begitu....Wahai orang Pas, Hang pa tak dak ilmu....pegila pinjam kitab HT tu. semua dah completed. Awat laa hang sombong sangat? HT MAHA BETUI, Hang tak tau ka?

5:00 PM

 
Anonymous man said...

Dalam akhbar harakah yg lalu, pensyarah (PhD) (non-muslim)dalam "pembentangannya" menyebut boikot "pilihanraya demokrasi" adalah BERBAHAYA !! Paling bahaya adalah tidak sahnya kerajaan yg dipilih melalui demokrasi jika rakyat pakat pulau pilihanraya demokrasi.

Inilah realiti dan inilah yg diserukan oleh Hizbut Tahrir sejak dulu lagi. perkara ini memang sensitif dan kalau sampai nak bergaduh ana tak nak bincang tentang hal ini. Cuma di sini ana nak katakan, jika kita kata NAK MENGIMBANGI KUASA PEMERINTAHAN SEKULER, pemerintahan sekuler yg dibentuk berdasarkan demokrasi lebih takut jika masyarakat (umat) memulaukan demokrasi dibanding membangkag dalam wadah demokrasi. Sebab, mereka (dan Barat) tahu, selagi ikut demokrasi, maka "bola" akan sentiasa dikaki mereka. Kalau org dah boring dan tak nak main bola lagi, maka tiada lagi permainan.

PAS telah lakukan dan PAS mampu melakukannya lagi. Cuma, ketidakpercayaan tu sebatas fungsi SPR, bukan thdp SISTEM KUFUR secara keseluruhan. Kenapa PAS tidak nampak KEKUATAN YG SEBENAR dgn tindakan pulau demokrasi ini ?

Rakan kita sorang lagi tu nampaknya sensitif bila saya kata PAS belum ready dari segi konsep dan mencadangkan PAS merujuk kpd kitab-kitab HT berkaitan politik dan pemerintahan. Memang pahit tetapi inilah realitinya. Saya sekadar memberi nasihat. Baca surah al asr.

Cuma, tidak mudah menyusun hukum-hukum tsbt, apalagi mencari pelbagai pandangan yg paling kuat diantara berbagai pandangan.

Apa yg dipersiapkan oleh HT adalah fikrah ISLAM yg selama ini yg menjadi matlamat PAS. Jadi apa salahnya. Buka hati, buka minda, luruskan niat kerana Allah, nescaya antum akan mendapatinya khazanah yg sangat bernilai.

Akhir kata,insyaallah, syabab HT di Malaysia dan dimana sahaja, timur dan barat, akan terus menyibukkan dirinya menyeru dan mengajak umat kpd islam dan menghancurkan kekufuran.

1:36 PM

 
Anonymous Anonymous said...

Saya merasakan PAS mengambil rujukan dari mana man kitab muktabar, tidak juga menolak kitab HT jika pandangannya muktabar. Persoalannya kitab yg seumpama itu sgt banyak cuma kerja menterjemah kehendak kitab itu sahaja yg kekurangan tenaga. Ramai yg hanya boleh bercakap/menulis tapi at the field too less man power!! Ini bezanya dizaman rasul dgn zaman kini.Mai isu saja,berasap org boleh jawab , bila tang buat kerja, ana ada hal on that date.sorry...kalau sekali sekala tak pa, kalau dah senantiasa begitu,apa citer?

6:45 PM

 
Anonymous Anonymous said...

Takpelah ustaz, depa buat keja depa kita buat keja kita. Kata Tg Nik Aziz. Tak kesah, yang penting ikhlas membela Islam. Hujung pangkalnya mesti berjaya. Maybe HT masih tak boleh menerima gerakan cara PAS lakukan. Namun sesekali kita jangan sesekali menghalang kerja2 mereka.

4:46 AM

 
Anonymous Anonymous said...

SEDIKIT MAKLUMAT KPD AKTIVITIS GERAKAN ISLAM YG MUNGKIN BOLEH DIMANFAATKAN MAKLUMATNYA BERKENAAN DGN KEKUFURAN DEMOKRASI.
DEMOKRASI DAN SYARIAH ISLAM*

Oleh : M. Shiddiq al-Jawi**


1. Syariah Islam : Definisi dan Urgensinya

Syariah Islam (al-hukm al-syar’iy) adalah segala ketentuan Allah SWT yang berkaitan dengan aktivitas manusia (khithab al-syaari’ al-muta’alliqu bi af-al al-‘ibad). Maka segala aktivitas manusia, apa pun juga, tidak ada yang terlepas dari ketentuan Syariah Islam yang mencakup hukum-hukum ibadah, makanan, minuman, pakaian, akhlaq, mu’amalat, dan ‘uqubat [sistem pidana] (an-Nabhani, Nizham al-Islam, 2001).


Secara garis besar, menurut al-Mahmud (1995) dalam Al-Da’wah ila al-Islam pelaksanaan Syariah Islam dibebankan kepada 3 (pihak) :

(1) individu, misalnya sholat, puasa, dan haji;

(2) kelompok (jama’ah), misalnya amar ma’ruf nahi mungkar (lihat QS 3 : 104); (3);

(3) negara, misalnya sistem pidana (nizham ‘uqubat), sistem pemerintahan (nizham al-hukm), dan sistem ekonomi (nizham al-iqtishad).

Pelaksanaan Syariah Islam yang mengatur urusan privat dan kelompok tidak mensyaratkan keberadaan negara secara mutlak. Berbeda dengan itu, pelaksanaan Syariah Islam yang mengatur urusan publik, jelas mensyaratkan keberadaan negara, secara mutlak. Tanpa eksistensi negara, tidak mungkin hukum-hukum publik seperti sistem pidana dan pemerintahan Islam akan dapat terlaksana dengan sempurna. Tentu negara ini bukan sembarang negara, melainkan hanya negara yang didirikan di atas asas Aqidah Islamiyah, sehingga siap melaksanakan Syariah Islam. Negara inilah yang disebut dengan Khilafah (Imamah).

Bagi seorang muslim, mengikatkan seluruh aktivitasnya dengan Syariah Islam adalah wajib hukumnya (lihat misalnya QS 4:59). Lebih dari itu, keterikatan muslim dengan Syariah Islam adalah konsekuensi dari keimanannya terhadap islam (QS 4:65). Sebaliknya seorang muslim haram hukumnya melaksanakan hukum selain Syariah Islam (QS 4:45, QS 4:47), dan bahkan jika ia mengingkari Syariah Islam serta menganggap selain Syariah Islam adalah lebih baik, ia menjadi kafir (murtad) (QS 4:44).

