" Perjuangan tidak akan berakhir hari ini sebagaimana ia tidak bermula hari ini "

Tuesday, February 20, 2007

Jika BN nak Tawan Kelantan .....
PAS nak Perintah Malaysia . ( Siri kedua )

Apa perbezaan kefahaman politik BN terhadap Islam dengan Komunis terhadap Islam pada pandangan Tok Guru ?

Komunis , terang – terang menolak Islam, sekular ini dia terima Islam tetapi secara olok – olok . Komunis kata Tuhan tak ada , tetapi orang sekular , dia mengaku Tuhan ada tetapi tidak berfungsi.

Seorang Pemimpin veteran UMNO mendakwa Tok Guru mempunyai keistemewaan luar biasa , tidak ada pada pemimpin politik lain , kerana dapat menangani pelbagai cabaran . Mungkin ada sesuatu rahsia ( amalan ) ?

Tak ada apa pun , biasa saja . Saya hanya selalu mengamalkan doa , siang malam , di mana – mana , saya selalu berzikir , ini saya amalkan daripada orang tua dulu lagi sampai sekarang.

Pada tahap ini , adakah Tok Guru merasakan perjuangan menegakkan kepimpinan negeri berlandaskan prinsip Islam sudah mencapai sasaran ?

Dalam perjuangan Islam , tugas kita tak pernah selesai , kerana politik ini berkembang setiap hari . Perjuangan saya belum selesai . Macamlah dengan perkembangan di bidang nyanyian. Saya cuba bawa perubahan membawa Mawi mengadakan persembahan dalam konsert terbuka.

Itu merupakan perubahan yang saya bawa dalam perjuangan saya untuk sesuaikan dengan Islam .

Itupun belum selesai kerana menyanyi ni banyak macam , seni suara , baca quran merupakan nyanyian , kerana melibatkan lunan suara. Begitu juga dengan menari. Menari adalah gerak geri tubuh badan manusia seperti lenggok kita ketika bertahlil ada gaya tersendiri. Bersilat juga tarian .

Setiap kali saya pakai selindang , ia adalah pakaian silat. Malah tok imam ( khatib ) sewaktu baca khutbah jumaat dia pegang tongkat untukl menunjukkan kekuasaan. Benda ini yang menjadi masaalah kepada UMNO. Dia tolak Islam tak kaji dulu.

Adakah Tok Guru puas hati dengan perlaksanaan dasar Islam Kerajaan Negeri setakat ini , termasuk mengisytihar Kota Bharu sebagai Bandaraya Islam ?

Sebenarnya bandaraya Islam ia juga berkembang selama – lamanya. Dari segi pelesenan , penggunaan jalan raya , jual beli , rasuahnya kita nak puas hati tak boleh .

Begitu juga dengan kesihatan . Tak pernah ada orang puas hati dengan kesihatan. Ada orang kaya tapi tak boleh nak makan , kerana pantang takut kencing manis , darah tinggi dan sebagainya. Benda tu berkembang hari – hari .

Bandaraya Islam ini berkembang hari – hari . Inilah uniknya politik. Dia tak sama seperti rukun sembahyang. Misalnya dalam rukun sembahyang ada yang boleh, ada yang tak boleh .

Ada dakwaan wujud ordel lama dan baru dalam kepimpinan negeri sekarang ?

Orde lama orde baru tak timbul. Yang pentingnya PAS bergerak atas dasar Membangun Bersama Islam . Orang muda ke , orang tua itu masaalah kedua. Mana boleh sebuah pertubuhan orang tua memimpin selama-lamanya . Siapa saja boleh jadi pemimpin Asalkan ia tetap bersama Islam .

Tentang perubahan umur , perkara biasa. Misalnya bila saya beri ( serahkan tugas ) kepada orang lain , bukan bermaksud beri kepada orang baru . Kalau nak kira kehendak diri , semua orang hendakkan selalu muda tak mahu jadi tua. Samalah macam pokok kelapa ketika ia berpucuk kelihatan menegak dan hijau tetapi lama kelamaan apabila sampai masanya, daunnya kering dan gugur ke bumi .

Ramai beranggapan kekuatan PAS Kelantan bergantung kepada kepimpinan Tok Guru . Apa akan jadi apabila Tok Guru bersara nanti ?

Ini cerita lama . Allah tak akan biarkan agama ini hidup tanpa orang tertentu. Masa Datuk Asri pun begitu juga, ramai orang tertanya – tanya apa akan jadi dengan PAS apabila Asri tak ada , tapi sekarang PAS masih wujud dan subur walaupun Asri tak ada, malah walaupun dia masuk UMNO .