Urgensi Syariah Islam adalah untuk memberikan solusi terhadap problem-problem manusia (mu’aalajaat li masyaakil al-insaan). Dalam konteks Indonesia, problem-problem ekonomi (seperti Freeport, Exxon, Newmont) dan problem sosial (seperti pornografi dan pornoaksi), misalnya, akan dapat diselesaikan dengan baik dan benar andaikata saja diselesaikan dengan Syariah Islam.

2. Demokrasi dan Syariah


2.1. Fakta Demokrasi

Demokrasi adalah sebuah tatanan pemerintahan yang bersumber dari rakyat, oleh rakyat, dan untuk rakyat. Demikian slogan yang sangat terkenal dari Benjamin Franklin tentang definisi demokrasi.


Dalam setting sosio-historisnya di Barat, demokrasi lahir sebagai solusi dari dominasi gereja yang otoritarian dan absolut sepanjang Abad Pertengahan (abad V-XV M). Di satu sisi ekstrem, dominasi gereja yang merupakan kolaborasi gereja dan para raja Eropa ini menghendaki tunduknya seluruh urusan kehidupan (politik, ekonomi, seni, sosial, dll) kepada aturan-aturan gereja. Di sisi ekstrem lainnya, dominasi gereja ini ditentang oleh para filosof dan pemikir yang menolak secara mutlak peran gereja (Katolik) dalam kehidupan.


Terjadinya Reformasi Gereja, Renaissance, dan Humanisme, menjadi titik tolak awal untuk meruntuhkan dominasi gereja itu. Akhirnya, pasca Revolusi Perancis tahun 1789, terwujudlah jalan tengah dari dua sisi ekstrem itu, yang terumuskan dalam paham sekularisme, yakni paham pemisahan agama dari kehidupan. Agama tidak diingkari secara total, tapi masih diakui walau pun secara terbatas, yaitu hanya mengatur hubungan manusia dengan Tuhan.

Lalu hubungan manusia dengan manusia siapakah yang megatur dan membuat hukumnya? Jawabnya, tentu manusia itu sendiri, bukan Tuhan atau agama. Pada titik inilah demokrasi lahir.

Walhasil, demokrasi memberikan kepada manusia dua hal :

(1) hak membuat hukum (legislasi). Inilah prinsip kedaulatan rakyat (as-siyadah li al-sya’b). Prinsip ini kebalikan dari kondisi sebelumnya yaitu hukum dibuat oleh para tokoh-tokoh gereja atas nama Tuhan;

(2) hak memilih penguasa. Inilah prinsip kekuasaan rakyat (as-sulthan li al-ummah). Prinsip ini kebalikan dari kondisi sebelumnya yaitu penguasa (raja) diangkat oleh Tuhan sebagai wakil Tuhan di muka bumi dalam sistem monarki absolut.

Jadi, dalam demokrasi, rakyat adalah sumber legislasi dan sumber kekuasaan (source of legislation and authority) (Zallum, al-Dimuqrathiyyah Nizham Kufr, 1990).

Untuk menjamin agar rakyat dapat menjalankan fungsinya dengan leluasa sebagai pembuat hukum dan sumber kekuasaan tersebut, demokrasi memberikan kebebasan (al-hurriyat, freedom) yang mencakup 4 jenis kebebasan : (1) kebebasan beragama (hurriyah al-‘aqidah), (2) kebebasan berpendapat (hurriyah al-ra`yi), (3) kebebasan kepemilikan (hurriyah al-tamalluk), dan (4) kebebasan berperilaku (al-hurriyah al-syakhshiyyah) (Zallum, al-Dimuqrathiyyah Nizham Kufr, 1990).

2.2. Demokrasi Menurut Islam

Hizbut Tahrir menegaskan sikapnya tentang demokrasi dalam sebuah kitab karya Syaikh Abdul Qadim Zallum yang menyerukan, "Demokrasi adalah sistem kufur, haram mengambil, menerapkan, dan mempropagandakannya." (Zallum, 1990).

Mengapa demokrasi kufur? Dalam kitab Mafahim Siyasiyah li Hizb al-Tahrir (2005) dijelaskan, demokrasi itu kufur bukan karena konsepnya bahwa rakyat menjadi sumber kekuasaan, melainkan karena konsepnya bahwa manusia berhak membuat hukum (kedaulatan di tangan rakyat).

Kekufuran demokrasi dari segi konsep kedaulatan tersebut sangat jelas, sebab menurut Aqidah Islam, yang berhak membuat hukum hanya Allah SWT, bukan manusia. Firman Allah SWT (artinya) :

"Menetapkan hukum hanyalah hak Allah." (QS Al-An’aam : 57)

Itulah titik kritis dalam demokrasi yang sungguh bertentangan secara frontal dengan Islam. Pada titik itulah, demokrasi disebut sebagai sistem kufur. Sebab sudah jelas, memberi hak kepada manusia untuk membuat hukum adalah suatu kekufuran. Firman Allah SWT (artinya) :

"Barangsiapa yang tidak menetapkan hukum dengan apa yang diturunkan Allah, maka mereka itu adalah orang-orang kafir." (QS Al-Maa`idah : 44)

Abdul Qadim Zallum (1990) menjelaskan adanya kontradiksi-kontradiksi lain antara demokrasi dan Islam. Antara lain :

a. Dari segi sumber : demokrasi berasal dari manusia dan merupakan produk akal manusia. Sedang Islam, berasal dari Allah SWT melalui wahyu yang diturunkan-Nya kepada Rasul-Nya Muhammad SAW.

b. Dari segi asas : demokrasi asasnya adalah sekularisme (pemisahan agama dari kehidupan). Sedang Islam asasnya Aqidah Islamiyah yang mewajibkan menerapkan Syariah Islam dalam segala bidang kehidupan (QS 2:208).

c. Dari segi standar pengambilan pendapat : demokrasi menggunakan standar mayoritas. Sedangkan Islam, standar yang dipakai tergantung materi yang dibahas. Rinciannya : (1) jika materinya menyangkut status hukum syariah, standarnya adalah dalil syariah terkuat, bukan suara mayoritas; (2) jika materinya menyangkut aspek-aspek teknis dari suatu aktivitas, standarnya suara mayoritas; (3) jika materinya menyangkut aspek-aspek yang memerlukan keahlian, standarnya adalah pendapat yang paling tepat, bukan suara mayoritas.

d. Dari segi ide kebebasan : demokrasi menyerukan 4 jenis kebebasan (al-hurriyat), di mana arti kebebasan adalah tidak adanya keterikatan dengan sesuatu apa pun pada saat melakukan aktivitas (‘adam al-taqayyud bi syai`in ‘inda al-qiyaam bi al-‘amal) (Zallum, Kaifa Hudimat al-Khilafah, 1986). Sedang Islam, tidak mengakui kebebasan dalam pengertian Barat. Sebaliknya, Islam mewajibkan keterikatan dengan syariah Islam, sebab pada asalnya, perbuatan manusia adalah terikat dengan hukum-hukum Syariah Islam (al-ashlu fi al-af’aal al-taqayyud bi al-hukm al-syar’i).

Dengan adanya kontradiksi yang dalam antara demokrasi dan Syariah Islam itulah, Abdul Qadim Zallum dalam kitabnya al-Dimuqrathiyyah Nizham Kufr (1990) menegaskan tanpa ragu-ragu :

"Demokrasi yang telah dijajakan Barat yang kafir ke negeri-negeri Islam, sesungguhnya merupakan sistem kufur, tidak ada hubungannya degan Islam sama sekali, baik secara langsung maupun tidak langsung. Demokrasi sangat bertentangan dengan hukum-hukum Islam, baik secara garis besar maupun secara rinci…Oleh karena itu, kaum muslimin diharamkan secara mutlak untuk mengambil, menerapkan, dan menyebarluaskan demokrasi."

3. Relevansi Khilafah

Syariah dan Khilafah mempunyai hubungan yang sangat erat yang tidak mungkin dipisahkan. Sebab tidak mungkin kita menerapkan Syariah Islam secara sempurna, kecuali dengan Khilafah. Maka dari itu, keberadaan Khilafah adalah wajib secara syar’i demi melaksanakan kewajiban menerapkan Syariah Islam.

Dalam hal ini kaidah fikih menegaskan : Maa laa yatimmul waajibu illa bihi fahuwa waajib (Jika suatu kewajiban tidak dapat terlaksana kecuali dengan adanya sesuatu, maka adanya sesuatu itu wajib pula hukumnya).

Secara empiris, kita dapat pula menyaksikan betapa besarnya kebutuhan umat Islam akan Khilafah saat ini. Sebab dunia saat ini berada dalam hegemoni negara-negara Kapitalis di bawah pimpinan Amerika Serikat. Hegemoni AS di bidang militer, ekonomi, politik, budaya, dan sebagainya itu tentu tidak boleh dibiarkan.

Tapi, tidak mungkin Dunia Islam membebaskan dirinya dari hegemoni kapitalis, kecuali dengan persatuan umat Islam (wihdatul Ummah). Dunia Islam sudah terbukti tidak mampu menghadapai hegemoni AS, karena telah terpecah-belah menjadi 56 negeri Islam. Dan persatuan umat Islam ini jelas tidak akan mungkin terwujud kecuali dengan Khilafah. Sebab Khilafah bukanlah negara untuk satu bangsa atau golongan tertentu, melainkan negara untuk seluruh umat Islam di seluruh dunia. Di seluruh dunia tidak boleh ada, kecuali hanya satu Khilafah saja.

Di sinilah relevansi Khilafah pada era kontemporer saat ini. Secara syar’i Khilafah adalah kewajiban dari Allah SWT. Sedang secara empiris, Khilafah sangat dibutuhkan umat Islam untuk membebaskan dirinya dari hegemoni dan imperialisme negara-negara Kapitalis pimpinan AS.


4. Mungkinkah Khilafah?

Sebagai penutup, perlu dijelaskan juga jawaban untuk umat Islam yang sering bertanya,"Apakah Khilafah suatu utopia? Mungkinkah mendirikan Khilafah di tengah situasi politik saat ini untuk umat Islam yang jumlahnya 1,2 miliar jiwa?"


Jawabnya, Khilafah bukan utopia sebab jika utopia tentu Allah SWT tidak akan mewajibkannya kepada umat Islam. Sama saja dengan shalat. Ketika Allah mewajibkan shalat, berarti menegakkan shalat itu masih berada dalam batas-batas kesanggupan manusia. Demikian juga ketika Allah mewajibkan Khilafah, berarti menegakkan Khilafah itu juga masih berada dalam batas-batas kesanggupan manusia."Laa yukallifullaahu nafsan illa wus’ahaa."

Hanya saja, tentu mewujudkan Khilafah yang dapat memayungi seluruh umat Islam yang jumlahnya 1,2 miliar jiwa tidak mungkin terjadi dalam sekejap. Khilafah untuk pertama kalinya nanti, dapat berdiri di sebuah negeri Islam dahulu. Kemudian secara bertahap, Khilafah melakukan ekspansi dan perluasan ke negeri-negeri lainnya sehingga akhirnya mencakup wilayah yang luas.


Hal itu sebagaimana Rasulullah SAW dahulu, yang mendirikan Daulah Islamiyah untuk pertama kalinya hanya sebatas kota Madinah. Namun tapal batas wilayah ini terus meluas sejalan dengan misi jihad fi sabilillah. Pada saat Rasulullah wafat (11 H/632 M), wilayah Daulah Islamiyah telah mencakup seluruh Jazirah Arab.


Semoga Khilafah segera berdiri sebentar lagi dengan seizin Allah, walaupun orang-orang kafir pasti membencinya. Firman Allah SWT (artinya) :


"Dia-lah (Allah) yang mengutus Rasul-Nya dengan membawa petunju dan agama yang benar agar Dia memenangkannya di atas segala agama-agama meskipun orang-orang musyrik benci." (QS Ash-Shaff : 9).

Wallahu muwaffiq li al-shawaab.