Takkan semua pemimpin nak tongkat langit, itu dah jadi fitrah alam. Kalau saya tentukan , maknanya saya tak harap kepada orang bawah .

Saya duduk dikerusi MB ini pun untuk mdik orang dibawah saya . Bukan saja nak perintah negeri ini. Macam cikgulah . mana boleh saya nak pegang jawatan ini selama – lamanya. Mana ada manusia boleh tongkat langit. Ini dah jadi lumrah alam .

Setiap kali Tok Guru menerima rawatan di hospital, banyak spekulasi timbul kononnya Tok Guru akan melepaskan jawatan kerana sentiasa uzur, macam menunggu – nunggu supaya cepat berundur. Bagaimana Tok Guru tangani isu ini ?

Soal tunggu – tunggu saya lepaskan jawatan. Kalau dia ( UMNO ) dok tunggu saya macam tu sekali , PAS pun dok tunggu juga nak ambil Malaysia. Masa saya masuk wad dulu ada orang cina sampai nangis – nangis supaya saya sihat, dapat meneruskan karier saya dalam politik .

Berkaitan kepimpinan negara , adakah wajar PM berdiam diri , tidak memberi penjelasan terhadap isu berbangkit terutamanya berkaitan kepentingan ramai, seperti yang disuarakan bekas Perdana Menteri Tun Dr. Mahathir Mohamad ?

Sebagaimana saya dah sebut sebelum ini , Dr mahathir adalah seorang pemimpin yang cerdik, banyak fikirannya boleh diterima. Fikirannya itu tak ada pada perdana menteri lain . Tapi saya hairan , kenapa apa yang disebut ( teguran ) oleh Dr Mahathir tidak dijawab oleh PM sendiri.

Kenapa tak jawab dan serah kepada pegawai – pegawai yang jawab . macam saya , akhir – akhir ini saya beri tugas menjawab apa saja persoalan wartawan kepada exco jawab untuk mendidik mereka dalam melayani wartawan berhubung pentadbiran kerajaan. Tapi kalau menyentuh dasar , saya jawab sendiri .

Apa pandangan Tok Guru terhadap teguran Datuk Mukhriz kepada PM berhubung ucapan dasarnya dalam Perhimpunan Agung UMNO baru – baru ini ?

Dalam mesyuarat memanglah kena ada tegur menegur . Tidak ada peraturan dalam Islam tak boleh soal dalam mesyuarat. Cuma satu saja yang tak boleh disoal, iaitu zat Allah. Kalau soal pun memang manusia tak boleh jawab .

Jadi Tok guru sokonglah teguran terbuka Mukhriz terhadap Pak Lah baru – baru ini ?

Ya , apa salahnya ? kaedah tegur menegur ni kaedah Islam , yang tak boleh tegur dan soal jawab ini adalah komusnis . kalau tak kena Mukhriz tegurlah, dimana tak kenanya .

1 Comments:

Anonymous Anonymous said...

KALAU TUAN GURU LONTARKAN IDEA KHILAFAH SEBAGAI SISTEM PEMERINTAHAN ISLAM BUKANNYA SISTEM BERAJA ANA FIKIR.....LAGI CANGGIH DARI FIKIR MASALAH MAWI WORLD YG KITA LIHAT MASIH TERKAPAI-KAPAI DI DALAM ALAM FANTASINYA.....

SEDIKIT MAKLUMAT DARI Khilafah1924.org

Khilafah Adalah Milik Umat Islam
Khilafah sesungguhnya adalah sebagian dari ajaran Islam, seperti halnya ajaran Islam lainnya semisal sholat, zakat, haji, dan sebagainya. Siapakah pemilik ajaran sholat, zakat, dan haji? Tentu bukan milik satu golongan sahaja, melainkan milik seluruh kaum muslimin.


Kajian normatif yang objektif akan membuktikan, bahwa Khilafah adalah benar-benar sebagian dari ajaran Islam. Hanya minoriti umat Islam yang menolak Khilafah secara normatif. Khilafah bukan sesuatu ajaran yang asing atau konsep kafir yang disusupkan ke dalam Islam atau dipaksakan atas kaum muslimin.