- - - - - - - - - -

*Makalah disampaikan dalam Dialog Publik dengan tema "Demokrasi Versus Syariah Islam", diselenggarakan oleh Lembaga Pembinaan dan Pengembangan Agama Islam (LPPAI) UII Yogyakarta, di Hall Kampus Fakultas Teknik Industri, Kampus Terpadu UII Jl. Kaliurang Km 14,5 Yogyakarta, Sabtu, 25 Maret 2006.

**Ketua Lajnah Tsaqofiyah HTI DIY; Dosen STEI Hamfara Yogyakarta; Pengawas Syariah BMT Kaffah Yogyakarta; dan pengelola situs dakwah www.khilafah1924.org.

10:26 AM

 
Anonymous Anonymous said...

SEMOGA ADA MANFAATNYA UTK AKTIVIS GERAKAN ISLAM....TULISAN DARI BULETIN ISLAM HTI. SERUKANLAH SYARIAH ISLAM!
BUKAN DEMOKRASI

Edisi 338

Pekan lalu seorang ulama asal Qatar Syaikh Yusuf al-Qaradhawi berkun-jung ke Indonesia. Syaikh al-Qaradhawi telah melakukan se-rangkaian dialog dengan sejumlah tokoh. Satu hal yang ter-lontar dari beliau adalah pujiannya terhadap pelaksanaan demokrasi di Indo-nesia, yang dipandang selaras dengan penerapan nilai-nilai Islam yang moderat. ‘’Dulu ada anggapan bahwa tidak mudah mengimplementasikan keduanya (demokrasi dan Islam). Namun, rakyat Indonesia membuktikan bahwa demokrasi dan Islam bisa sejalan,’’ kata Syaikh Yusuf Qaradhawi usai bertemu dengan Ketua MPR, Hidayat Nur Wahid, di Gedung DPR/MPR Jakarta, Selasa (9/1). Menurut Syaikh al-Qaradhawi, nilai-nilai ini seharusnya menjadi bingkai kokoh sehingga segala persoalan yang dihadapi bangsa Indonesia dapat terselesaikan. Bahkan menurutnya, keberhasilan Indonesia menerjemahkan demokrasi bisa ditularkan ke negara lain. (Republika.co.id, 10/1/07).

Sementara itu, mengomentari al-Qaradhawi, Ketua MPR Hidayat Nurwahid menyatakan, ‘’Apresiasi beliau terhadap demokrasi dan Islam di Indonesia, seharusnya dijadikan rujukan bagi perbaikan kondisi keseluruhan bangsa ini.’’ (Republika.co.id, 10/1/07).

Mendudukkan Demokrasi

Pujian atas pelaksanaan demokrasi di Indonesia sebetulnya bukan hanya datang dari Syaikh al-Qaradhawi baru-baru ini. Sesaat sejak Indonesia berhasil melaksanakan Pemilu 2004 untuk memilih para wakil rakyat, termasuk pemilihan Presiden-Wapres secara langsung, puja-puji terhadap pelaksanaan demokrasi di Indonesia juga segera mengalir dari sejumlah pejabat Amerika dan Eropa serta para pengamat Barat.

Jika demokrasi sekadar diidentikkan dengan Pemilu, puja-puji atas pelaksanaan demokrasi di Indonesia memang wajar belaka. Sebab, meski diikuti oleh banyak partai, Pemilu 2004 relatif damai dan sepi dari konflik.

Namun demikian, sejatinya penilaian atas demokrasi tidak berhenti sebatas pada pelaksanaan Pemilu. Sebab, Pemilu hanyalah alat dari sebuah mekanisme pemilihan. Adapun demokrasi tentu lebih dari sekadar Pemilu. Demokrasi adalah—sebagaimana telah menjadi slogan baku—sebuah sistem pemerintahan dari rakyat, oleh rakyat, dan untuk rakyat. Karena itu, demokrasi identik dengan sistem pemerintahan dengan kedaulatan (kekuasaan tertinggi) di tangan rakyat. Justru, di sinilah pangkal persoalannya.

Secara teoretis, kedaulatan rakyat menafikan kedaulatan Tuhan. Karena itulah, ulama terkenal asal Pakistan, Abul A’la al-Maududi, secara tegas menolak demokrasi. Menurutnya, Islam tidak mengenal paham demokrasi yang memberikan kekuasaan besar kepada rakyat untuk menetapkan segala hal. Demokrasi adalah buatan manusia sekaligus produk dari penentangan Barat terhadap agama (produk dari sekularisme). Karenanya, al-Maududi menganggap demokrasi sebagai menduakan otoritas Tuhan.

Adapun secara praktis, kedaulatan rakyat sebetulnya hanyalah ‘lipstik’. Faktanya, di Indonesia sendiri, yang berdaulat bukanlah rakyat, tetapi para elit wakil rakyat, termasuk elit penguasa, yang bahkan sering dipengaruhi oleh kepentingan para pemilik modal atau negara-negara asing. Tidak aneh jika banyak UU atau keputusan yang merupakan produk lembaga wakil rakyat (DPR) maupun Presiden—yang juga langsung dipilih oleh rakyat—sering bertabrakan dengan kemauan rakyat.

Demokrasi: Pintu Keburukan

Di samping tidak proporsional, puja-puji atas penyelenggaraan demokrasi di Indonesia juga menafikan fakta, betapa demokrasi di negeri ini justru menjadi pintu bagi masuknya sejumlah keburukan, antara lain:

1. Demokrasi melahirkan kebebasan yang kebablasan.

Demokrasi sesungguhnya menjadi pintu masuk bagi perilaku dan gaya hidup bebas. Faktanya, kebebasan di negeri ini menjadi biang kemaksiatan. Contohnya dalam kasus pornografi-pornoaksi. Kantor Berita Associated Press (AP) menyebutkan, Indonesia berada di urutan kedua setelah Rusia yang menjadi surga bagi pornografi. (Republika, 17/7/03). Fakta di lapangan pun membenarkan hal itu. Sebuah buku yang berjudul Jakarta under Cover telah mengejutkan banyak kalangan, bahwa ternyata Jakarta sudah tidak jauh berbeda dengan Paris, Amsterdam, atau Moskow dalam soal pornografi maupun pornoaksi.

2. Demokrasi: pintu masuk bagi intervensi asing.

Secara tidak langsung demokrasi sering menjadi pintu bagi masuknya intervensi para pemilik modal, bahkan asing. Lahirnya UUD amandemen 2002 adalah kran awal dari intervensi asing dalam perundang-undangan. Disinyalir, LSM asing yang terlibat aktif adalah NDI (National Democation Institute), yang dalam perjalanannya didukung oleh CETRO. Mereka mempunyai program mereformasi konstitusi (Constitutional Reform). Ditengarai ada dana USD 4,4 miliar dari AS untuk mendanai proyek di atas. Bahkan NDI dan CETRO mendapat fasilitas di Badan Pekerja (BP) MPR hingga dengan mudah mengikuti rapat-rapat di MPR. Hasilnya, lahirlah UU Migas, UU Listrik (meski kemudian dibatalkan oleh MK), UU Sumber Daya Air (SDA), dan UU Kekerasan Dalam Rumah Tangga (UU KDRT) yang sarat dengan kepentingan asing. Dampak real dari UU tersebut sudah terasa. Melalui UU Migas, misalnya, Pertamina yang notabene perusahaan milik Pemerintah/rakyat, saat ini bukan pemain tunggal. Pertamina harus bersaing dengan perusahaan minyak asing seperti Shell, Exxon Mobil, Mobil Oil, dll. Dalam kasus pengelolaan ladang minyak Blok Cepu Jateng, Pertamina harus rela berbagi keuntungan sama rata (45:45) dengan Exxon Mobil.

3. Demokrasi melahirkan kemiskinan.

Meski secara tidak langsung, demokrasi di negeri ini berperan besar dalam menciptakan kemiskinan. Sebagaimana kita tahu, Indonesia adalah sebuah negeri yang sangat kaya, yang dalam hitungan-hitungan rasional dengan menggunakan metode apapun, mustahil rakyatnya miskin.

Namun pada faktanya, negeri ini terpuruk di segala bidang, bahkan nyaris menjadi negeri paling miskin di dunia. Mengapa? Lagi-lagi karena demokrasi yang menjadi pangkalnya. Kita tahu, demokrasi di negeri ini telah melahirkan banyak UU dan peraturan yang tidak memihak rakyat, tetapi lebih berpihak kepada konglomerat, termasuk asing. Di antaranya adalah melalui kebijakan swastanisasi dan privatisasi. Kebijakan ini dilegalkan oleh UU yang notabene produk DPR atau oleh Peraturan Pemerintah yang dibuat oleh Presiden sebagai pemegang amanah rakyat. UU dan peraturan tersebut memungkinkan pihak swasta terlibat dalam pengelolaan (baca: penguasaan) kekayaan milik rakyat. Sejak tahun 60-an Pemerintah Indonesia telah mengeluarkan UU Penanaman Modal Dalam Negeri (UU No. 6/1968). UU ini memberikan peluang kepada perusahaan swasta untuk menguasai 49 persen saham di sektor-sektor milik publik, termasuk BUMN. Tahun 90-an Pemerintah kemudian mengeluarkan PP No. 20/1994. Isinya antara lain ketentuan bahwa investor asing boleh menguasai modal di sektor-sektor milik publik, termasuk BUMN, hingga 95 persen. Di Blok Gas Natuna, bahkan Pemerintah tidak menguasai satu persen pun saham, karena sepenuhnya (100 persen saham) dikuasai asing. Dalam sejarah investasi asing di dunia, konon hanya di Indonesia ada bagi hasil 100:0. Luar biasa!

Lalu apa hasilnya?! Tidak lain: kebangkrutan negara dan kemiskinan rakyatnya. Bagaimana mungkin di Papua, misalnya, mayoritas penduduknya miskin, bahkan ada yang busung lapar? Padahal Papua memiliki cadangan emas terbesar di dunia. PT Freeport saja, yang menambang emas dan tembaga di Papua, mampu meraup total pendapatan US$ 4.2 miliar (sekitar Rp 40 triliun) pada pada tahun 2005 saja.

Papua tidak sendiri. Di Kaltim, dari sekitar 2.5 juta penduduknya, kira-kira 313.040 orang (12.4 persen) tergolong miskin. Padahal provinsi ini memproduksi: batubara sebanyak 52 juta meter kubik pertahun; emas hingga 16.8 ton pertahun; perak hingga 14 ton pertahun; gas alam hingga 1.650 miliar meter kubik pertahun (2005), minyak bumi hingga 79.7 juta barel pertahun, dengan sisa cadangan masih sekitar 1.3 miliar barel.

Di Aceh juga setali tiga uang. Aceh menempati urutan ke-4 sebagai daerah termiskin. Jumlah penduduk miskinnya sekitar 28.5 persen. Padahal PT Arun LNG dengan operator PT ExxonMobile Oil sudah berdiri sejak 1978 di wilayah ini, dengan cadangan gas mencapai 17.1 tiliun kaki kubik. Hingga tahun 2002, sudah 70 persen cadangan gas di wilayah ini dikuras.

4. Demokrasi melahirkan korupsi.

Sudah menjadi rahasia umum, penyelenggaraan Pemilu dalam sistem demokrasi sarat dengan money politic. Bahkan sejak awal orang harus rela mengeluarkan miliaran rupiah hanya agar dicalonkan menjadi caleg. Karena logika kapitalis yang dipakai, ujung-ujungnya, saat mereka terpilih menjadi wakil rakyat, mereka akan berupaya dengan berbagai cara agar ‘balik modal’. Ironisnya, hal itu mereka lakukan juga dengan cara-cara ‘legal’, yaitu dengan membuat sejumlah aturan yang menguntungkan mereka. Dibuatlah aturan mengenai besaran gaji atau tunjangan anggota dewan. Terakhir, bahkan Pemerintah mengeluarkan PP No. 37/2006 yang berisi kenaikan gaji/tunjangan bagi para ketua dan anggota DPRD seluruh Indonesia. Karena PP tersebut berlaku surut, jika diberlakukan, akan menguras anggaran Rp. 3.3 triliun hanya untuk pengeluaran tahun 2006 saja. Di sisi lain, para pemilik modal berkepentingan terhadap keberpihakan DPR terhadap mereka. Akhirnya, terjadilah hubungan simbiosis mutualisme (saling menguntungkan). Suap-menyuap pun terjadi antara anggota DPR dan para pemilik modal. Tidak aneh jika kemudian lembaga independen TII yang dikomandani Todung Mulya Lubis mempublikasikan laporannya yang menyebutkan, bahwa lembaga paling korup di Indonesia adalah Parlemen/DPR, disusul dengan Lembaga Peradilan (ANTV, 10/12/06).