Dalam kitab al-Fiqh ’ala al-Mazhahib al-Arba’ah, karya Syaikh Abdurrahman al-Jaziry, Juz V hal. 362 (Beirut : Darul Fikr, 1996) disebutkan :

"Para imam-imam [Abu Hanifah, Malik, Syafi’i, Ahmad] –rahimahumullah— telah sepakat bahwa Imamah [Khilafah] adalah fardhu, dan bahwa tidak boleh tidak kaum muslimin harus mempunyai seorang Imam [Khalifah] yang akan menegakkan syiar-syiar agama serta menyelamatkan orang-orang yang dizalimi dari orang-orang zalim. [Imam-imam juga sepakat] bahwa tidak boleh kaum muslimin pada waktu yang sama di seluruh dunia mempunyai dua Imam [Khalifah], baik keduanya bersepakat mahupun bertentangan..."


Dari fakta di atas, jelas sekali bahwa Imamah (atau Khilafah) adalah wajib hukumnya menurut Imam Abu Hanifah, Malik, Syafi’i, dan Ahmad. Kalau ada orang Islam di Malaysia (yang majoritinya bermazhab Imam Syafi'i) mengatakan Khilafah tidak wajib, lalu imam siapa yang diikutinya? Tidak jelas. Selain itu, mereka berempat juga menyepakati kesatuan Imamah [wihdatul Imamah]. Tidak boleh ada dua imam pada waktu yang sama untuk seluruh kaum muslimin di dunia.


Mereka yang sepakat tadi adalah empat imam dari kalangan Ahlus Sunnah. Bagaimana dengan kalangan bukan Ahlus Sunnah? Sama saja, merekapun juga mewajibkan Khilafah. Imam Ibnu Hazm dalam kitabnya al-Fashlu fi al-Milal wa al-Ahwa` wa an-Nihal Juz IV hal. 78 menyatakan :

"Telah sepakat semua ahlus Sunnah, semua Murji`ah, semua Syia’ah, dan semua Khawarij mengenai wajibnya Imamah [Khilafah], dan bahawa umat wajib mentaati imam yang adil yang akan menegakkan hukum-hukum Allah dan di tengah-tengah mereka dan mengatur mereka dengan hukum-hukum syariah yang dibawa Rasulullah SAW..."


Dari dua kutipan di atas, jelaslah bahwa secara normatif, Khilafah sesungguhnya adalah ajaran milik semua Islam, karena mereka semua menyepakati akan kewajibannya.


Ketentuan normatif itulah yang diamalkan secara nyata oleh umat Islam dalam sepanjang sejarah mereka, sejak berdirinya Daulah Islamiyah tahun 622 M tatkala Rasulullah SAW berhijrah ke Madinah hingga runtuhnya Khilafah di Turki tahun 1924.

Pada masa-masa akhir Khilafah Utsmani di Turki (abad ke-17 s/d ke-19 M), secara internal terjadi kemerosotan pemikiran di kalangan umat Islam. Secara eksternal, kaum penjajah terus melakukan makar jahatnya untuk menggoncang dan menghabisi tubuh negara Khilafah. Salah satunya adalah berbagai aktivitas missionatis yang menyebarluaskan tak hanya agama Nashrani yang kafir, tetapi juga fahaman nasionalisme yang asing. Inilah asal usul masuknya fahaman nasionalisme di Dunia Islam
Sejarah Masuknya Nasionalisme di Dunia Islam

Secara sejaranhya, kaum muslimin sesungguhnya tak pernah mengenal fahaman nasionalisme dalam sejarahnya yang panjang selama 10 abad (1000 tahun), hingga adanya upaya imperialisme untuk memecah-belah negara Khilafah pada abad ke-17 M.


Mereka melancarkan serangan pemikiran melalui para missionaris dan merekayasa parti-parti politik rahsia untuk menyebarluaskan fahaman nasionalisme dan patriotisme. Banyak kelompok misionaris –sebagian besarnya dari Inggeris, Perancis, dan Amerika-- didirikan sepanjang abad ke-17, 18, dan 19 M untuk menjalankan misi tersebut. Namun hinga saat itu usaha mereka belum berhasil.


Barulah pada tahun 1857, penjajah mulai memetik kejayaan tatkala berdirinya Masyarakat Ilmiah Syiria (Syrian Scientific Society) yang menyerukan nasionalisme Arab. Sebuah sekolah misionaris terkemuka --dengan nama Al-Madrasah Al-Wataniyah-- lalu didirikan di Syiria oleh Butros Al-Bustani, seorang Kristen Arab (Maronit). Nama sekolah ini menyimbolkan kewujudan misi Al-Bustani, yakni fahaman patriotisme (cinta tanah air, hubb al-wathan).