Demokrasi: Agenda Barat

Selain realitas buruk demokrasi di atas, demokrasi di Dunia Islam, termasuk di Indonesia, sesungguhnya lebih merupakan agenda Barat sekaligus alat mereka untuk mengokohkan penjajahan atas kaum Muslim. Hal ini, pernah dinyatakan oleh George W Bush sendiri, “Jika kita mau melindungi negara kita dalam jangka panjang, hal terbaik yang dilakukan adalah menyebarkan kebebasan dan demokrasi.” (Goerge W. Bush, 6/11/04).

Karena itu, tidak aneh jika demokratisasi paling sering dilontarkan oleh pihak Barat terhadap Dunia Islam. Barat tahu persis bahwa politik sekular dan demokrasi akan semakin mengokohkan hegemoni mereka atas kaum Muslim, sekaligus melemahkan pengaruh Islam. Demokrasi bahkan sering digunakan Barat untuk menjebak gerakan Islam. Sepertinya hal itu berjalan cukup efektif di beberapa negera, termasuk Indonesia. Beberapa gerakan Islam yang tadinya teguh dalam memegang prinsip Islam, sedikit demi sedikit akhirnya luntur setelah terjebak dalam lumpur demokrasi ini. Karena kekuatan demokrasi ada pada banyaknya suara, sikap pragmatisme politik pun muncul. Pantas kalau dalam beberapa pemilihan kepala daerah, misalnya, beberapa partai yang memiliki akar gerakan Islam, berkoalisi bukan berdasarkan kesamaan ideologis, tetapi kesamaan kepentingan meraih suara. Prinsip utama akidah Islam yang menuntut terpisahnya secara tegas antara yang haq dan batil pun dilanggar.

Tidak hanya itu, karena yang penting adalah meraih suara terbanyak, seruan untuk menegakkan syariah Islam pun nyaris tidak terdengar lagi diserukan oleh gerakan Islam yang berpartisipasi dalam demokrasi. Alasannya, seruan syariah Islam tidak laku dijual untuk meraih suara.

Yang juga menyedihkan, demokrasi kemudian menuntut setiap partisipannya bersikap kompromistis dalam pengambilan kebijakan di parlemen. Jadilah kebijakan yang seharusnya ditolak dan ditentang oleh partai-partai berbasis Islam karena merugikan rakyat—seperti kenaikan BBM, impor Beras, UU SDA, UU Migas—justru di dukung secara tegas ataupun dengan malu-malu.

Itulah di antara hasil-hasil nyata penyelenggaraan demokrasi di Indonesia, yang banyak dipuja-puji, termasuk oleh Syaikh Yusuf al-Qaradhawi dan Ketua MPR yang terhormat.

Serukanlah Syariah Islam! Bukan Demokrasi

Allah Swt. sesungguhnya telah berfirman:

]إِنِ الْحُكْمُ إِلاَّّ ِللهِ[

Sesungguhnya membuat hukum itu hanyalah hak Allah. (QS al-An’ân [6]: 57).

Ayat di atas nyata menegaskan bahwa Allah-lah yang berhak membuat hukum/aturan, bukan rakyat melalui wakilnya di DPR/MPR atau Pemerintah. Karena itu, sudah selayaknya kaum Muslim menjadikan hukum-hukum Allah (syariah Islam) sebagai pengatur kehidupan mereka. Hendaklah mereka menjadikan syariah Islam sebagai modal untuk menyelesaikan semua persoalan hidup mereka, bukan demokrasi atau apa-pun. Apalagi Allah SWT telah menegaskan:

]أَفَحُكْمَ الْجَاهِلِيَّةِ يَبْغُونَ وَمَنْ أَحْسَنُ مِنَ اللهِ حُكْمًا لِقَوْمٍ يُوقِنُونَ[

Apakah hukum Jahiliyah yang mereka cari? Siapakah yang lebih baik hukumnya dibandingkan dengan Allah bagi kaum yang yakin? (QS. Al-Mâidah [5]: 50).

‘Ala kulli hâl, marilah kita semuanya terus menyuarakan syariah Islam, bukan demokrasi!

Wallâhu a’lam bi ash-shawâb.[]

10:32 AM

 
Blogger Wan Solehah al-Halbani said...

Salam,

Saya bukan HT, cuma berpegang kepada fikrah Saiyyid Qutb.

PAS membatalkan dua kalimah syahadah kerana ia berjuang ke jalan Allah melalui amalan agama demokrasi yang syirik dan kufur di atas hujjah-hujjah berikut :

1. PAS membatalkan dua kalimah syahadah kerana ia membolehkan amalan agama demokrasi untuk mencapai matlamatnya yang suci murni kerana Allah;

2. PAS membatalkan dua kalimah syahadah kerana metod pejuangannya adalah berbeza dan berkontradisi dengan metod perjuangan Rasulullah saw;

3. PAS membatalkan dua kalimah syahadah kerana ia mengimani, menganuti dan mengamalkan uluhiyah dan rububiyah manusia dengan meminggirkan Uluhiyah dan Rububiyah Allah dan kalimah ﻵﺍﻟﻪﺍﻷﺍﷲ;

4. PAS membatalkan dua kalimah syahadah kerana ia mencari Tuhan-tuhan yang selain daripada Allah;

5. PAS membatalkan dua kalimah syahadah kerana ia membuat dan menjalankan segala peraturan dan undang-undang demokrasi ciptaan manusia yang selain daripada Allah;

6. PAS membatalkan dua kalimah syahadah kerana ia menghendaki dan mengingini segala peraturan dan undang-undang manusia serta ia menyetujui dan meredhainya;

7. PAS membatalkan dua kalimah syahadah kerana ia mewujudkan sistem pengabdian manusia kepada kekuasaan manusia yang mengkufur ingkarkan Allah;

8. PAS membatalkan dua kalimah syahadah kerana ia menyembah manusia dan tidak menyembah Allah apabila ia mentaati dan mematuhi segala peraturan dan undang-undang manusia;

9. PAS membatalkan dua kalimah syahadah kerana ia mencari dan mengamalkan agama yang lain di samping ia tetap juga mengimani, menganuti dan mengamalkan agama Allah;