Langkah serupa terjadi di Mesir, ketika Rifa'ah Badawi Rafi' At Tahtawi (w. 1873 M) mempropagandakan patriotisme dan sekularisme. Setelah itu, berdirilah beberapa parti politik yang berasaskan fahaman nasionalisme, misalnya parti Turki Muda (Turkiya Al Fata) di Istanbul. Partai ini didirikan untuk mengarahkan gerakan para nasionalis Turki. Kaum misionaris kemudian memiliki kekuatan yang nyata di belakang parti-parti politik ini dan menjadikannya sebagai sarana untuk menghancurkan Khilafah (Syaikh Afif Az-Zain, Awamil Dha’f al-Muslimin, 1993).


Sepanjang masa kemerosotan Khilafah Utsmaniyah, kaum kafir berhimpun bersama, pertama kali dengan perjanjian Sykes-Picot tahun 1916 ketika Inggeris dan Francis merencanakan untuk membahagi-bahagi wilayah negara Khilafah. Kemudian pada 1923, dalam Perjanjian Versailles dan Lausanne, rencana itu mulai diimplementasikan.


Dari sinilah lahir negara-negara dengan konsep nation-state iaitu Irak, Syria, Palestina, Lebanon, dan Transjordan. Semuanya ada di bawah mandat Inggeris, kecuali Syria dan Lebanon yang ada di bawah Perancis. Hal ini kemudian diikuti dengan upaya Inggris untuk merekayasa lahirnya Pakistan. Jadi, semua negara-bangsa (nation state) ini tiada lain adalah hasil buatan kekuatan-kekuatan Barat yang ada di bawah mandat mereka (Taqiyuddin An-Nabhani, ad-Daulah al-Islamiyah, 1994; Ali Muhammad Jarisyah & Muhammad Syarifaz –Zaibak, Asalib al-Ghazw al-Fikri li al-‘Alam al-Islami, 1992)


Lahirnya Indonesia sebagai nation-state juga tak lepas dari rekayasa penjajah menyebarkan nasionalisme di Dunia Islam. Hal itu dapat dilihat sejak berdirinya negara-negara bangsa di Eropah pada abad ke-19. Perubahan di Eropah ini dan juga adanya persaingan yang hebat antara kekuatan-kekuatan Eropah di Asia Tenggara pada separuh kedua abad ke-19, menimbulkan dampak politik terhadap negara-negara jajahan Eropah, termasuk Hinda Belanda.


Dampak monumentalnya adalah dicanangkannya Politik Etis pada tahun 1901. Polisi ini pada gilirannya membuka kesempatan bagi peribumi untuk mendapatkan pendidikan Barat. Melalui pendidikan Barat inilah fahaman nasionalisme dan patriotisme menginfiltrasi ke tubuh umat Islam di Hindia Belanda, yang selanjutnya mengilhami dan menjiwai lahirnya berbagai pergerakan nasional di Indonesia, Boedi Utomo, Jong Java, Jong Sumatra, Jong Islamieten Bond, Jong Celebes, Sarekat Islam, Muhammadiyah, dan sejenisnya (Hasyim Wahid dkk, Telikungan Kapitalisme Global, LKiS : Yogyakarta, 2000).

Penutup

Dari kajian normatif dan historis di atas, dapat disimpulkan bahwa Khilafah adalah sebagian dari ajaran Islam itu sendiri, bukan ajaran asing atau buatan sekelompok orang. Sepanjang sejarah umat Islam, mereka menjalankan kehidupan bernegara dan bermasyarakat hanya dengan Khilafah, tidak menggunakan sistem lainnya hingga hancurnya Khilafah di Turki tahun 1924.


Sebaliknya nasionalisme, bukanlah berasal dari ajaran Islam, melainkan dari kaum kafir penjajah. Secara normatif, nasionalisme tidak dikenal dalam Islam.


Dapat disimpulkan pula, bahawa selama 10 abad kaum muslimin tidak pernah mengenal fahaman nasionalisme. Mereka bersatu menjadi satu kesatuan sebagai satu umat, bukan sebagai satu bangsa. Barulah pada adab ke-17 M, kaum muslimin mulai mengenal nasionalisme, sebagai fahaman asing yang dibawa oleh kaum misionaris sebagai sebagian kegiatan imperialisme di Dunia Islam.


Sudah seharusnya, kaum muslimin kembali lagi kepada ajaran Islam yang asli dan murni, serta menjauhkan diri dari segala macam fahaman atau ajaran asing yang menyusup ke tubuh umat Islam [ ]

9:53 PM

 

Post a Comment

Subscribe to Post Comments [Atom]

Links to this post:

Create a Link

<< Home