10. PAS membatalkan dua kalimah syahadah kerana ia mempersekutukan Allah apabila ia melantik manusia sebagai Tuhan-tuhannya dan ia mengadakan segala peraturan dan undang-undang manusia yang berkuat kuasa ke atas seluruh umat manusia dan yang ditaati oleh mereka;

11. PAS membatalkan dua kalimah syahadah kerana ia tidak memasuki ke dalam agama Allah secara seluruhnya;

12. PAS membatalkan dua kalimah syahadah kerana ia mencintai sekutu-sekutu Allah sama dengan kecintaannya kepada Allah;

13. PAS membatalkan dua kalimah syahadah kerana ia melantik ahli-ahli Parlimen dan Dun serta Raja-Raja Melayu kita sebagai Raja-Raja kita, Hakim-hakim kita dan Pelindung-pelindung kita, sedangkan ia menolak Allah swt sebagai Raja, Hakim dan Pelindung kita;

14. PAS membatalkan dua kalimah syahadah kerana ia dipimpin oleh para pemimpinnya yang jahat;

15. PAS membatalkan dua kalimah syahadah kerana ia mempercayai bahawa perjuangan PAS melaui sistem politik demokrasi kita ini adalah sesuatu yang sememangnya dibenar dan dibolehkan dalam Islam;

16. PAS membatalkan dua kalimah syahadah kerana ia telah mendustakan ayat-ayat keterangan Allah yang soreh, mukam dan qot’ie;

17. PAS membatalkan dua kalimah syahadah kerana ia telah menjadikan dirinya sebagai para pendukung dan orang-orang yang mempertahankan agama demokrasi yang syirik dan kufur ini;

18. PAS membatalkan dua kalimah syahadah kerana ia tidak melakukan takfir terhadap agama demokrasi;

19. PAS membatalkan dua kalimah syahadah kerana ia tidak mengisytiharkan bahawa demokrasi adalah agama manusia yang syirik dan kufur;

20. PAS membatalkan dua kalimah syahadah kerana ia mengamalkan Tahaluf Siasah dalam bentuknya yang tidak diizinkan Allah.

Sekian, Terima Kasih.


Yang Tulus Ikhlas


Wan Solehah al-Halbani

11:27 PM

 
Blogger Wan Solehah al-Halbani said...

Salam,

HIZBU AT-TAHRIR mendakwakan bahawa tidak ada REVOLUSI dalam bentuk perang dalam Islam dan tidak wujud PERANG dalam bentuknya yang OFENSIF. Kita mempunyai pandangan yang berbeza dengan Hizbu at-Tahrir seperti berikut:

1. Tanggungjawab untuk melancarkan Jihad, Perang dan Revolusi adalah tanggungjawab individu dan juga golongan :

Firman Allah : an-Nisa 84
Oleh itu berperanglah kerana sabilullah. Engkau tidak ditaklifkan selain daripada kewajipanmu sendiri sahaja dan berilah perangsang kepada orang-orang yang beriman semoga Allah menahan bahaya serangan orang-orang kafir itu dan Allah amatlah besar kekuatan-Nya dan amatlah berat penyiksaan-Nya.

Jihad, Perang dan Revolusi adalah tanggungjawab individu, dan justeru sekumpulan individu Islam tanpa kewujudan sesebuah kerajaan Islam itu adalah dipertanggungjawabkan untuk melancarkan Jihad, Perang dan Revolusi ke atas sesuatu kerajaan manusia yang syirik dan kufur. Ini bererti wujudnya REVOLUSI dalam Islam.

2. Solat, puasa, zakat dan haji belum wujud pada zaman Jahiliyah Mekah, sehubungan dengan ini, kita ingin bertanya HIZBU AT-TAHRIR, “apakah semua ibadat ritual seperti ini belum lagi wajib ke atas kita sekarang ini kerana kita masih berada di bawah kerajaan Jahiliyah?” Kita terima bahawa kesemuanya ini adalah wajib ke atas kita kini kerana ianya adalah perintah-perintah Allah yang berbentuk UMUM, FINAL dan MUKTAMAD yang diperintahkan ke atas kita untuk kesemua masa dan zaman. Justeru, Jihad dan Perang ke atas kita adalah wajib kerana segala perintahnya adalah berbentuk UMUM, FINAL dan MUKTAMAD yang tidak terbatas kepada sesuatu masa dan zaman sahaja tetapi ianya adalah diperintahkan ke atas kita untuk kesemua era dan zaman.


3. Perang Ofensif :

Firman Allah : al-Hajj 40
Sekiranya Allah tidak menjatuhkan segolongan manusia dengan segolongan yang lain, nescaya runtuhlah tempat-tempat pertapaan serta gereja-gereja, dan sinagog-sinagog dan juga masjid-masjid yang sentiasa disebut nama Allah dengan banyak padanya.

Firman Allah :al-Baqarah 251
Sekiranya Allah tidak menahan segolongan manusia dengan segolongan yang lain nescaya rosak binasalah bumi ini.

Ayat-ayat ini memerintahkan kita supaya kita menyerang musuh-musuh kita sebelum kita ini diserang, diperangi dan dizalimi oleh mereka itu. Ini adalah perang ofensif. Islam menyerang dan menakluki Farsi dalam perang al-Qadisyiah sedangkan Farsi tidak menyerang Islam atau mengancam dan mengganggu Islam. Ayat-ayat ini berbentuk UMUM, FINAL dan MUKTAMAD, iaitu ianya tidaklah terhad kepada sesutau masa dan zaman yang tertentu sahaja, malah ianya adalah untuk kesemuanya zaman dan era termasuklah dalam era Jahiliyah.

Firman Allah: al-Baqarah 193
Dan berperanglah sehingga tiada lagi fitnah (penindasan) dan jadilah agama untuk Allah.

Ini adalah ayat yang UMUM, FINAL dan MUKTAMAD yang tidak terhad kepada mana-mana era dan zaman asalkan ianya adalah peperangan untuk meruntuh dan menghancurkan kerajaan manusia yang syirik dan kufur. Negara Islam Sokoto di Nigeria adalah didirikan melalui Revolusi Islam oleh seorang ulama yang muktabar, Uthman Fudi pada 1810 yang kemudiannya dimusnahkan oleh angkatan perang British dan Peranchis pada tahun 1924.

Firman Allah : Al-Maidah 21
Wahai kaumku! Masuklah ke tanah suci (Palestin) yang telah diperintah oleh Allah untuk kamu (memasukinya); dan jangan kamu berbalik undue ke belakang, ( kalau kamu undur) maka kamu kelak akan menajdi orang-orang yang rugi..

Nabi Musa as memerintahkan kaumnya supaya mereka menyerang dan memerangi negeri Palestin yang pada masa itu sedang berada di bawah kekuasaan orang-orang kafir padahal mereka itu kesemuanya adalah kaum pelarian daripada Mesir yang belum lagi berada di bawah satu kerajaan Islam.
Ayat-ayat al-Quran di atas ini dan peristiwa-peristiwa yang dibangkitkan di sini adalah hujjah-hujjah yang konkerit yang menolak segala dakwaan Hizbu at-Tahrir.

Sekian, Terima Kasih.


Wan Solehah al-Halbani

12:04 PM

 
Blogger Wan Solehah al-Halbani said...

SALAM ,


UMNO DAN PAS ADALAH SYIRIK DAN KUFUR KERANA MEREKA MENGAMALKAN AGAMA DEMOKRASI


A. Allah adalah Tuhan bagi manusia :


1. Kalimah ﻵﺍﻟﻪﺍﻷﺍﷲ bererti Allah adalah Tuhan yang berkuasa dan berdaulat untuk memerintah ke atas manusia;

2. Kalimah ﻵﺍﻟﻪﺍﻷﺍﷲ bererti Allah adalah Tuhan yang berkuasa dan berdaulat untuk membuat peratruran dan undang-undang untuk manusia;

3. Kalimah ﻵﺍﻟﻪﺍﻷﺍﷲ bererti Allah adalah Tuhan yang berkuasa dan berdaulat untuk menguat kuasakan segala peraturan dan undang-undang-Nya ke atas manusia yang mewujudkan system pengabdian manusia kepada Allah;

4. Kalimah ﻵﺍﻟﻪﺍﻷﺍﷲ bererti Allah adalah Tuhan yang disembah oleh manusia kerana manusia mentaati dan mematuhi segala peraturan dan undang-undang Allah.


B. Kerajaan demokrasi Malaysia kita ini adalah KERAJAAN yang syirik dan kufur kerana :

1. Demokrasi melantik manusia sebagai Tuhan-tuhan yang berkuasa dan berdaulat untuk memerintah ke atas manusia;

2. Demokrasi melantik manusia sebagai Tuhan-tuhan yang berkuasa dan berdaulat untuk membuat peraturan dan undang manusia;

3. Demokrasi melantik manusia sebagai Tuhan-tuhan yang berkuasa dan berdaulat untuk mengabdikan manusia kepada kekuasaan manusia, iaitu system pengabdian manusia kepada manusia kerana menusia berada di bawah kuat kuasaan segala peraturan dan undang-undang manusia;

4. Demokrasi melantik manusia sebagai Tuhan-tuhan yang disembah oleh manusia apabila segala peraturan dan undang-undang demokrasi ditaati dan dipatuhi oleh manusia;

5. Demokrasi menjadikan manusia sebagai para hamba yang menghamba abdikan diri mereka kepada Tuhan-tuhan Manusia kerana manusia berada di bawah kuat kuasaan peraturan dan undang-undang manusia;

6. Demokrasi menjadikan manusia sebagai para penyembah yang menyembah Tuhan-tuhan Manusia kerana mereka mentaati dan mematuhi segala peraturan dan undang-undang demokrasi ciptaan manusia.



C. UMNO dan PAS yang mengamalkan agama demokrasi adalah kafir, zalim dan fasik kerana :

1. Para pemimpin UMNO dan PAS yang terdiri daripada ahli-ahli PARLIMEN dan DUN adalah TUHAN-TUHAN MANUSIA atau TAGHUT yang kafir, zalim dan fasik kerana :

a) Mereka adalah orang-orang yang berkuasa dan berdaulat yang berhak untuk memerintah ke atas manusia;

b) Mereka adalah orang-orang yang berkuasa dan berdaulat yang berhak untuk membuat peraturan dan undang-undang;

c) Mereka adalah orang-orang yang berkuasa dan berdaulat yang berhak untuk menguat kuasakan segala peraturan dan undang demokrasi ciptaan manusia ke atas manusia, yang bererti mereka telah menghamba abdikan manusia kepada kekuasaan mereka;

d) Mereka adalah orang-orang yang disembah sebagai Tuhan-tuhan yang layak disembah oleh manusia kerana segala peraturan dan undang-undang yang dibuat oleh mereka itu adalah ditaati dan dipatuhi oleh manusia.


2. Para pengikut UMNO dan PAS yang MENGAMALKAN AGAMA DEMOKRASI, yang mentaati segala peraturan dan undang-undang demokrasi dan yang menyetujui dan meredhainya, adalah orang-orang kafir, zalim dan fasik kerana :

a) Mereka melantik ahli-ahli Parlimen dan Dun sebagai Tuhan-tuhan Manusia kerana mereka menyerahkan kuasa dan hak kepada ahli-ahli Parlimen dan Dun ini untuk berkuasa, berdaulat dan memerintah ke atas manusia;

b) Mereka melantik ahli-ahli Parlimen dan Dun sebagai Tuhan-tuhan Manusia kerana mereka menyerahkan kuasa dan hak kepada ahli-ahli Parlimen dan Dun ini untuk membuat segala peraturan dan undang-undang untuk manusia;

c) Mereka menjadi para hamba kepada Tuhan-tuhan Manusia yang mewujudkan sistem pengabdian manusia kepada kuasa manusia kerana mereka berada di bawah kuat kuasaan peraturan dan undang-undang demokrasi ciptaan manusia;

d) Mereka menyembah manusia sebagai Tuhan-tuhan yang layak disembah kerana mereka mentaati dan mematuhi segala peraturan dan undang-undang demokrasi yang dibuat oleh Tuhan-tuhan Manusia;

e) Mereka beriman dengan agama demokrasi dan Tuhan-tuhan Manusia kerana mereka menyetujui dan meredhai sistem politik demokrasi.

Sekian, Terima Kasih


Wan Solehah al-Halbani

12:20 PM

 

Post a Comment

Subscribe to Post Comments [Atom]

Links to this post:

Create a Link

<< Home